Januari 24, 2010

Pasar Tradisional

Hari ini saya pergi ke pasar. Ya, hanya pasar yang terletak kira2 beberapa ratus meter dari kosan. Tumben nggak jalan2? Soalnya kaki saya nyut...nyut... nih. Sebenarnya mau pergi ke rumah sodara, tapi nggak jadi karena abang sepupu saya lembur jadinya masih capek.

Mungkin postingan ini agak aneh ya? Kalian tau, walaupun saya suka wisata kuliner, makan sana sini, dan jalan2, saya masih tetap mengagungkan makan makanan sehat. Selain untuk jaga badan supaya stay slim, saya juga merasa perlu untuk bisa masak (one day i have to get merried), dan juga untuk tetap sehat 'kan harus jaga nutrisi. Gimana lagi caranya kalo nggak masak sendiri? Mungkin sewaktu nyari kosan juga yang pertama kali saya cari itu dapur. Harus ada dapur di kosan, wajib!
Ya udah, postingan saya kali ini cuma mau nge-bandingin aja harga2 sayuran di pasar Jakarta dan Bandung, juga ukuran dan takaran sewaktu belanja.

1. Beras
Makanan pokok kita satu ini ternyata lumayan mahal di Jakarta. Selama di Bandung biasanya saya pasti mencari yang harganya 1kg itu Rp. 5000. Jadi beli aja 2 kg dan cukup 2 mingguan lah untuk saya sendiri. Di Jakarta sini, harga 1 liter beras itu Rp. 6000. Saya kira liter itu sama dengan kilo, walaupun memang beda secara fisika. Jadi merasa dikit banget beli 2 liter cuma cukup untuk 1 minggu doang. Tapi kualitas nasinya bagus banget lho. Putih, bersih, kayak nasi di resto. Soalnya kalo menurut gw, kalo nasinya udah enak, pasti lauk pauknya juga ikut2an jadi enak.

2. Ikan dan Ayam
Baru tadi saya beli ikan di pasar sejak pindah ke Jakarta karena di kosan nggak ada freezer. Aneh ni kosan, gede gini tapi nggak ada freezernya. Saya beli ikan bawal, ikan favorite. Sewaktu di Bandung itu sekilo Rp. 14rb-16rb. Nah, di Jakarta mahal, 1kg Rp. 32rb. Gile ya, sampe 2x lipat gitu. Hampir sama dengan beli ikan tuna (curiga harga tuna di Jakarta). Tapi emang ikannya gede2 banget. Emangnya ngaruh gitu harga ikan dengan ukurannya? Kan kalo beli juga pake kiloan.
Untuk ayam, 3 minggu ini gw makan ayam melulu, secara ayam kalo di ungkep masi bisa tahan sampe 1 minggu kalo di taruh di kulkas biasa. Haduwh, makanya kalo lagi makan diluar pasti nyari daging atau ikan. Beli ayam di Jakarta sesuai ukuran ayam harganya. Minggu pertama saya beli ayam Rp. 17rb/ekor tapi kok agak kurus ya? Hahaha. Jadi kalo makan ayam harus 2 potong. Minggu kedua beli ayam yang harganya Rp. 22rb, ayamnya montok. Samalah kayak di Bandung. Cuma kalo di Bandung nggak ada ayam kurus. Trus kalo di Jakarta, ada ayam yang udah di kasi kunyit. Saya nggak tau juga kelebihan atau kekurangan ayam yang dikunyit sama yang nggak. Udah tanya sama pembantu di kosan, dia juga nggak tau. Kalo daging sapi, udang, dan cumi2, saya nggak tau harganya. Kasian kan kalo beli tapi nggak bisa disimpan lama.

3. Sayuran
Nah, kalo sayuran sih sama aja kayak di Bandung. Segitu2 juga harganya. Cuma kalo beli buncis yang Rp. 1000, jumlahnya lebih sedikit daripada di Bandung. Kalo ke kantor biasanya saya bawa brokoli yang uda di tumis pake' minyak hasil goreng ayam. Tapi minyaknya bukan minyak kemarin ya. Harus minyak baru yang barusan banget goreng ayam. Jadinya rasa brokolinya lebih yummy. Saya selalu bawa bekal ke kantor supaya menghindari makan di pinggir jalan. Sekali2 boleh aja sih, cuma saya suka males juga keluar kantor pas jam istirahat kecuali ada perlu ke bank. Trus wortel, buncis, dan kentang saya masak untuk makan malam. Kalo malam saya usahain makan banyak sayuran. Biar cukup serat lah. Sayur juga bagus untuk antioksidan. Tau kan kalo kota besar kayak Jakarta dan Bandung itu tingkat polusinya mengerikan.

Untuk buah, saya jarang makan nih. Sebenarnya nggak baik. Kemaren ada makan apel cuma 1 hari doang. Kalo di Bandung saya suka banget beli mangga dan melon untuk cemilan. Saya agak males ngupas sih. Makanya kadang males banget beli buah, cuma saya tetep beli juga .Trus kalo minum susu juga nggak gitu sering karena males bikinnya. Masih lebih rajin bikin teh daripada bikin susu. Tapi kali ini saya akan coba untuk selalu minum susu, takut osteophorosis.
Sekedar info buat kalian. Semoga bermanfaat.

Januari 23, 2010

Nyari Kosan (lagi) dan Pasar Festival

Hari ini saya pergi mencari kosan. "Lho? Kok udah pengen pindah kosan padahal baru 1 bulan? Emangnya kosannya nggak enak?" Ya itulah pertanyaan yang mampir ke saya selama di kantor. Sebenarnya kosan sekarang itu terlalu nyamaaaaaan. Sampe saya merasa nggak pantes nge-kos di kosan sekarang. Trus menurut saya, kosannya mahaaal!!! Pengen nyari di bawah 1 juta. Jadi saya berkeliling2 ke daerah2 belakang kantor tadi tapi nggak juga menemukan yang sreg di hati. Ada yang murah, cuma ya gitu deh. Saya nggak kuat kalo atapnya rendah atau kamarnya nggak masuk cahaya. Mengerikan!!! Saya bisa sakit kalo nge-kos disitu. Huff, susah juga nyari tempat tinggal yang murah dan nyaman daerah Setiabudi. Kalo di deket kampus Perbanas, rata2 malah 2 jutaan. >_<

Pasar Festival
Akhirnya pergi juga kesini. Rata2 kalo nanya2 arah jalan di Jakarta Selatan, pasti orang banyak bilang, "itu lho yang deket sama Pasar Festival." Atau begini, "Murah2 juga di Pasar Festival." Atau juga gini, "Sesudah Pasar Festival belok ke kanan di terowongan Casablanca." Lumayan terkenal 'ni tempat. Jadinya saya penasaran dan mampir ke tempat ini. Pasar ini bersebelahan dengan Universitas Bakrie dan GOR Surya Sumantri. Menurut gw sih, nothing too special here. Cuma harga baju2 dan pernak-pernik lumayan murah. Tadi gw makan di Resto Padang di foodcourt situ, cuma lupa namanya. Saya menghabiskan Rp. 30rb untuk makan dan menurut saya itu mahaaal. Baru kali ini makan nasi padang pake daging cincang sampe segitu. Nggak lagi2 deh! Tau gitu mending saya makan makanan laen. Not worthed!

Pulang dari Pasar Festival, saya melanjutkan cari kosan. Ya hasilnya sama aja. Ngga gitu sreg juga sama kosan2 yang terlalu mahal atau yang murah tapi atapnya terlalu rendah dan nggak masuk cahaya. Doain aja deh semoga dapat yang terbaik.

Januari 17, 2010

Sometimes Kopaja Better

Mungkin judulnya rada lucu plus aneh. Tapi itulah yang saya pikirkan ketika mau nge-post cerita jalan2 saya ketika weekend ini. Udah dua minggu di Jakarta dan setiap jalan2 saya lebih banyak pake busway dan taksi. Alhasil, saya jadi nggak tau rute kopaja yang sebenarnya lebih banyak lewat Mall dan pusat perbelanjaan daripada busway. Mumpung cuaca pagi ini masi adem ayem sehabis hujan, jadinya saya memutuskan untuk naik kopaja (sejenis angkot model bis kecil). Sepi sih di dalam kopaja dan saya sangat menikmati melihat ke kiri dan ke kanan. Memang sih banyak yang bilang kalo kriminalitas di kopaja itu tinggi, cuma dengan bismillahirrahmanirrahim, let's get on!

Ditemani dengan temen gw yang lumayan hafal dengan Jakarta Selatan, kita pergi ke Blok M Square. Sepanjang jalan kita ngeliat gedung2 tinggi dan dia menjelaskan semuanya pada saya seperti seorang guide. Wah, saya berasa lagi di kota manaaa gitu dan pergi bersama guide. Dia juga cerita tentang istilah Segitiga Emas (pusat bisnis Jakarta) dan SCBD (Sudirman Central Business District). Hal ini meningkatkan wawasan saya tentang Jakarta. Kita berhenti di Blok M Square. Kalian tau, mungkin sudah 8 tahun yang lalu saya terakhir kesini dan sekarang sudah berubaaah buangeeet. Lebih keren lho! Memang beberapa toko masi kelihatan kosong. Tapi kalo masalah baju, murah2 banget juga disini. Kita menelusuri berbagai lantai untuk melihat2 baju dan shopping.

D'Cost Seafood Restaurant
Capek jalan2, ujung2nya ya makan. Saya lupa dulu apa pernah saya posting tentang D'Cost Seafood Resto di Bandung ya? Tapi saya sering makan disini karena muraaaah. Kalo saya belom pernah posting, berarti kalian wajib tau kalo Resto ini adalah satu2nya Resto yang masih ngasih harga Rp. 250 untuk teh manis panas dan Rp. 500 untuk es teh manis. Trus Nasi Rp. 1000 sepuasnyaaa. Terserah kalian mau minta tambah berapa kali. Trus tadi gw pesen cumi seporsi Rp. 14.800, udang bakar pedas Rp. 14.800 (isi 4 ekor ukuran sedang), dan terong pedes Rp. 3.800. Pokoknya buat porsi berdua cuma Rp. 55rb udah sama pajak. Murah kan??? Selamat mencoba ya. Dijamin kenyang banget deh. Biasanya temen2 gw juga suka bikin traktiran sidang/ultah sampe 30 orang disini. Maklumlah, resto ini murah banget dan punya layanan intranet-nya. Jadi waiter/waitressnya tinggal nulis pesanan kita di PDA, dia kirim pesan ke dapur, pesanan langsung datang deh. Kalian bisa pesen sama waiter/waitress mana pun, intranetnya nyambung semua. Mantap!

Did You Hear About The Morgan
Ntah berapa kali saya ngeliat film ini dibahas di MTV. Jadi penasaran deh. Walaupun sebenarnya saya tau kalau film2 seperti ini nggak usah ditonton di bioskop. Cukup nonton di laptop aja karena nggak ada special effect yang bikin kita tertegun/melongo ngeliat layar bioskop. Cuma karena gw lumayan mumet juga, masi pengen jalan2, ya udah ke Plaza Semanggi, naek kopaja lagi, buat nonton film ini. Ceritanya ringan bangeeet deh. Meryl dan Paul Morgan sama2 sibuk dan mereka sudah pisah rumah sejak lama. Tapi si Paul masih pengen rujuk. Cuma Meryl nggak mau rujuk. Meryl itu pemilik usaha real estate dan dia mau ketemuan sama kliennya, eh si klien dibunuh dan suami-istri Morgan ini jadi saksi pembunuhan. Ya mereka akhirnya dikejar2 sama pembunuh itu juga deh trus polisi mengasingkan mereka ke daerah sangat sangat sangat terpencil, Wyoming, sampe masi ada beruang berkeliaran. Di kota itu mereka mulai kembali dekat. Yang lucunya, mereka pada akhirnya mengadopsi anak, tapi anaknya Chinese. Lucu banget kan? Lumayanlah buat ngilangin stress. Tapi tetep aja saya masih lebih suka nonton film full special effect di bioskop.

Pulang ke kosan masih dengan mengendarai kopaja. Seharian ini nggak menyentuh busway dan taksi. Paling2 saya rada takut sewaktu mau naeknya itu. Kopaja nggak berhenti banget dia.dan kita harus langsung naek. Jadi gw harus bergantungan di pintu baru masuk dan milih tempat duduk (kalau ada). Gile, untung kaki gw udah kuat untuk loncat sana sini, walaupun masih suka denyut2. Sempat serem juga sewaktu ada beberapa orang naek, penampilannya kayak preman, dan berpuisi gitu, tapi isi puisinya kalo nggak salah kayak gini, "saya nggak berniat mengambil barang belanjaan bapak/ibu, nggak niat nyopet, nggak niat malakin, bla bla bla, tapi cuma butuh 500 atau 1000 aja yang nggak ada artinya buat bapak/ibu, untuk makan kami." Jujur, agak seram gw. Cuma ya udahlah, nggak usah mikirin yang nggak2 dan tiba di kosan dengan selamat. Alhamdulillah...

Januari 10, 2010

Weekend

Baru kali ini saya merasa sangat senang ketika hari sabtu menjelang. Pagi2 bisa bangun siang, trus beresin kamar, dan melakukan berbagai hobi yang udah tertunda selama kerja. Saya harus menunggu teman saya pulang dari Bogor untuk melanjutkan jalan2. Ya udah deh, gw bobo' siang dulu. Udah hampir 1 minggu nggak pernah bobo' siang.

Setelah bangun, saya pergi ke kosan temen dan menikmati klapetart kismis yang dia bawa dari Bogor. Enak banget, rasa es krim. Yummy... Saya menyantap habis klapetart itu selagi menunggu dia mandi. Setelah itu kami pergi ke Plaza Senayan. Kita berencana nonton bioskop. Saya sih belom pernah nonton disini, maklum anak baru Jakarta. Ternyata pas weekend disini mahaaaaal bangeeet, 50rb bo'. Gile, bisa 3x nomat di bioskop Bandung. Setelah beli tiket, kita makan kebab di foodcourt. Rasanya biasa aja sih menurut saya. Trus pas pukul 8 tepat, saya takjub melihat patung bernyanyi yang keluar setiap 1 jam sekali di jam raksasa yang ada di Plaza ini. Sekitar 5 menit kita bisa menikmati patung2 itu bermain musik. Katanya sih plaza ini terkenal unik dengan 'patung bernyanyi' ini.
Kita melanjutkan jalan2. Mampir sebentar beli parfum, body foam, 'n lip balm di The Body Shop. Lagi ada promo buy 2 for 3 tuh. Buat penggemar kosmetik merek ini, jangan sampe kelewatan. Kita jalan2 berkeliling2 melihat sale di beberapa toko. Ya tetep aja, harga awal 6 juta, karena sale jadi 2 jutaan. Haduwh, kebayang kapan ya gw sanggup beli. Mendingan saya bayarin adek2 kuliah deh daripada beli tas atau sepatu kayak gini. Atau beli kamera SLR baru. Beda sih emang lifestyle setiap orang. Temen saya bilang ada seorang temennya punya dompet seharga 5 juta. Buset, 'tu dompet dibikin pake apa? Paling merk2 luar negri kali ya?? Jangan2 jika suatu saat nanti saya sangat kaya, selalu beli barang dengan harga mungkin lebih dari itu, dan membaca postingan blog saya ini, saya akan tertawa kali ya?
Sewaktu menunggu film di mulai, saya duduk di depan sebuah toko gitu, lupa namanya. Tapi orang2 rame banget yang lewat situ. Saya jadi memperhatikan gaya orang2. Rata2 pake high heels yang minimal 7 cm kali ya? Saya jadi melihat sepatu Crocs saya yang beralas tipis. Secara bekas operasi belom sembuh secara sempurna, jadinya agak susah pake sepatu aneh2. Tapi saya jadi suka ngeliat high heels yang orang2 pake. Keren2 banget. Ada beberapa yang pake high heels mungkin belasan cm dan mereka berlari. Jago juga 'tu cewek. ckckck. Mungkin 2 atau 3 bulan lagi sampai kaki ini sembuh bener, saya mau beli high heels lagi ahh.. Cewek emang ditakdirkan pantas menggunakan sepatu indah untuk berjalan ke tempat terindah.

Sherlock Holmes
Kalian pasti tau tentang detektif yang super hebat sekali yang berasal dari Inggris, Sherlock Holmes. Mungkin kalian udah berapa kali baca novelnya kan? Atau belom pernah? Sama kayak gw. Padahal di perpustakaan asrama ada banyak novel ini. Cerita film ini si Holmes tinggal di rumahnya Dr. Watson. Dia suka melakukan penelitian aneh2 di ruangan itu dan kelinci percobaannya menggunakan anjing Dr. Watson. Beberapa kali si anjing jadi kejang2 nggak jelas gitu, ngakak gw liatnya. Mereka mengejar penjahat bernama Lord Blackwood. Saya agak bingung awalnya karena Lord Blackwood udah dihukum gantung sampe mati karena membunuh banyak wanita dengan menggunakan ilmu hitam. Tapi aneh, dia malah bangkit dari kubur dan kembali berkeliaran. Penjaga kuburan aja sampe stress karena ada mayat bangkit dari kubur. Trus si Holmes, dengan berbagai teori dan percobaan yang dia lakukan sampe saya juga nggak ngerti, dia berhasil menangkap Lord itu dan membongkar semua rahasia di balik ilmu hitamnya, dibantu sama Dr. Watson juga. Kalau kalian bukan tipe orang yang suka nonton film detektif, gw sarankan jangan nonton malam2 kayak gw karena bakalan nguap melulu dan kalau nggak nyimak bakalan nggak ngerti sampe akhir. Sebenarnya ni film udah keluar dari Desember akhir, cuma secara saya nggak gitu tertarik film detektif, jadi baru nonton sekarang deh...

Pas hari ini, saya menghadiri pesta pernikahan temannya cowok teman saya. Pasangan yang sangat muda. Angkatan 2004 dan mereka sekelas sewaktu kuliah. Wah, wah, bikin sirik aja. Kapan ya saya bisa bersanding di pelaminan menggunakan baju Aceh dan jadi ratu dan orang paling cantik sehari? Still wondering... Di acara ini makanannya banyak bangeeeet. Gw makan nasi goreng, sate ayam + lontong, zupa soup, dim sum, puding, es krim, fanta, dll. Banyak banget ya? Maklumlah anak kosan 1 minggu ngga keluar2 kosan dan kantor jadinya brutal untuk urusan makan. Hahaha. Tapi dari seluruh pesta pernikahan, kayaknya ini pesta dengan menu makanan terbanyak yang pernah gw hadiri.

Ternyata memang perlu menghabiskan waktu jalan2 ketika weekend. Sekalian nongkrong dan curhat bareng. Ketimbang diem di kosan jadi anak autis, bukan gw banget. Sekarang waktunya istirahat untuk bersiap kerja besok. SEMANGAAAT! ^^

Januari 08, 2010

1 week at office

It's already 5 days. Kalian tau, kerjaan saya setiap hari cuma itu2 aja. Makanya nggak tau mau nulis apa di blog. Di kantor lagi ada training, makan siang, training lagi sampe setengah 6 sore. Komputer saya nge-blur banget lagi bikin sakit mata. Huh!

First day
Di kasi training sama kakak kelas di kampus. Berasa lagi praktikum dengan kakak itu assisten dosennya. Cuma jadi lebih nyantai kali ya. Jadi nggak gitu segan kalo mau bertanya. Di jelasin segala macam tentang Hyperion. Pusing juga. Khusus hari ini, kita dikasi makan siang di kantor. Mungkin karena awal tahun dan penyambutan karyawan baruu, huehehehe. Saya bersin2 melulu nih di kantor. Biasa kalo udah pindah daerah, sering gini sih.

Second Day
Lanjut lagi trainingnya. Kali ini udah mulai pake komputer. Ternyata susah juga 'ni Hyperion. Mana selama 6 bulan ini kerjaan saya bertolak belakang banget sama teknik informatika. Tau kan kalau saya ngurusin toko, fotografi, dan jalan2. Lebih ke 'gimana caranya jadi bos. Sekarang gimana caranya jadi karyawan yang baik, belajar ini itu, menuruti atasan, dan kerjasama dalam tim.

Third Day
Masih lanjut lagi belajar Hyperion dan ngobrol2 sama beberapa senior gimana caranya menjadi consultant yang baek. Cukup menguras otak.

Fourth Day
Masih training sih. Gitu2 aja. Nothing spesial. Paling2 di kenalin sama atasan2 saya. Tapi hari ini mata saya sakiiit banget. Mungkin karena layar monitornya ya.

Fifth day
Masi juga training. Seharusnya jumat pake baju nyantai, cuma karena ada foto 'n anaknya bos datang, jadinya kita harus formal. Padahal gw udah pengeeeen banget pake jeans 'n baju kaos. Tiba2 senior saya bilang kalo akan ada kuis setelah 5 hari training. Saya dan teman2 langsung kaget. Mana saya belom belajar lagi. Sewaktu dikasi soal, rupanya cuma disuruh cari tau semua nama karyawan sesuai duduknya. Huff, rada dikerjain juga. Tapi seruu. Hehehe.
Beberapa teman saya langsung balik ke Bandung karena mereka emang kangen keluarga. Kalo saya? Mana ada keluarga disini. Ada sih kakak sepupu yang datang ke Bandung, cuma daripada ke Bandung lagi, mending saya istirahat aja deh hari sabtu. Ada ajakan maen ke Pantai Anyer lagi.

Anyway, setiap pulang kerja saya cuma menyiapkan makan malam dan tidur cepat. Kehidupan cuma kosan dan kantor. Karena besok weekend, saya berencana jalan2.. Kemana ya?? Jakarta itu satu mal ke mal lain jauh2 banget jaraknya. Tua di jalan kita deh...

Januari 03, 2010

Start a New Life

Ketika saya menulis blog ini, saya sedang berada di kamar baru. Sekarang baru menjadi anak kost di Jakarta. Mulai hari ini, saya jadi anak Jakarta. Duh, belum tau juga gimana caranya mendeskripsikan perasaan ini. Kalian tau, saya beneran sedih sebenarnya harus pergi meninggalkan Bandung. Walaupun saya bisa bolak-balik ke Bandung setiap weekend, tapi tetap saja saya sedih. Pasti sangat berat rasanya. Apalagi ada urusan yang belum selesai. Waktu di Travel Cipaganti, gw ntah berapa kali melambaikan tangan ke Aya. Huaaaa, sediiiih. Sengaja menahan supaya nggak nangis.

Warung Pasta
Ini Cafe terakhir yang saya tongkrongi sebelom pindah ke Jakarta. Untuk para penggemar Spagethi, Pizza, 'n all about pasta, silahkan nyobain tempat ini. Rasanya enak menurut saya, tempatnya pas banget di depan ITB dan di sebelah mesjid Salman. Pilihan pastanya bisa kalian pilih. Mau fettucini, spagethi, macaroni, dll. Trus beberapa minuman bisa refill. Jadinya bisa minum sepuasnya deh.
Berikut daftar harganya:
Chunky Beef Medium Rp. 17.000
Sweety Pow Medium Rp. 15.000
Meet Lover Panggang Medium Rp. 17.000
Chiz Me Up Rp. 15.000
Ice Lemon Tea Rp. 9000
Mango Juice Rp. 9.900
Lemon Froze Tea Rp. 10.000
Iced Italian Chocolate Rp. 15.000

Alvin and The Chipmunks 2
Nah, pas saya nyampe di Jakarta, setelah mengosongkan 1 travel bag besar dan 2 kardus jumbo, saya menemani teman saya jalan2, sekalian beli keperluan kosan yang belom ada. Saya diajak untuk nonton di Plaza Semanggi. Tepatnya persis di sebelah Balai Sarbini, tempat Indonesian Idol itu lhoooo... Setelah mungkin dalam waktu sangaaaaat lama, akhirnya gw naek bajaj juga. Gile juga desingannya. hehehe. Nyamperin temen saya di Pancoran, trus kita berangkat kali ini pake' taxi. Lumayan juga Plaza Semanggi ini. Harga barang2nya malah murah2 banget. Kan biasanya yang namanya Plaza, harga barang sering mahal banget. Back to the movie, kali ini para tupai itu ada yang ceweknya. Kalian tau, lucuuuu banget. Gile, gw gemez banget nonton film ini. Apalagi sewaktu mereka nyanyi lagu Beyonce, sekalian meniru gaya dance-nya Beyonce juga. Kebayang kan tupai nge-shake body?? Aneeeeh! Ceritanya mantan produser Chipmunks dulu menipu Chippetes (tupai2 cewek) untuk jadi artis. Nggak 'gitu banyak nyanyi 'n konser sih di film ini. Kalo yang di Chipmunks 1 kan banyak banget konser2nya. Gw sih masih lebih suka kalo Chipmunks nyanyi daripada Chippetes. Funny movie-lah. Cocok buat kalian yang pengen ketawa...

Januari 01, 2010

Tahun Baru 2010 dan Mulan

Akhirnya, kita sampai pada tahun baru 2010. Tahun lalu saya pergi ke Ciwalk dan rada garing sih acaranya, makanya tahun ini saya milih untuk pergi ke Paris Van Java. Sebelumnya, saya bingung mau pergi kemana. Bahkan sampai sore masih bingung juga dan belom ada ide mau pergi kemana. Ya udah, janjian sama teman setelah shalat isya, trus kita berangkat. Awalnya ngumpul di Mc.D daerah simpang Dago. Trus kita berencana pergi ke Roemah Nenek Resto. Cuma saya lupa jalannya dan kita nyasar balik lagi ke tempat awal turun angkot. Nggak jadi ke Roemah nenek, kita pergi ke Nanny's Pavillon. Ya, lumayan seru kan tempatnya. Saya sudah pernah membahas juga resto ini sebelumnya. Ada beberapa artis yang lagi makan disini dan karena tahun baruan, resto ini buka sampe jam 3 pagi. Setelah mengobrol beberapa saat, saya naek angkot ke PVJ. Kondisi di jalan, maceeeeeeeeeeeet bangeeeeeet. Orang2 pada nunggu kembang api di sepanjang jalan Gasibu. Ckckck. Niat amat ya?! Gw kayaknya nggak sebegitunya deeeh.
video
Sewaktu nyampe di PVJ, saya ketemu dengan teman2 sama2 anak PIM. Mereka kebetulan sedang jalan2 ke Bandung. Wah, mungkin udah berapa tahun ya nggak ketemu. Banyak teman2 saya yang datang ke PVJ untuk melewatkan malam tahun baru. Apalagi ada artis Tangga. Duh, lagu2nya bikin suasana makin so sweet. Kira2 beberapa menit sebelum tahun baru, udah mulai banyak kembang api yang di lepaskan. Saya langsung mengarahkan kamera ke langit. Ketika jam 12 teng, wah langit benar2 sangat indaaaaaaah. Kembang apinya ya udah kayak hujan warna warni. Saya terus mengarahkan kamera ke langit. Karena jarak kembang apinya terlalu dekat, jadi banyak serbuk yang berjatuhan sampe bikin mata kelilipan. Maunya kan pake kaca mata biar bisa lebih leluasa. Tapi hasil video kembang apinya masih keren kok. Ada beberapa yang nggak fokus karena mata saya kelilipan, Pesta kembang apinya mungkin sekitar 5 menit, tapi tangan saya udah pegel megangin kamera dan mengarahkannya ke atas melulu. Kalian bisa menikmati video kembang api yang saya rekam semalam.

Mulan
Setelah menonton pesta kembang api, saya mau nonton midnight. Cuma sebelom ke bioskop, saya liat orang pada party jingkrak2 sana sini. Haduwh, rasanya rada gimana gitu karena ini 'kan malam jumat. Filmnya mulai jam 00:20. Ya, nggak apa2 lah sekali2 nonton tengah malam banget. 2 dari temen saya malah udah tidur di bioskop. Kalian pasti pernah denger film Disney, Mulan. Cerita tentang cewek Hua Mulan menggantikan Ayahnya ke medan perang. Rupanya dia sangat tangguh dan berhasil menjadi salah satu jendral yang paling ditakuti musuh. Penyamarannya sebagai cowok diketahui oleh Wentai, seorang pangeran dan juga jendral. Cuma dia tetap menjaga rahasia itu. Menurut saya sih untuk film perang seperti ini agak kurang gregetan. Mungkin saya membandingkan dengan film Red Cliff dan 3 kingdoms yang gilee banget cara bertarungnya. Apa karena pemeran utamanya cewek jadi nggak gitu keren berantemnya dan perangnya ya?? Pas di 3 kingdoms, Andy Lau aja beneran ngelawan ribuan tentara sendirian, makanya dia diangkat jadi jendral besar. Tapi di film Mulan ini nggak terlalu keliatan betapa kerennya kung-fu. Tapi ceritanya dapet kok. Saya bisa merasakan kesedihan cewek yang harus melihat orang2 yang dia sayang mati terbunuh di medan perang. Kalau saya jadi Mulan, udah berapa kali saya nangis melulu di perang.

Agak susah juga nulis blog pake kata2 'saya'. Sebelumnya kan nulis pake 'gw'. Cuma, saya nurutin perkataan Mama nih. Kalo nulis blog pake 'saya' lebih bagus katanya. Ya udah, saya pake deh. Kalo awal tahun 2009 kemaren saya sangat ingin lulus kuliah dan keterima kerja. Kayaknya di tahun 2010 gw pengen nikah dan kalo bisa S2 aja kali ya. Hehehehe. Doain yah!

Categories

adventure (289) Living (245) Restaurant (148) Cafe (140) Hang Out (133) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (84) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (53) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) CEO (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Aceh Barat (3) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) Aceh Jaya (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Banda Aceh (1) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nagan Raya (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)