Juli 31, 2010

Salt dan dabu-dabu Restoran

Sebenarnya Hang Out kali ini itu rada nggak disengaja. It's the girl time dan saya hanya mengajak teman2 saya yang cewek.

dabu-dabu Restaurant
Kalian tau, dari hari kamis kemaren saya pengen makan di Resto ini. Well, di Setiabudione (021-5207080) tinggal Resto ini yang diskon 50% kalo pake BNI Cards. Setelah berpikir2 dan saya cuma berdua, kayaknya makan disini nggak mungkin sampe Rp. 200rb (min. pembelian Rp.200rb baru bisa diskon). Ya udah sabar dulu deh sampe hari jumat untuk makan disini karena temen saya akan bertambah kalo hari jumat. Saya kira Resto ini resto Jepang karena ada gambar sushi di list menunya, rupanya masakan Manado. Agak takut sih kalo kepedasan. Suasana restonya serba meraaahh..

Pesanan kita kali ini adalah Aqua 330 ml Rp. 7000 (mahal sekalee yah), trus Iga Rica-rica Rp. 48rb. Untuk masakan yang satu ini sih enak banget, cuma kenapa yah disajikannya dingin. Dingin beneran dari kulkas loh dan tetep empuk. Emangnya memang makan iga ini harus dingin atau baru dikeluarin dari kulkas? Trus saya pesan Nasi Kuning Polos Rp. 10rb, Rica Rodo Rp. 18rb (kacang panjang dicampur jagung dan terong yang enaaaaaaaak bangeeeet), dan Udang Woku Rp. 35rb (udang goreng pedes2 sambel ijo).


Untuk minumannya, kita pesan Sorbet Tea Rp.25rb (minuman es teh mint dicampur es krim jeruk nipis, enaakkkkk!!), dan Punch Deluxe Rp. 28rb (minuman sirup nenas kalo nggak salah dicampurin macam2 buah2an). Enak2 banget sih makanannya. Cuma nggak ada wastafel di Resto ini yang membuat kita makan harus pake sendok. Padahal kan paling enak makan pake tangan kalo ada udang gede2 gini. Kita nongkrong disini sampe Restonya tutup lho. Kalo keasyikan ngobrol emang bikin lupa waktu. Total semua Rp.235.750 udah plus pajak 15%. Karena diskon 50%, jadinya kita cuma bayar Rp. 117.875. Muraaaah!

SALT
Tanpa direncanakan sebelumnya, abis dari dabu-dabu, kita lanjut nonton. Kebayang dong kalo beli tiket nonton cuma 20 menit sebelum film di putar dan hari jumat. Kita langsung dapat hot seat di paling depaaaaaan. Gile, baru kali ini saya nonton bioskop di kursi paling depan kayak gitu. Jadi berasa 3D. Saking lebarnya layar bioskop, mata saya jadi nggak bisa ngeliat full layar. Jadinya kepala harus ikut2an bergerak dari kiri ke kanan supaya bisa liat layar full. Temen saya langsung menyarankan utk duduk miring dan memang iya sih bisa ngeliat layar full. Cuma kebayang dong nonton 1.5 jam dengan duduk miring gitu. Langsung pegel2 badan saya.

Cerita Salt ini tuh seperti kebanyakan cerita film agen2 CIA yang menyamar sana sini untuk membunuh orang2 penting seperti presiden Amerika dan Rusia. Awalnya saya agak terkecoh juga kalo si Evelyn Salt ini berpihak pada Amerika atau Rusia. Dia mau ngebunuh wapres Rusia tapi karena suaminya dibunuh sama Rusia, dia malah bunuh semua teman2nya di Rusia dan mencoba membunuh presiden Amerika juga. Sewaktu ngeliat Wapres Rusia jelas2 mati dia bunuh, eh rupanya hidup lagi, saya mulai bingung. Kasian banget ngeliat dia harus menyaksikan suaminya di tembak. Padahal selama kejar2an sama polisi2 FBI, yang dia pikirkan cuma suaminya terus dan harus berakhir kayak gitu, hiks!!

Menurut saya film ini oke sih. Angelina Jolienya itu perkasa banget. Tembak sana tembak sini, berantemnya juga tangguh. Soalnya sewaktu nonton film Iron Man, si Scarlett gaya berantemnya cantik banget. Nggak luka sedikit pun dan semua musuhnya kalah dengan mudah. Kalo ini emang berantem banget, lompat dari mobil ini ke mobil itu, saya sampe' tahan napas takut dia jatuh. Hehehehe. Silahkan nonton deh...

Juli 26, 2010

Takigawa Resto dan Inception

Berhubung ada yang nemenin nongkrong di Setiabudione dan diskon Resto2 keren dengan BNI Cards sampe 50%, ya udah, HAJAARR! Sayangnya saya baru nyadar BNI Cards diskon itu baru sejak seminggu ini. Padahal 'tu diskon udah ada dari 1 Juni dan berakhir 31 Juli. Ntar lagi donnggg... Mungkin udah beberapa minggu ini saya emang nggak nongkrong di Mall sama sekali jadinya nggak tau kalo ada diskon kayak gini.

Takigawa Restaurant
Biasanya setiap pulang kantor dan lewat depan Resto ini, cuma ngiler doang karena pasti mahal sekalee harganya. Yup, ternyata memang mahal. Minimal harus sediain duit Rp.80rb/org baru puas makan. Habisnya harga makanan rata2 Rp. 50rban keatas semua. Kalo mau pesen sushi gituan, ya Rp. 100rban... Cuma untuk kali ini sih saya cuek aja. Langsung masuk Resto dan nggak terlalu kepikiran berapa harganya. Untungnya partner nongkrong saya juga bukan orang yang itungan, jadilah makin seru.
Untuk makanannya, saya makan Nabeyaki Udon (Rp. 69rb). Mienya gede2 banget dan lembuuutt... Liat aja tuh saya makan udah semangkuk raksasa gitu. Didalamnya ada telur, udang, fish cake, jamur, dan beberapa macam hal yg saya udah nggak kenali lagi itu sebagai makanan. Semuanya dicampur dalam 1 mangkuk... Gile, makannya harus bertahap, sedikit demi sedikit soalnya porsinya itu MENGERIKAN! Untuk minumannya saya pesan Caramel Ice Rp. 22rb. Minuman rasa karamel yang nggak kalah enak kayak di Starbucks. Partner nongkrong saya memesan Tan-tan Men Rp. 55rb dan minum Hazelnut Latte Rp. 29rb. Kalo mienya sih lebih enak punya saya. Dia sendiri bilang kalo mienya rasa mie instant biasa. Hahaha, mana mungkin lah bayar Rp. 55rb untuk mie instant biasa. Pokoknya kalo mau kesini dan makan puas, harus laparr banget dulu sebelumnya. Udah makan habis2an kayak gitu, saya cuma bayar Rp. 105. 875 untuk berdua. Wah, senangnyaaaaa....

Inception
Film ini ratingnya 9.3/10. Gileee benerr!! Alur filmnya maju mundur. Kalian harus fokuuus banget nontonnya kalo nggak, ya nggak akan ngerti. Pemeran utama film ini si Leonardo Dicaprio. Dari dulu ke dulu aktingnya masih keren aja deh ni bapak. Cerita film ini tentang mimpi. Mungkin diantara kalian pernah merasakan mimpi bertingkat2 kan, ada mimpi dalam mimpi. Nah, di film ini mimpinya bisa sampe tingkat 4 kalo nggak salah. Dan dalam mimpi kita juga butuh arsitek untuk membangun mimpi itu.
Mr. Cobb dan timnya ingin mengetahui kombinasi angka dari Fischer. Sebelum beneran mimpi, mereka tidur dulu di pesawat dan di set mereka akan tidur dalam waktu 10 jam. Pada tingkat mimpi pertama, mereka menculik Fischer dan bertanya tentang kombinasi yg pada saat itu Fischer nggak tau. Mimpi kedua, mereka mengembangkan inception Fischer dan mengatakan kalo mereka adalah teman Fischer yang mau membantu untuk mengingat kombinasi. Trus di tingkat ketiga, di gunung es, Fischer akhirnya berhasil mengetahui kombinasi brankas itu.dari Ayahnya sendiri (ada adegan so sweet). Sebelumnya, Fischer mati tertembak dan masuk ke dalam Limbo, tempat dimana kalo kita mati dalam mimpi yang seharusnya kita belom bangun. Dalam Limbo itu dulu Mr. Cob bersama istrinya yang bunuh diri, Mal, membangun ini itu yang membuat mereka sendiri bingung ini dunia nyata atau alam mimpi.
Film ini lumayan realistis karena kalo kita berada di dalam mimpi, kita udah berada berhari2 dalam mimpi, tapi ternyata kita baru tidur beberapa jam. Itu baru tingkat 1 dari mimpi kita. Belum lagi tingkat2an selanjutnya. Soalnya saya pernah tidur cuma 10 menit dan telah menyelesaikan 1 hari didalam mimpi. Setelah nonton film ini, malamnya sampe kebawa mimpi beneran deh. Jangan sampe kalian nggak nonton ya. Adegan tembak2annya, action-nya, semuanya kereeeen sekaleeee!

Juli 25, 2010

Jalan-jalan Terus

Sabtu kemarin, saya menghabiskan waktu dengan jalan-jalan seharian sampe capek banget. Yeah, yang penting seru. Berpanas2 ria sampe muka saya meraahh, makan enak, dan nonton bioskop.

International Flying Kites Festival 2010
Acara ini diselenggarakan di Pantai Karnaval Ancol. Baru kali ini saya ke Ancol pake busway dan ternyata jauuuh buangeet yah. Haduwh, rame banget juga orang2. Maklumlah weekend. Sewaktu nyampe Ancol dan ngeliat peta, ternyata pantai karnaval itu jauuuh banget dari tempat busway. Ya udah, kita pake bus gratis Ancol ke arah Barat dan turun di Gondola. Dari Gondola kita naek wara-wiri sampe Pantai Karnaval. Baru kali ini saya naek bus di Ancol dan wara-wiri. Lumayan juga pengalaman pertama.
Nah, it was a very incredible view to see up in the sky. Layang2 nyaaa ituuu, kereeen banget. Baru kali ini saya ngeliat layangan se-Gede dan se-Panjang ituuuu... Langit2 di Pantai Karnaval jadi indaaah buangeet. Kalo mau puas ngeliatnya, kalian harus pake kacamata hitam. Kalo nggak ya silau sekalee.. Acara ini diikuti oleh peserta dari berbagai daerah dan negara. Ada layang2 ikan koi yang di Jepang itu, trus layangan naga yang puanjangg banget, dan layangan bentuk becak. Lucu juga ngeliat becak yang mengudara... Ada lomba foto layang-layang tapi saya nggak bawa SLR. Huh! Rada menyesal juga...

My Hanoi House
Udah jam 5 sore, kita melanjutkan jalan2 ke FX. Lagi ada event Dance disana cuma bukan karena itu saya datang. Saya mau nonton The Sorcerer's Apprentice disini. Sebelum nonton, saya dinner dulu yang pasti untuk mengisi perut dan kalian tau, My Hanoi House sedang memberikan diskon 50% untuk pemegang kartu BNI apa aja. Ya udah, langsung hajarrr... Waktu buka buku menu, saya jadi pusing sendiri dengan nama masakan Vietnam ini. Untung ada yang bahasa Inggrisnya. Berikut list harga :
Hanoi Rainbow Rp. 25rb (Rasanya macem2, ada melon, strawberry, dll deh)
Ice Milo Bomb Rp. 19500 (Milkshake Milo ditambahin serial sarapan milo. hahaha)
Passion berry Rp. 25rb (Minumannya ada markisa juga)
Grilled Sexy Chicken Rp. 43.500 (The taste is so sexy. Beneran enakk banget deh)
Beancurd with bean sprout Rp. 28500 (tahunya sangat2 lembut ditambah toge yang mantap)
Rice Rp. 4000
Perfumed Claypot Beef Rp.33500 (Nasi dengan rempah2 dimasukin dalam pot)
Totalnya udah sama pajak 15% Rp.211.400. Cuma karena diskon 50% jadinya Rp. 105.700, muraaah! Ayo teman2 yang punya kartu BNI, silahkan hunting resto2 terkenal supaya bisa makan enak dan bayar setengahnya aja..
Mungkin hari ini saya mau hunting resto dengan diskon 50% lagi ahh....

The Sorcerer's Apprentice
Mungkin beberapa dari kalian udah nonton film ini juga. Film2 Walt Disney emang keren2 yah. Trus pasti ada jokes-nya yang bikin film jadi nggak ngantuk. Cerita film ini tentang penyihir Balthazar yang mencari Prime Marline untuk mengalahkan penyihir jahat Morgana yang ingin memperbudak manusia. Zaman dahulu kala, Marlin punya 3 orang murid dan Marlin hanya percaya pada 2 orang saja karena 1 dari mereka, Horvath, berkhianat. Penyihir 1 lagi, Veronica mengunci Morgana di dalam tubuhnya dan akhirnya si Morgana juga Veronica dikurung di dalam guci. Yang bisa mengalahkan Morgana sampe tuntas itu harus Prime Marline dan Penyihir Balthazar mencari anak2 seorang Prime Marline sampe kemana2 dan ribuan tahun. Akhirnya datang anak2 nyasar karena mau nyari note ke tempat penjualan barang antik dimana Balthazar berada. Dari situ dimulailah latihan jadi penyihirnya.
Menurut saya film ini bagus banget. Ceritanya nggak maksa, soundnya menggelegar banget dan lagu2 yang diputar pas sama adegan2 so sweet. Kebayang kan kalo kalian punya pacar seorang penyihir dan kalian harus maklum ttg kondisi dia yang menerbangkan burung elang segede gedung dari baja, mengeluarkan kamehameha (ini istilah saya buat sendiri), dan berhubungan dengan saat2 yang bisa merenggut nyawa. Pokoknya keren deh, selamat menonton.

Juli 19, 2010

ANYEERRRRRRR

Udah lebih seminggu nggak posting cerita di blog. Well friends, kalo kalian pengen tau tentang kerjaan saya di kantor sih, kayaknya terlalu biasa aja. Yang luar biasa adalah weekend kemaren saya berlibur ke ANYEEERRR!!

Kalian semua pasti tau kan kalo Anyer itu nama Pantai. Mungkin udah lamaa banget saya nggak ke pantai, apalagi mandi di Pantai. Memang sih saya masih trauma dengan tsunami, cuma yang lalu biarlah berlalu. Untung aja jumat kemaren pulang dari kantor nggak terlalu malam, jadinya saya bisa langsung berangkat menuju Cilegon.

Oh iya, sebelum pergi ke Cilegon, saya mampir lagi ke Resto Mbah Jingkrak Jalan Setiabudi Tengah no. 11 Jakarta Selatan Telp 021-5252605. Disini saya dan teman2 dinner dulu. Udah jam 10 malam baru dinner, perut udah kruyuuk kruyuuk. Nah, kali ini saya foto makanannya lengkap. Kalo harga makanan dan minuman sih lumayan, Rp. 10rb-20rb. Cuma disini kita nggak bisa mesen 1 menu doang, pasti pengen pilih banyak menu. Jadinya seorang bisa menghabiskan Rp. 35rb keatas plus minum.

Berikut list harganya : Ayam Gondrong (Rp. 13500), Es Buaya Darat (Rp. 10rb), Es Demit (10rb), Es jujur (Rp. 12500), Es Jakem (Rp.10rb), Es Teh manis (Rp. 6000), Nasi Putih (Rp. 2500), Oseng Daun Paya (Rp. 8200), Oseng Kacang panjang (Rp. 8200), Rondong Klewung (Rp. 18rb), Sayur Mawut tahu (Rp. 15rb), dan Kering Tempe (Rp.6000).

Jam sebelas malam, baru berangkat ke Cilegon. This is my first trip to this city. Karena udah malam, kiri kanan pemandangannya nggak begitu seru sih. Pada gelap gulita. Cuma saya menghabiskan waktu untuk mengobrol dengan teman2 sekalian curhat2an. Nyampe di rumah teman saya sekitar jam 1 lebih. Udah gitu kita masih lanjut ngobrol sampe jam setengah 3 pagi, baru bobo'. Jam 5 pagi bangun shalat shubuh dan pergi ke pasar untuk belanja. Bisa kalian hitung berapa lama kami tidur. Oh iya, kalian tau, di Pasar Cilegon masih ada bubur enaaak banget dan cuma Rp. 2500 saja. Subhanallah murahnya... Keadaan pasarnya pun bagus, luas, ada tempat parkir, dan banyak banget penjualnya nggak kayak pasar dekat kosan saya. hehehe...

Sekitar jam 10 pagi, kita memulai perjalanan ke pantai. Saya baru tau kalo kota Cilegon itu adalah kawasan industri yang sangat besar. Banyak banget Perusahaan Mineral, Logam, gula, dll. Dari sini saya langsung berpikir kalo Indonesia itu kayaaa buangeeeet... Jadi takjub juga ngeliat pabrik sebanyak itu. Mungkin kalo dipikir2, kota Cilegon itu mirip seperti Lhokseumawe. Cuma bedanya pabrik di Lhokseumawe nggak sebanyak di Cilegon. Di Cilegon mungkin ada puluhan pabrik besar dan kecil, sedangkan kalo Lhokseumawe nggak nyampe 10. Pemandangan di kiri kanan jalan juga masih sangat sangat asri. Benar2 bisa mengistirahatkan mata yang udah terlalu capek menatap komputer.

Setelah mendarat di Pantai Anyer, berikut foto2 kegiatan saya selama di pantai. Sangat2 MENYENANGKAN!!! Kita abis2an nyebur, berguling2 di pasir, kepelanting di hantan ombak, keminum air asin dan kemakan pasir. Ngambil foto sampe agak nggak bebas karena takut kalo kameranya ntar kena air asin. Bisa gawat!! Alhasil, nyuruh si abang banana boat untuk fotoin kita. Agak susah juga karena semua dari kita pada nyebur, jadinya nggak ada yg bisa minta tolong jagain kunci mobil, hp, jam tangan, dll. Ya udah, semuanya masukin aja ke dalam mobil. Pas waktu mau ngelanjut ke Pantai Carita, eh hujan gedeee banget dan baru teringat kalo bensin mobil belom diisi. Malah nggak ada pom bensin sama sekali di daerah ini. Ya udah deh, mungkin lain kali sekalian ke Carita juga.

Malamnya kita lanjut BBQ ayam, ikan, jagung, makan mpek-mpek, pisang goreng keju dan seru2an deh. Walaupun nggak nginep di Villa, tapi rumah temen saya udah lebih keren dari Villa. Semaleman kita makaaannn melulu. Bener2 perbaikan gizi anak kosan deh. Nyokapnya temen juga beliin macam2 makanan. Yang pasti foto2an nggak akan dikurangi momentnya.

Restaurant Sari Kuring Indah
Nah, di Restaurant ini, saya memesan menu Paket 5 yang seharusnya untuk 8 orang, kita makan ber-6. Gile kan?? Perut hampir meletus. Kalian bisa kasi makan banyak ikan lele raksasa yang ada dibawah pondok2 tempat kita makan. Oh iya, untuk harga makanan, harga paket 5 itu Rp. 255rb. Minumannya es campur Rp. 12500, es kopyor Rp.15rb dan es kopyor jeruk Rp. 20rb. Total kita makan plus pajak Rp. 365.750 dan perut bener2 hampir meletus. Rasa makanannya juga enaaaak bangeeeet... Kalian bisa menikmati dari foto2 yang saya tampilkan. Sekali2 kalo ada waktu, silahkan berkunjung.

Juli 11, 2010

Setu Babakan

Thanks for my blogger friend, Exort, so i can find another interesting place to be visited in the Jakarta.
Well, ketika kesini saya harus naek busway dulu dari halte Karet (yg terdekat dari kosan) dan turun di Blok M. Trus nyambung Kopaja 616 dari Blok M. Gile aja, perjalanan dari Blok M ke Situ Babakan ini tuh 1 jammm.... Kalo bukan karena daerah yg dilalui Kopaja asing banget menurut saya, mungkin saya udah ngantuk bgt setengah mati. Jadi bisa ngeliat keluar jendela dan menikmati perjalanan. udah kayak mau keluar kota aje... Kita turun di Pintu Bang Pitung. Masuk ke komplek Situ ini, semua rumah2nya khas betawi. Betawi banget deh daerah ini. Ukiran rumah2nya, lampunya, meja dan kursi yang terbuat dari kayu, persis kayak sinetron Si Doel Anak Sekolahan dulu. Masi ada pohon pisaaaang, hutan, dan berasa banget kayak pulang kampung. Very fresh air, refreshing my mind.

Kita jalan dari pintu masuk bang pitung sampe Danau-nya. Pinggiran danau banyak banget dijual makanan khas betawi. Saya makan hampir semua makanan disana kecuali Laksa. List harganya:
Roti buaya Rp. 3000 (rasanya biasa aja sih)
Soto Mie Rp. 10.000 (kaya soto biasa)
Soto Betawi Rp. 10.000 (sejak tinggal di Jakarta dan mencicipi berbagai soto betawi, baru soto disini yang paling enak)
Toge Goreng Rp. 6000 (lebih kayak ketoprak makanannya cuma ada ditambahin Mie dan lumayan pedas)
Air kelapa langsung dari kelapa Rp. 7000
Otak-otak dan kerak telor(lupa harganya karena yg beli temen saya)
dan Bir Pletok Rp. 13.000 bisa buat diminum ber 3 dengan gelas full. Walaupun namanya bir, tapi ngga ada alkoholnya kok. Halal 100% karena minuman ini terbuat dari jahe dan berbagai ramuan alami lainnya. Bagus untuk masuk angin.

Kalau hari sabtu dan minggu, ada pementasan tari2an, drama, komedi, dll di area Kampoeng Betawi. Lumayan menikmati tari2annya sih daripada komedinya. Isi komedinya rada 'ngeres' kalo menurut saya. Padahal kan disana banyak anak kecil tapi kok cerita komedinya kayak gitu. Ada ondel2 juga. Keluar dari Kampoeng Betawi, saya naek bebek dayung mengelilingi danau Situ Babakan itu. Awalnya sih saya ngeri sama air, danau, sungai, laut, pokoknya perairan-lah. Mungkin masi trauma tsunami kali yah. Tempat ini asik banget deh buat melupakan sejenak crowdednya Jakarta. Bener2 berasa pulang kampung. Tapi nggak gitu banyak hal yang bisa diliat sih selain untuk mengistirahatkan pikiran sejenak.
Pulang ke kosan menaiki Kopaja 616 lagi dan kita semua ketiduran di bus. Untung aja nggak ada orang jahat. Silahkan datang kesini.

Juli 04, 2010

Kamera Pengintai

Masih inget nggak kalo saya pernah posting cerita tentang lembur di kantor yang membuat saya iseng2 mempelajari kamera pengintai. This is secret learning. Bahkan teman kantor yang paling dekat dengan saya juga nggak tau kalo saya iseng2 cari tau tentang kamera pengintai. Sebenarnya ini iseng sih, soalnya rutinitas di kantor itu bikin saya bosen juga. Apa salahnya pelampiasan bosen malah mempelajari sesuatu yang baru (ini juga karena terinspirasi dari serial drama Jepang, hehehe).
Mungkin ini adalah tulisan saya yang kedua tentang ilmu pengetahuan. Dulu saya sempat membahas bagaimana Simulasi Monte Carlo bisa memprediksi nilai saham dengan lumayan mantap. Biasanya kalo kita penasaran dengan sesuatu dan suka rela mencari tau tentang itu, pasti informasi yang kita peroleh jadi jauh lebih banyak. Oh ya, saya akan mencoba menggunakan bahasa yang mudah dimengerti karena kebanyakan dari sumber2 yang saya baca, bahasanyaaa cuy, saya aja anak IT sampe bingung sendiri.

CCTV (Closed Circuit Television)
Mana mungkin ada diantara kalian nggak tau apa itu kamera CCTV. Dimana2 juga dipasang kok. Kamera CCTV ini dibagi menjadi 2, yaitu analog CCTV dan digital CCTV. Seperti pemahaman analog yang ada di pikiran kita, sistem ini menggunakan dua cara untuk memancarkan informasi audio-visual. Cara pertama adalah dengan menggunakan kabel dan cara kedua adalah dengan menggunakan alat pemancar tanpa kabel (wireless transmitter) untuk menghubungkan ke alat penerima (receiver).
Digital CCTV biasanya menggunakan Internet Protocol (IP) Camera. Untuk IP Camera, kelebihan banyak banget. IP Camera memungkin kita untuk melihat video secara live pada internet di seluruh dunia. Camera ini juga bisa memonitor lokasi atau suatu benda (sedang menyelidiki atau mengintai sesuatu) dan kita tidak sedang berada disana. Ngerti nggak? Jadi kalo kalian mau memonitor lagi apa sih tetangga sebelah, ya pake IP Camera. Hehehe, tolong jangan ditiru. Tapi ingat, untuk melihat cctv dari internet itu nggak semudah yang kita bayangkan. Pasti ada perangkat2 tambahan yang kita butuhkan. IP Camera keluaran terbaru sudah bisa melihat video dari handphone kita, tapi hp kita tuh harus pake provider yang support 3GPP(3rd Generation Partnership Project). Rata2 provider di Indonesia udah bisa kok.

Standalone DVR
Yang paling membuat saya tertarik tuh Standalone DVR. Alat ini memungkinkan kita untuk memonitor kamera cctv dari komputer kita dan juga dapat merekam gambar dari beberapa kamera sekaligus. Liat aja tuh contohnya di foto bagaimana 1 layar monitor bisa menampilkan 16 hasil rekaman CCTV. Alat ini tuh bisa merekam gambar sebanyak 4/8/16 channel. Kalo mau install DVR di PC (PC-Based DVR) juga bisa sih, tapi hasilnya nggak akan sebagus Standalone. Semua DVR dapat menyimpan data ke harddisk secara digital.
Karena Stand-Alone DVRs dirancang khusus didalam satu circuit board, maka DVR ini akan lebih stabil dan mudah digunakan mekipun tanpa ada pengetahuan komputer sebelumnya. Software / program sudah terinstall pada motherboardnya maka tidak akan ada conflicts dengan hardware lainnya membuat sistem lebih stabil. Berbeda denga PC-Based DVR's, operating sistem / windows di install pada hardisk membuat sistem lebih complex dan kemungkinan terjadi conflict dengan hardware lain lebih besar. Karena PC-Base dirancang bukan untuk recording saja melainkan untuk sistem pedukung beberapa applikasi lainnya membuat sistem kurang stabil dan mudah hang. Disamping itu sistem PC-Base secara fisik berukuran lebih besar karena terdiri dari CPU, monitor, keyboard, stavol dll, maka memerlukan tempat yang luas. Sistem PC-Base berbasis windows mudah di serang virus computer yang banyak bermunculan belakangan ini sehingga komputer akan sering bermasalah dan tidak stabil. Selain itu pengetahuan komputer sangat diperlukan untuk bisa mengoperasikan PC-Base DVR. Jadi kalau emang nggak gitu ngerti komputerisasi, ya susah banget. Sewaktu nonton serial Bloody Monday, saya yakin kalo tu notebook udah di modif2 abis2an deh sama si Falcon, atau di dalam flashdisk blackbirdnya itu komplit banget software2 aneh2.

Berikut referensi web untuk kalian yang ingin mempelajari lebih lanjut karena beberapa hal diatas saya ambil dari sini:
1. http://cctvcamera-alarm.com/index.html
2. http://www.ehow.com/how-does_4886359_cctv-cameras-work.html
dan banyak sekali web yang kalian bisa tanya om google.

Nah, untuk sudut pandang kamera, saya akan bahas sekarang. Bagi yg awam mengenai ukuran Lensa, sudut pandang maupun jarak pandang ideal pada CCTV Camera, dapat berpanduan pada standard berikut:
Ukuran Lensa 2.5 mm = sudut pandang 110° = jarak pandang ideal 8 meter
Ukuran Lensa 2.8 mm = sudut pandang 100° = jarak pandang ideal 10 meter
Ukuran Lensa 3.6 mm = sudut pandang 90° = jarak pandang ideal 12 meter
Ukuran Lensa 4 mm = sudut pandang 80° = jarak pandang ideal 15 meter
Ukuran Lensa 6 mm = sudut pandang 65° = jarak pandang ideal 20 meter
Ukuran Lensa 8 mm = sudut pandang 55° = jarak pandang ideal 25 meter
*toleransi 10-20%, dikarenakan adanya perbedaan hasil pengukuran pada beberapa camera, jarak pandang ideal juga bervariasi pada masing-masing orang.
Semakin kecil ukuran sebuah Lensa, sudut pandangnya akan semakin melebar namun jarak pandang akan semakin menurun terhadap obyek, demikian sebaliknya jika ukuran Lensa semakin besar, sudut pandang akan semakin sempit namun jarak pandang dapat semakin jauh terhadap obyek karena lebih zoom. Obyek tentu saja masih tetap terlihat walau berada diatas jarak pandang ideal, meskipun tentunya obyek akan terlihat semakin mengecil.

Oh iya, kamera ponsel/hp pada keadaan default umumnya setara dgn ukuran lensa camera cctv 4mm. Cobalah meng capture image pada tempat sekitar camera cctv akan dipasang. Namun perlu juga diingat, dengan semakin jauh jarak pandang ideal, maka sudut atau view angle akan semakin sempit, ini berarti utk jarak dekat, pada kiri dan kanan dari camera cctv akan semakin tidak terlihat (blind spot), dan lensa zoom juga mahal harganya. Jadi kalau kalian mau mengendap2 kayak di serial Jepang Mr. Brain, ya silahkan perhitungkan blind spot dari kamera cctv. Salah satu faktor lagi yang harus diperhitungkan adalah pemasangan kamera dan sudut pemasangannya. Tapi hal ini agak menyeramkan kalo memang ada orang yang berniat jahat. Makanya kamera cctv kadang dipasang dari 4 sudut sekaligus untuk menghindari blind spot. Kalo pun ada orang jahat ya pasti ketangkap basah. Kalian tau 'kan kalo kamera cctv yang dipasang diatas tidak mungkin dipasang lurus dengan sudut 180 derajat. Kalo lurus ya orang bisa memperkirakan blindspot kamera dan dia bisa dengan aman jalan2 di blindspot. Nah kalo terpasang dengan sudut tertentu juga harus hati2. Paling nggak ya pasang dari 2 tempat juga supaya nggak ada blindspot dibawah kamera dimana orang bisa jalan2. Di luar negri, beberapa perusahaan sampe harus memperhitungkan lensa, sudut pandang, dan ketinggian kamera dengan menggunakan software supaya pas banget. Well, demi menghindari kejahatan dalam perusahaan memang harus kayak gitu sih. Di kantor tempat saya meneliti ini, ternyata blindspotnya banyak sekaleee... Untung aja saya orang baek dan nggak punya niat macam2, hahaha. Semoga saja tidak ada orang yang berniat jahat.

Berikut saya sertakan web tentang lensa buat kalian yang ingin meneliti lebih jauh dan beberapa dari tulisan diatas diambil dari web sbb:
1. http://www.tronikaonline.com/panduan-cctv/189-lensa-sudut-pandang-a-jarak-pandang-ideal-cctv-camera.html
2. http://www.facebook.com/note.php?note_id=79468724720
3. http://www.jvsg.com/cctv-camera-lens-calculations/

Oke deh, lain kali saya bahas lagi soalnya ini baru sebagian kecil. Capek juga nulis tentang beginian.

Categories

adventure (289) Living (245) Restaurant (148) Cafe (140) Hang Out (133) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (84) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (53) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) CEO (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Aceh Barat (3) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) Aceh Jaya (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Banda Aceh (1) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nagan Raya (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)