Maret 28, 2010

Ragunan dan Resto Meutia

Petualangan kali ini, saya pergi ke Ragunan. Beberapa kali mau perdi kesini tapi nggak jadi2 deh. Rencana ke Ragunan itu udah sejak Januari, tapi baru terlaksana akhir Maret. Dari daerah Kuningan ke Ragunan itu jauuuh banget lho. Untung di Busway saya dapat kursi, jadinya nggak usah bergelantungan 20 menit kesana. Kita masuk lewat pintu utara Ragunan. Mungkin udah lama banget saya nggak pergi ke Kebun Binatang deh. Terakhir sewaktu semester 2 kuliah ke Kebun Binatang ITB. Dibandingkan yang ITB, Ragunan itu terlalu luaaaasss.... Gile deh, kalian minimal harus pake sepeda untuk berkeliling semuanya.

Yang pertama kali kita ketemu sewaktu masuk pintu utara itu kandang Zebra. Aneh, Zebranya warna kuning. Bukannya hitam putih ya? Mungkin kotor. Trus ketemu jerapah. Saya kira patung, karena dia berdiri tinggi gitu. Baru nyadar kalo itu jerapah beneran sewaktu liat mulutnya ngunyah2. Trus kandang rusa. Udah lama nggak liat rusa. Pengen di sate. Hehehehe. Trus kita muterr jauh banget buat naek gajah. Gile ya, yg ngantri banyaaak banget 'n rata2 anak2 kecil. Hehe, cuma saya dan temen2 saya yg uda gede.Pas lagi naek gajah, ntah berapa kali saya hampir jatuh. Trus yang bener2 bikin jantung dag dig dug, sewaktu mau turun, saya dan temen2 saya nyaris keperosok dari gajah. Saya teriak, untung langsung ditangkap sama pawangnya. Malu2in banget kalo sampe jatuh beneran. Masa' anak2 kecil pada nggak jatuh, giliran kita yang udah gede gini jatuh. Ckckckck.

Sambil ngeliatin penunjuk jalan, kita pergi ke Smutzer, itu lho tempat para primata. Segala macam monyet ada disini. Awalnya kita masuk ke koridor gitu dan dibawahnya hutan belantara. Ada banyak suara2 monyet yg berisik banget disitu tapi monyetnya nggak keliatan. Sewaktu kita turun, ada monyet yang lehernya gendut kayak orang gondok sedang teriak2. Berisik bangeeet deh 'n bener2 berasa di hutan belantara. Ada gorilla gedee banget lagi makan sayuran dan buah2an. Beneran gedeeee tu monyet. Kita masuk ke Gua gitu. Tempatnya gelap. Saya takut ada jebakan atau ada hantu jadi2an gitu di dalam. Jadi pas masuk ke gua, saya ngeliat penampakan mirip orang. Saya langsung nanya untuk memastikan, "orang kan?" Mas itu langsung tertawa terbahak2 dan jawab, "Tenang mbak, saya orang beneran kok."

Keluar dari Smutzer, kita mengikuti kaki melangkah. Soalnya udah ngeliat penunjuk jalan mau ke tempat beruang madu dan macan putih, malah hutan aja yang kita ketemu di sekeliling. Nggak ada binatangnya. Tapi ntah kenapa, ngeliat yang hijau2 gitu bikin refresh banget 'ni mata. Maklumlah, setiap kerja melototin komputer melulu. Yang ketemu cuma Leopard. Jujur aja, baru sekali ini ngeliat Leopard dengan mata sendiri. Langsing dan tampak kejam mukanya. Saya juga ngeliat landak, trus tupai yang kalo kentut bauu. Apa ya namanya? Lupa.
Capek banget deh ke Ragunan dan saya yakin belom 100% saya jelajahi karena terlalu luas. Pulang dari situ pas adzan magrib banget trus kita mampir ke Pejaten Village. Nah, ini plaza yang kayaknya baru buka deh. Soalnya masi banyak yang kosong. Ada Gramedia, Matahari, XXI, dll. Pas waktu saya kesini, kayaknya lagi ada lomba nyanyi gitu. Ada cewek nyanyi lagi Sempurna 'Andra & the Backbone' baguuuuuus banget. Saya sampe langsung ngeliat ke lantai dasar (pas dengerin 'tu cewek nyanyi, saya lagi di lantai 2 atau 3). Jernih dan merdu banget deh. Haduwh, 'tu lagu jadi berasa makin so sweet deh.

Meutia Masakan Aceh
Pulang dari Pejaten Village, saya makan di Meutia Masakan Aceh, Jalan Raya Bendungan Hilir Kav. 36A no. 16 Jakarta Pusat (021) 5736718. Nama restonya sama persis dengan saya. Hehehe. Disini 'tuh menyediakan masakan khas Aceh yang parasmanannya. Jadi kayak warung nasi di Aceh pokoknya. Kan biasanya Cafe2 masakan Aceh yang pernah saya datangi itu cuma nyediain mie Aceh, Nasi goreng, martabak, dan roti cane. Kalo disini ada sayur2an masak Aceh, daging bebek, komplitlah. Tapi saya tetep mesen nasi goreng sih. Lagi pengen makan nasi goreng Aceh makanya ngajakin temen2 ikut kesini. Awalnya dikasi struk langsung dan kita nulis banyaknya pesanan kita langsung di struknya. Agak takutnya juga harganya selangit karena di struknya itu ngga ada harga makanan, cuma jenis pesanan dan banyaknya aja. Rupanya murah lho. Nasi goreng spesial Rp. 20rb, mie rebus spesial udang Rp. 20rb, mie goreng special biasa Rp. 15rb, teh tarik Rp. 12rb, dan es teh manis Rp. 2rb. Harganya sama aja kayak di Banda Aceh. Nasi gorengnya pedas kaleee... Tapi mantap lah, cukup mengobati rasa kangen, cuma agak basah nasinya. Kalo mie rebus udang, kuahnya buseett pedasnya. Sampe rada mau nangis gw nyicipin punya temen. Yang paling mantap diantara semua itu teh tarek. Haduwh, the best deh.

Maret 20, 2010

Mesjid Kubah Mas dan Universitas Indonesia

Ini pertama kalinya saya berkunjung ke Depok. Kota ini kecil, cuma ada beberapa tempat yang membuat saya penasaran. Semula saya ingin menemani teman saya ke JobFair (inget JobFair inget beberapa bulan yang lalu. Setiap ada JobFair saya pasti hadir) yang diadakan di UI. Saya naek kereta Ekspres dari Gambir (Rp.11rb). Ini kereta Jepang bangeeet. Persis sama kayak di dorama Jepang yang biasa saya tonton di laptop. Nyaman banget karena hari Sabtu orang2 pada dikit yang naek kereta. Cuma saya rada bingung turun dimana karena kadang2 nama Stasiun itu nggak keliatan dari dalam kereta. Ya udah, saya nanya aja sama mbak2 yang duduk disebelah saya dimana stasiun UI. Dia langsung menjelaskan dengan baek. Ketika saya turun, adek saya udah nungguin di stasiun. Dia saya jadiin tour guide selama di Depok.

Universitas Indonesia
Pertama saya dan adek nganterin temen saya, Nopy, ke Balairung UI. Wah, gileeee orang2nya. Rameeee buangeeeet! Haduwwh, sebanyak itu orang2 yang masih jobless disini. Mungkin ribuan kali yah. Saya udah mengingatkan Nopy kalau bakalan sebanyak ini saingan dia sewaktu nyari kerja. Selagi nungguin Nopy mengadu nasib di dalam, saya dan adek pergi berkeliling UI. Nyobain pake bus warna kuning. Bus ini pelan banget jalannya. Jadinya walaupun kita berdiri nggak seram kayak di busway sampe terombang-ambing kayak naek roller coaster. Kita keliling2 UI hampir semua fakultas deh kayaknya. Yang menarik itu jembatan TekSas (Fakultas Teknik dan Sastra). Jembatannya bagus lho, gabungan warna merah dan kuning. Sewaktu kita kesana, lagi banyak mahasiswa yang nge-cat ulang jembatannya. Jadi lebih bagus. Saya juga di bawa ke gedung arkeologi. Banyak candi2 gitu, trus ada gua. Ngga tau itu gua jadi-jadian, atau beneran. Pegel juga jalan dari 1 fakultas ke fakultas lain dan bikin perut lapar. Kita pergi ke kantin Psikologi. Wah, bahagia banget saya liat harga makanan semurah meriah itu. Maklumlah area mahasiswa mana ada yang mahal2 banget. Tapi ada Resto Korea juga disini dan harganya baru standar Cafe mantap. Makan puding yang seharusnya di Resto Rp.20rban di Cafe biasa, di kantin ini cuma Rp.7rb. Asik bangeet.

Mesjid Kubah Mas
Justify FullSetelah shalat zuhur di mesjid UI, saatnya melanjutkan perjalanan ke Mesjid Kubah Mas. Mesjid ini adalah mesjid nomor satu yang pengen banget saya kunjungi di Indonesia. Udah beberapa hari ini saya nanya2 temen gimana pergi kesana pake angkot. Dari UI, kita bisa naek angkot apa aja yang menuju terminal. Nah, sampe terminal, kalian naek angkot 03. Perjalanan naek angkot 03 ini lamaaaaaa banget sampe bosen gw di angkot. Nanya ke ibu2 di dalam angkot dimana kita harus turun kalo mau ke kubah mas. Nanti ada pertigaan gitu yang ada angkot 102, kalian turun disitu dan naek angkot 102. Sebentar banget udah sampe ke mesjid indah ini. Dari pintu masuk aja udah keliatan betapa LUAAAASSSS dan INDAAAAAHH banget.....!! Mana cuaca lagi mendung banget tapi hujannya cuma gerimis dikit2 aja. Jadi nggak gitu panas untuk berkeliling mesjid ini.
Kalau mau masuk mesjid ini, pintunya di pisah antara pria dan wanita. Untuk wanita, kalian harus pake jilbab kalo mau masuk kesini. Di pintu masuk di jaga sama ibu2 yang siap menegur kalo kita nggak nitip sepatu, nggak pake jilbab, atau ada pria salah masuk.
Nah, hasil googling saya tentang mesjid kubah mas dari wikipedia. Kalo mau lebih lanjut, googling sendiri yakk..!

Masjid ini dibangun oleh Hj. Dian Djuriah Maimun Al Rasyid, pengusaha asal Banten, yang telah membeli tanah ini sejak tahun 1996. Masjid ini mulai dibangun sejak tahun 2001 dan selesai sekitar akhir tahun 2006. Masjid ini dibuka untuk umum pada tanggal 31 Desember 2006, bertepatan dengan Idul Adha yang kedua kalinya pada tahun itu. Dengan luas kawasan 50 hektar, bangunan masjid ini menempati luas area sebesar 60 x 120 meter atau sekitar 8000 meter persegi. Masjid ini sendiri dapat menampung sekitar kurang lebih 20.000 jemaah. Kawasan masjid ini sering disebut sebagai kawasan masjid termegah di Asia Tenggara.

Masjid Kubah Mas Dian Al Mahri memiliki 5 kubah. Satu kubah utama dan 4 kubah kecil. Uniknya, seluruh kubah dilapisi emas setebal 2 sampai 3 milimeter dan mozaik kristal. Bentuk kubah utama menyerupai kubah Taj Mahal. Kubah tersebut memiliki diameter bawah 16 meter, diameter tengah 20 meter, dan tinggi 25 meter. Sementara 4 kubah kecil memiliki diameter bawah 6 meter, tengah 7 meter, dan tinggi 8 meter. Selain itu di dalam masjid ini terdapat lampu gantung yang didatangkan langsung dari Italia seberat 8 ton.
Selain itu, relief hiasan di atas tempat imam juga terbuat dari emas 18 karat. Begitu juga pagar di lantai dua dan hiasan kaligrafi di langit-langit masjid. Sedangkan mahkota pilar masjid yang berjumlah 168 buah berlapis bahan prado atau sisa emas.
Secara umum, arsitektur masjid mengikuti tipologi arsitektur masjid di Timur Tengah dengan ciri kubah, minaret (menara), halaman dalam (plaza), dan penggunaan detail atau hiasan dekoratif dengan elemen geometris dan obelisk, untuk memperkuat ciri keislaman para arsitekturnya. Ciri lainnya adalah gerbang masuk berupa portal dan hiasan geometris serta obelisk sebagai ornamen.
Halaman dalam berukuran 45 x 57 meter dan mampu menampung 8.000 jemaah. Enam menara (minaret) berbentuk segi enam atau heksagonal, yang melambangkan rukun iman, menjulang setinggi 40 meter. Keenam menara itu dibalut batu granit abu-abu yang diimpor dari Italia dengan ornamen melingkar. Pada puncaknya terdapat kubah berlapis mozaik emas 24 karat. Sedangkan kubahnya mengacu pada bentuk kubah yang banyak digunakan masjid-masjid di Persia dan India. Lima kubah melambangkan rukun Islam, seluruhnya dibalut mozaik berlapis emas 24 karat yang materialnya diimpor dari Italia.
Pada bagian interiornya, masjid ini menghadirkan pilar-pilar kokoh yang menjulang tinggi guna menciptakan skala ruang yang agung. Ruang masjid didominasi warna monokrom dengan unsur utama warna krem, untuk memberi karakter ruang yang tenang dan hangat. Materialnya terbuat dari bahan marmer yang diimpor dari Turki dan Italia. Di tengah ruang, tergantung lampu yang terbuat dari kuningan berlapis emas seberat 2,7 ton, yang pengerjaannya digarap ahli dari Italia.

(Sumber http://id.wikipedia.org/wiki/Masjid_Dian_Al_Mahri)

Sewaktu ngeliat rumahnya si Dian Al-Mahri itu, guedeeeeeeeee buangeeeeet. Gile tuh, udah kayak rumahnya Tao Ming Tse di Meteor Garden, mungkin lebih gede kali yah. Tapi nggak boleh masuk ke area rumahnya. Tukang kebunnya banyak banget. Tuh fotonya cuma bisa diambil dari depan doang. Kita shalat Ashar di mesjid. Rupanya selalu ada kultum seusai shalat. Dengerin kultum sebentar, foto2 lagi, dan pulang deh. Kita pulang lagi naek angkot yang sama cuma berbalik arah. Kali ini angkot 03 malah berhenti di stasiun Depok Baru. Ya udah, langsung beli tiket kereta api Ekonomi AC (Rp. 6rb). Turun di stasiun Tebet dan sampailah saya kembali ke Jakarta. Huff, bener melelahkan, tapi seruuu! Kapan2 berpetualang lagi ahh...

Maret 16, 2010

3 Idiots 'n Bakso Enak

Phiuuuh, setelah lelah jalan2 keliling Jakarta hari ini, saya akan bercerita di blog as always. Sebenarnya sih bukan nyeritain jalan2 hari ini, walaupun saya menempuh perjalanan panjang sampe ke RAGUNAN! Hohohoho... Saya cuma mampir sebentar kok ke Ragunan, karena udah jam 3 sore, jadinya udah males masuk kesana.

Pacific Place
Tiba2 dapat email dari kantor ngajakin nonton bareng di Pacific Place. Jujur aja, saya surprised banget diajakin nonton di Blitzmegaplex yang termahal dari semua Blitz seluruh Indonesia, Alhamdulillah... Dulu sempat terpikir untuk nonton Haeundae di bioskop ini, cuma yang ngajakin sampe sekarang masih belom pulang berlibur. Kalian tau, Pacific Place ini adalah salah satu shopping center untuk orang2 kelas terlalu atas. Disini sih kalian cuma bisa liat barang2 bermerk yang harganya jutaan. Tempatnya baguss banget dan kebanyakan pengunjunganya adalah orang bule'. Disebelah bangunannya ada mesjid yang subhanallah indahnya. Kalau kalian mau kesini pake busway, turun aja di halte Polda Metro, tinggal jalan dikit (eh, nggak dikit juga sih). Sebelum nonton, saya dan yang lainnya makan malam dulu di Wendy's. Cuma ini makanan yang harganya lumayan. Kalau yang lain sih, takutnya sekali pesan bisa ratusan ribu. Syeraaamm....

3 Idiots
Film India yang satu ini, hampir semua orang bilang baguuuus banget. Sebenarnya di laptop saya udah ada filenya, tapi belom di tonton. Untung aja sih, jadinya bisa lebih fokus untuk nonton di bioskop. Filmnya kalo nggak salah 3 jam dan 2.5 jam-nya saya tertawa ngakaaak banget. Sampe sakit tenggorokan deh. Ada 3 orang bersahabat, yang pertama
Ranchhodas Shamaldas Chanchad, Farhan Qureshi, dan Raju Rastogi. Rancho mahasiswa paling pintar di kampus, Farhan punya hobi motret binatang, dan Raju itu miskin sampai2 setiap scene lagi di rumahnya, jadi hitam putih. Mereka punya cerita masing2. Rancho yang paling peduli sama teman2nya. Dia punya banyak ide untuk ngusilin orang dan menjawab pertanyaan dosen2. Farhan suka banget motret, tapi dipaksa ayahnya untuk jadi engineer. Kalo Raju, dalam hidup pas2an, ayahnya sakit2an, dia tetep berusaha untuk lulus kuliah. Ada beberapa scene yang paling saya suka.
1. Sewaktu kakaknya Pia mau melahirkan. Dengan segala cara si Ranchos membuat vacuum bayi dengan vacuum cleaner. Mana lagi hujan dan mati lampu. Dia berhasil mengajak mahasiswa2 lain untuk ikut membantu. Trus lucu banget pas si Ranchos lagi nge-vacuum, si Raju nge-dorong perut kakaknya supaya bayinya cepat lahir. Bikin deg2an juga sewaktu bayinya lahir nggak bersuara dan nendang waktu dibilang "All is well".
2. Sewaktu Ayahnya Raju dilarikan ke rumah sakit dengan scooter. Ngakak abis pas ngeliat Ayahnya diikat kayak ransel di belakang ranchos dan bonceng 3 sama si Pia.
3. Sewaktu adegan terakhir yang dia ternyata punya nama Phunshuk Wangdu. Lucu banget ngeliat si Chatur sampe' se-heran itu.
Such a very cool movie. Nonton deh, maka kalian akan tau artinya sahabat sejati.

Bakso Pak Min Wonogiri
Pas waktu mau ke Mall Ambassador, saya mampir di bakso tenda punya Pak Min. Tempatnya itu pas di belakang Mall Ambassador. Kalo turun mikrolet nomor 23, pasti langsung ketemu deh. Nggak tau juga itu jalan apa, soalnya baru sekali lewat situ. Udah lama banget nggak makan bakso. Jadi mampir deh disini. Untung nggak salah mampir. Baksonya enaaak banget. Kalo nggak enak sih saya nggak akan posting disini deh, kecuali Resto. You know, cuma dengan Rp. 7000, kita bisa makan bakso enaaak banget. Baksonya lembuuut dan kuahnya top. Apalagi es jeruknya, cuma Rp. 3000. Es teh manis Rp. 2000. Muraaaah. Paling hepi deh kalo ketemu sama makanan enak dan murah kayak gini. Saya sampe pesen 2 es jeruk saking murah dan segernya. Langsung semangat buat motret spanduk yang dipajang di depan. Mau foto baksonya, tapi udah keburu habis. Selamat mencoba!

Maret 11, 2010

Pizza e Birra

Makan siang kali ini di sebuah bar-nya Pizza (dalam bahasa Italia nama Pizza e Birra itu artinya Pizza dan Bir), tempatnya di Setiabudi One. Kayaknya saya terlalu sering membahas Setiabudi One deh. Emang tempat makan disini tuh terlalu banyak dan saya bertekad untuk nyobain semua Resto dan Cafe nya. Sebenarnya makan2 ini tuh jatahnya temen2 sekantor yang sedang berpetualang di Kalimantan. Nggak tau harus turut bersuka cita atau berduka cita karena dengan kepergian mereka, kita anak2 baru jadi dapat jatah makan2 arisan. Hehehe.. Thanks guys!
Untuk makanannya, menurut saya disini tuh mahal. Ya, versi harga orang2 bule' kali yah. Trus nama makanannya aneh2. Yang saya pesan tuh Tacos Locos (Rp.55rb). Saking anehnya tu nama, saya harus tanya lagi ke orang kantor namanya soalnya saya lupa2 mulu. Bentuk makanannya pun aneh, keripik kayak tempat tissue yg ditengahnya full daging dan berbagai macam daun. Kalian bisa menggunakan 3 jenis saus, ada saus tomat (tomat digiling bukan yg instant), mayonaise, dan saus alpukat yg agak pedas (baru kali ini 'ngerasain alpukat pedas). Kalo mau makan ini sih agak susah karena bisa berantakan ke sana sini kayak makan burger. Cuma rasanya enaaak banget, rasa daging cingcang pedes2 gitu dan berminyak, so yummy, completa magenta!! Saya pesen Ice Lemon Tea (Rp. 18rb) dan gelasnya super duper jumbo nyaris segede gayung mandi. Kalo ditanya kenyang atau nggak, jujur aja, buat saya sih kalo makan siang kayak gini nggak beda dengan snack. Hehehe. Maklum perut nasi padang nih. Saya juga sempat nyobain pizza punya temen, tapi lupa namanya dan harganya Rp. 49rb ukuran reguler, 6 slices. Rotinya itu lembuuut dan enaak banget. Emang mantap deh ni Resto. Kita bisa dapat voucher gitu lagi kalo pesan makanannya banyak. Oh ya, salah seorang dari teman saya memesan pasta dan datangnya lamaaa banget. Nah, sebagai permintaan maaf karena makanannya datangnya lama, pastanya jadi free! Wah, ni resto sangat bertanggung jawab.
Untuk urusan tempat, Resto ini kayak cafe dan bar biasa. Pelayannya kebanyakan cowok dan gayanya keren2. Saya suka ngeliatin kokinya, beneran kayak yang di kartun2 gitu sewaktu mau manggang pizza. This is top for pizza lovers.

The Hurt Locker

Film ini telah memenangkan oscar sebagai film terbaik. So, i'm gettin curios to watch it. Sewaktu orang kantor ngajakin hari selasa kemaren, saya langsung jawab iya dengan yakin seyakin2nya. Saking yakinnya mau nonton ni film, saya cuma satu2nya cewek di kantor yang ikutan nonton. Beuuuh!! Emang sih ini film perang and banyak bom. Cuma saya suka nonton film yang dapat penghargaan sekalian mau tau, kenapa sih kok pantas dapat oscar, film terbaik pula'.
Untuk pertama kalinya, saya nonton di bioskop Setiabudi One. Tapi sial, pas udah duduk, eh mati lampu. Bukannya lampu emang mati ya kalo film dimulai? Engggaaa.... Ini beneran mati lampu. Kayaknya pun tayangin filmnya pake genset. Film ini tuh bercerita tentang penjinak bom di Irak. Tenang, filmnya sama sekali nggak menyudutkan agama tertentu kok. This movie is safeeee... Kalo ditanya ceritanya, ketua pasukan Army Explosive Ordnance Disposal (EOD) Amerika, William James, adalah cowok seorang penjinak bom. Jadi udah 800an bom dia jinakin 'n dia belom mati juga. Tentara yang laen aja sampe heran kok ni orang nggak mati2 ya.. hehe. Dia temenan sama anak Irak namanya Beckham, tapi sewaktu lagi menelusuri bom gitu, ada anak (mirip beckham) yang dibunuh dan tubuhnya ditanam bom. Iiih, ngeri saya liatnya. Pokoknya sih cerita itu ada bom, trus dijinakin. Gitu2 aja sih. Sampe ada orang yg digembok sekeliling tubuhnya dengan bom dan orang itu nggak selamat. Si William dan orang2 sekitarnya jadi terkena tekanan mental kali yah karena banyak orang2 nggak bersalah terlibat dalam bom.
Kesan filmnya kayak dokumenter. Saya sih jauuuh lebih suka avatar dengan segala keindahan dan kecanggihan teknologi yang bisa dipamerin. Oh iya, karena mati lampu, AC bioskop mati juga. Baru kali ini saya keringatan di dalam bioskop. Mana filmnya tentang padang pasir lagi, tambah panas deh bioskopnya. So far not good lah.. serta didukung dengan bioskop mati lampu, komplit lahh..

Maret 08, 2010

Because I ♥ You

Cerita ini sebenarnya terinspirasi dari banyak hal yang berhubungan dengan pernikahan. Yes, marriage! Hari Sabtu kemarin, saya menghadiri pesta pernikahan teman saya di Bandung (maen ke Bandung lagi deh) dan saya benar2 terharu dibuatnya. Pernikahan itu adalah suatu hal yang suci, sakral, dan sangat indah. Jagalah selalu keindahannya...

#1
Mungkin, keputusan terbesar yang pernah aku ambil dalam hidup kali ini adalah menikah dengannya. Sebenarnya bukan karena kata MENIKAH itu, tapi karena usia kita. Kita baru aja pacaran dan orang tua kita langsung mendesak kita untuk menikah. Sempat terbersit beberapa pertanyaan konyol di kepalaku. Salah satunya adalah, kenapa aku harus menikah dengannya?
Dia lebih muda 5 bulan dariku, berarti masih sebaya sih. Dia baru aja di sumpah sebagai dokter baru. Umur kita sama2 masih 24. Untuk seorang wanita, umur segitu sih udah pas buat nikah. Lagian aku udah kerja di Jakarta dan dia di Aceh. Sebenarnya aku pengen nikah sama cowok lebih tua. Banyak kan yang bilang kalo lebih tua, lebih dewasa.
Allah punya rencana lain. Dia mendapat beasiswa mengambil spesialis di UI Salemba Jakarta. Dengan catatan, ketika dia balik ke Aceh, dia akan menjadi dosen Unsyiah. Maka dari itu orang tua kami pun memaksa kami untuk menikah karena kita akan sama2 tinggal di Jakarta. Karena aku cinta dia, kita pun menikah.

#2
Kantorku cuma ngasih waktu libur seminggu dan dia juga harus segera masuk kuliah spesialisnya. Aku pindah ke kontrakan dekat UI. Murah, cuma 10 juta per tahun. Cukuplah untuk pengantin baru seperti kita. Cuma, sangat jauh dari kantorku. Jujur saja, gaji perbulanku mungkin 2 sampai 3 kali lipat dari suamiku. Bahkan bisa berlipat2 kalo aku mendapat komisi proyek. Cuma, aku masih harus menanggung adikku yang masih kuliah. Karena aku cinta dia, aku mengambil cicilan motor untuk memudahkan kita berpergian dan sekalian mengirit. Karena dia cinta aku, setiap pagi dia mengantarku pergi ke kantor dan juga menjemputku. Aku sangat takut kalo kita sulit berkomunikasi. Maka dari itu, aku selalu mengusahakan pulang cepat, mengerjakan urusan kantor sebaik mungkin, sehingga di rumah, waktuku hanya buat suamiku. Ada rasa senang menemaninya belajar, membuatkannya sarapan plus makan siang (karena siang aku di kantor), juga makan malam. Kadang sepulang dari kantor, kita masih sempat jalan2 berkeliling Jakarta kalo kita berdua tidak terlalu sibuk. Memang aku capek, pulang kantor terlalu sore, menyiapkan makan malam, dan tidur agak larut. Besok bangun pagi, menyiapkan makan, mengurusi rumah, dan pergi ke kantor. Tapi ini memang kewajibanku. Aku tidak boleh mengeluh karena aku cinta dia.

#3
Aku hamil, dan project di kantor semakin banyak yang harus aku tangani. Beberapa kali dia melihatku terlihat sangat pucat dan menyuruhku istirahat juga makan dan minum susu dengan yang banyak. Wajar saja, dia seorang dokter dan dia nggak mau aku dan anak kita sampai kurang gizi. Akhirnya kita mencari pembantu. Sejak itu mengurus rumah dan masak sudah tugas pembantu. Project yang aku tangani pun aku perkirakan selesai sebelum aku melahirkan. Mau nggak mau aku nggak boleh menelantarkan kerjaan juga kan. Ketika lebaran datang pun, kita nggak pulang kampung. Ini demi kesehatanku dan kerjaanku. Baru kali ini aku merasakan kalo wanita itu benar2 harus kuat. Tapi aku juga merasa waktuku mulai tersita karena aku terlalu banyak lembur untuk menyelesaikan kerjaan. Ini semua aku lakukan karena aku cinta dia. Kita pasti butuh banyak duit untuk melahirkan dan beli perlengkapan bayi. Aku sama sekali nggak mau buat dia memusingkan masalah uang. Aku ingin dia menjadi dokter yang hebat.

#4
Aku mendapat cuti 3 bulan sebelum sampai sesudah melahirkan. Orang tuaku juga datang menemaniku melahirkan. Dia selalu berada di dekatku. Tidak pernah mengeluh. Tidak pernah meninggalkanku walaupun ketika melahirkan, aku sampai meremas2 tangannya. Aku senang bisa di rumah dan bersamanya. Menunggunya pulang dari kampus, mengurusi anak kita, dunia serasa surga. Aku juga mulai bisa lebih dekat ke tetangga. Mungkin karena aku pergi pagi dan pulang terlalu sore, tetanggaku banyak yang mengira aku menelantarkan suami. Aku jadi merasa bersalah padanya.

#5
Aku harus kembali bekerja. Aku sering was-was dan mengkhawatirkan anakku. Memang, ada suamiku yang menjaganya. Kuliah memang nggak akan setiap hari, tapi tugas kan banyak. Aku agak merasa gimana gitu kalo sehari2nya anakku berada bersama pembantuku. Setiap pulang kantor, aku langsung menimang2 anakku. Suamiku selalu bilang kalo anak kita baik2 saja. Dia menjaga anak kita dengan baik. Setiap pulang kampus, suamiku selalu menghampiri anakku duluan. Tapi tetap aja, itu seharusnya tugasku sebagai ibu. Aku nggak pernah membayangkan kalo aku hanya bisa memperhatikan pertumbuhan anakku beberapa jam sebelum dia tidur malam. Aku sedih.

#6
Semakin banyak saja pekerjaanku karena posisiku di kantor yang sudah tinggi. Aku malah merasa tertekan. Sekarang anakku jadi rewel ketika berada di dekatku. Ketika aku dan suamiku pulang berbarengan, dia malah langsung menyambut suamiku duluan, bukan aku. Malahan ketika berada di pelukan suamiku dan pembantuku, dia merasa tenang. Aku sedih, aku nggak pernah mau seperti ini. Seharusnya aku bisa bertukar posisi dengan suamiku, biar dia yang kerja dan aku di rumah membesarkan anak2ku.

#7
Aku hamil lagi. Kali ini aku takut. Anakku yang pertama saja tidak bisa aku urus dengan baik. Bagaimana dengan yang kedua? Aku sudah menceritakan semua keluhanku pada suamiku. Dia merasa oke2 saja dengan kondisi kita seperti sekarang ini. Dia akan terus berada di dekatku, menjemputku, menjaga anak kita, dan tetap berkonsentrasi pada kuliahnya yang mungkin 1 tahun lagi akan selesai. Cuma tekanan batinku. Aku akhirnya mencari cara agar bisa mendapat project di kantor deket rumah. Untung saja aku dapat. Setidaknya, aku bisa sering pulang cepat dari kantor dan memonitor perkembangan anakku. Kadang tetap saja aku sedih. Anakku yang sudah mulai bisa bicara itu jarang memulai ngobrol denganku. Dia lebih senang memanggil Papa dan kakak (sebutan untuk pembantuku), daripada mama.

#8
Mengambil spesialis syaraf harus 4 tahun. Dari awal kita menikah sampai sekarang sudah punya anak 2, aku merasa kalau waktu banyak kuhabiskan di kantor. Aku selalu berusaha untuk selalu mendengarkan cerita2 suamiku di kampusnya, selalu datang ke event di kampusnya, begitu juga dengannya ketika ada acara di kantorku. Karena aku cinta dia, aku selalu mengkhawatirkannya. Aku selalu meneleponnya ketika jam makan siang sekedar untuk mendengar suaranya dan bertanya keadaan anak kami. Hari sabtu dan minggu kuhabiskan full di rumah. Memang, sebelum menikah, aku termasuk cewek yang suka jalan2 dan hura2. Tapi, karena aku cinta dia dan memutuskan untuk menjadi istrinya, aku berubah. Isi otakku hanya keluargaku dan kerjaan. Aku ingin jadi istri yang baik dan ibu yang baik juga. Aku kadang juga cemburu dengan pembantuku yang selalu bisa memonitor rumah, suami, dan anak2ku.

#10
Akhirnya suamiku lulus. Aku pun resign dari kantor dan memutuskan untuk balik ke aceh. Aku akan menjadi istri seorang dosen dan dokter. Mungkin aku harus cukup dengan gaji suamiku yang masih belum seberapa. Tapi aku punya banyak tabungan. Uang bukan segalanya. Setiap hari aku lalui dengan membesarkan anak2ku dan memantau perkembangan mereka. Aku juga bisa menunggu suamiku pulang kerja, bukan aku yang ditunggu. Allah memang punya rencana lain. Suamiku mendapatkan beasiswa lagi melanjutkan spesialis bedah syaraf di Inggris. Kali ini rumah sakit besar sudah mengontraknya. Gajinya perbulan pun berlipat2 dariku. Kita pun pindah ke Inggris, memulai hidup baru dan menata hari2ku sebagai seorang istri calon dokter besar.

#11
Ntah kenapa, kali ini aku sangat menikmati hari2ku. Aku mengantar anakku ke playgroup dan bisa menghabiskan waktu untuk masak, beres2 rumah (kita menyewa apartemen ukuran sedang di sebuah bukit dengan kampus), shopping, dan mengobrol dengan tetangga. Kali ini, anak2ku hanya akan mencurahkan perhatian mereka kepadaku, suamiku hanya tinggal belajar dan aku akan men-supportnya setengah mati. Karena latar belakang pekerjaanku dulu yang sempat bekerja di perusahaan besar lebih dari 5 tahun, aku banyak juga mendapatkan tawaran untuk bekerja di Inggris. Kalau kerjaannya bisa kukerjakan di rumah, tidak terlalu sulit, dan menurutku bisa membuatku belajar banyak hal, aku menerimanya. Aku hanya diminta untuk memasukkan data yang hanya butuh waktu 1 sampai 2 jam saja di kantor, setelah itu pulang untuk belajar banyak hal. Paling tidak, aku bias menimba ilmu di dunia barat tanpa harus ikut kuliah.

#12
Beberapa tahun kemudian, kami pulang ke Indonesia. Anakku sudah 3 dan semuanya kurasa cukup mendapat kasih sayangku termasuk suamiku tercinta. Kali ini aku yang melamar pekerjaan sebagai dosen agar ilmuku dapat menjadi amal di akhirat kelak. Dengan ilmu dan pengalamanku bekerja di dalam dan luar negri, aku merasa cukup untuk mengajar. Suamiku yang kucintai kini sudah menjadi dokter besar. Masih teringat wajahnya saat dia agak kecewa karena membiarkanku bekerja selagi aku masih hamil anak pertama, merawat dan mengganti popok anak kita ketika masih kecil, menjaga mereka sepenuhnya seperti seorang ibu. Dalam hal ini, tanpa sadar, aku tidak merasa menyesal dengan kehidupanku ketika aku murni menjadi wanita karir dulu. Aku bahagia, dengan begitu suamiku sangat menyayangi anak2 kita karena dia yang merawat mereka dari bayi. Aku semakin cinta dia. Biarkanlah ajal yang memisahkan kita. Karena aku cinta dia.

Maret 02, 2010

Bandung, The Memories

Jam setengah 7 pagi, pake ojek, saya berangkat menuju travel. Jujur, baru kali ini naek ojek di Jakarta. Lebih seru ngeliatin pemandangan. Ketika saya sampai di Xtrans, saya langsung dapat kursi untuk berangkat saat itu juga.
Saya sampai di Bandung jam 9 pagi. Trus langsung meluncur ke Natasha Skin Care untuk facial karena muka udah kayak hantu nih komedonya. Saya merasa jadi orang Bandung lagi deh. Jadi sangat kangen dengan ongkos angkot yang cuma Rp. 2000 saja. Tau kan kalo di Jakarta saya agak takut naek kendaraan umum. Kalo nyasar di Jakarta, baliknya jauhhh banget deh. Mending taksi, tapi kan mahaal...

Sepulang dari Natasha Skin Care, saya mampir ke kosan abang karena ada perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW. Alhamdulillah setiap tahun saya bisa merasakan perayaan Maulid dengan makan besar...makan besar...! Mumpung dari tadi pagi belom sarapan, saya makan banyaak banget. Tapi ada hal yang bikin malu. Temen di depan saya, cowok, makannya dikit banget. Trus dikomentarin sama ibu2 disitu katanya 'kok cowok makannya dikit amat. Biasanya kan cewek yang makan dikit.' Saya langsung melihat isi piring yang nyaris porsi kuli, langsung maluuuuu. Pas acara Maulid, yang memberikan ceramah adalah lulusan Teknik Mesin Unibraw dan dia kerja di bidang sosial untuk daerah2 konflik, termasuk Aceh. Dia sangat tau Aceh ternyata. Dia juga bilang kalo kebanyakan orang2 sosial dari latar belakang exact. Dengan begitu mereka terbiasa berpikir teratur dan kritis dalam mencari solusi. Ibu kosan dan Bapak kosannya juga bukan orang sembarangan lho. Mereka menguasai beberapa bahasa asing dan masih inget semuanya padahal kira2 usia mereka sudah 60 atau 70 tahun.

Setelah mandi sore, saya meluncur ke Ciwalk. Wew, udah berapa lama ya nggak kesini. Suasananya udah beda. Ciwalk udah buka banyak Cafe. Beberapa diantaranya pernah saya cobain juga cuma bukan di Ciwalk nya. Temen saya ulang tahun, jadinya kita makan2 dulu deh di Gokana Teppan. Salah satu Resto makanan Jepang. Karena udah terlalu sering makan disini, saya nggak akan mereview lagi. Kita menghabiskan waktu dengan ngobrol ini itu dengan teman2 saya yang ada di Bandung. Ada yang baru lulus sidang, ada yang masih pusing TA, dsb. Semangat deh buat kalian.

My Name is Khan
Saya benar2 pengen nonton film ini sejak sedang berada di Jakarta. Cuma harga bioskop yang nayangin film ini pas weekend Rp. 50rb di Jakarta. Ya udah, sekalian aja saya nonton di Bandung. Bioskop di Ciwalk, selain murah, layarnya juga banyak. Banyak temen2 saya bilang kalo film ini bagus banget, bahkan mereka sampai nangis. Tambah penasaran deh jadinya.
Film ini bercerita tentang seorang pengidap penyakit syndrom esperger, Rizwan (Shah Rukh Khan). Dia nggak suka berkenalan dengan orang baru, nggak suka warna kuning, tapi pinternya setengah mati. Suatu hari Khan berangkat ke Amerika to start a new life. Dia jatuh cinta dengan janda 1 anak, Mandira (Kajol) yang bekerja di salon. Mereka menikah dan memulai hidup baru. Pada awalnya hidup mereka indah, tapi setelah peristiwa 9/11, semua masyarakat muslim di Amerika mulai terpuruk. Orang2 barat selalu mengejar dan meremehkan muslim, sampai ketika anaknya Mandira di bunuh cuma karena ejek2an yang nggak penting tentang teroris. Disitu saya sedih dan menitikkan air mata. Apalagi sewaktu Khan mencoba menemui Presiden Amerika karena udah janji sama istrinya untuk mengatakan, "My Name is Khan and I'm not a terrorist."

Besok paginya, saya sarapan bubur Bapak Apid. Kangeeen banget sama bubur ini. Saya santap dengan lahap deh. Tapi badan saya agak demam nih. Semalem baru nyampe' asrama jam setengah 2 pagi karena mau ngasih kejutan untuk ulang tahun Hicha. Saya harus ke jalan Kalipah Apo untuk beli panggangan titipan Mama. Bener2 kangen naek angkot. Udah sejauh itu perjalanan cuma Rp.3000.
Sorenya saya menghadiri acara tunangan teman sekelas di kampus. Rumahnya di Ujung berung dan emang ujuuuuuuuung banget. Gile, kalo bukan karena gw di jemput sama temen2 di mesjid Alun2 Ujung berung, saya nggak tau harus kemana. Saya makan kue, nasi, dan segala macam cemilan dengan banyaak. Paling hepi deh kalo ada acara makan besar kayak gini. Terharu juga ngeliat temen udah tunangan. Saya kapan yaa? Saya pulang jalan kaki ke asrama karena udah nggak ada angkot lagi. Jadi teringat dulu sering pulang jalan kaki dari kampus karena kuliah pengganti. Soo flash back.

Hari minggunya, saya bertamu ke rumah kakak sepupu. Kangen deh ngeliat ponakan yang lucunya minta ampun itu udah bisa ngomong, walaupun masih kayak kumur2. Setelah itu saya dijemput teman2 untuk balik ke Jakarta. Nggak terasa juga 3 hari di Bandung. Seneeeng banget karena semua urusan beres. Perjalanan ke Jakarta agak macet sih. Cuma saya asik2 aja karena di mobil saya becanda melulu dengan yang lain.

Burger & Grill
Seharusnya saya posting kuliner di Bandung. Tapi ketika di Bandung, saya nggak gitu punya banyak waktu untuk berwisata kuliner. Jadinya ketika udah sampe Jakarta, kita makan di Burger & Grill jalan Tebet Raya no.1. Berikut list harganya : Hot Chili Beef Burger Rp. 13182, Black Pepper Burger HS Rp. 17273, Black Pepper Burger CS Rp. 13636, America Class Burger Rp. 14091, Spagethi Bakar Rp. 20000 (pesanan saya. Tapi masi lebih enak di Warung Pasta deh kalo menurut saya), Ice Tea Rp. 4091, Hot Tea Rp. 4091, Ice Lemontea Rp. 6364, Nasi Goreng Daging Bakar Rp. 18636 (rasanya not too special). Jadinya tempat ini cocoklah untuk nongkrong karena suasanya cozy. Apalagi kita dapat 1 ruangan sendiri di non smoking area. Cuma kurang kenyang aja. Hehehe.

Transformasi Kosan Part II

Bulan baru, kosan juga baru. Beuuh, jangan ikut2an saya yahh.. Karena ada 1 dan lain hal, saya terpaksa pindah lagi...lagi...lagi...ke kosan baru. Sebenarnya judul postingan saya kali ini juga disarankan oleh teman saya yang juga heran karena saya pindah2 mulu.

Ada hal yang menarik ketika saya harus pindah ke kosan yg 1 ini. Di kosan sebelumnya, yang nggak ada AC, rambut saya rontok parah, bangun tidur rada dehidrasi, pokoknya huaaaaa! Bukan karena saya nggak tahan panas, tapi di kamar itu ngga ada jendela yg mengarah keluar. Saya berasa hidup dalam kotak dengan kipas angin yang semilir... Kalo dari teman2 kosan sih, ada yang baek banget dan ada juga yang nyebelin. Kalo yang baek, dia seriiing banget nge-bagi cemilan, kue, dan jus. Bahkan sedikit memaksa saya untuk makan banyak makanan juga. Dia jadi teman terbaik saya ketika harus mengomentari sinetron2 yang lebay. Nah, kalo yang nyebelin, ada yang suka mengoreksi saya. Ah, males deh dikoreksi. Jangan inilah, jangan itulah, salah tuduh lagi. Haaduuueee.....!

Alhamdulillah sekarang saya pindah ke kosan yg ada AC dan kamar mandi di dalam. Saya tinggal berdua dengan teman, jadinya bayaran kosannya bagi 2. Lumayan murah deh. Saya pindah tanggal 25 malam setelah pulang kantor. Capek banget deh jadinya. Trus setelah shalat shubuh tgl 26, saya ke Bandung.

Categories

adventure (286) Living (244) Restaurant (148) Cafe (140) Hang Out (133) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (83) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (50) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) CEO (7) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)