Februari 21, 2010

Mangkok Putih dan Museum Mandiri

Setelah teman saya membooking saya dari 3 minggu yang lalu untuk jalan2, akhirnya kemaren Sabtu saya bersama2 teman 1 angkatan sewaktu kuliah. Kita ngumpul di kostan saya, setelah itu langsung meluncur ke Setiabudi One.

Mangkok Putih
Karena kita jarang ketemuan, jadinya kita memilih makan siang di Resto dulu. Gile, udah 3 kali dalam minggu ini saya makan di Resto. Sebenarnya saya sih oke2 aja kalo makan di Resto asal weekend. Kalo weekend, harga 30rb keatas sekali makan itu biasa. Tapi kalo hari kerja, itu LUARR BIASA! Kali ini, saya mencoba Resto Mangkok Putih. Di Setiabudi One ini terlalu banyak Resto deh. Saya baru nyobain 3 Resto disini. Berikut list harganya. Ice Tea (Rp. 8000), Ice Green Tea (Rp.8000), Ice Coffee Mocha (Rp. 14rb), Lemon (Rp. Rp. 15rb), Chicken Teriyaki (Rp. 31rb), Teriyaki Noodle Chicken (Rp. 30rb), Chicken Curry Katsu (Rp. 32rb), Beef Pho (Rp. 36rb), Tom Yam Goong (Rp. 38rb), Hainan Duck Rice (Rp. 31rb), Salmon fried rice (Rp. 33rb), Nasi (Rp. 6rb), Teh tarik (Rp. 16rb), dan Pomegranate Frozen (Rp.25rb). Saya pesen chicken teriyaki. Rasanya biasa aja sih. Nggak ada yang terlalu spesial. Lagian saya makan disini karena udah bener2 lapar karena nggak sarapan.

Museum Mandiri
Mungkin ini perjalanan paling jauh yang pernah saya jelajahi selama di Jakarta. Museum Mandiri ini berada di halte paliiiiing akhiiir busway. Gile, dari kostan saya jauuuh banget deh. Kita bergelantungan di busway sekitar setengah jam. Setelah melalui halte Harmoni, busway nya jadi agak sepi dan kita semua bisa duduk. Wah, udah seperti anak SMA mau pergi darmawisata dengan bus. Sampe kesana, kita masuk gratis ke museum itu selama masih ada kartu mahasiswa atau ATM Mandiri. Museum ini bersiiih banget lho. Disini saya bisa menemukan telpon jaman dahulu kala yang masih diputar kalo mau nelpon, trus mesin tik jadul abis lah, mesin fotocopy, dan lainnya. Yang paling serem sih sewaktu masuk ke bawah, ada kayak jeruji gitu dan mirip banget sama penjara. Sepi dan hening banget didalamnya. Banyak patung2 lagi. Saya nggak berani masuk setiap ruangan kalo nggak ada temen saya.


Setelah dari museum, saya mampir di Senayan City. Rencananya sih mau nonton Little Big Soldier, tapi nggak jadi. Kita malah makan All You Can Eat coklat cuma dengan bayar Rp. 10rb saja. Gile, sampe eneg gw makannya. Jadi males ngeliat coklat beberapa hari ini deeh. Gini ya kalo kebanyakan makan, pasti jadi eneg.

Februari 19, 2010

MieThai

Hari ini makan siang diluar kantor lagi. Kayaknya selama gas dikosan habis, saya akan selalu berwisata kuliner deh ini. Sebenarnya saya cuma berniat beli masakan padang di warung depan kantor. Tiba2 aja cewek2 di kantor ngajak foto bareng trus saya diajak pergi ke Setiabudi One untuk makan. Katanya sih, mereka kangen banget makan masakan Thailand. Kalian tau kenapa? Jadi kantor saya itu pernah ada project di Thailand untuk waktu yang lama. Jadinya beberapa diantara mereka ikut pergi ke sana dan jadi kangen sama masakan sana.
Saya sebenarnya nggak gitu tau juga masakan Thailand kayak apa. Jadinya ikut2an aja. Resto ini berada di lantai dua pas di seberang Hoka-Hoka Bento. Saya makan Paket Green. Ada nasi, tom yam, beberapa sayur, seafood, pokoknya komplit banget dan cuma Rp. 20rb. Trus, bos saya memesan Salad Pepaya. tuh ada di fotonya. Tapi pasti kalian kirain yang warna oranye dan berbentuk bunga itu pepayanya kan? Itu ubi lho. Dibentuk kayak bunga. Kalo saladnya itu rasanya nano-nano banget. Macam2 deh rasanya. Pedes iya, asem juga, trus ada manis2nya juga. Trus temen2 saya mesen ketan durian gitu. Namanya susah2 sih. Nggak sanggup juga saya hafalnya. Lagian, struknya bukan sama saya sih, jadinya nggak bisa nulis harganya di blog ini. Kalo minuman standar Rp. 5000-20rb. Harga makanan diatas itu dan rata2 porsi jumbo.

Februari 17, 2010

Kuningan Village

Baru kali ini saya makan siang di sebuah Restaurant pas jam makan siang kantor. Kita pergi rame2 sih. Biar sekalian sosialisasi, jadinya kantor emang suka ngadain makan bareng. Lagian, gas di kosan abis dan nggak diganti lagi sama bapak kosan. Jadinya untuk 2 minggu ke depan nggak akan bawa bekal ke kantor deh.
Kuningan Village ini sebenarnya deket banget sama kosan saya yang dulu. Tempatnya pas dibelakang Rumah Sakit Mata Aini Jakarta Selatan. Setiap pulang kantor kita pasti lewat sini. Baru aja beres dibangun sih tempat ini. Tipenya kayak foodcourt gitu, tapi tempatnya emang restaurant. Kita harus deposit duit dulu, baru bisa pilih2 makanan. Saya pesen Smooked Beef and Mushroom di Curly Sue (Rp.30rb), spesialis pasta. Liat aja tuh fotonya. menggiurkan banget kan? Enak lho makanannya. Mayonaise nya banyak, smooked beef n mushroomnya juga banyak, spagethinya juga banyak. Porsi kuli deh, mana enaaaak lagi. Kalo masalah tempat, TOP banget deh. Kita pilih outdoor. Taman2 di pelataran Restonya terlalu indah. Kalo indoornya full AC. Disini juga bisa maen futsal. View kalo malam lebih indah lagi. So, selamat mencoba!

Februari 14, 2010

Pop Crust and Percy Jackson

Berhubung udah diomelin Mama karena nggak pergi ke rumah sodara, akhirnya saya memulai petualangan SENDIRIAN ke daerah Salemba UI sabtu kemaren. Dimulai dengan hujan deras mengguyur Jakarta, saya menerobosnya dan mulai naek busway di halte Karet. Trus transit di Dukuh Atas ke halte Pulogadung. Masih dengan basah2 dan udah bingung ini daerah Jakarta mana, saya mampir di halte Matraman untuk selanjutnya pergi ke halte Salemba UI. Saya dijemput oleh pembantunya kakak dan sampailah saya di rumah. Kakak saya masih diluar, jadinya saya ngobrol2 dulu sama ponakan yang nggak terasa udah segede itu. Perasaan wakut saya masih 1 rumah sama mereka dan tsunami melanda, anak2nya masih belom terlalu lancar berbicara. Ponakan saya yang bernama Haikal, dia terkenal di hampir seluruh tetangga daerah situ. Dia ramah banget sih. Kenalan dengan siapa saja. Bahkan tukang gas dan tukang servis AC aja bilang mau 'kerumah Mama Haikal'. Lucunya... Saya disuguhi makan siang kuah plik (sayuran khas Aceh), ikan asin, tri medan, dan ayam goreng. Serasa lagi pulang kampung deh. Saya makan sebanyaaaak mungkin. Pas kakak saya pulang, saya disuruh bungkus makanan lagi. Alhamdulillah.

Jam 5 sore, saya menunggu teman di halte Salemba UI. Kita rencananya mau pergi maen ntah kemana. Akhirnya memutuskan untuk pergi ke Plaza Atrium Senen. Saya udah nggak tau lagi ini daerah Jakarta mana. Pokoknya saya nyampe situ deh. Nah, plaza ini sepertinya untuk orang menengah kebawah deh. Tempat makannya banyak, outlet2nya pun bukan yang menjual harga barang nyampe 1 juta. Saya cuma berkeliling dan akhirnya berhenti di Pizza Hut. Sempat ngiler sewaktu ngeliat iklan Pop Crust di TV. So, saya memutuskan makan Pop Crust. Enaaak bangeet lhoooo. Cuma, ya..., karena jenis2 roti kayak gini kan saya palingan cuma cukup makan sedikit. Apalagi tadi udah puas2in makan di rumah kakak. Popcrustnya ada sisa dan kita bungkus untuk di bawa pulang.


Percy Jackson & the Olympians: The Lightning Thief
Sejak saya masih tinggal di kosan lama, saya udah nungguin film ini. Ya gimana nggak, film fantasy itu paling worthed nonton di bioskop, apalagi yang bikin film ini sama dengan yang bikin Harry Potter. Saya nonton film ini di Plaza FX di jalan Sudirman. Bioskop XXI disini murah sih, weekend cuma Rp. 25rb. Trus soundnya, MENGGELEGAR! Kursinya gede dan tinggi, jadinya nggak usah takut nggak keliatan karena ada kepala2 orang di depan. Trus koridor kursinya juga luas. Puas banget deh kalo masalah tempat. Nah, mengenai filmnya, one word to say, SIMPLE! Kalian pasti tau legenda dewa-dewi Yunani seperti Zeus, Poseidon, Hades, Hermes, Approdite, Medusa, dll. Film ini bercerita tentang Zeus yang kehilangan tongkat petirnya karena ada yang nyuri. Zeus bilang ke sodaranya Poseidon (dewa air) kalo sampe 2 minggu lagi ngga ketemu tongkatnya, bakalan terjadi perang. Percy Jackson itu adalah seorang demigod(dewa-dewi turun ke bumi dan menikah dengan manusia). Ternyata anak2 demigod itu banyak banget. Malah saya sempat berpikir kenapa para dewa dewi nggak nikah sesamanya sih? Kok harus sama manusia?Gara2 nonton film ini, saya jadi tau tentang dewa-dewi Yunani dan hubungan diantaranya. Bahkan ketika mereka memulai perang, silsilahnya, semuanya dikemas dalam kehidupan modern. Biasanya kan kalo nonton film fantasy, pasti suka nggak ngerti jalan ceritanya. Tapi kali ini saya terlalu mengerti, karena dikemas sangat-sangat simple. Belom lagi efek2 monsternya yang super keren didukung sama sound se-tajam itu. PUAS!

Februari 08, 2010

Incredible Sight

Postingan yang seharusnya ditulis minggu kemaren. Kali ini saya akan bercerita banyak hal yang bener2 bikin cuci mata. This world is full of beautiful, incredible, fabulous, etc, things. Untuk pertama kalinya, saya pergi ke Senayan City. Waktu baca di iklan (tapi lupa iklan apa), ada sale dan tempat ini membuat Forbidden City of Chocolate. Wah, saya paling tertarik sama hal2 yang seperti ini.

Ketika sampai di SenCi, di tengah2 gedung lt. 1 udah serba merah dong. Bener2 ada forbidden city disitu tapi tembok2nya warna merah. Ada love kelap-kelip diujungnya. Kalian tau kan kalo Imlek kali ini bertepatan dengan hari Valentine. Bagus juga ide Senci untuk mengadakan acara ini. Dalam forbidden citynya, kalian bisa ngeliat segala macam merek coklat mulai dari yang paling keciiiill sampe paling gedeeee... Tau nggak yang paling gede itu kayak apa? Nih ada foto 8 patung prajurit yang jadi pahlawan China jaman dahulu kala. Patung ini dibuat dari 100% coklat dan menurut yang saya baca, dibuat sama koki khusus dan rasanya pasti enak. Pengen saya colek deh. Cuma nggak bisa karena ada penghalangnya. Hahahaha. Kapan lagi saya bisa melihat 8 coklat enak dan lezat berbentuk patung. Trus nggak ada semutnya lagi. I wonder what it's made and delicious it is.










Chicken Story
Karena udah siang, saya makan di Chicken Story. Tempat ini ada juga sih di Bandung Indah Plaza (BIP). Saya makan di foodcourt SenCi and hampir nggak kebagian tempat duduk. Rameeeee banget. Maklumlah hari minggu gitu looh. Cuma baru kali ini saya makan disini. List harganya:
Ayam bakar original Rp. 11818
Ayam Penyet Rp. 11818
Nasi putih Rp. 5.500
Es Teh manis Rp. 7500
Sayur Asem Rp. 5455
Untuk masalah rasa sih biasa aja. Sambelnya juga nggak gitu spesial deh. Sayur asemnya juga biasa2 aja. Cuma ramee banget yang ngantri disini. Mungkin karena harganya yang lumayan murah untuk standar tempat belanja kayak Senayan ini.

Bakmi Gajah Mada
Malamnya, saya makan di Bakmi GM, yang ada di Mall Ambassador. Gile, ni tempat rameeee banget deeeh. Sampe panas tau ngga? Kalah AC di dalam. Saya aja sampe kipas2 leher pake' jilbab. Penasaran banget saya karena orangnya bisa se-rame ini. Biasanya kalo bukan karena harganya yang murah, pasti rasanya enak. Saya pesan bakmi special GM bakso. Ternyata, baru kali ini saya merasakan bakso selembut ini. Enaaak banget. Kuah mie-nya agak sedikit sih. Saya sih suka sama mie yang banyak kuahnya. Kalo bisa sampe tenggelam banget mie-nya. Tapi rasanya enak banget deh. Minumnya saya pesen es lemon tea. Es di minumannya kuraaang deh. Jadi nggak dingin minumnya. Kayak minum air dalam suhu normal deh. Kalian bisa nyobain nih. Selain karena harganya lumayan murah, makanannya juga enak. Disarankan pake cabe yg banyak, biar lebih HOT! Hati2 karena kalian bisa mengeluarkan banyak keringat karena pedas dan panas.


The Peak Residence
One of the most fabulous apartment in South Jakarta. Baru kali ini saya masuk ke sebuah apartmen mewah (dalam arti yang sebenarnya). Biasanya dari kosan saya yang dulu, atau dari kantor, saya cuma liat ada 2 gedung kembar dan yang pasti saya nggak akan pernah masuk. Ternyata, Allah mengizinkan saya masuk sebelum suatu saat memilikinya (amiin). Kakaknya teman saya tinggal di apartemen ini. Jadinya saya ngekor ikut2an maen kesini. Halaman depannya ada kolam renang dan jakuzi. Trus ada perpustakaan yang gedeee dan kompliiiit. Ada tempat fitness-nya juga. Jadi setiap orang punya kartu akses lift. Kalo kita masukin 'tu kartu, kita cuma bisa akses lantai kita sendiri. 1 lantai buat kita sendiri. Saya di lantai 37 (kebayang kalo gempa?!). Pas waktu masuk, langsung ketemu ruang tengah. Nggak gede2 amat sih. Ada dapur yang udah komplit. Trus saya masuk ke kamar2nya, ada 3 kamar. Setiap kamar dindingnya itu jendela. Jadi kalo kita tidur, sekalian bisa melihat lampu2 kota jakarta ketika malam. Bisa2 nggak tidur gw karena keasyikan ngeliatin lampu. Trus AC di apartment ini otomatis di atap2nya. Kita tinggal set mau berapa derajat celcius aja. Kalo mau nyuci, ada mesin cuci trus jemur di ruangan yg menurut gw kecil. Disitu masuk cahaya matahari. Jadi baju pasti kering. Ada 1 kamar pembantu juga. Ada lift barang. Kalo apartmen kakaknya temen ini, nggak full furnished. Dia pengen beli sendiri isi apartmentnya sesuai selera. Karena penasaran, saya browsing berapa harga sewanya. Ternyata $2100/bulan yang full furnished (udah aja perabotan) dan kalo mau beli, harganya Rp. 4.600.000.000/apartment. Tolong dihitung lagi angka nolnya ya, milyar kan?! Mahal betul. ^^"

Ya, makin banyak berjalan, makin banyak yang dilihat, dan makin luas wawasan kita. Semoga setiap weekend saya bisa melihat segala hal yang indah di sekitar kita. Amiin...

Februari 06, 2010

Transformasi Kosan

Mulai hari ini, saya tinggal di kosan baru. Sedih juga kehilangan segala fasilitas di kosan lama. Cuma saya harus lebih realistis. Kalo mau terus tinggal di kosan yang komplit 'n nyaman kayak yang kemaren, berarti saya harus mengurangi jadwal hura-hura dan jalan2. Cuma, hal itu berat buat saya, hehehe. Secara Jakarta pasti punya banyak tempat yang sangat menyenangkan untuk dikunjungi kan.
Untuk mengakali fasilitas yang ada di kosan lama dan nggak ada di kosan baru, saya mempunyai sedikit trik nih:
1. AC : walaupun ada kipas angin di kosan baru, cuma tetep aja kalah lah sama AC. Jadinya saya sering2 buka pintu supaya angin masuk dan cari kamar kos yang atapnya tinggi. Lumayanlah mengurangi panas.
2. TV : Kosan sekarang sih sewaktu buka pintu udah ruang TV, mana TVnya gede banget lagi. Cuma, yaaa, bukan TV cable sih. Jadinya nggak bisa nonton MTV lagi.
3. Kamar mandi : Kamar saya deket dengan kamar mandi. Sebelahan/tetanggaan dengan kamar mandi. Jadi ngga berasa berat juga kalo mau mandi.
4. Luas kamar: Kosan baru lebih luas dari kosan lama.
5. Lemari : Kosan sekarang lemarinya keciiiiil banget. Tempat gantungin bajunya juga seadanya bangeeeeet. Dengan sabar dan tawakkal, saya memasukkan semua baju dan alhamdulillah cukup. Teringat waktu di asrama, 3 lemari isinya barang saya semua. >.<
6. Fasilitas lain : Kulkasnya ada freezer. Jadinya bisa nyetok ikan dan udang deeeh. Tong sampah, tempat handuk, dan aqua galon bisa pinjem2an. Trus di kosan ini kayak rumah. Jadinya anak2 kosan pada berkeliaran dan saya sudah hampir semua kenal. Nggak kayak di kosan lama, orangnya banyak tapi jaraaaang banget keluar kamar. Ya iyalah, di kamar udah komplit banget.
Masi banyak tuh barang saya yang belom dikeluarin dari kardus. Nggak tau mau taro dimana kalo dikeluarin. Bisa aja kan saya pindah lagi bulan depan. Tapi, mengingat pindahan itu capek banget, jadi nggak yakin mau pindah deh. Saking capeknya, saya tidak berencana kemana2 malam ini. Padahal Saturday Night. Huff! Insya Allah betah. Doain yaaa...

Februari 01, 2010

3 Tempat Makan dan 2 Tempat Belanja

Seorang teman saya yang sekarang sudah sukses, bisa dibilang lebih sukses dari saya, datang ke Jakarta. Sebenarnya udah beberapa hari yang lalu dia di Jakarta cuma baru malam minggu kemaren bisa ketemu sama dia. Nah, pas hari minggunya, dia bilang mau ngajakin saya dan teman2 saya bertemu dengan seseorang. Jujur saya nggak tau bakalan ketemuan sama siapa, yang pasti saya disuruh pergi ke Harmoni, halte busway yang bisa buat transit ke banyak tempat.

Restaurant Istana Harmoni
Tempatnya sih pas banget seberang dengan halte busway Harmoni. Saya nggak ngambil foto depannya resto ini, tapi kalian pasti bisa langsung liat kok. Awalnya gw bingung mau masuk lewat mana karena ternyata pintu-nya itu masuk dulu ke dalam. Kita dipersilahkan duduk sama waiternya. Temen saya bilang sama waiternya kalo dia pengen ketemu sama Bapak siapaaaa gitu, lupa namanya gw. Awalnya waiter itu ragu sama temen saya, kenapa dia tau bapak itu. Trus waiternya itu tetep manggilin sang Bapak. Pas waktu temen saya dan bapak itu bertemu, mereka langsung berpelukaaaan. Keliatan dari wajah bapak itu senang banget waktu temen saya itu datang. Kita langsung dijamu dengan makanan2 lezat di resto ini. Awalnya saya ngambil udang sambal. Bapak itu menyuruh waiter menghidangkan telur goreng spesial. Kita langsung menyantapnya. Lalu datang ayam goreng yang keliatan beda cara gorengnya. Enak banget dan kremes2 gitu ditambah sambal kecap. Katanya sih ini ayam khas resto ini tapi saya nggak inget namanyaaa. Maunya dicatat dulu. Beberapa saat kemudian datang jus pelangi, gabungan jus sirsak, mangga, melon, dan semangka. Setelah itu datang makanan penutup, udang goreng tepung yang enaaaak banget. Lalu diakhiri dengan buah2an. Huff, gw kenyang udah sampe ke leher deh. Istana negara sering memesan makanan di resto ini untuk para tamu negara. Jadi, kalian bisa mengira-ngira harganya dan rasanya. Saya nggak berani memfoto makanan2 enak itu karena malu sama sang Bapak, hehe.

Tamani Cafe di Mall Pondok Indah
Masih kenyang dengan makanan dari Resto itu, kita mampir ke Mall Pondok Indah. Saya lupa apa udah pernah kemari sebelumnya atau beberapa tahun yang lalu. Yang pasti, Mall ini keren banget, silakan lihat di gambar sebelah kanan. Mallnya besar dan orang yang datang rameee banget. Kan ada juga Mall keren tapi yang datang sedikit karena barang2nya pada mahal2. Temen saya tiba2 ngeliat orang makan steak dan dia jadi pengen. Ya udah, kita ke Tamani Cafe Express. Disana dia pesen Steak yang harganya Rp. 59.500. Haduwh, gw sih rada eneg ngeliat makanan lagi karena masih kenyaaang banget. Tapi sempat nyicipin steaknya dan rasanya enaaak. Saya cuma minum doang disitu sambil mencomot steak dia. Sebenarnya untuk harga steak segitu, saya lebih suka makan di Dago Pakar, udah dapat view bagus banget dengan rasa makanan oke punya. Harga minuman disini belasan ribu lah.

Score! di Cilandak Town Square
Puas maen di PIM, kita berangkat ke Citos, Jalan TB. Simatupang Kav 17 Jakarta. Sebenarnya udah malam, saya belom ke supermarket lagi, dan besok kerja. Tapi ya udah deh, berhubung saya juga sepertinya belom pernah deh Citos, ya ikut mereka aja. Tempatnya kayak Paris Van Java dengan kiri dan kanan itu tempat makan. Ada lampu warna-warni berbentuk kupu2 diatapnya (gambar kanan). Karena udah capek jalan2 melulu, saya memilih Score! buat nongkrong sebentar. Sekedar minum dan meluruskan kaki. Suasananya masih sepi sih, jadinya tenang. Saya minum Lychee Iced Tea (Rp. 25rb), es teh paling mahal yang pernah gw minum. Temen gw mesen Coca Cola juga Rp. 25rb. Gila ya! Ada tempat live music, dance floor, dan bilyard. Saya dan teman2 saya cuma sebentar disitu dan melanjutkan shopping ke FoodMart. Biasanya kalo mau belanja bulanan, saya pergi ke Giant, Hypermart, atau Carrefour. Baru kali ini pergi ke FoodMart. Cukup komplit juga kok.

Pulang ke kosan, saya udah capeeek banget. Makanya baru posting nya hari senin malam karena hari minggu udah nggak kuat lagi buka laptop.

Ta Wan Restaurant

Malam minggu kemaren, saya diajakin makan di Ta Wan Restaurant, Gedung Setiabudi I, Lt. 1 Blok b 202-203 / 021-5212118. Ada temen dari Aceh dapat undangan 100 hari-nya salah satu mantan wakil presiden RI masa orde baru. Saya juga lupa namanya. Jadi lah kita ngumpul sebentar untuk sekedar ngobrol dan melepas kangen di Chinese Restaurant ini. Sewaktu lagi berada di Setiabudi I, Resto ini termasuk rame banget pengunjungnya. Ya udah, kita memutuskan makan disini. Biasanya kan Chinese Resto sering menyediakan berbagai jenis masakan seafood, saya mau pesan yang banyak soalnya dalam 1 minggu ini kerjaan saya makan ayam melulu sampe eneg.
Berikut list harganya:
S. O Kakap Tausi Rp. 29.000 (kakapnya lembut bangeeet)
Udang Goreng Kare Rp. 48.000 (Enak dan renyah. Ada kremes2nya gitu)
Kepiting Lemburi S Rp. 46.500 (Jarang2 ada masakan kepiting yang pernah saya makan tapi nggak sama cangkangnya. Jadi udah di kupas dan murni daging kepitingnya doang)
Nasi Putih Rp. 5.500 (mahal amat ya. udah harga 1 liter beras di pasar)
Juice Melon Rp. 11.000
Ice Lemon Tea Rp. 8.000
Orange Juice Rp. 9.500
Pajak 10%
Overall, bisa memuaskan hasrat makan seafood selama 1 minggu ini. Tapi harga makanannya nggak segini-nya juga kok. Ini sih kita aja yang brutal pesan makanan yang paling mahal. Banyak juga makanan yang harganya belasan ribu sampe 50rb. Selamat mencoba!

Categories

Living (126) adventure (99) Restaurant (74) Hang Out (70) Cafe (57) Story (51) Movie (44) Lifestyle (39) Bandung (34) Event (29) Aceh (22) Japan (20) Islam (19) South Korea (17) Book (15) Science (14) Hotel (12) Technology (12) Blackberry (11) Lomba (10) Semarang (10) Consultant (9) Crush (9) Dokter (9) Tokyo (8) Jawa Barat (7) Jeju Island (7) Osaka (7) Seoul (7) Warung Tenda (7) Birthday (6) Singapore (6) Bangkok (5) Jakarta (5) Jawa Tengah (5) Karimun Jawa (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Bali (4) Busan (4) Kuala Lumpur (4) Malaysia (4) Wedding (4) giveaway (4) Beach (3) Kobe (3) Kyoto (3) 2PM (2) BBLive (2) Baby (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Etude House (2) Hakone (2) Nami Island (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) The Face Shop (2) Bogor (1) Cimahi (1) Festival BLOG 2010 (1) Makassar (1) Solo (1) Sukabumi (1) Vampire Diaries (1)

Iklan

Iklan