Desember 27, 2009

Malam Budaya Aceh-Sunda "Theatrical Tsunami"

Setelah berusaha kurang lebih satu tahun, akhirnya acara Malam Budaya Aceh-Sunda yang sangat2 gw tunggu berhasil terselenggara. Kebayang betapa senangnya gw ♥♥♥.... Walaupun 5 tahun yang lalu rakyat Aceh bersedih karena Tsunami, tapi itu bukan suatu hal yang membuat kita terus larut dalam kesedihan. Makanya di acara ini kita membuat tema Senyum Masyarakat Aceh Untuk Bangkit Kembali "SERAMBI". Teringat dulu sewaktu acara ini masih berupa sebuah konsep di kertas jelek. Kalo nggak salah gw, acara ini mulai dikonsep pas setelah LIGA KAMABA selesai. Dengan alasan setelah menyumbang pikiran untuk membuat konsep acara, gw bisa fokus sidang, dan pulang ke Aceh dalam keadaan tenang (gw kira waktu itu gw bakalan balik ke Aceh selama2nya dan nggak akan balik lagi ke Bandung).

Kalian tau, kebanyakan susunan acara tarian Aceh itu dibuat misalnya MC bilang "Akan ada performance dari Tari Ratoh Duek." Trus tarian dimulai, kemudian MC naik lagi ke panggung untuk menyebutkan tarian/acara selanjutnya. Nah, untuk acara Malam Budaya kali ini, kita membuat kalo MC cuma membuka acara, menyebutkan bapak/ibu yang memberikan sambutan, dan membaca urutan untuk tarian2 yang akan diperagakan. Kita selingi jeda dari 1 tarian ke tarian berikutnya dengan theater kolaborasi orang Aceh dan Sunda. Asli buat teater kali ini, gw ngakak abis. Kebayang nggak seseorang yang logat Acehnya kentaaal banget ngobrol sama orang Sunda lemes. Jadi gabungan mereka itu bikin ngakak. Semua penonton juga ngakak banget. Ada beberapa temen gw yang kebetulan orang Sunda, trus sewaktu orang Aceh di teater itu sedang ngomong, mereka nanya, "Ada subtitle nya nggak?" Ada2 aja...

Nah, gw berfoto juga dengan panitia. Biar ada kenang2annya. Di acara ini, gw jadi ketemu banyak orang Aceh yang udah lamaaa banget nggak pernah ketemu. Gile, mantan tetangga gw di komplek PIM juga datang. Mungkin kurang lebih udah 4 tahun kita nggak pernah ketemu. Dalam hati gw terdalam, gw senaaaang banget. Awalnya gw rada sedih karena penontonnya sedikit banget. Gedung jadi nggak penuh. Emang sih Bandung hujan, jadi gw rada maklum. Rupanya pas pertengahan acara dan hujan mulai reda, datanglah penonton berduyun2. Kebetulan gw dan temen2 gw yang bertanggung jawab mengkoordinasikan penonton sampe bingung karena udah nggak cukup lagi bangkunya. Gw aja sampe harus berdiri karena udah nggak kebagian kursi. Selama acara berlangsung, ntah cuma setengah jam total gw duduk. Pegeeeeeel banget kaki gw. Gw rada masuk angin juga nih karena berdiri di pintu dan diluar masih suasana habis hujan. Untung baju gw di double dengan baju panitia. Tapi sama aja dinginnya sih.

Tarian pertama yang bikin gw kagum banget itu Ratoh Duek seperti yang kalian lihat di foto. Kalo nggak salah, gw pernah ngeliat tarian ini sebelumnya tapi udah lupa sih. Suara Syech (orang yang bernyanyi untuk pengiring tarian) nya baguuuuuus banget. Bikin gw merinding mendengar dia bersenandung. Haduwh, kapan gw bisa kayak gitu? Gw tepuk tangan dengan meriah sewaktu melihat tarian ini. Trus ada Rampak Gendang. Performance mereka juga bikin gw takjub. Kok bisa ya serentak memukul gendang dan menabuh gamelan sampe jadi musik yang sangat indah? Penyanyinya, Zulaikha, diiringi dengan rampak gendang bernyanyi lagu Bungong Jeumpa. Really cool, isn't it? Ini baru namanya kolaborasi budaya. Biasanya gw liat di ITB angklung yang dimainkan untuk pengiring lagu bungong jeumpa juga. Ada Hikayat Poetry yang memainkan musik klasik dengan biola, seruling, dll. Mereka itu artistik banget. Gw takjub liat mereka manggung. Kayaknya gw takjub melulu ya?! Ada juga rapa'i geleng dari Sanggar Selaweut IAIN Banda Aceh. Ini sih nggak usah tanya betapa kerennya. Trus Saman gayo (gw agak takut antara 1 penari dengan penari yang lain kesantuk, hihi), Tari Likok Pulo (kolaborasi UKA ITB, UIKA IT Telkom, dan Sanggar yang ada di Cicendo yang bikin panggung hampir nggak cukup karena mereka panjaaang banget barisannya), dan beberapa lainnya.

Kalian bisa lihat foto2nya yang diambil dengan keren disini versi Muhammad Iebal dan disini versi Adrian Yyen. Gw nggak terlalu banyak ngambil foto karena sibuk mengurusi tamu2. Ini aja gw nitip kamera sama temen gw untuk foto2. Kalo kamera SLR gw dibawa ke Bandung, pasti keren banget deh hasilnya karena pake kamera pocket agak susah ambilnya karena tari2an Aceh itu 'kan kencang banget gerakannya.

Ada kebanggaan tersendiri di hati ketika menikmati betapa indahnya budaya bangsa Indonesia. Kapan2 saya ingin ada kolaborasi kebudayaan Aceh-Minang, Aceh-Batak, Aceh-Betawi, Aceh-Bugis, dan yang lainnya. I ♥ you full INDONESIA.

Desember 24, 2009

Malam Budaya Aceh-Sunda dan Avatar Movie 3D

Dari poster yang terpampang disebelah kiri ini, kalian bisa liat kalo sebuah acara one of the biggest Aceh-Sunda cultural event will be held pada tanggal 26 Desember 2009 nanti. Acara ini diadakan bertepatan pada peringatan 5 tahun tsunami. Kayaknya, masih belom hilang dari ingatan gw dan gw yakin pasti kalian juga nggak lupa kalo tanggal 26 Desember 2004 yang lalu itu Aceh terkena musibah tsunami terdahsyat, bahkan saking dahsyatnya, tsunami Aceh termasuk bencana alam terparah ke-3 selama tahun 1900-now. Kalo mau mengingat semua yang terjadi 5 tahun silam, gw masih pengen nangis. Saat itu gw merasakan betapa pikiran gw bener2 kacau balau berputar2...
Sudahlah, masa lalu memang tinggal kenangan dan kita siap untuk melangkah. Dalam acara Malam Budaya Aceh Sunda ini, ada theatrical Tsunami sehingga keseluruhan acara dibuat dalam suatu pementasan teater. Kalian akan melihat berbagai macam tari2an seperti di poster (tarian Aceh terkenal dengan energik dan kekompakannya). Gw jadi panitia seksi acara. Dulu awal2 2009 gw ikut dalam pembuatan konsep acara. Tapi pertengahan tahun sampe gw mulai sibuk nyari2 kerja, gw udah nggak pernah ikutan rapat. Alhamdulillah sekarang kerjaan udah dapat dan gw sama sekali nggak ngapa2in selama ini, jadi gw ikutan lagi dalam acara ini dan kembali jadi panitia. Untung aja semua acara yang di konsep dari awal nggak ada yang berubah sehingga alurnya bisa dengan mudah gw ikuti.
For you bloggers, You're officially invited on :
Malam Budaya Aceh-Sunda "Theatrical Tsunami".
Dago Tea House, Jalan Bukit Dago Selatan No. 53 Bandung Indonesia.
Saturday, December 26, 2009.
7.30 pm 'till end.
Because it's all FREE!!! so don't miss it!

Avatar Movie 3D
From the director of Titanic, maka keluarlah film yang menghabiskan waktu 12 tahun untuk membuatnya. Subhanallah! Gw tertarik sama film ini karena ngeliat trailernya di bioskop sebelum film yang mau gw tonton dimulai. Emang beda banget nonton trailer di laptop yang cuma 15 inchi dengan nonton di bioskop langsung. Makin keren aja deh tu film jadinya. Karena gw belom pernah nonton bioskop 3D, jadi gw sangat bersemangat sewaktu temen2 gw ngajakin. Agak merasa aneh sewaktu nonton pake kacamata 3D, jadi agak sakit mata gw awal2 karena gw punya silindris. Berhubung gw nonton di studio 3D, jadinya semua trailer yang diputar sebelom film dimulai itu semuanya trailer film 3D. Ada film (lupa gw judulnya), gara2 pake kacamata 3D kucing dalam film jadi keluar pas depan muka gw. Gw kaget dan buka kacamata. Beneran deh! Tahun 2010 nanti banyak banget lho film2 animasi 3D. Senangnya....

Back to Avatar, awal gw nonton juga udah takjub. Sewaktu para scientist menciptakan alien (kayak hasil kloning) dalam tabung. Mereka pergi ke Pandora planet yang sangat sangat sangat indah. Gw sampe berpikir berkali2 gimana cara bikin lingkungan, hutan, tumbuh2an seindah dan sedetail itu. Pemeran utamanya Jake, dia cacat. Kemana2 dia pake kursi roda. Sewaktu diminta oleh Grace (scientist) untuk transfer pikiran dengan alien yang Grace ciptakan, maka dimulailah petualangan Jake sebagai alien di planet itu. Wah, mata kalian bener bakalan dimanjakan dengan 3D effect seindah itu. Bener2 jadi berasa masuk ke planet itu dan berpetualang bersama mereka. Kalian bisa liat tumbuh2an yang punya jiwa. Mereka itu satu dengan yang lainnya berhubungan. Jake bertemu dengan Na'vi, suku asli planet itu. Awalnya sih mereka tidak menerima Jake, pada akhirnya setelah diterima, Jake dilatih oleh Neytiri, alien cewek yang menurut gw garang dan hebat. Kalian bisa baca sinopsis lengkapnya disini. Jangan sampe nggak nonton ya!

Desember 18, 2009

Sang Pemimpi dan Qua-Li Restaurant

Hari ini pergantian tahun baru islam. Wah, nggak terasa ya, udah bulan Muharram lagi. Saya mengucapkan
SELAMAT TAHUN BARU 1 MUHARRAM 1431 HIJRIAH
Semoga di tahun ini kita menjadi manusia yang lebih baik dunia dan akhirat. Amiiiin~~

Sang Pemimpi
Akhirnya, most wanted Indonesian movie yang satu ini keluar juga di bioskop. Sebenarnya kita kalo mau nonton film ini bisa pesen tiketnya dari 1 minggu sebelom filmnya diputar. Cuma gw males2an pergi ke Ciwalk jadinya gw nggak beli dari 1 minggu lalu. Alhasil, waktu temen gw bilang tiket nontonnya hampir abis stock, langsung nyesal gw. Ya udahlah, karena emang ada perlu juga ke Paris Van Java, gw sekalian beli tiket nonton di Blitzmegaplex (jadi teringat Blitz Grand Indonesia yang super keren). Untung masih banyak tempat kosong 'n sama sekali nggak ngantrii.. Asik! Film ini hampir semua adegan sama banget dengan novel. Para pemainnya juga mirip lho dari waktu mereka masih kecil, udah SMA, dan lulus kuliah. Jadi terkesan beneran para pemainnya. Kan pemain pas dewasanya itu Lukman Sardi dan Ariel Peterpan. Jadi sewaktu peran Arai juga dari kecil dan waktu SMA mirip banget sama Ariel. Peran Jimbron apa lagi, miriip banget dari waktu kecil. Banyak adegan lucu. Yang paling bikin gw ngakak waktu Ikal disuruh bilang kata2 yang menginspirasi (quotations) dia hari ini,
"Masa muda masa yang paling berapi2 (H. Rhoma Irama)"
Huahahahaha! Padahal teman2nya yang laen ngasi quotation dari orang2 ternama seperti Albert Einstein, John F. Kennedy, R. A. Kartini, dsb. Film ini terlalu hening sih menurut gw. Jadi suara Lukman Sardi-nya seperti menceritakan isi buku cerita ke penonton. Gw nguap ntah berapa kali, terlepas dari adegan yang bikin ngakak ya. Banyak adegan yang nunjukin gerakan doang, nggak ada dialog. Gw kepikiran tuh, berapa banyak pemeran pembantu yang ikut terlibat dalam film ini karena banyak banget kan perlu orang2 untuk jadi buruh PN Timah, para nelayan, orang2 pasar, dll. Gw juga terharu waktu Ikal masih kecil, Ayahnya mendapat surat kenaikan pangkat, tapi suratnya ternyata salah alamat. Sediiih!! Ayah dan Ikal udah nunggu namanya dipanggil, tapi nggak dipanggil2 dan orang2 dalam gedung udah sepi. Tapi film ini inspiratif banget lah. Kita memang harus memulai sesuatu dari bermimpi dulu.

Qua-Li Restaurant
Habis nonton sang pemimpi yang 2 jam lebih itu, temen2 gw pada kelaparan. Gw sih udah makan dulu pas magrib karena gw baru beli Chicken Tofu dan gw goreng sendiri. Enak lho karena lembutnya kayak tahu, hmm yummy! Karena udah diatas jam 9 malem, Paris Van Java sedang ada midnite sale. Semua barangnya Sale termasuk restaurant. Tempatnya sih biasa aja, secara dalam Mall mana ada dekorasi ruangan yang aneh2. Gw kira ini resto steak gitu, rupanya resto spesialis mie dan nasi. Harga makanannya Rp. 15rb-30rb. Kalo minuman dari Rp. 4rb- 20rb. Nggak gitu mahal sih menurut gw.

Pesanan temen2 gw ya:
Es Teh Manis Rp. 4500
Teh manis Rp. 4000
Kuew Thiow Goreng Quali Rp. 24.800
Nasi Goreng Ayam Rp. 17.800
Nasi Goreng Sambal Seafood Rp. 20.800
Nasi Goreng Yang Chow Rp. 20.800
Nasi tim ayam KungPow Rp. 18.800

Ada midnite diskon 10% jadi lumayan lebih murah lagi. Gw agak heran sewaktu pesanan temen gw Kuew Thiow Goreng Quali datang. Bener2 disajikan dalam kuali kecil. Saking anehnya, jadi gw fotoin deh biar kalian bisa liat. Kalo foto yang atas itu Nasi tim ayam KungPow. Rasa ayamnya terlalu banyak pake kecap manis. Jadi agak aneh. Hampir semua makanan temen gw, gw coba cicipin. Sebenarnya untuk harga segini jadi nggak worthed menurut gw. Gw bisa dapatin nasi goreng dengan harga yang sama di resto laen tapi jauuuuh lebih enak. Yah, nggak apa2lah sekali2.

Desember 16, 2009

Kedai Nyonya Rumah

Gw nulis blog ini pas banget ketika gw selesai makan di Resto ini. Biasanya sih gw pasti akan memberika review besok ketika sarapan pagi. Cuma berhubung pikiran gw lagi rada kacau, gw memutuskan untuk langsung menulis review resto ini. Thank's to my brother buat traktirannya.. HAPPY BIRTHDAAAAAY YAAAA!!!!

Tempatnya di jalan Trunojoyo no. 29 Bandung. Beberapa minggu yang lalu gw kan pernah nulis review tentang Etcetera Cafe. Nah Kedai Nyonya Rumah ini berada pas di depan Etcetera. Kalo kalian punya kartu debit BNI, bisa diskon 25% disini. Jadinya lebih muraah. Gw pesen Hawaiian BBQ Steak (Rp. 33.000).

Awal2 sih gw merasa steaknya enaaak bgt. Lama2 kok asin yah?! Kalian tau kan kalo membuat steak itu caranya dengan merendam daging sapi dalam kecap asin. Nah kalo kelamaan, jadinya asiiiiiin bangeeeet. Kenapa gw tau? Jelas aja karena gw pernah nyobain. Untuk temannya steak, ada beberapa macam sayuran, kentang goreng, timun, dan salada. Nothing too spesial sih. Justru gw suka sama Java Steak (Rp. 35500) yang dipesen sama abang gw. Walaupun porsinya terlihat sedikit sampe kita pesen nasi lagi biar lebih kenyang, tapi steak ini enak banget menurut gw. Bumbunya pas. Kalo untuk minuman, harganya dari RP. 5rb-20rb kalo ngga salah. Minumannya nggak ada yang aneh2 sih. Gw aja cuma pesen Yoghurt Strawberry (Rp. 15.500) di campur dengan buah2an di dalam yoghurt. Enak lho, yummy!

Dari segi tempat sih, homy banget. Kayak di rumah. Ada sofa yang dudukannya kayak kepala spring bed. Kebayang nggak? Pokoknya kalo springbed itu kan ada bulat2nya yang rada masuk ke dalam. Nah, ini sofanya tinggi, lebih tinggi dari tinggi cowok yang lagi duduk (maunya gw foto soalnya 'ni sofa rada unik). Kalo mau ada live music, datanglah setiap senin. Aneh ya, biasanya 'kan live music itu weekend, malam sabtu atau malam minggu.

Desember 14, 2009

Kosan di Jakarta Mahal2

Nggak tau harus mengambil sudut pandang dari mana, tapi gw rada shocked ketika tau harga kosan di sekitar kantor gw. Ntah karena selama tinggal di asrama, kamar gede banget, ada lemari 'n tempat tidur lagi, gw cuma bayar Rp. 150rb. Makanya gw kaget setengah mati sewaktu nyari kosan. Emang sih di Bandung standar kamar kayak asrama gw ini mungkin sekitar Rp. 800rban, jadi gw sangat beruntung mendapatkannya dengan harga super duper murah, Alhamdulillah.

Sewaktu masih jadi mahasiswa, perasaan temen2 gw harga kosannya 300rb-600rb. Biasanya 600rb itu udah keren abis. Trus kalo ada yang kosannya diatas 1 juta, berarti isinya udah kayak hotel deh termasuk makan 3 x sehari. Itu di Bandung ya, secara Bandung nggak usah pake AC lagi kecuali ada orang kutub disini. Nah, ketika gw nyari kosan di Jakarta hari minggu kemaren, gw jadi agak sesak napas sendiri ngeliat situasi dan harga.
Berikut harga2 kosan yg gw ketemu :
1. Kosan 500rb
Gw masuk gang dulu trus ketemu rumah yang bawahnya ada warung. Waktu nanyain kosan, rupanya ada di lantai 2 dan tangga menuju lantai 2 itu lebarnya cuma 50 cm mungkin. Sempit banget dan muter2. Gile aja kalo sempat ada temen gw yang badannya gede mau masuk ke kamar gw. Bisa2 dia ketinggalan di tangga karena badannya gak bisa lewat. Kamarnya juga gak ada cahaya, gelaap banget trus kamar mandi di luar. Haduwh, ngga deh!

2. Kosan 750rb
Tempatnya lumayan, tapi masi di gang yang sama. Ada kamar mandi di dalem juga tapi tetep aja nggak masuk cahaya. Waktu gw masuk ke kamarnya, gile, gw sesak napas. Pengab! Ntah karena banyak barang trus tanpa AC atau blower kamar mandi. Haduwh, pusing gw. Setidaknya nggak ada AC tapi cahaya masuk kek. Trus atapnya rendah lagi. Udah kayak di oven.

3. Kosan diatas 1 juta
Nah, lingkungannya enak bgt. Bukan gang yang pasti tapi jalan biasa. Trus ada AC (penting nih karena Jakarta panassss), kamar mandi di dalem 'n WC duduk, spring bed. dll Beberapa kosan ada yang memberikan fasilitas TV cable. Cahaya juga masuk, atap tinggi, pas untuk orang yang mau menjaga kondisi kesehatan. Cuma ya itu, muahaaal!

Mungkin gw terkesan rada gimana gitu untuk kosan. Sewaktu lagi nyari kosan kemaren emang gw nggak gitu fit sih. Jadi kalo ketemu kosan nggak nyaman, gw langsung merasa sesak napas. Baru ngeliat dikit langsung keluar lagi gw sebelom bener2 sesak napas. Kalo menurut gw dan temen gw yg udah kerja di Jakarta, kalian pilih aja kosan yang nyaman. Kan di kantor kita pasti capek banget. At least, maksimalkan waktu tidur biar fresh pas kerja. Jangan gara2 kosan pengen yang murah, kalian nggak bisa tidur dan gampang sakit. Biar murah ya masak aja, nggak usah beli di warung melulu. Gw sih agak geli beli makanan di pinggir jalan, apalagi yang gerobaknya di parkir di atas parit. Mau muntah gw ngeliatnya. Selamat memperhitungkan C=

Desember 10, 2009

Cafe Cabe Rawit and My Office

Sejak pulang dari Jakarta (postingan gw sebelumnya), akhirnya gw sakit. Ya, kali ini beneran sakit yang bikin gw tiduraaan seharian di kamar. Cuma bangun pagi makan, mandi, tidur. Siang bangun, makan, tidur lagi. Sore bangun, mandi, makan malam, n tidur lagi. Gituuu aja terus. Emang sih gw ada browsing internet. Cuma baru sebentar jadi males lagi. karena pusing banget 'n batuk2. Huff! Sakit emang nggak enak, bersyukurlah selalu ketika kita sehat.

Gw tuh sakit dari hari rabu minggu lalu. Cuma karena gw masi sepele-in sakitnya, jadi aja gw minum obat yang ringan2. Rupanya ngga sembuh 'n tambah parah. Sampe hari senin gw masih tepar. Heran juga gw kenapa ni sakit kagak sembuh2. Trus hari senin gw ditelpon sama Hyperintel yang wawancara gw sebelumnya untuk datang lagi wawancara kedua besok (selasa). Aduh, sebenarnya gw pengen minta diundur soalnya ngga enak badan bgt. Tapi mau gimana? Gw kan butuh mereka, bukan mereka yg butuh gw. Akhirnya dengan tubuh masi lunglai, gw ke Jakarta. Dari Bandung jam setengah 6 pagi. Trus nyampe Jakarta jam setengah 8 pagi ditambah macet 1 jam, nyampe ke Blom M jam setengah 9. Yang bikin gw sesak napas lagi, gw salah naek busway dan muter2 di situ2 aja. Pake acara ada jalur busway yang lagi diperbaiki, jadinya gw masuk ke jalur macet sepanjaaaang itu. Hampir nangis gw takut telat. Untung aja buswaynya ke jalur macet cuma sebentar. Pokoknya gw nyampe di Graha MIP itu jam 10 kurang 10. Ada 5 menit untuk re-touch make-up yang udah amburadul, rapi-in kemeja, dan siap wawancara. Sewaktu wawancara, gw ngga mood gara2 sakit. Gw nggak nyiapin pertanyaan lagi ke mereka. Gimana mau nyiapin, selama beberapa hari ini gw cuma tidur aja. Langsung pesimis gw kalo ngga akan diterima. Ternyata alhamdulillah, gw diterima. Sesuatu yg menakjubkan menurut gw karena sebenarnya dari wawancara awal juga gw udah pesimis bangeeet nggak akan keterima. Maklumlah, gw melihat kakak2 kelas gw yang perasaan jauuuuuh lebih jago dari gw waktu kuliah dulu yang kerja disitu. Gw sih nggak ada apa2nya dari mereka.

Sebenarnya gw senang banget keterima kerja. Cuma gw masih terlalu banyak mikir nih.
1. Pindahin barang2 gw dari bandung yang lumayan banyak pernak-pernik. Ngga mungkin ngga gw bawa karena hadiah ulang taun gw dari orang2 tersayang.
2. Di jakarta banyak sodara dan temen, tapi gw harus nge-kost dan bingung nyarinya.
3. Masi cintaaaa Bandung...
4. Jakarta panas banget.
Tapi ini cuma pemikiran awal gw doang kok. Maklumlah, dari mahasiswa berubah jadi orang kantoran itu sebenarnya gw merasa aneh.

Cafe Cabe Rawit
Semalem gw bete di kamar, jadinya gw nongkrong. Nama Cafe nya Cabe Rawit di Jl. Teuku Umar No. 7 Bandung. Kalo bingung nyarinya, dari Factory Outlet Grande atau Jetset di Dago, ada jalan ditengah2nya. Kalian tinggal jalan kaki dikit dari situ, ketemu deh. Gw kira karena dari namanya Cabe Rawit, makanannya pedes2 gitu. Ternyata sama aja kayak Cafe2 biasa. Kalo kalian buka buku menu, liat aja yg ada tanda jempol. Itu berarti recommended.

Gw makan Ayam Goreng 8 Kombinasi (Rp. 34.500) bisa buat berdua ato bertiga. Minumnya Ice Lychee Mint (Rp. 12.500) daun mint di blender dengan sirup lychee. Rasanya lumayan enak lho. Jarang2 minum daun mint. Kalo harga makanan lumayan mahal sih. Walopun ada yang buat porsi berdua 'n bertiga. Nggak tau juga gw makanan khas disini apa. Tempatnya enaklah, bisa mojok juga kalo lagi sepi kayak semalem gw pergi. Kursinya bisa pilih dari kayu atau yang putih dari besi. Lumayanlah kalo nyari tempat untuk ngobrol2...

Desember 03, 2009

Jakarta's Place to Shop

Ada panggilan buat interview lagi di Jakarta. Kali ini gw nggak mau cuma pergi ke Jakarta buat interview doang. Gw mau nongkrong 'n bersenang2.

Awal2nya gw turun di halte busway yang salah. Jadinya gw harus naek Kopaja dulu baru nyampe ke Graha Arrtu. Padahal Halte Karet-Kuningan itu deket banget ke Graha Arrtu. Sempat hampir bingung juga gw gara2 salah halte dan orang2 di sekitar banyak yang nggak tau dimana graha itu. Untung aja ketemu juga graha-nya setelah nanya sama tukang parkir. Heran deh, orang2 daerah situ malah pada nggak tau dimana graha arrtu. Tukang parkir malah lebih tau. Sebelom wawancara, gw makan soto betawi. Rasanya menurut gw biasa banget. Maklumlah untuk warung pinggir jalan kayak gitu. Cuma es kelapa yang disajikan ke gw dalam gelas super besar.
Interview kali ini rada menyeramkan. Gw dihadapkan pada 3 orang interviewer sekaligus dalam ruangan tertutup. Pertanyaannya banyaaak banget. Mereka nanya semua hal tentang gw sesuai yang di sebutkan di CV. Termasuk pengalaman kerja gw sebagai guru bahasa inggris. Jadi gw ditanya mengenai TA gw dalam bahasa inggris dan harus menjawab juga dalam bahasa inggris. Jadi ngeri juga gw, sampe nervous bgt. Huff! Setelah 30 menit interview, gw langsung pengen bersenang2. Kali ini gw bener2 pengen nongkrong dan jalan2 di Jakarta. Graha Arrtu itu tepat berada di belakang Plaza Setiabudi 1 dan 2. Emang ada 2 plaza sih disitu. Gw menelusuri koridor plaza 2 ke plaza 1. Kebanyakan cuma tempat makan. Ada bioskop 21 disitu, cuma film2nya udah gw tonton semua.

Perjalanan dilanjutkan menuju Grand Indonesia Shopping Town. Tempatnya di daerah bundaran Hotel Indonesia. Dari Halte Karet-Kuningan, transit di Dukuh Atas, naek ke arah Blok M dan stop di halte Bundaran HI. Saking gede-nya ni tempat, gw sampe bingung harus masuk lewat mana. Gw lihat2 di web sih ada BlitzMegaplex disini yang ada kelas Velvet dan Satin. Emang sih, gw nggak berencana nonton di kelas itu, cuma mau tau aja gimana bioskopnya. Pas masuk dan bertanya2 pada satpam, akhirnya ketemu juga sama Blitz yang ada di lantai 8. Kalian tau, sepanjang perjalanan menuju Blitz, kalian berasa keliling dunia. Konsep One Stop Shopping disini itu bikin kita capeeeek banget menjelajah tempat seluaaaaaaas ini. Sebelom naek escalator, gw ketemu Jepang. Sepanjang koridor menyajikan makan Jepang dari berbagai Resto dan Cafe. Khusus lantai itu juga di bikin Jepang banget deh. Kalian bisa liat pohon bambu palsu, jembatan dari batu, lampu2 taman khas Jepang dan gaya resto2 Jepang yang khas. Udah capek jalan2 di Jepang, kalian sampai di Eropa yang khas dengan patung Cupid nuangin air dan kincir angin. Kiri kanan gw liat ukiran2 khas Italia dimana2. Mantap bener deh. Naik 1 lantai, gw nyampe di Amerika. Ada gerbong kereta api, penunjuk jalan, dan tulisan NEW YORK FUNWORLD. Resto dan Cafe juga khas Grills 'n Steak. Hampir nyampe ke Blitz, kalian bisa berfoto di China Town. Lampion merahnya bikin suasana sendu gitu deh. Bener2 kayak lagi menjelajah dunia. Belom abis sih gw keliling berhubung luasnya setengah mati.

Paranormal Activity
Film ini bikin gw stress. Awal2nya kalian pasti bosen. Ceritanya tentang pasangan yang mulai sadar adanya hal2 aneh di rumah mereka. Jadinya mereka pasang kamera untuk mengintai kejadian aneh itu setiap malam. Masih malam2 awal kejadian, palingan pintu berderit sendiri, ada suara langkah kaki, dll peristiwa aneh yg tertangkap kamera. Lama2 udah makin ngeri. Ada suara sesuatu yang berat jatuh ke lantai, tapi ngga ada apa2. Kalo makhluk itu datang, pasti langkahnya beraat banget. Kejadiannya malem2 melulu. Trus langkah2 setannya makin jelas. Pas waktu Micah menumpahkan tepung ke lantai, beneran ada jejak kaki dengan 3 jari doang. Ngeriii banget. Selimut mereka tersibak sendiri. Merinding gw jadinya, apalagi waktu Katie mulai kerasukan sampe dia terseret sendiri turun dari tempat tidur. Kalo gw jadi mereka, mana mau gw tidur sambil buka pintu. Gw kunci abis2an deh biar nggak ada hal2 aneh masuk ke kamar gw. Apalagi waktu dia mulai datang juga siang2. Iiih, plis deh! Tutup muka gw nontonnya karena kita jadi penasaran apa yang akan terjadi malam berikutnya. Gile 'tu film. Kesannya dokumenter, walaupun bukan cerita beneran juga sih. Siap2 merinding nonton film ini. Gw ketemu Shiren sungkar dan Aldy Fairuz di Blitz ini. Ada juga beberapa artis yang namanya gw lupa.

Pulang dari Grand Indonesia, sambil menelusuri bundaran HI (udah lama banget nggak jalan disini), gw masuk ke Plaza Indonesia. Berharapa bakalan dapat sesuatu yang seru lagi di Plaza ini. Ternyata cuma Plaza biasany yang banyak menjual benda2 bermerk kayak Louis Vuitton, MNG, dll. Kurang menarik buat gw. Perjalanan gw lanjutkan ke Mall Sarinah. Disitu ada shuttle bus Baraya Travel. Gw masi mau maen sebentar, jadinya milih mobil yang paling terakhir jalan. Gw makan di Hot Planet Cafe. Mau nongkrong sebentar sebelom pulang ke Bandung. Kaki gw udah pegel dan sakit banget. Bekas operasinya berdenyut2. Tenggorokan gw juga udah gatel2. Gw pesen Nasi Goreng Komplit (Rp. 21.818) dan cocktail buat berdua (Rp.31.818). Dalam Cafe ini,full AC tapi orang2 nggak dilarang merokok apalagi di lantai 2. Tambah batuk2 gw, jadinya milih lantai 1 aja dan meja paling pojok. Tempatnya asik dan rame banget sih. Soalnya lumayan murah. Sekedar untuk mendinginkan badan karena udara jakarta yang terlalu hangat, sambil ngobrol2 sebentar melepas lelah. Kalo soal rasa makanan, standar lah, ditambah kondisi gw yang nggak gitu bagus untuk menilai makanan.

Setelah jalan seharian, gw langsung tepar di mobil travel. Pokoknya gw nggak nyadar apa yang terjadi di perjalanan. Gw dibangunin karena udah nyampe Bandung aja. It was a very nice trip...

Categories

adventure (286) Living (244) Restaurant (148) Cafe (140) Hang Out (133) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (83) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (50) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) CEO (7) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)