Februari 14, 2015

Ruin St. Paul and Monte Fort

Seperti biasa, setiap backpacker ke luar negri, saya membiasakan diri dan teman-teman untuk keluar hotel pagi sekali. Biasa patokannya setelah shalat Shubuh, nggak tidur lagi. Semuanya pada mandi dan beberes untuk langsung jalan. Semakin pagi semakin enak, karena kita bisa memiliki banyak waktu untuk bermain di sebuah tempat.

Sekitar jam 8 pagi, kami keluar dari Hotel (perkiraan waktu shalat Shubuh di Macau adalah pukul 5:45). Kami kembali lagi berjalan menanjak menuju Senado Square. Alun-alun yang satu ini karena masih pagi terlihat agak lengang. Kami bisa berfoto dengan leluasa tanpa di salip orang-orang.
Berfoto di hiasan imlek
Naga-naga
Kami berjalan melalui lorong yang berbeda agar mendapat pemandangan yang berbeda pula. Senang banget jalan-jalan disini menikmati gedung-gedung indah dengan gaya arsitektur Portugis. Jalanannya pun kecil, tapi ada mobil yang melewatinya satu persatu. 
Gedung Institut
Gedung di dekat gereja
Sebuah gereja yang masih aktif
Ruin St. Paul's adalah reruntuhan salah satu gereja yang paling terkenal di Macau. Rekonstruksi pertama dimulai pada tahun 1580. Sayangnya, gereja ini terbakar pada tahun 1595 dan 1601. Walaupun demikian, gereja St. Paul's kemudian direkonstruksi lagi pada tahun 1602 sampai selesai di tahun 1637. Saat itu, St. Paul menjadi gereja Katolik terbesar di Asia Timur. Sayangnya pada tahun 1835, angin topan menerjang dan gereja ini terbakar (lagi) untuk ketiga kalinya. Kebakaran terakhir membuat gereja ini nggak di rekonstruksi lagi. Menurut sejarah, gereja St. Paul's dibangun dengan menggunakan batu putih, memiliki atap berkubah, dan memiliki 3 aula dengan dekorasi yang sangat megah.
Detail bangunan Ruin St. Paul's
Ruins of St. Paul's dibangun kembali selama tahun 1990 dan 1995. Museum Sacred of Art and Crypt juga dibangun dalam kurun waktu itu untuk pameran benda-benda seni yang berhubungan dengan keagamaan termasuk patung, pahatan, dan lukisan. Reruntuhan gereja yang satu ini telah resmi terdaftar sebagai UNESCO World Herritage pada tahun 2005 sebagai bangunan bersejarah dan juga Landmark paling terkenal di Macau dan yang paling banyak difoto. Jadi kalau kalian ke Macau, jangan lupa berfoto disini ya :)
Berfoto dulu
Berjalan terus ke arah timur Ruin St. Paul, kalian akan menemukan sebuah benteng peninggalan sejarah lainnya, yaitu Monte Fort. Dari seluruh benteng yang ada di Macau, Monte Fort adalah benteng tertua yang dibangun pada tahun 1616. Benteng ini sebenarnya adalah milik gereja St. Paul's yang digunakan sebagai pertahanan dari para bajak laut. Selanjutnya malah dijadikan benteng pertahanan militer.
Penunjuk arah ke Monte Fort
Sebelum naik ke atas benteng, kalian akan menemukan patung Matteo Ricci, seorang misionaris yang datang ke Macau pada tanggal 7 Agustus 1582. Macau adalah kota pertama dalam daftar kota yang akan dikunjunginya selama berada di China. Dia juga belajar bahasa China agar lebih mudah berkomunikasi dengan penduduk setempat. Sejarahnya lengkap kok yang tertulis di sebuah lempengan batu di sebelah patungnya.
Matteo Ricci
Sejarah Pak Matteo ^_^
Perjalanan mendaki ke atas benteng pun dimulai. Mungkin karena saya sudah terbiasa jalan kaki dan naik turun tangga, menaiki tangga adalah hal biasa. Kecuali kalau kalian memang malas jalan, semangat deh menaiki tangga terjal yang membuat ngos-ngosan.
Semangat naik tangga
Sesampai diatas benteng, kalian bisa melihat banyak meriam. Lumayan untuk tempat berfoto, hehehe. Kawasan benteng ini berbentuk segiempat dengan meriam di setiap sudut. Kalian masih bisa melihat barak, waduk, dan gudang  yang merupakan bangunan utama benteng.
Berfoto dengan meriam
Kawasan benteng
Barak
Sekitar Barak dan Gudang
Pada tahun 1838, kebakaran menghancurkan bangunan benteng serta Jesuit College dan Gereja St. Paul. Berbeda dengan gereja yang hanya bisa melihat dinding depannya saja, Monte Fort ini direstorasi hampir 100% menyerupai bentuk aslinya. Kalian bisa bebas duduk-duduk menikmati pemandangan kota Macau dari atas benteng. Sekalian mencoba untuk berpura-pura mengarahkan meriam. Saya iseng mengarahkan meriam ke Grand Lisboa, sebuah hotel tempat Kasino terkenal, hehehe.
Leyeh-leyeh
Meriam di arahkan ke Grand Lisboa
Bergaya dulu
Saya tetap di kawasan benteng sampai Macau Museum yang ada di atas benteng buka pukul 10:00 pagi. Udah capek berkeliling tapi belum jam 10. Makanya enak banget 'kan kalau jalan-jalan di pagi hari. Oke deh, nanti saya lanjutkan lagi :)

1 comments:

Rita Asmaraningsih mengatakan...

Alhamdulillah bisa mampir lg ke blog ini yg selalu memposting artikel jalan2 ke luar negeri... Nice post..

Categories

adventure (256) Living (234) Restaurant (146) Cafe (138) Hang Out (131) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (80) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (48) Event (46) Hotel (34) China (31) Jawa Tengah (27) Islam (24) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Consultant (16) Malaysia (16) Technology (16) Family (15) Warung Tenda (15) Jawa Timur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Kuala Lumpur (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Bali (8) Birthday (8) Cambodia (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Jeju Island (7) Malang (7) Osaka (7) Seoul (7) Singapore (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Makassar (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Siem Reap (5) Sukabumi (5) Surabaya (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) CEO (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)

Iklan

Iklan