Juli 22, 2015

Cerita Lebaran

Assalamu'alaikum teman-teman pembaca. Masih dalam suasana Lebaran, saya minta maaf lahir dan batin apabila dalam penulisan blog ini ada yang salah atau menyinggung kalian. Tahun ini saya merayakan Lebaran tanpa Ayah. Sedih sekali rasanya, tapi mau bagaimana lagi. Kalau saya sedih, Mama pasti lebih sedih lagi 'kan? Jadi harus kuat.

Baiklah, saya mulai bercerita tentang pengalaman mudik ke Matang Glumpang Dua, Kabupaten Bireuen, Aceh. Saya mengambil tiket pesawat dari Jakarta (Soekarno Hatta) ke Medan (Kuala Namu), lalu beli lagi terpisah tiket Medan (Kuala Namu) ke Lhokseumawe (Malikussaleh). Dua minggu sebelum saya berangkat mudik, penerbangan adik saya dari Medan (Kuala Namu) ke Lhokseumawe (Malikussaleh) sempat di cancel dan saya lupa alasannya kenapa. Memang sih di cancelnya 4-5 hari sebelum keberangkatan dan uangnya di refund. Ok, nggak masalah. Palingan adik saya harus naik bus dari Medan ke Matang dengan super lambat dan memakan waktu 12 jam!! Padahal kalau nyetir mobil sendiri palingan 7 jam saja.

Nah, bagaimana dengan cerita saya? Saya udah terbang dari Jakarta ke Medan tepat pukul 7 pagi. Pas pesawat terbang terasa banget getarannyaaaaa. Saya sampai mau nangis. Untung pas udah terbang lurus, baik-baik saja. Memang sih di Jakarta hari itu gerimis, tapi serem banget sewaktu berada di dalam pesawat. Pukul 9:10 pagi, saya tiba di Kuala Namu. Karena penerbangan ke Malikussaleh pukul 15:40, saya berkeliling bandara dulu atau membaca buku untuk menghabiskan waktu. Jam 11 siang, saya cek in duluan, walaupun belum bisa drop bagasi. Jam 2 siang, saya balik lagi ke konter cek in untuk drop bagasi dan sialnya mereka bilang kalau pesawat ke Malikussaleh cancel terbang. What??? Kok bisa cancel on the spot begitu? Kebayang Mama dirumah yang udah menyiapkan makanan untuk buka puasa dan saya nggak jadi datang. Arrggghh! Saya marah banget waktu itu, untung memang lagi nggak puasa juga jadi bisa full marahnya. Alasannya sih karena pesawat dari Sabang terlambat datang dan bandara Malikussaleh itu tutup pukul 5 sore. Petugas hanya dengan entengnya bilang mau refund. Refund sih enak, tapi saya nggak mau naik bus ke Matang! Beberapa penumpang lainnya pasrah aja dan mengambil uang refund, sedangkan saya tetap bersikeras meminta mereka memikirkan jalan keluar. Kebayangkan kalau saya mau tender projek ratusan juta tapi mereka cukup hanya bilang refund 400rb? Big no no! 

Saya dan beberapa orang penumpang yang kebetulan ada teman saya juga di dalam rombongan tetap bertahan meminta solusi dari petugas. Solusi awal mereka mau menyediakan bus tapi dengan catatan uang nggak di refund. Gila aja naik bus ke Lhokseumawe seharga Rp. 400rban plus airport tax lagi. Mana ada yang mau. Akhirnya mereka memberikan solusi untuk menyediakan hotel dan besok pagi kami diberangkatkan ke Lhokseumawe. Oke deh, memang harus begitu sih daripada naik bus? Walaupun akhirnya harus besok juga sampai ke Matang. Nggak apa-apa deh, yang penting nggak naik bus. Intinya itu, nggak naek bus! Tapi kalau dipikir-pikir sekarang, saya agak menyesal marah-marah dan ngomel-ngomel ke petugas-petugas disana kemarin. Mungkin faktor hormon lagi 'dapet' bawaannya pengen maraaah melulu ^^"

Baiklah, urusan balik ke Aceh selesai. Lebaran saya lalui dengan sangat menyenangkan. Semua saudara berkumpul, bahkan lebih komplit dari tahun lalu. Tapi tetap aja, nggak ada Ayah. Rasanya sesak ketika berziarah ke makam Ayah. Teringat tahun lalu Ayah sangat sehat, bisa menyetir mobil kemana pun, tapi sekarang hanya tinggal kenangan. Masih sangat sedih memikirkannya. Mungkin karena bagi saya, Ayah ada di dalam seluruh aspek kehidupan saya. Makanya ketika kehilangan Ayah, begitu terasa. Ya Allah, masukkan beliau ke dalam surga. Aminnn!!
Pose dulu
Pose lagi
Sekarang cerita balik lagi ke Jakarta. Karena takut pesawat cancel lagi, akhirnya saya memutuskan untuk naik bus. Kali ini lebih dramatis lagi. Saya pesan tiket bus jam 10 malam. Kira-kira jam 10 lewat 10 menit, saya dijemput oleh bus. Biasanya, saya sampai ke Medan jam 5 pagi karena bus kalau perjalanan malam jarang menaikkan penumpang. Dan pesawat saya pukul 8:40 pagi. Saya tidur di bus sampai terbangun jam 3:30 pagi dan bus masih berada di kota Kuala Simpang. Seharusnya jam segitu paling nggak bus udah berada di Pangkalan berandan, ini masih Kuala Simpang?? Saya langsung deg-degan, tapi saya masih berharap busnya menambah kecepatan dan sampai ke Medan dalam waktu yang saya perkirakan.

Saya terbangun lagi jam 5 pagi dan bus masih berada di Stabat. Mati deh, bakalan nggak sampai nih ke Medan. Saya buka Google Maps dan perkiraan sampai ke Medan itu 1,5 jam lagi yaitu jam 6:30 pagi. Duh, perjalanan dari kota Medan ke Kuala Namu saja memakan waktu 1 jam kalau nggak macet. Saya semakin was-was. Sampai sakit perut dan keringat dingin memikirkannya. Jam 5:45, bus berhenti untuk shalat Shubuh. Saya bilang ke sopirnya untuk mempercepat laju bus karena saya takut ketinggalan pesawat. Akhirnya bus pun melaju lumayan kencang tapi tetap saja saya tiba di tempat shuttle bus ke bandara itu jam 6:30. Saya turun dari bus dan berlari dengan menyeret koper dan bersepatu wedges (menyesal kenapa nggak pakai sendal jepit aja sesuai saran Mama) untuk naik shuttle dan berharap kalau bus shuttlenya segera jalan. Ternyata nggak! Shuttle masih menunggu penumpang sampai pukul 6:50. Saya udah nggak tahan lagi, karena stress perut saya sakit dan saya bergegas ke WC. Balik dari WC, shuttle siap berangkat.

Perjalanan saya ke Bandara Kuala Namu memakan waktu 1 jam 10 menit. Turun dari shuttle saya berlari lagi menuju konter cek in dan Alhamdulillah masih dibuka. Tapi saya memang penumpang terakhir yang cek in karena setelah itu konter cek in tutup. Duh, alhamdulillah banget deh. Setelah cek in, saya ke toilet lagi tapi langsung ada pengumuman boarding pesawat. Mati deh, mana perut sakit banget dan terpaksa harus 'dituntaskan'. Akhirnya saya berlari lagi menuju Gate untuk naik pesawat. Alhamdulillah masih keburu. Sampai di dalam pesawat saya lepas sepatu dan duduk sambil mengatur napas. Benar-benar hari yang melelahkan. Mana kaki saya sakitttt setengah mati.

Fiuhhh, akhirnya sampai Jakarta juga. Begitulah pengalaman saya selama Lebaran kemarin. Sengaja saya tulis di blog agar teringat terus sampai kapan pun. Bagaimana dengan kalian?

8 comments:

Timur Matahari mengatakan...

Asyiknya yang punya pengalaman lebaran menyenangkan tahun ini. Gak seperti saya yang adem ayem sendirian di kontrakan di tinggal mudik.

mila mengatakan...

mutia kecil2 galak juga yah hehehee

selamat idul fitri ya :)

cipu mengatakan...

Happy Ied Mut,

Wah ceritanya menegangkan yah.... Alhamdulillah bisa sampai di Kuala Namu tepat sebelum waktunya.

Saya pernah ngalamin situasi yang kayak Meutia alami waktu mau ke Fiji. Pesawat dari melbourne transit di Sydney dan saya harus pindah terminal untuk bisa ke Fiji. I was the last to check in too, lucky my travel buddy from Adelaide arrived first so she could convince the check in counter that I will be on time. Fiuhhh lega banget

Ning mengatakan...

Ceritanya mau nanya ke Meutia ni kalau misal tahu.
Rcn saya mau ke kec. Banda Sakti, Lhokseumawe...kalau dari bandara Malikussaleh apa ada bis damri bandara ke terminal Lhokseumawe? Kalau tidak ada,biasanya transportasi apa dari bandara ke terminal Lhokseumawe yg menurut Neutia aman dan murah hehe...sekalian perkiraan ongkosnya kalau tahu.
Makasih byk sblumnya

Ning mengatakan...

*Meutia

Meutia Halida Khairani mengatakan...

@Ning : ngga ada bus atau damri. malah ga ada angkutan umum. kata mama saya sih bisa nyetop mobil yg lewat, hahaha. better suruh jemput aja.

Ning mengatakan...

Waduh...taxi bandara jg gak ada ya..hiks.. Dengar2 kalau di kota Lhokseumawenya ada bentor (becak motor) ya. Tapi mungkin terlalu jauh jarak bandara malikussalehke ke terminal Lhokseumawe ya.Hmmm..musti mikir lagi ni kecuali bisa dijemput. OK,makasih infonya ya

Meutia Halida Khairani mengatakan...

@ning : di jalan lintas sumatra juga ada becak motor. cuma dari bandara ke jalan lintas sumatra nya itu yg bingung mau naik apa. kalo di jalan lintas sumatra ada BE (Bireuen Ekspress) yang bisa langsung sampe lhokseumawe...

Categories

adventure (256) Living (235) Restaurant (146) Cafe (138) Hang Out (131) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (80) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (48) Event (47) Hotel (34) China (31) Jawa Tengah (27) Islam (24) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Consultant (16) Malaysia (16) Technology (16) Family (15) Warung Tenda (15) Jawa Timur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Kuala Lumpur (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Bali (8) Birthday (8) Cambodia (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Jeju Island (7) Malang (7) Osaka (7) Seoul (7) Singapore (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Makassar (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Siem Reap (5) Sukabumi (5) Surabaya (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) CEO (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)

Iklan

Iklan