April 27, 2010

Bandung and My Campus

Cerita kedua di Bandung. Sebenarnya tujuan utama ke Bandung itu adalah menghadiri seminar yang dibuat kantor di kampus saya tercinta. Kangeeen banget deh sama kampus, orang2nya, dosen2 tercinta, suasananya, dan segala2nya. Yeah, I’m not a student here anymore. But I’m trying to visit, jadi teringat hal2 menarik yang pernah saya lalui selama di kampus.

Saya dijemput travel dan berangkat ke Bandung dengan orang2 kantor. Kita menginap di Hotel Guci daerah Pasir Kaliki. Baru kali ini saya nginep di hotel selama di Bandung. Nggak pernah kepikiran sebelumnya bakalan nginep di hotel. Alhamdulillah, betapa senangnya. Dulu setiap ngeliat Papa pergi dinas, dikasih hotel, kayaknya Papa kereeen banget. Eh, sekarang juga saya merasakannya. Insya Allah suatu hari bisa nginep di hotel2 mantap sama kayak Papa. Mampir di hotel buat taruh barang, mandi, trus pergi dinner ke Stone Café dago Pakar. Saya sudah membahas tentang Café ini di postingan sebelumnya. Sepulang dinner, kita nungguin kaos yang rencananya bakalan dipake pas seminar besok. Ada inisial namanya di kaos. Saya dapat inisial MK (Meutia Khairani).

Pagi2 setelah sarapan (sarapan di hotel tuh bikin pengen makan lagi…,lagi…, dan lagiii. Enak dan banyak banget menunya) kita berangkat ke kampus. Saya merasa gimana gitu sewaktu mahasiswa ITHB pake jas almamater menyambut kita di pintu gedung rektorat. Teringat dulu saya sering banget menyambut tamu2 yang datang ke ITHB. Ternyata rasanya kayak artis deh disambut kayak gitu, hehehe. Kita langsung masuk ke ruang rapat dan mengobrol banyak hal dengan Direktur Kemahasiswaan. Jujur aja, selama kuliah dulu, mana pernah saya masuk ke ruangan ini. Biar lebih eksis, saya selalu melihat ke arah kamera ketika mahasiswa sedang fotoin kita. Hihihi.

Masuk ke aula, beneran serasa harus ikut mata kuliah seminar yang selalu diadakan hari sabtu. Kangeeen banget deh suasana kayak gitu. Ketemu sama dosen pembimbing dan penguji, ngobrol sama mereka, dan saya beneran kangen banget… padahal belom setahun meninggalkan kampus, tapi kok kangennya udah segini besar ya?! Ketika seminar dimulai, bos saya menerangkan tentang Enterprise Performance Management (EPM) keluaran perusahaan raksasa ORACLE. Beberapa dari kalian pasti sangat asing dengan kata2 EPM. Begitu juga dengan saya ketika awal2 mendengar sebutan EPM di kantor. Saya akan coba menjelaskan sedikit tentang EPM. Semoga teman2 dan sodara2 saya dapat mengerti maksudnya. Sebuah perusahaan pasti ingin menjadi yang terbaik dalam segala hal (performa bisnis, manajemen, dll) secara konstan. Hal ini hanya bisa diperoleh dengan performa yang baik dalam sistem manajemen perusahaan. Kalo kalian bingung apa itu / seperti apa performa manajemen dalam suatu perusahaan, simple-nya tuh begini, kalo kalian punya perusahaan, supaya bisa hebat dan bisa bersaing, kalian harus bisa mengatur seluruh kinerja perusahaan seefektif dan seefisien mungkin. Bingung lagi sama kata2 kinerja perusahaan? Nah, kinerja perusahaan itu fokusnya pada seluruh perusahaan seperti departemen, proses dalam memproduksi barang, karyawan, dll. Udah mulai ngerti kan? Jadi dalam suatu perusahaan itu semuanya harus dikontrol dengan baik dan benar supaya bisa berjalan seefektif dan seefisien mungkin. EPM itu yang mengatur seluruh hal baru aja kita bahas dalam suatu perusahaan. Untuk lebih jelasnya, silahkan klik tulisan EPM diatas. Semakin banyak kalian baca produk ini, maka kalian bakalan tau kenapa teknologi sangat dibutuhkan sekarang dalam berbagai hal.

Ketika pulang, kita dijamu oleh pihak kampus di Restaurant Sambara. Saya juga sudah membahas Resto ini di postingan sebelumnya. Kemudian beli oleh2 untuk dibawa pulang ke Jakarta. Saya ke Primarasa, tapi rada bête karena banana rollnya abis. Emang paling enak sih banana roll disini, makanya cepat abis.
Kita nungguin travel jemputan di Café Bali. Setelah itu kembali ke ibu kota deh. Tapi jalanan di Bandung macet banget sampe keluar tol. Maklumlah malam minggu banyak yang jalan2, jadinya pada macet dimana2. Tapi Alhamdulillah sampai dengan selamat di Jakarta. Semoga bisa berkesempatan jalan2 ke kota selain Bandung lagi.

April 25, 2010

The Stone Café, Sambara, dan Café Bali

Akhirnya, saya makan juga di Cafe2 Bandung yang sewaktu kuliah dulu udah masuk daftar untuk dikunjungi tapi belom dikunjungi sampe sekarang. Beberapa diantaranya punya kenangan tersendiri, hiks… hiks... Ahh sudahlah, past is past, now is now. Saya mengunjungi Bandung untuk acara kantor. Sebenarnya saya mau posting 2 hal di blog nih. Yang pertama tentang Café & Resto, yang kedua tentang seminar di kampus saya. Saya tulis tentang Café & Resto aja deh duluan, berhubung belom lupa rasa dan harga makanannya.

The Stone Café
Kalian pasti tau kalo tempat makan di Dago Pakar kebanyakan nyaman tempatnya dan enak banget masakannya. Ntah udah berapa kali saya pengen ke sini tapi belom kesampaian. Alhamdulillah, akhirnya pergi juga kesini malam sabtu kemaren rame2 dengan teman sekantor. Alamatnya JL. Rancakendal Luhur No. 5 Dago - Bandung 022-2500577.

Karena kita duluan reserve, jadinya dapat tempat lesehan di saung gitu. Bisa ngeliat citylight Bandung yang so wonderful, ditambah live music yang keyeeeen… Ngomong2 tentang live music, penyanyi Café kali ini suaranya bagus banget banget. Kita request lagu RAN “Ratu Lebah” dan penyanyinya menyebutkan from Hyperintel Solutions pake mic dan suaranya besaaar buangeeet. Spontan saya tepuk tangan tapi rada malu juga bikin heboh. Teringat sewaktu traktiran sidang dulu, kita bikin rusuh Neo Calista Café. Teriak sana sini, foto2 disetiap spot, dan ketawa ngakak. Hahaha. Kangen juga.

Oke, about food. Disini menurut saya harga makanannya mahal. Seimbang dengan Neo Calista Café sih. Rata2 harga makanannya diatas 50rb semuanya. Ada juga sih dibawah 50rb tapi kebanyakan main course emang lebih dari 50rb. Kalo minuman ya 10rb keatas harganya. Saya pesan Nasi Ayam Bakar Bali (Rp. 59.500). Rada shocked sewaktu ngeliat ayamnya gedeeeeeeee bangeet. Ayam kampung yang dibelah 2. Gile, porsi saya makan ayam udah kayak orang2 Arab makan kalkun. Minumnya Lychee Squash (Rp. 20.500). Ada Lychee mengapung2 di minuman trus bawahnya ada syrup merah. So yummy deh. Tapi nasi saya kan cuma nasi putih biasa. Temen saya yang pesan nasi rames, nasi nya itu enak dan pedesnya mantap bener deh. Coba kalo kombinasi ayam saya dan nasi mereka pasti lebih gileee…

Setelah kenyang makan, saya menikmati citylight dengan alunan music yang so sweet. Ahh, jadi teringat hal aneh2 yang pernah melekat dipikiran dulu. Tapi ada yang aneh beneran, dago pakar panas lho. Perasaan setiap makan di daerah sini dulu selalu pake jaket yang tebal.

Restaurant Sambara
Nah, setelah selesai seminar di kampus, pihak ITHB menjamu kita sekantor di Resto Sunda yang satu ini. Alamatnya di jalan Trunojoyo no. 64 pas sebelah nasi Bancakan yang murah meriah itu.

Udah lama nggak makan masakan Sunda. Alhamdulillah akhirnya di jamu di resto sunda yang keren begini. Dulu sih sempat beberapa kali mau kesini juga. Cuma lebih memilih ke Nasi Bancakan. Hehe, maklumlah masih kuliah kan pengennya irit2. Oh ya, jangan tanya harganya ya. Soalnya kita dijamu disini dan semua makanannya langsung disajikan ke meja. Biasanya kan saya suka mengoleksi struk dari Resto2 kayak gini. Kayaknya sih lebih mahal dari Nasi Bancakan.

Untuk rasa masakan, sayur asemnya top deh. Aduh, udah lama nggak makan sayur asem enak gini. Trus kalo ayam goreng dan tempe gorengnya standar lah rasanya. Ntah kenapa sambelnya nggak gitu pedes deh. Saya udah campurin sambel ijo dan merah, tapi sama aja nggak pedes. Saya juga makan gurami goreng. Nah, gurami ini asin banget. Pas waktu mau ngabisin, jadi rada nggak mood karena asin. Jadi makannya lama deh. Untuk pencuci mulut, kita disuguhi cendol. Asiiiik deh, udah lama nggak makan cendol enak begini.

Café Bali
Selagi nungguin travel jemputan jam 6 sore, kita makan dulu di Café ini. Alamatnya Jl. R. E Martadinata No. 215 Bandung, Tel : 022 7217490. Ini juga termasuk Café yang pengen banget saya datangin dulu. Pas di depannya Roemah Keboen.

Sebenarnya saya hanya berencana ngemil aja. Nggak pengen makan yang berat. Eh, tapi cemilannya malah banyak banget. Saya sharing sama temen makan Tom Yam (Rp. 18rb). Pedesnya mantep lho. Isi Tom Yamnya juga enak deh, kayaknya itu jamur cincang kali yah. Nggak tau juga saya. Soalnya beda resto, pasti isi Tom Yamnya beda juga. Tapi tetep aja nggak ada yang bisa menyaingi rasa Tom Yam buatan Mama. Persis kayak yang di Thailandnya. Humm… Kangen masakan Mama deh.

Saya pesan pancake ala Café Bali (Rp. 16.500). Enak banget karena pancakenya basah, trus ada ice cream plus floatnya. Yang bikin kaget itu es pelangi (Rp.14.500). Minuman ini porsinya jumbooo. Gelasnya juga gedeee buangeet deh, tapi enak. Ada jelly, nata de coco, cingcau, jelly serut, dll dimasukin semuanya dalam 1 gelas. Saya makan es ini pas suasana Bandung sehabis hujan lagi, jadi berasa salah musim. Tapi anyway, untuk makanan ringan2 kayak gini sih enak banget. Nggak tau ya kalo untuk makanan beratnya. Oh iya, rata2 makanan dan minuman disini murah bahkan banyak yg harganya Rp. 14.500. Jadi kalian harus pinter milih makanan/minuman dengan harga Rp. 14500, tapi porsinya cukup banyak dan mengenyangkan.

Selesai urusan Café & Resto. Nanti saya tulis tentang seminar. Mungkin malam besok, atau lusa. Yang pasti saya jadi tau kalo kita itu bisa mencari ilmu dimana aja, nggak harus ketika kuliah. See you!

April 18, 2010

Mal Taman Anggrek & The Book of Eli

Mal Taman Anggrek
Baru kali ini saya pergi ke Mal yang termasuk paling gede di Jakarta ini. Sampe bingung masuknya lewat mana. Kalo mau kesini gampang kok, kalian bisa pake busway dan turunnya emang pas di Halte Taman Anggrek. Kelebihan dari Mall ini menurut saya karena ada Ice Skatingnya. Seneng banget ngeliat orang2 yang udah jago meluncur di atas es. Kayaknya asiik banget deh. Ada juga yang jatuh dan terpeleset. Pengen nyobain sih, cuma diantara saya dan temen2 saya nggak ada yang bisa skating. Kalo mereka jagoan sih, saya mau sekalian belajar. Kayaknya kalo kalian jago maen in line skate atau rollerblade, pasti bisa maen ice skating.
Di mall ini malam minggu kemaren ada acara Discover Indonesia by SHARP. Di acara ini ada Dewi Sandra dan beberapa artis lainnya. Dia keren banget lho nyanyi secara live. Tapi yang bikin saya kagum banget banget banget itu TV keluaran terbaru dari sharp, 108 inchi dan harganya Rp. 1.699.000.000. Awalnya saya kira kok murah banget cuma 1.7 juta tapi udah segede itu. Eh rupanya masi ada tiga angka nol dibelakangnya. Gile ya, ketimbang beli TV itu, mending saya beli rumah. Ya nggak?
Ada orang dari Indonesia Timur yang asli dibawa ke acara ini. Tubuhnya dilukis gitu dan dia cuek banget ke kita. Dia sibuk aja ngukir2 tulang gitu. Ada pengrajin batik juga disitu. Lumayan menghibur sih. Kita juga sempat nongkrong di food courtnya dibagian sky dinning (bagian yang dindingnya kaca semua). Jadi bisa melihat keluar sambil makan dan minum.

The Book of Eli
Cara baca judul film ini bukan Eli ya, tapi ilai. Awalnya saya baca Eli, tapi diketawain. Huehehehe. Awalnya saya pengen nonton The Ghost Writter, cuma biar deket kosan, nonton di FX deh dan disini tuh nggak ada film The Ghost Writter. Ceritanya tentang si Eli, (Denzel Washington) yang berjalan kaki sendirian ke Barat. Pada film ini terlihat kalau Amerika sudah di bumi hanguskan karena perang. Saya kira film ini kayak film bencana alam yang orang2 selamat mencoba bertahan hidup. Orang2 rela membunuh demi mendapatkan air, makanan, dll. Eli membawa sebuah buku yang diinginkan raja kota pencuri, Carnegie (Gary Oldman). Semula saya penasaran isi buku itu apaan. Ternyata sewaktu Eli menceritakan isi buku itu pada Solara (cewek baek dari kota pencuri itu), saya berkesimpulan kalo buku itu adalah kitab suci. Tiba2 saya teringat kera sakti yang melakukan perjalanan ke Barat untuk mendapatkan kitab suci, sedangkan Eli untuk mengantarkan kitab suci. Eli melewati berbagai rintangan dan bertarung melawan Carnegie dan anak buahnya. Pada akhirnya si Eli itu berhasil menuju Barat dan menyuruh orang untuk menuliskan isi buku Eli yang udah dia hafal banget. Cerita film ini lumayan ringan sih, cuma kalian harus fokus nontonnya. Kalo nggak fokus, ntar malah nggak ngerti.

April 14, 2010

Warung Leko dan Clash of The Titans

Temen SMA saya yang dulunya kita pernah 1 tim debat bahasa inggris, datang ke Jakarta senin kemarin. Yeah, karena lama kita nggak jumpa, jadinya nongkrong sejenak dengannya di Setiabudione.

Warung Leko
Tempat makan yang satu ini khas banget sama iga penyetnya. Jujur aja, saya tuh suka salah kaprah sama daging disekitar tulang iga. Nah, pas makan disini, daging plus tulang iganya langsung disajiin sekalian dengan cobek tempat ngulek sambelnya. Kalian tau, saya punya gigi yang posisinya jarang2 dibagian geraham. Jadi kalo daging yang masi liat tuh pasti nyempil2 di sela2 gigi geraham. Tapi di warung ini beda. Iga penyetnya enaaak dam empuuuk banget. Berhubung saya pesan sambelnya yang level medium pedasnya, jadi saya makan iga ini nggak sampe meler dan meneteskan air mata. Tapi beneran mantap deh. Oh ya, kalo kalian mau tau, di list menu ada yng di bold warna putih. Itu adalah recommended food. Berikut harga makanannya:
Cah kangkung Rp. 10.500
Iga penyet Rp. 29.500
Sup sum-sum Rp. 29.500
Nasi Putih Rp. 4.500
Lychee Squash Rp. 12.500 (minuman yang sangat sangat suegeeer)
Mango Squash Rp. 12.500
Pajak 10 %
Kalo maen ke Setiabudione, jangan lupa mampir kesini ya. Ada di lantai 2 tempatnya.

Clash of The Titans
Film ini sebenarnya disajikan dalam bentuk 3D. Cuma saya nonton yang bukan 3Dnya di setiabudione juga. Kali ini bioskopnya dingin (teringat waktu nonton the Hurt Locker ACnya mati). Tapi ada hal yang nyebelin juga. Saya udah beli tiket, tapi malah kursi bioskop saya ditempatin orang laen. Ihh, bikin bete. Trus saya duduk juga di tempat kosong dan ternyata ada orangnya datang pas tengah2 film. Jadi deh saya duduk ke depan. Bete! Udah berkurang deh mood nonton. Cerita film ini hampir sama dengan Percy Jackson. Saya kira sejarahnya Percy Jackson yang bener dan Clash of The Titans salah. Ternyata yang bener itu sejarahnya Clash of The Titans. Parseus itu anaknya Zeus (dewa terkuat di Olympus). Parseus seorang manusia setengah dewa (demiGod) yang mau mengalahkan Hades. Efek filmnya itu buset dehh. SPEKTAKULER! Kalo kalian mau nonton sampe puas banget, nontonlah yang 3D Mulai dari Hades muncul pas di dalam istana, bertarung melawan Medusa, sampe pas waktu monster gede banget di sesi terakhir muncul, itu gileee banget deh gambarnya. Monster itu dibangunin sama Hades sewaktu gerhana. Dia mau memangsa Andromeda sebagai tumbal. Makanya si Parseus memotong leher Medusa untuk diperlihatkan ke monster itu biar jadi batu (itu satu2nya cara mengalahkan monster itu). Cuma kalahnya monsternya cepet banget. Maunya ada bertarung dengan berbagai macam gaya dulu baru kalah monsternya. Ini malah langsung kalah. huff! But, cukup menghibur. Kalo mau nonton film ini, baca aja dulu sejarah dewa-dewi Yunani biar nyambung.

April 11, 2010

Sebelum Hari Itu

Nothing so special these days. Cuma kerjaan kantor yang belom begitu banyak dan saya sedang malas jalan2. Maklumlah, saya mau pergi ke Ciamis plus Pangandaran sekalian. Jadi mau hemat duit dulu. Jadi saya mau bercerita aja ya. Oh ya, cerita yang saya buat ini semua terinspirasi dari kehidupan nyata yang udah dibumbui sedemikian rupa dan jadi cerita yang menurut saya lumayan bagus untuk dibaca. So, just check it out!

Kali ini kejadian yang dialami temanku sebelum malam itu. Tepat setelah serangan jantung yang membuatnya terbujur kaku di pusaranya. Anak yang ceria dan aku nggak pernah tau kalo dia punya tubuh yang lemah. Selama kuliah, dia sehat2 aja. Nggak pernah bilang ini itu yang berhubungan dengan tubuhnya apalagi penyakitnya. Dia terkenal sebagai cewek yang pintar, straight forward, suka makan, suka shopping, dan banyak yang naksir. Dia suka banget ngecengin cowok ganteng. Setiap udah ngeceng, pasti malamnya ke kamarku (kita 1 kosan) dan cerita dengan antusias. Saya suka mendengar dia bercerita karena dia selalu cerita tentang hal yang indah2 dari kecengannya. Dia jarang mau nge-gosip. Dia lebih suka cerita tentang dia dan kecengan2nya yang udah banyak banget menurutku.

Pernah suatu hari dia beneran suka sama seorang cowok, mereka udah jalan2 kesana kemari, dinner bareng, ngerayain ulang taun dia bersama2, tapi 'tu cowok malah jadian dengan cewek lain. Saat itu dia keliatan sedih sewaktu cerita padaku. Tapi sedihnya itu agak aneh, dia tetep cerita, nada suaranya agak sendu, tapi wajahnya tetap aja terlihat tidak mau ambil pusing. Palingan kalo udah gitu, dia akan nongkrong semalaman, nonton bioskop, makan banyak, hura-hura, kemudian sembuh sakit hatinya dan mulai ngeceng cowok baru. Dia nggak suka banget mendengar kata2 gombal. Beberapa dari kecengannya yang suka juga padanya dan suka nge-gombal, pasti bikin dia il-fil.

Sewaktu wisuda, sebenarnya dia pengen ada cowok yang dia sayang datang. Tapi saat itu sih kata dia nggak ada yang dia sayang. Jadi aku bingung sendiri melihatnya. Kehidupan cintanya agak aneh. Kalo menurutku sih dia 'tu yang terlalu banyak memilih dan nggak mau mikirin perasaan cowok yang juga ngecengin dia. Pernah ada yang suka dia dan bilang ke aku, eh dia malah nolak dengan bilang kalo dia ngga suka yang sebaya. Padalah dia sendiri pernah ngecengin yang lebih muda. Ckckckckck...

Akhirnya kita 1 kantor. Kita diterima di kantor yang sama. Berkenalan dengan orang baru dan kita bekerja dalam tim. Kebetulan kita 1 tim dan ada cowok ganteng juga dalam tim kita. Aku sih udah tau kalo dia pasti bakalan ngecengin 'tu cowok. Aku bilang ke dia, kalo beneran kamu suka, ya yg seriuslah. Capek juga nge-dengerin dia cerita banyak cowok tapi ngga ada yang jadi. Dari matanya sih, aku menangkap kalo temenku ini pasti mau main2 lagi. Nggak akan serius. Tapi ternyata lain...

Cowok yang satu ini duduk bersebelahan dengan dia. Awalnya sih sifat temenku yang cuek2 tapi mau, masih kelihatan di mataku. Temenku mulai ngobrol dan ternyata cowok itu adalah orang yang sangat ramah, suka ngobrol, dan kalo mendengarkan orang ngobrol pasti serius dan menatap mata. Temenku langsung salah tingkah gitu. Kalo makan siang, temenku selalu berusaha duduk di dekat cowok itu. Ntah kenapa, sambutan dari cowok itu pun positive. Setiap hari kalo datang ke kantor, cowok itu pasti bercerita ke temanku apa yang dia alami sepulang kantor kemarin sampe datang ke kantor hari ini. Aku tidak tau juga tentang hal itu, tapi temanku yang selalu cerita. Kadang kalo 'tu cowok nggak ke kantor, aku mergokin mereka chatting panjang2. Kalo di kosan juga mereka suka chatting. Kalo cowok itu nggak datang, temenku pasti tau kenapa. Dan kalo temenku nggak datang dan bos kita nanya, cowok itu pasti yang langsung menjawab. Sekarang juga kalo makan siang, temenku suka masakin cowok itu. Sebenarnya aku senang juga karena mereka dekat, cuma aku pengen kalo kali ini serius.

Kalo ada acara di kantor untuk membuat kantor lebih kekeluargaan, mereka selalu ikut dan kalo ada perlombaan sering menang. Waktu itu lomba makan coklat, temanku penggemar berat coklat dan dia menang. Cowok itu juga menang. Lomba masak dan orang kantor sengaja membuat mereka sekelompok dan mereka menang. Lomba bulu tangkis, ganda campuran, dan mereka menang juga. Gile, pasangan yang paling keren deh mereka di kantor. Kalo ada tanding sepakbola, temenku paling antusias men-support cowok itu. Cuma, yang bikin aku agak sedih, mereka nggak jadian. Mereka cuma sebatas dekat aja.

Ada kabar di kantor kalo 'tu cowok akan dikirim ke Amerika untuk tugas kantor dan dalam waktu 2 tahun. Mendengar kabar itu, temenku langsung sedih. Dia bilang ke aku kalo dia nggak rela sebenarnya. Dari situ aku tau kalo ternyata temanku benar2 suka sama cowok itu. Cuma mau gimana? Ini udah kewajiban kantor. Dia cerita sambil menangis dan memelukku. Sesekali dia mengurut dadanya. Kukira cuma karena ingin menenangkan perasaan, dia mengurut dada. Di kantor juga dia terlihat sedih. Tu cowok sih masih kayak biasa, selalu menegur dan mengobrol bersama temanku. Cowok itu juga bilang terang2an di depanku kalo 2 tahun itu waktu yang singkat. "Jadi nggak usah sedih ya!" katanya nyantai dengan tersenyum seperti biasa. Tapi mata temanku nggak bisa bohong kan? Dia keliatan sedih. Di kosan, temenku bilang kalo dia udah capek kayak gini terus. Dia nggak mau nyatain perasaan dan nggak sanggup nungguin cowok itu nyatain. Kata temenku, "kadang perasaan cinta itu menyesakkan ya? Bikin sering meriang 'n ngga enak badan." Aku kira sih dia bercanda.

Ada perlombaan bulu tangkis lagi di kantorku dan perlombaan diselenggarakan 3 hari sebelom keberangkatan cowok itu ke Amerika. Hadiahnya netbook. Karena hadiahnya keren, jadinya cuma ada 1 orang yang menang. Nggak peduli cewek atau cowok, semuanya dipertandingkan 1 lawan 1. Orang2 kantor sangat antusias menyambutnya. Tapi temanku malah nggak. Dia cuma baca sekilas dan jalan mendekatiku, "Aku nggak suka netbook. Kecil dan bikin sakit mata. Jadi kalo aku menang, netbooknya buat kamu ya," sambil tertawa. "Aku juga nggak akan kalah!" kataku. "Ah nggak mungkin kamu menang lawan aku. Aku kan juara bulu tangkis dari kecil, hehehe." Ya, aku mengakui kalo dia emang terlalu jago bulu tangkis.

Ketika perlombaan berlangsung, dia berhasil mengalahkan semua cewek dan cowok di kantor sampe akhirnya dia ketemu dengan cowok kecengannya di final. Sebelum bertanding, aku melihat dia ngos2an banget dan mengurut2 dada. Dia berdiri dan menatap lapangan. Tatapannya kosong. Aku menghampirinya untuk menenangkannya. Dia tiba2 berbisik, "Kali ini mungkin aku nggak tahan lagi. Tapi aku sayang kamu ya teman terbaikku dan aku pasti memenangkan perasaan dan pertandingan ini." Aku terdiam dan mencerna perkataannya. Pertandingan pun berlangsung, tapi aku merasa khawatir. Ntah kenapa aku merasa temanku itu terlihat terlalu memaksakan diri. Score mereka kejar2an dan pertandingan berlangsung sangat seru. Teman2 kantorku dan beberapa penonton lain juga bertepuk tangan meriah melihat permainan temanku dan cowok kecengannya. Wajar saja, cewek lawan cowok tapi terlihat imbang.

Hal yang mengherankan, pada saat akhir2 pertandingan, temanku melakukan smash dan dia menang. Seluruh penonton bersorak termasuk aku. Temanku menaruh raketnya di lapangan, menaruh tangan kanannya di dadanya, kemudian membentuk jari telunjuk dan jempol kiri dan kanannya jadi ♥ (love) dan mengarahkannya pada cowok itu dan tersenyum. Penonton langsung terdiam. Setelah itu dia mengacungkan jempol dan seketika ia terjatuh tak sadarkan diri. Aku langsung berlari ke lapangan, begitu juga teman2 kantorku. Cowok itu yang berada di seberang lapangan juga langsung menghampiri temanku.

Ketika di rumah sakit, dia masuk ruang ICU. Ternyata dia punya penyakit jantung dan aku baru tau. Kata dokter, sebenarnya penyakitnya nggak parah tapi dia nggak boleh sedih, makanya dia selalu terlihat ceria. Mungkin beberapa hari ini perasaannya terlalu sedih dan memicu jantungnya bekerja lebih banyak. Ditambah lagi dia terlalu memaksakan diri dalam bertanding yang sebenarnya dia sudah tidak sanggup lagi. Hanya sekitar 2 jam dia masuk ICU, nyawanya
tidak tertolong lagi. Aku menangis sejadi2nya karena dia sahabatku. Terasa terlalu sebentar kita berteman, tapi dia sudah pergi untuk selama2nya.

Netbook kantor hadiah untuknya diberikan padaku. Aku menatap netbook itu sambil menangis. Aku masuk ke kamarnya dan menyalakan laptopnya. Ku periksa semua folder pribadinya karena aku ingin mengopy data2nya ke netbook baru supaya aku bisa mengenangnya. Wallpaper laptopnya itu foto dia dan cowok itu. Aku melihat ada note yang di desktop laptopnya (dia pake aplikasi yang bisa menunjukkan note supaya kerjaannya nggak ada yang ketinggalan) tertanggal hari dia tanding bulu tangkis. Ada tulisan yang membuatku kembali menangis yang merupakan tafsiran dari gerakan2nya seusai pertandingan, "Ini hatiku, kuberikan cuma untukmu. Terima ya, oke? Aku udah nggak sanggup lagi, tapi aku suka kamu."

Meski waktu datang dan berlalu sampai kau tiada bertahan
Semua takkan mampu mengubahku, hanyalah kau yang ada di relungku
Hanyalah dirimu mampu membuatku jatuh dan mencinta
Kau bukan hanya sekedar indah, kau takkan terganti
(Takkan terganti)

April 07, 2010

The Youngest The Richest

Seperti biasa, blog juga bisa dijadikan tempat untuk menulis cerita pendek kan. Check it out!

1. Karena terlalu kaya, aku jadi bosan dengan kehidupanku. Hidup sangat berkecukupan, sekolah di tempat elit dengan teman2 yang selalu cari muka. Huh, ingin rasanya aku menampar muka mereka satu-persatu biar mereka sadar kalo aku nggak suka di deketin cuma karena kekayaanku. Kakekku salah satu raja minyak di Arab, pemegang saham hotel bintang 7 di Dubai, pemilik beberapa resort besar di Hawaii, dll. Ayahku memiliki pabrik tekstil terbesar di India, segala perkebunan sawit di Indonesia, perkebunan anggur di Swedia dan Irlandia, pemilik saham salah satu merk elektronik terbesar di Jepang, dll juga. Ibuku juga pemilik perusahaan perhiasaan dengan desain termahal di dunia. Nggak sanggup kusebutkan satu-persatulah kekayaan keluargaku, capek. Yang kena imbas ya aku. Sejak SMA aku belajar mati2an untuk menangani bisnis keluarga. Aku hampir selalu mengikuti rapat bersama keluargaku dan tidak jarang aku yang memimpin rapat. Kalau sekedar menyetujui ini itu atau mengevaluasi ini itu sih, tidak perlu gelar master untuk melakukannya. Tinggal melihat dan mempelajari hal2 yang biasa dilakukan oleh orang tua kita, kita akan bisa melakukan apa yang mereka lakukan. Bahkan salah satu majalah tentang orang2 kaya menyebutkan kalau aku adalah The Youngest, The Richest.

2. Karena bosan dengan kegiatan 'orang kaya', aku memutuskan kuliah ke Indonesia. Dengan nilai di ijazahku yang super duper keren dan uangku yang banyak, aku bisa masuk ke universitas negri terbaik disana. Cuma aku ingin hidup seperti mahasiswa lain, dengan catatan setiap tidak ada kuliah, aku harus video conference memimpin rapat di berbagai belahan dunia (thanks God for technology). Kalo ada libur beberapa hari, aku akan keluar negri untuk memimpin rapat2 membosankan. Huuuuuh!

3. Semester awal, aku agak menyendiri. Aku tidak terbiasa bergaul dengan teman2 yg sangat biasa saja. Mereka pintar, selalu menyapa, dan berkumpul di sudut kampus untuk berdiskusi. Beberapa kali mereka mengajakku gabung. Awal2nya aku takut mereka seperti temen2 SMA ku. Ternyata mereka berbeda. Mereka sangat baik, suka bercanda, dan suka menertawai logatku yang kayak Cinta Laura. Ahh payah, aku harus lebih fasih berbahasa Indonesia. Mereka sama sekali tidak pernah tanya tentang keluargaku. Mereka cuma nanya aku tinggal dimana. Aku bilang, aku tinggal di kosan belakang kampus (sekertarisku bilang jangan sampe aku menyebutkan apartemen tempatku tinggal karena para mahasiswa disitu akan shock betapa mahalnya tempat itu). Kalau ada kerja kelompok, aku yang datang ke kosan mereka. Haduwh, betapa sumpek dan bau apek tempat tinggal mereka. Aku sampe sesak napas. Cuma aku harus bertahan. Kemana2 aku jalan kaki dan naek angkot. Aku selalu berkeringat dan terpapar matahari. Kalau pun ada kegiatan himpunan kampus sampai malam, aku baru minta jemput sekertarisku dengan mobil yang biasa saja, bukan Mercy keluaran terbaru seperti biasanya. Awalnya aku takut naek angkot, jalan kaki malam2, apalagi ke tempat2 sepi. Memang sih, setiap sudut jalan ada pengawalku yang menjagaku dengan menyamar. Termasuk menyamar jadi bapak penjaga warung, tukang sapu jalan, dan sopir angkot. Aku memang terlalu aman. Setiap waktunya makan siang, kalau kebetulan lagi ada di kampus, aku ikut dimana pun temanku mengajaknya. Beberapa kali aku diare gara2 makan di pinggir jalan. Tapi lama2 perutku tahan juga.

4. Keluargaku heran melihatku yang lumayan dekil. Kalo sedang pulang ke Singapur (rumahku paling dekat), atau akan memimpin rapat di negara2 terdekat, aku harus ke salon seharian dulu. Kalau tidak begitu, orang2 akan heran melihat ku yang nggak cantik dulu. Oh iya, aku punya pacar. Ya, cowok yang keluarganya sama tajirnya sepertiku. Cuma dia nggak pernah tau kalau aku kuliah di universitas biasa. Maklumlah, dia terlalu sibuk dengan dunianya. Tapi lama2 aku capek juga memimpin rapat, ngerjain tugas kuliah, jalan sana sini, makan sembarangan, haduuuh. walaupun dengan begitu aku lebih bahagia. Teman2ku di kampus benar2 orang baik dan tulus. Kita bisa seru2an bareng ke kebun binatang yang kecil dgn binatang2 kurus, padahal aku bisa langsung ke Afrika untuk melihat yang lebih hebat; bisa rebutan barang diskon di departemen store (aku bisa membeli semua barang bermerk keluaran terbaru), senang cuma karena makan roti di bagi 2, dll. Oh ya, untuk keseharianku, aku tidak pernah memakai barang2 mahal. Semuanya hasil rebutan barang diskon di supermarket. Aku hanya pake baju mahal kalo ada rapat.

5. Nggak terasa aku lulus kuliah. Ketika wisuda, aku memaksa ayah dan ibuku pake baju batik biasa, bukan sutra, dengan sepatu yang biasa juga. Aku hanya memakai kebaya dengan harga dibawah 500rb. Inilah saat2 paling menyedihkan. Aku takut harus kembali ke kehidupanku yang dulu. Ternyata Ayah sangat baik. Beliau bilang, aku boleh melakukan apa saja selama aku bisa bertanggung jawab dan menanggung konsekuensinya. Akhirnya aku bersama teman2 kampusku ikutan jobfair. Kita berdesak2an memasukkan CV ke setiap perusahaan. Beberapa kali tes aku gagal. Aku sediiih. Kadang aku ngomel ke sekertarisku dan suruh dia beli perusahaan yang membuatku gagal tes. Sekertarisku pusing dan kewalahan. Mana mungkin aku boleh melakukan hal itu. Aku juga dipanggil wawancara beberapa kali. Ada pernah sudah masuk tahap 5 tes, tapi aku gagal. Aku pulang ke apartemenku dan berteriak sekencang2nya karena kesal. HUAAAA! MANA MUNGKIN AKU, ORANG YANG PALING HEBAT DALAM MEMIMPIN PERUSAHAAN DI DUNIA, TIDAK DITERIMA HANYA DENGAN PERUSAHAAN SEKECIL ITU??????

6. Akhirnya aku diterima kerja, dengan gaji yang bagiku sungguh sangat kecil. Tapi kali ini aku benar2 ingin tinggal di kosan. Aku ingin hidup dengan gaji segitu aja. Aku sama sekali nggak pake uangku yang milyar dollar. Aku ingin pake uang dari kantorku yang ini, tapi tetap pake internet dengan koneksi super kencang utk videoconference. Aku agak dehidrasi tinggal di kosan tanpa AC. Badanku lengket2 melulu karena terlalu banyak berkeringat. Kadang2 aku mandi tengah malam. Pergi ke kantor dan disuruh belajar banyak sebelum masuk ke pekerjaan sebenarnya. Benar2 melelahkan. Kadang aku lapar tapi duitku di ATM tinggal sedikit dan aku makan mie instant. Aku juga kadang ingin beli nasi goreng karena kasian sama penjualnya yang udah beberapa kali berkeliling komplek kosanku tapi belom ada yang laku. Kadang juga aku kasian liat tukang ojek, pedagang di pasar, pengemis di jalan, dan berbagai rakyat kecil lainya. Pernah sekali aku membeli roti kebab dan yg dijual di depan panti asuhan. Beberapa anak panti asuhan sedang bermain di luar dan melihatku makan. Aku jadi nggak enak. Dengan duit seadanya, aku membelikan mereka roti kebab. Huaaaa, kenapa semuanya menyedihkan?

7. Aku hanya memimpin rapat lewat internet aja, nggak pernah datang ke tempatnya lagi dalam beberapa minggu ini. Ketika ayahku marah, baru aku datang ke negara terdekat dan langsung pulang besoknya. Kalo kerja kantoran kan full 5 hari dari pagi sampe sore dan pulangnya aku udah teparr. Nggak bisa selalu pergi2 ke negara ini itu kayak kuliah. Ini benar2 perjuangan besar. Yang anehnya, orang2 di kantor sama sekali nggak curiga denganku. Bahkan bosnya juga nggak kenal aku. Bos yang satu ini nggak pernah baca majalah tentang orang2 kaya ternyata. Masa' nggak tau cewek the youngest the richest ada di kantornya. Aku juga baru liat kalo ada bos yang sebaik dia. Selalu mengobrol dengan kami dan tau gosip2 terkini tentang karyawannya. Belom lagi dia suka iseng. Lucu deh.
Pacarku mulai curiga. Kali ini dia beberapa kali bertanya pada orang tuaku kemana aku pergi dan kenapa aku nggak pernah hadir di rapat lagi. Ortuku hanya bilang aku sedang berlibur dan aku nggak mau diganggu. Kadang kalo aku kebetulan lagi ada di Singapur, baru aku bertemu dengannya. Aku malah merasa nggak suka lagi sama dia. Dia nggak istimewa di mataku. Aku lebih suka melihat cowok di kantor yang pintar, pekerja keras dan sangat baik.

8. Suatu hari, banyak bule' di kantorku sedang rapat di lantai dasar. Aku turun ke bawah bersama teman2 yang lain untuk beli makan siang. Bule' itu melihatku dan menyapaku, "Hei Misstress! Howdy." Semua teman2 kantorku heran, termasuk seorang bos yang seharusnya sedang rapat dengan bule' itu. Bos itu tanya pada bule', "Do you know her?" "Of course. She is my boss boss. The owner of a half world greatest company." Mataku langsung terbelalak. "Who are you? You've got a wrong person." Bule itu langsung bingung,"No Miss, last saturday you attended the meeting in Singapore right?" Gila ni bule', dia datang ke rapatku kemaren. Kok dia bisa kenal aku. Tidaaaak! Aku langsung menarik teman kantorku dan pergi keluar. Aku bilang sama teman2ku utk nggak usah peduliin bule' itu. Bule' itu langsung heran. Bosku langsung mengklarifikasi kalau aku adalah karyawannya. Bule' itu masih bersikukuh. Dia agak marah pada bosku dan mengambil laptopnya untuk menyuruh bosku memasukkan namaku di google. Ternyata ada, dan aku memang the youngest the richest. Bosku dan beberapa bos lainnya langsung kaget setengah mati. Aku langsung mengirim sms ke sekertarisku utk menyelesaikan semua ini.

9. Aku udah diluar gedung ketika bule' itu dan bosku browsing namaku di google. Teman2ku masih heran. Dan aku mencoba terus meyakinkan mereka kalo bule2 itu salah orang. Tiba2 beberapa mobil mewah berjajar di depanku. Pacarku keluar dari salah 1 mobil itu. Aku terbelalak lagi. "Finally i found you!" Pacarku mendekatiku dengan menatap wajahku. "Where are you recently? Your face is soo dirty and not even pretty." Aku memperhatikan wajah teman2 kantorku yang keheranan. "Kalian makan duluan aja ya. Kita ketemu di kantor nanti." Aku langsung naek ke mobil pacarku dan pergi. Di dalam mobil aku marah. Aku bilang pada pacarku kalau inilah aku sekarang. Kerja di perusahaan dengan gaji kecil dan mencoba bertahan hidup. Hal seperti ini lebih menyenangkan daripada harus jadi putri raja. Tapi pacarku bilang, kalo hal itu nggak akan mungkin bertahan lama. Orangtuaku sudah mulai tua dan aku nggak mungkin membuang semua yg diusahakan kakek dan ayah dari zaman dulu. Kenapa aku ngga punya sodara kandung yang bisa menggantikanku ya?

10. Aku kembali ke kantor dan semua teman2 menatapku curiga. Wajah mereka penuh pertanyaan. Sepertinya ini semua akhir dari pekerjaanku. Sekertaris dan beberapa pengawalku keluar dari ruangan bos dengan raut wajah yg aku-tau-apa-artinya. Sekertarisku mendekatiku dan bilang, "Mistress, there's a meeting tomorrow in Pacific Place. This is very important." Aku mengangguk. Aku melihat bosku dan bilang, "Pak, saya undang bapak dan seluruh teman2 kantor datang ke rapat saya. Disana semuanya akan jelas. Hari ini saya izin pulang cepat ya." Aku mengambil tas dan beranjak pulang. Kali ini aku ngga pulang ke kosan. Tapi langsung ke hotel di Pacific Place. Jujur aja aku sedih. Baru 3 bulan berbahagia kerja jadi karyawan biasa, sekarang harus mengakhiri semuanya.

11. Seluruh peserta rapat adalah pemilik saham perusahaan terbesar di seluruh dunia. Teman2 kantorku duduk di kursi yang sejajar dengan para pengawalku, sedangkan aku dan pacarku yang memimpin rapat. Ada bule' yang hadir ke gedung kantor kemaren juga di rapat ini. Dia duduk dekat dgn teman2ku. Hal ini benar2 sangat mengagetkan teman2 kantorku. Penampilanku di kantor dan ketika memimpin rapat tentu saja beda. Aku juga bisa dengan lugas dan tegas mengambil keputusan. Padahal di kantor kadang2 aku sering males dengan kerjaan yang sulitttt... Kalian tau, mengurusi berkas, memasukkan data, dll itu lebih melelahkan daripada memimpin rapat dengan pemilik perusahaan dan pemegang saham. Belom lagi ruang rapatnya yang super duper keren...

12. Rapat berakhir. Semua peserta rapat keluar. Hanya tinggal aku dan teman2 kantorku juga sekertaris pribadi yang selalu setia disampingku. Aku bilang pada mereka beginilah aku sebenarnya. Aku nggak pernah punya maksud utk membohongi siapa pun. Aku justru berterima kasih pada mereka karena dengan begini aku jadi tau kalau sangat sulit mencari uang. Belom lagi uang makan dan bayar kosan dengan gaji segitu terasa benar2 mencekik dan harus irit sana sini. Kadang2 sekertarisku kasihan melihatku yang makan seadanya padahal aku punya duit yang bisa membeli perusahaan makanan dan menggaji koki paling mahal di dunia. Cuma inilah hidupku saat ini, seorang milyarder terkaya dan termuda di dunia tapi mendadak miskin. Mungkin ini jadi latihan juga kalau suatu hari Tuhan ingin mengambil semua kekayaanku.

13. Untung saja orang2 kaya itu tidak lebih populer dari artis. Tidak ada TV yang menayangkannya sehingga aku masih aman2 saja disini. Tidak ada yang mengincarku, aku masi tetep bisa jalan seperti biasa dengan memakai pakaian biasa juga. Aku resign dari kantor dan juga memberikan jalan bagi kantorku utk jadi perusahaan besar. Teman2 kuliahku masih ada yg ngga tau tentangku. Yang mereka tau aku melanjutkan S2 ke luar negri karena beasiswa. Justru menurutku, perjalanan hidupku ini membuatku lebih bijak dalam bersikap. Aku membantu perusahaan2 yang kuanggap masi kecil untuk maju sehingga bisa menyerap banyak tenaga kerja. Perusahaan2 di daerah juga kubantu supaya terjadi pemerataan penduduk. Jakarta sudah terlalu banyak manusia. Aku masih sakit hati sewaktu nggak diterima kerja padahal udah capek2 ngantri panjang2 di jobfair dan deg2an banget karena mau interview. Aku juga menyumbang banyak uang ke kampus2 supaya bisa memperbaiki kualitas belajar mengajar dan menurunkan biaya kuliah agar semua orang bisa kuliah untuk memperbaiki kualitas hidupnya. Oh ya, aku menyuplai dana dan roti kebab terlezat di Turki sebanyak mungkin ke panti asuhan yang dulu. Pemilik gerobak roti kebabnya pun ku kirim ke Turki untuk belajar jadi koki kebab handal. Aku juga jadi merasa aneh melihat uang pribadiku yang sudah terlalu banyak sekarang. Maklumlah, selama 5 tahun ini aku nggak pernah liat lagi. Setengahnya kusumbangkan. Aku jadi bingung sendiri mau kuapakan duit sebanyak ini.

14. Aku masuk majalah lagi. Kali ini gelarku jadi lebih panjang. "The Youngest, The Richest, The Kindest."

April 04, 2010

Happy Birthday To Me

Akhirnya, umur saya menginjak 23 tahun sekarang. Nggak terasa yah, udah 23 tahun saya hidup dan hidup terasa sangat menyenangkan. Tahun lalu, di blog ini juga, saya menulis hal ini :
Gw tetap mau berterima kasih dulu nih:
1. Temen2 yg udah nyoret2 badan gw pas jam 12 malam tgl 4 April 2009. Gile tuh, udah tau gw tu orangnya susah konek kalo dikagetin pas bangun tidur. Trus pake acara dicoret pake lipstick lagi.. aduhhh... Tapi gw hepi kok.. thx kejutannya.. Gw seneng punya kalian semua sebagai sohib..

2. Temen2 kampus yang sebanyak itu langsung ngucapin ultah di aula abis kuliah P3. Gw langsung terharu, seneng, n merasa sebentar lagi kita pasti udah pisah2 gara2 semuanya udah lulus kuliah. amien.. Gw masi belom siap pisah sama kalian.. Udah 4 tahun kita berjuang sama2 di kuliahan.. Gw udah sayang bgt ama kalian semua..

3. Orang2 yang ngucapin ultahnya ontime.. Diluar kampus n asrama, gw punya orang2 yg gw sayang dong.. Thanks bgt yah..

Thanks bgt ucapannya, kadonya, perhatiannya selama ini.. Yang pasti resolusi ke depannya gw pengen
1. cepat2 sidang
2. operasi kaki nih.. tapi bukan operasi besar kok.. cuma ada benda aneh di telapak kaki.. takutnya kalo operasi sekarang2, gw ga bisa jalan ke kampus.
3. kerja dulu, biar mandiri
4. nikah. ya iyalah..
5. S2 di amrik.. Harus dapat MBA nih..
Bisa ga ya semua terwujud sebelom umur 23???? hehehehe
Nah sekarang? Apa sih yang telah terjadi dalam 1 tahun ini. Kalo diliat dari yang ngucapin selamat ulang taun, mungkin ada ratusan notification ke facebook, puluhan sms, beberapa menelepon, dan itu sudah membuat saya sangat sangat senang. Justru saya terharu banget. Tahun ini saya cuma membaca pesan mereka lewat facebook dan sms. Paling dengerin suaranya. Tapi semuanya ngga ada di dekat saya. Bangun tidur, sendirian di kosan. Hiks... hikss.... Cuma bisa menyanyikan lagu Happy Birthday to me... Happy Birthday to me.. sendirian.

Actually, about the things i've been doing this one year:
1. Saya udah selesai sidang.
2. Saya udah operasi kaki.
3. Sekarang sudah kerja. Alhamdulillah...
4. Nah nikah nih.. Belumm... Doain dong semoga bisa taun ini.
5. Kalo S2 di Amrik, pengen banget juga. Tapi pengennya belajar dan dapat duit juga. Jangan khusus kuliah tapi nggak kerja.

Nah, berarti prioritas taun ini:
1. Nikah? Hmm... Doain ya.
2. Paling nggak pergi ke Amrik buat belajar sesuatu.
3. Ke Jogja dan Semarang plus Bali kalo bisa.
Udah, 3 hal aja. Kita lihat aja apa yang saya akan tulis ketika berusia 24 tahun nanti. Mungkin saja saya sedang berada di Amrik, bersama suami tercinta, setelah bulan madu ke Jogja, Semarang, dan Bali. Berharap terjadi segala keindahan di tahun ini. Boleh kan? Semoga Allah mendengar segala doa2 saya dan teman2 saya. Aminn...

April 02, 2010

How to Train Your Dragon

Hari ini longweekend lhoooo. HAduWh, betapa bahagianya sayaaa... Kemaren untuk pertama kalinya saya bertemu dengan client project dan melakukan user requirement. Pas rapat, banyak banget istilah2 aneh yang saya nggak tau. Yah, going with the flow aja deh. Yang penting hari ini longweekend dan saya nggak mau peduli dulu apa yang akan terjadi hari senin nanti.

How To Train Your Dragon
Akhirnya, saya nonton 3D di Bioskop Plaza Indonesia. Yeah, weekend kayak gini mahal banget nonton 3D. Tapi nggak apa2lah. Saya nonton dengan beberapa teman lama yang anak Aceh juga dan baru pertama kalinya ke Jakarta. Kalian tau, saya paling suka cerita film kartun dengan pesan moral yang sangat sangat sangat banyak. Film ini tentang mitos dunia Viking dan naga. Berkisah seorang pemuda Viking bernama Hiccup, hidup di pulau Berk, dimana melawan naga adalah cara untuk bertahan hidup. Ayah Hiccup adalah kepala suku yang sudah sering mengalahkan naga dan orang paling kuat di desa. Berbeda dengan Hiccup yang keliatannya sangat lemah. Ada seekor naga yang kata orang2 viking sangat kuat dan tidak pernah bisa dilihat dan diprediksi kehebatannya, namanya Night Fury. Hiccup ingin mengalahkan naga itu dan suatu malam dia samar2 melihat naga yang terbang di awan dan dia mengetapelnya. Naga itu jatuh tapi ntah kemana. Besok paginya, Hiccup ketemu naga biru yang terikat. Pada saat itu sebenarnya cukup mudah bagi Hiccup untuk membunuh naga itu. Cuma Hiccup malah kasihan, jadinya naga itu dilepasin. Besoknya Hiccup datang lagi dan memberi naga itu makan. Ternyata naga tidak sejahat dan semengerikan seperti orang2 Viking bilang. Justru mereka bisa dijadikan teman. Hiccup bahkan mengganti sayap Toothless (nama naga biru itu karena awalnya dia nggak ada giginya) yang sebelahnya udah lepas dengan sayap palsu sehingga Toothless bisa terbang lagi kemana2. Hiccup bahkan bisa menunggangi Toothless sampai mereka bisa mengunjungi sarang naga. Sarang naga itu dihuni oleh naga super duper gede.
Pada suatu pertandingan melawan naga, Hiccup diserang oleh naga yang lain dan Toothless mendengar teriakan Hiccup. Toothless datang dan orang2 Viking langsung terkejut karena Toothless adalah Night fury. Ketika itu Ayah Hiccup sangat marah dan dengan Toothless disandera untuk menunjukkan jalan ke sarang naga. Huff, capek deh nulis cerita film. Pokoknya nonton deh, film ini very very recommended. Tapi kayaknya di bioskop udah hampir abis deh masa tayangnya karena Clash of the Titans, film 3D yang katanya keren banget juga udah tayang. So, mari kita nonton film yg 1 ini juga kalo sempat.

Tadi sempat mampir ke Cafe Strawberry di daerah Blok M. Pas masuk kesitu, gile, ribuuuut banget. Kebanyakan sih anak2 SMA yang ketawa2 gede2, dengan musik di dalam Cafe yang super duper menggelegar. Temen2 saya langsung minta keluar dari Cafe itu padahal daftar Menu udah datang dan saya udah minta fotoin kita2 sama mbak2 waitress-nya. Kalo saya nggak salah nangkap, 'tu Cafe ngasih games 'gitu ke pelanggannya dan kalo menangin gamenya ada hadiahnya. Sampe ada cewek yang naek meja dan joget2 ngikutin irama musik diskonya. Pas keluar dari Cafe, kita shalat magrib di mesjid megah banget daerah situ dan jadinya makan daerah Kebayoran baru. Warung tenda gitu depan gedung PU dan rameee banget yang makan disitu. Ada Bebek goreng Rp. 13rb, Nasi uduk Rp. 3rb, dan Ovaltine dingin Rp. 6rb. Ketemu artis Ari Tulang (yang ngelatih dance-nya Mamamia) disitu. Kalo makan disitu, hati2 banyak kucing yang suka lompat ke kursi kalian. Selamat mencoba!

Categories

adventure (270) Living (238) Restaurant (146) Cafe (139) Hang Out (132) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (82) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (49) Event (48) Islam (36) Hotel (34) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Consultant (16) Malaysia (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Semarang (14) Vietnam (14) Kuala Lumpur (13) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Bali (8) Birthday (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Singapore (7) Wedding (7) CEO (6) Karimun Jawa (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Entrepreneur (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)