Oktober 30, 2009

Gianni's Coffe & Cake

Seharusnya gw posting ini kemaren sih. Eh, malah hari ini nulisnya. Gw makan di Gianni's malam kamis lalu. Biasalah, sering mentraktir, maka akan sering di traktir. hihihihi. Nah, Cafe yang satu ini gw sama sekali nggak tau kalo ada di jalan Cihampelas. Perasaan kalo ke Ciwalk, nggak pernah ngeliat ada Cafe ini di pinggir jalan. Tempatnya enak sih, cuma karena pinggir jalan banget, jadi agak bising aja. Arsitekturnya gaya Bali gitu, dengan dinding batu bata, meja dan kursi kayu, ada lesehannya juga. Mungkin karena agak sempit aja tempatnya, jadi agak merasa gimana gitu kalo ketawa ngakak pas rame2 ngumpul ama temen (takut orang2 terganggu) atau ngga sepi buat mojok (abisnya meja 1 dan yg lain deket banget).

Udah dua hari ini gw makan pedes melulu, jadinya waktu ada traktiran disini, gw nggak gitu mood makan. Lagian, sebenarnya gw lebih hepi kalo makan masakan Indonesia. Kalo disini masakan Indonesianya ada sop buntut. Gw agak geli aja makan sop buntut. Jadinya tetep deh makan western food.

Gw mesen Veil Bratwurst, sosis import gede seperti di foto dan disajikan dengan mash potato(Rp. 39ribu). Waktu liat makanannya aja, gw langsung berpikiran kalo makanan kayak gini mana kenyaaang... Ternyata, mash potatonya yang bikin kenyang juga, walopun menurut gw lebih puas kenyang dengan makan nasi dari pada kentang. Gw pesen sexy berries (Rp. 18rb) untuk minumannya, campuran blackberry, strawberry, 'n blueberry, ditambah es krim. Lumayan lah buat nongkrong, Rp. 70rban/orang udah ama pajak.

Oktober 28, 2009

Universitas Kristen Maranatha dan Bebek Van Java

Kemaren gw pergi ke Universitas Kristen Maranatha. Ada Job and Education Fair disana. Berhubung gw masih jobseeker, jadinya gw harus selalu datang ke job fair buat ngelamar kerja. Emang sih kalo masukin lamaran cuma sebentar. Palingan cuma antri input data yang agak lama. Selebihnya sih jalan2 berkeliling2.

Gedung kampus ini gede banget. Tinggi keatas kayak hotel Asian International di Medan. Ada gedung barunya juga. Beneran kayak hotel deh. Bersih banget lagi.. Gw makan dulu di foodcourtnya. Makanannya banyak banget macamnya. Mulai dari makan Padang, China, Jepang, dll. Trus luaaas banget area buat makan. Bisa sampe muter2 berkeliling2 gw. Kalo dari gaya mahasiswanya, pada modis2 bgt. Temen gw yang cowok aja jadi refresh matanya. Hahaha. Lagian kan ada fakultas sastra, psikologi, dll yang emang banyak ceweknya. Nggak kayak kampus gw kan teknik, jadi dikit banget cewek.

Abis makan dan shalat zuhur, gw jalan2 ke setiap lantai. Ada 12 lantai. Elevatornya juga ada banyak. Gw dan temen2 gw nyobain naek elevator yang berbeda2 terus dan bingung turun dimana. Yang penting gw sempat ambil gambar pemandangan sewaktu berada di lantai 12. Merinding gw waktu liat ke bawah. Tinggi banget.

Malemnya gw makan di Bebek Van Java. Lagi pengen makan masakan Indonesia. Bosan juga steak melulu. Awalnya gw kira tempatnya cuma lorong sempit gitu doang. Ternyata kalo kita naek ke atas, masi ada tempat yg lebih luas. Kita pesen 1 ekor bebek buat bertiga, cah kangkung, es teh manis, teh manis panas, dan lemon tea, semuanya cuma Rp. 87rb. Murah ya. Tapi jangan salah, enak bangeeeet bebek gorengnya. Apalagi sambelnya, mantaaaaaap!! Gw sampe ngos2an kepedesan, dan meler, tapi yahud banget deh. Saking gedenya tu bebek, gw sama temen2 gw kenyang banget deh, sampe bawa pulang. Kalo makan masakan Indonesia, apalagi yang enak kayak gini, gw bahagia ama rasa kenyangnya. Kadang kan kalo kenyang karena kentang, mie, ato makan steak doang, beda sih. Kalo ini sih puas banget. Mungkin gw bakalan sering kesini.

Oktober 26, 2009

Before - Wisuda - After

Dalam 1 minggu ini, gw sibuk ngurusin persiapan wisuda. Maklum aja kalo postingan terakhir blog ini mungkin udah 1 minggu yg lalu deh. Sebenarnya sempat sih kalo mau posting, cuma rada males juga iya karena pulang2 dari kampus udah lelah.. Gw mau berbagi cerita sedikit. Mumpung blog gw hampir setiap hari dikunjungi sanak saudara dan sahabat2 gw.

Gladi Kotor
Memang sih, acara wisuda gw itu bukan di aula kampus. Cuma pada hari kamis itu, ada bapak rektor di kampus. Jadi kita sekalian gladi yang beneran ada rektornya. Lucu banget gladinya. Dosen gw yang juga merangkap direktur akademik bilang jangan sampe tali topi toga berada di belakang, nanti kesusahan rektor bawa ke kanannya. Atau jangan juga 'tu tali udah berada di sebelah kanan, nanti rektor ngapain dunk jadinya? hihihi. Pada dasarnya, gladi kotor ini cuma untuk penyesuaian sebelom beneran ke hotel. Sampai saat ini sih, baik2 aja. Karena gw departemen teknik informatika, jadi kita duduk paling depan.

Gladi Bersih
Baru kali ini gw pergi ke Kota Baru Parahyangan. Ini adalah sebuah komplek yang ada di Padalarang. Kalian bisa pegi lewat tol. Kalo dari Jakarta, udah ada tulisan di jalan untuk belok kanan ke Padalarang-nya. Kompleknya itu kayak kota. Ada monumen jam matahari yang katanya kedua terbesar di Asia. Gw ngga sempat berfoto disitu sih. But, it's okay. Oh ya, hotel Mason Pine nya sendiri subhanallah gede.. Gedeee buangeeeeeet.... Berasa jadi orang kaya gw waktu nyampe disana. Maklumlah, gw kan orang kampung. Gladinya ngga gitu beda dari yang kemaren. Cuma suasana ruangannya aja yang WOW!

Wisuda
Abis shalat zuhur, gw langsung ke salon. Gw pengen dibikin jilbabnya 3 lapis plus bunga2nya 3 warna. Jadi kayak ada 1 buket bunga di kepala gw. Tapi bagus lho. Emang pinter mbak2 di salonnya. Trus gw pake PAC karena berpikir bakalan sampe malam acaranya, jadi harus tahan make-up nya. Yang bikin rada sial, hujan deras banget. Sampe depan kampus, gw harus berteduh dulu dekat warung2 pinggir jalan. Gile, masa' baru keluar salon langsung basah kuyup, kan gak lucu. Untung aja satpam kampus mengambil payung dan mengantar gw ke dalam. Gw nungguin dita dan akhirnya kita berdua naik ke Aula untuk menghadiri acara departemen. Ada pak Edward, pembimbing gw yang kemaren itu sempat sakit dalam waktu lama. Alhamdulillah akhirnya beliau udah sehat sekarang dan bisa menghadiri wisuda kita. Dalam acara departemen, gw dapat predikat kakak ter-religi. Haahaha. Gw dan Yossy dapat predikat itu berdasarkan hasil voting bo'.

Nungguin bang Fikri dan ortu, barulah kita berangkat menuju Padalarang. Setelah registrasi, kita masuk untuk makan sore dulu. Cara makannya agak susah karena standing party. Kasian ortu gw yang nggak gitu kuat berdiri lama2. Belom lagi kalo mau makan banyak dan piring berat. Tangan pegel banget jadinya. Pas jam 6, acara wisuda dimulai. Wah, jujur aja, nggak nyangka banget gw bakalan di wisuda. Perasaan baru kemaren dianterin ortu ke Bandung buat kuliah, sekarang gw uda jadi Sarjana Teknik. Perasaan gw jadi campur aduk. Ada bangga, sedih, senang, dll. Apalagi gw masuk ke kampus yang sangat mantap ternyata, wisuda di grand ballroom yang nggak pernah ada dipikiran gw sebelumnya. Alhamdulillah.

Perpisahaan Angkatan
Udah dari sebelom gw balik ke Aceh gw bikin event ini di facebook. Sebenarnya event ini supaya ada acara angkatan sendiri untuk ngumpul bareng2 terakhir kalinya. Awalnya kita pengen bikin di Villa Manis Lembang, gak jadi. Trus pengen di Tomodachi bikin semacam prom night malam minggu supaya ada live music, gak jadi karena acara wisuda malah malam minggu juga. Pilih Atmosfer Resto, Rp. 65rb, harus reserve 'n DP, minimal 35 orang. Nggak jadi juga karena susah ngumpulin duit. Dita nawarin di rumahnya all you can eat Rp. 30rb, nggak jadi juga karena pas acara wisudaan semua temen2 gw sibuk ama ortu dan foto sana sini. Akhirnya kita mutusin untuk ke kampus dulu biar nentuin tempat, novi saranin di rumah nenek. Pas kita udah kesana dan ngasi tau temen yang laen, nggak jadi juggaaa... Muter2 jalan riau cari Cafe enak, nggak jadi. Trus pengen ke punclut, gak jadi karena takut longsor. ARGHH! Salah gw nih ibu ketua yang terlalu banyak mendengarkan saran dari orang. Akhirnya kita makan di Waroen Steak aja. Hahaha. Ujung2nya tempat makan yang biasa kita kunjungi waktu masih kuliah dulu. Seru sih sebenarnya, jadi keliling2 nggak jelas rame2 ada yang pake mobil 'n motor juga. Kapan lagi bisa rame2 kayak gini... Miss U aLL.. ♥

Oktober 18, 2009

Festival Bambu Nusantara dan Black Canyon

Malam minggu kemaren, gw pergi ke acara Festival Bambu Nusantara 3 yang ada di Paris Van Java. Sebenarnya gw nggak tau ada acara ini kalo bukan ada event invitation di facebook. Gw join group fotografer dan mereka bilang kalo ini event paling bagus buat hunting foto. Trus, temen gw juga ngajakin buat hunting foto. Sayangnya kamera SLR gw di Aceh. Andai ada pintu kemana saja. Gw pulang sebentar ambil kamera. Cuma, demi acara yg nggak pernah gw ikuti sama sekali, ya udah, bermodal kamera digital biasa, fotografi bergerak!

Beberapa kali gw terpesona ngeliatin kamera yang dibawa orang2. Kata yang paling tepat untuk menggambarkan suasana adalah, MANTAP!!! Hampir semua orang bawa kamera SLR yang lensanya gede gila... Ada yang bawa banyak lensa, termasuk temen gw itu. Trus gw liat kamera yang lensanya gede banget. Kebayang seberat apa tu kamera. Katanya sih, pasang tripodnya di lensa, bukan di kamera saking gedenya. Haduwh, lensa yang biasa aja mahalnya minta ampun, apalagi yang kayak gitu bo'....!!! Trus gw kagum juga ngeliat cara mereka membidik gambar.

Gaya2 mereka juga keren2, ada yang nyantai abis dengan rambut panjang, jeans, serta kamera dileher. Suasananya kayak para papparazi (akhirnya tau istilah tepat) lagi ngambil gambar. Cuma mereka duduk dan berdiri dengan rapi tanpa berdesak2an. PVJ juga malam itu indah banget sampe ada sawah di tengah mall. Ada pohon pisangnya juga, kayak pulang kampung aja deh. Gw bernarsis2 juga minta di fotoin ama temen gw. Waktu udah capek fotoan, kita nongkrong di Black Canyon Coffee, salah satu Cafe di pelataran Mall. Kita cuma minum doang. Minumannya enak, standar harga Rp.20rban. Sempat gw liat2 harga makanannya, standard cafe lah... 30rban keatas.

Sehabis nongkrong sebentar, kita kembali nonton pertunjukannya. Semuanya dari bambu. Wayang bambu, alat musik, topeng, dll. Ada juga penyanyi yang musik pengiringnya only angklung. Sampe berapa lagu tuh mereka bawakan. Keren pokoknya. Banyak yang di foto sama temen gw. Gw juga nonton acara pagelaran musik yang memadukan alat musik modern dengan tradisional. Perpaduannya keren bgt. Paling suka ngeliatin penambuh gendangnya, atraktif. Penyanyinya juga lucu dengan joget2annya. Overall, sangat menghibur deh.

Setelah acara usai, temen2 gw pada belom mau pulang dan malah masih pengen melanjutkan perjalanan. Akhirnya, kita ke Lembang. Selamat membayangkan gimana dinginnya Lembang malam2 gitu dan temen2 gw bawa motornya nggak pelan2... Jadi es gw membeku. Kita berhenti makan di Warung Abah, kalo nggak salah namanya. Pada awalnya cuma mesen sate kelinci seperti biasa. Cuma, pas liat ada sate kuda, jadi pengen nyobain. Nggak ada yang berani pesen 1 piring sendiri, soalnya kan aneh sate kuda. Kita pesen 1 piring buat rame2. Rasanya itu lebih empuk. Gw makan sate kelinci sekalian sama sate kuda buat membandingkan. Emang lebih enak sate kuda menurut gw. Tapi kalo dapet daging kenyalnya, wah, udah ngunyah berapa kali pun nggak bisa di telan. Sampe harus gw buang. Nyampe asrama, tangan gw udah keras. Dingiiiin bangeeet... Tidur aja harus pake minyak kayu putih dan menyelimuti diri seperti kempompong. Baru lega.

Oktober 17, 2009

Job Fair and Roemah Keboen

Postingan pertama sejak gw ada di Bandung setelah liburan panjang di Aceh. Nyampe' Soekarno-Hatta, gw langsung membeli Rotiboy. Setelah lama nggak makan. Jujur aja, gw kangen mama 'n papa. Semoga Allah selalu melindungi mereka berdua. Amiinn...
Gw juga kangen sama kamera SLR gw. Semoga gw dapat rejeki banyak untuk beli kamera baru. Aminnn....(lagi).

Ada acara Job Fair di ITB, judulnya Titian Karir Terpadu ITB 2009 selama 3 hari, dimulai tanggal 16-18 oktober. Beginilah kalo sudah menjadi freshgraduate 'n nganggur, tempat2 seperti ini adalah alternatif yang paling diminati. Apalagi peserta Job Fairnya itu perusahaan2 terbesar se-Indonesia. Ada lebih dari 38 perusahaan ikut acara ini contohnya, PT Telkom, telkomsel, XL, Mandiri, Exxon mobil, PT. Total, Chevron, Shlumberger, and so on. Gw pergi bareng temen2 gw ke Sabuga. Mereka pada baek lho. Karena tau kaki gw belom gitu sembuh, jadinya mereka parkir mobil deket gedung, jalan pelan2, nungguin gw terus selama acara, dan ngebanyol cerita2 sesuatu yang berhubungan dengan gw. Ahh, kangennya gw sama mereka. Puasa ketawa kalo ada di dekat mereka. Insya Allah hari ini gw bakalan ke Job Fair lagi buat masukin lamaran. Doain ya supaya diterima 'n bisa beli kamera SLR baru!

Gw nongkrong malamnya di Roemah Keboen. Karena malam sabtu, jadi kita bisa sekalian menikmati live music. Lagi ada acara juga di Cafe ini, jadinya ada sofa2 yang udah di reserved deh. Makanannya enakk dan porsinya banyak lhoo.. hehehe! Seneng gw disini. Gw pesen Tounedos (Rp. 38.500). Steaknya ditata lucu. Telor rebusnya jadi kayak mata diatas 2 potongan steak. Trus rasa wortelnya itu enak, ada asem2nya gitu. Beef Amiyakinya juga enak (Rp. 38.500). Rasa nasinya mantap, dicetak berbentuk love lagi 'n porsinya gedeee.. Hoho! Gw sampe kekenyangan banget waktu disitu. Minuman gw Green Cocopine (Rp. 17.500). Gw suka nyobain minuman yang namanya aneh2. Ada nata de coco-nya didalam minuman yang berwarna hijau muda, rasanya mint. Enak deh. Silahkan di coba..

Oktober 10, 2009

Gajah Foto

Selama di Aceh, ya gw kerja di Gajah Foto jadi fotografer. Alamatnya jalan Medan-Banda Aceh Pantee Gajah, Matang Glumpang Dua. Udah gw bilang kan di postingan sebelumnya. Nah, gw akan menampilkan beberapa hasil editing yang ternyata mudah banget dilakukan. Seingat gw dulu waktu di Bandung, bikin foto kayak di cover majalah harus nguras kantong Rp. 20rb, trus bikinnya jauh lagi dari rumah. Sekarang kalian bisa fotoan kayak gitu di studio gw kalo mau. Software editing fotonya udah komplit. Kalian bisa minta langsung di set fokus dari kamera, jadinya hasil foto lebih memukau. Beberapa foto gw nggak di edit pake photoshop, cuma difoto biasa, pencahayaan udah pas, dan di kasi bingkai. Hasilnya, wow! Cocok bangetlah buat kalian yang narsis abis dan pengen 1 kamar kalian isinya foto semua. hahahaha.

Kalian tau, dari jepretan muka doang ditambah dengan 1 boneka sapi yang lucu plus background fully-white bisa menghasilkan foto yang soft banget. Gara2 kerja di studio kayak gini, gw dapat banyak feel tentang fotografi. Cuma gw rada nyesel karena nggak ikutan workshop fotografi tanggal 28 September 2009 di Bandung kemaren karena kaki gw masih belom bisa jalan. Selain nulis-menulis, ini juga bakalan jadi hobby gw yang menghasilkan duit.

Tips 'n Trik di studio ala gw:
1. Bikin dia 'nyantai supaya kita tau dia pengen difoto kayak gimana.
2. Kasi ide lagi pada mereka masih sesuai dengan gaya yang mereka request awalnya.
3. Kalo menghadapi orang grogi dan kaku, bikin dia ketawa dulu atau putar musik biar dia lebih nyantai.
4. Kalo kalian punya fotografer, ajarin 'tu fotografer supaya lebih ekspresif. Soalnya kalo dia nggak ekspresif, dia sama aja diem2nya ama customer dan hasil foto jadi mati.

Berhubung gw bukan fotografer professional, jadinya cuma bisa ngasih tips kayak gitu doang. hahahaha.

Hari kamis kemaren gw datang ke acara nikahnya temen gw. Acaranya gedeeeeeee buangeeet bo'. Makanannya juga banyak, bermacam2, 'n enak2 semuanya. Ada tarian acehnya, berbalas pantun, music, tenda2nya keren2 buanget, dan lainnya. Udah lama gw nggak datang ke acara nikahan orang Aceh yang sebesar ini. Terakhir waktu sodara gw nikah, 3000 orang yang datang. Temen gw ini sampe 5000 undangannya. WOW! Kayaknya yang sebaya dia cuma gw doang deh. Jadinya gw nemenin dia dari awal sampe' naek ke pelaminan. Jujur aja, sebenarnya pengen juga gw kalo nikah nanti acaranya sebesar 'n serame' itu. Cuma, hehe, banyak pertimbangannya pasti dan yang nomor satu adalah duit. No money crying crying...

Tadi temen2 mama gw satu sekolahan datang nge-jenguk gw sakit kaki. Tapi pulangnya cepet banget. Mereka datang dari Matang (30-40 menit dari rumah gw), abis makan siang langsung pulang. Kayak kilat aja pulangnya cepet banget. Rumah gw jadi rame' 'n makanannya buanyak. hehe, itu yang gw suka. Selama di Aceh, gw nggak ada wisata kuliner nih. Kayaknya bakalan nge-rapel acara nongkrong abis2an ama temen2 gw di Bandung ntar. Trus baju wisuda gw kegedean lho. Tukang jahitnya aja sampe heran, padahal waktu sebelom puasa gw diukur, gw itu nggak sekurus ini. Ya mau gimana, gw puasa, sakit, dan nahan sakit itu bikin ngos-ngosan. Jadilah gw kurus buanget. Haduwh, sebenarnya gw suka sih kurus, soalnya gw suka makan 'n gw paling stress kalo gw sampe gendut. Makanya gw suka jalan kaki kemana2 sekalian olah raga. Tapi kalo sampe kurus banget, jelek juga 'kan?!

Oktober 07, 2009

Recently Activities

Udah lama juga nggak nge-blog yang menceritakan tentang kejadian sehari2 gw. 2 postingan kemaren 'kan cerpen yg gw publish juga di facebook. Maklumlah, beberapa hari ini gw sibuk jaga studio Papa. Kerja sambilan gw disitu sekaligus merangkap jadi fotografer. Lho, kok fotografer? Lulusan teknik informatika jadi fotografer?? It's a cool job actually. Walaupun suka iseng2, dulu waktu lagi break kuliah, gw suka banget ambil foto sana sini. Walaupun gw nggak mahir, tapi hobby itu bisa saja sesuatu yg berguna juga. Sebenarnya di studio Papa ada fotografer sendiri. Cuma si om itu nggak ngerti digital, secara sekarang era digital. Dia masih pake kamera jaman dulu yang pake film itu. Gw ajarin dia pake kamera SONY DSLR-A230. Jujur, awalnya gw juga nggak ngerti. Cuma gw dan abang gw berusaha mempelajari kamera dari mulai dari baca user manual, cari referensi di internet, tes jepret landscape, kembang api, potrait muka, cahaya lampu di malam hari, sampe akhirnya gw bisa ngajarin om fotografer. Sekalian belajar jadi fotografer professional setiap harinya. Gw juga belajar foto2 orang di studio dari om itu. Sama2 belajar dan mengajarlah intinya.

Trus di studio gw ada printer, scanner, yang sebenarnya gw juga agak bingung cara pake'nya karena keluaran terbaru khusus buat foto. Gw ngajarin anak yang jaga studio juga untuk pake scanner. Scanner yang ini bisa nge-scan film trus hasilnya bisa kita cetak. Jadi kalo punya film2 foto jadul, bisa di cetak lagi fotonya dan hasilnya bisa di edit juga. Anak2 yang jagain studio gw itu pinter2 banget pake software edit foto kayak photoshop dan software2 laen bahkan gw baru denger. Gw belom bisa masukin foto studio gw soalnya plangnya belom ada. Tukang plang nama udah 1 minggu yang lalu kita pesen, tapi belom jadi juga. Bikin bete!

Selama di Aceh, gw 'tu memperhatikan cowok2nya nih. Waktu gw buka jaitan di tempat praktek dokter bedah, ada asisten dokter gigi deh kalo nggak salah (praktek bersama 1 ruko), ganteng buangeeet. Secara fisik juga oke banget kayak orang fitnes bo'. Trus waktu gw lagi nungguin studio, gw pergi ke kantin yang masih kepunyaan keluarga gw. Papa pesan minum soda dari perusahaan coca-cola. Gile, cowok yang anter minumannya juga ganteeeng banget. Fisiknya juga mantap banget. Trus orang yang kerja di bengkel, fisiknya juga keren. Cowok2 yang nongkrong di toko2 atau pasar juga banyak yang keren. Cowok2 yang datang ke studio gw juga ganteng2 banget. Haduwh, enak banget nih kalo begini terus. Bikin betah di studio. Hahaha...

Tadi gw pegi ke pabrik air minum Mount Aqua PT IMA MONTAZ. Lumayan juga bisa pergi kesini dan menambah wawasan tentang air minum kemasan. Berkardus2 air mineral siap di pasarkan. Papa beli air mineral dari pabriknya untuk supply minuman ke kantin. Selain karena harganya jadi murah banget, pabriknya juga deket dengan rumah gw. Setelah selesai dari pabrik air minum, kita pergi ke kantor polisi. Lho, ngapainn?? Hehe, gw mau memperpanjang SIM A dan SIM C gw. Maklumlah, gw kadang suka tiba2 harus pake kendaraan kayak waktu ke Lembang kemaren. Nggak ada yang jemput mobil, jadi harus gw yang nyetir padahal SIM A udah mati. Trus waktu mau nyari oleh2, harus gw juga yang bawa motor. Jadi perlu SIM dua2nya.

Gara2 naruh di laptop di ruang TV, gw jadi ikut2an nonton sinetron2 yang ortu gw suka. Nggak boleh ganti channel lagi. Cerita sinetron itu standar banget lah, rebutan harga. Aduh, apa nggak ada cerita laen? Pasti rumahnya gedeeee buangeeet, trus saling mencelakai untuk dapat harta. Belom lagi make-up pemain sinetronnya menor banget. Masa' ada suatu adegan tokoh utamanya kecelakaan, 'n masuk ruang ICU, tapi masih full make-up. Mana ada dalam dunia nyata orang kecelakaan masih mikirin make-up. Mau tidur juga full make-up, pembantu juga, orang miskin juga. Haduwh, what happen to the Indonesian serial TV world?

Oktober 03, 2009

Nggak Nyangka

Beginilah jadi kalo ditinggal sendirian di rumah. Gw jadi nggak tau mau ngapain, jadinya nulis cerpen deh. Yup, ini cerpen kedua gw selama bulan oktober. Selamat membaca.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Gw akan menceritakan kejadian yang paling aneh yang pernah gw alami tentang temen gw yang bernama Sandra. Sandra itu temen sekelas gw di kampus. Biasanya gw, cewek gw Rara, Sandra, dan 7 orang teman gw lagi sering jalan2 bareng. Setau gw, kalo di kampus Sandra itu temen yg baek2 aja, nggak ngerepotin, pintar, bertanggung jawab, cuek banget, dan keliatan jomblo deh. Soalnya dia nggak pernah kedengaran pacaran di kampus. Ntah mungkin juga karena gw nggak gitu deket dengan dia secara pribadi kali yah. Cuma sering nongkrong bareng aja.

Nah, suatu hari ketika kita mau menyusun rencana jalan2 ke Bali, temen gw Dio (ketua acara jalan2) bilang kalo kita bakalan ngumpul di Café di salah satu plaza jam 9. Karena semalem gw tidur telat, jadinya jam 9 gw baru keluar dari kosan menuju ‘tu plaza. Sewaktu gw berjalan menuju Café, gw ngeliat ada 2 orang cowok lagi nunjuk2 ke temen2 gw yang kebetulan duduk di pelataran Café. Iseng2 gw dekati cowok2 itu untuk mendengar apa yg mereka bilang.

Cowok 1 : itu Sandra. (sambil memberikan isyarat ke arah Café)
Temennya: Lho, kali aja dia lagi ngumpul sama temen2nya. Emangnya dia nggak ngasi tau lo? Masa’ sih cowoknya ngga dikasi tau?
Cowok 1 : Semalem waktu gw telpon ngajakin jalan, emang dia bilang ada janji ketemuan ama temen2nya sih.
Temennya: Ya udah kalo gitu. Ntar sekitar 1 jam lagi, lo telpon aja dan bilang kalo lo juga ada di Plaza ini. Atau sekalian aja kasi surprise.

Gw keheranan dengan 2 cowok itu. Masa’ sih itu cowoknya Sandra. Ya, sapa tau? Gw langsung samperin temen2 gw. Sedikit kena omelan karena gw telat. Gw bilang ke Sandra kalo tadi ada cowok yg keliatannya kenal sama dia. Sandra dengan cueknya mengatakan, “Iya kali. Hehe.” Gw bilang, “Mungkin ntar dia mau nyamperin lo deh.” Sandra masih nggak ‘gitu peduli dengan omongan gw. Dia malah bilang, “Oh ya, tadi Rara (cewek gw) bilang dia mau janjan creepes di foodcourt. Kalo lo mau, nyusulin aja dia.” Tanpa basa-basi lagi, gw nyusul Rara.

Sewaktu gw naek escalator, gw 1 anak tangga dengan cowok. Dia mengeluarkan hp dan mulai menelepon seseorang. Semula gw sama sekali ga peduli. Ternyata…
Cowok 2: Hallo Sandra. Apa kabar, sayang?
Gw langsung kaget. Untung escalatornya belom terlalu tinggi dan bisa melihat Sandra sedang mengangkat hp nya.
Cowok 2: Iya, aku lagi belanja sebentar. —Kamu dimana sayang?—Oh ya?—Paling 1 jam lagi deh. —Nanti ya. Bye!
Cowok itu menutup telepon sambil bilang, “Ternyata dia disini juga.”

Karena foodcourt ada di lantai paling atas, gw berjalan lagi untuk mengambil escalator berikutnya. Tetapi, sebelum sampai di escalator, gw tiba2 harus berhenti di depan distro kaos, bukan karena gw tertarik sama kaos yg dijual, tapi karena…
Cewek SPG : Sandra ngga diajak?
Cowok 3 : Ada kok dia di Plaza ini. Cuma gw mau ngasi surprise dengan ngasi jaket merah ini. Dia kan suka banget.
Cewek SPG : iya sih. Setiap kali kesini, dia selalu memandangi jaket merah ini. Good luck deh buat lo.

Pikiran gw mulai kacau nih. Kenapa dimana2 cowok menyebut Sandra? Masa’ sih dia punya pacar sebanyak itu. Kalian tau, hal ini nggak berakhir sampai disini. Gw liat Rara duduk di sofa selagi menunggu creepes pesanan dia mateng. Gw duduk disebelah dia. Karena banyak yg duduk di sofa itu padahal sofa itu kecil banget, kita jadi agak sempit2an deh. Ada cowok di sebelah gw lagi smsan. Sebenarnya ini sih hal biasa. Tapi karena layar hp nya gede dan apa yg dia ketik kebaca ama gw, gw shock.
Cowok 4: to: Sandra +628191999999
Message: Say, hari ini aja ya. Ntar gw samperin.

Gw langsung ngambil hp gw dan mencocokkan no hp Sandra di hp cowok itu dengan punya gw. SAMA! Trus ‘tu cowok berdiri. Gw liat dia bersandar dipinggiran lantai dan melihat ke bawah. Gw ikut2an liat ke bawah dan gw terkejut karena mata gw bisa langsung ngeliat Sandra dari lantai 3. Ternyata ni cowok juga tau kalau Sandra ada di Plaza ini.

Gw desak Rara untuk cepetan turun ke Café. Tapi creepes Rara belom mateng dan dia tetep pengen nungguin. Gw udah ketakutan bakalan terjadi perang dunia ketiga sebentar lagi di Café itu. Sewaktu Rara sedang membayar creepes-nya, ada gerombolan cowok datang dan sepertinya ingin membeli creepes juga. Hanya saja, ada 1 orang diantara mereka yg berpamitan.
Cowok 5: Kalian makan aja ya. Gw mau duluan. Ada Sandra disini.
Temannya: Oh, kebetulan banget.
Cowok 5: Iya, tadi nggak sengaja gw liat dia lagi di Café bareng teman2nya. Bye!
Cowok ini langsung berjalan ke arah escalator.

Gw tarik Rara menuju escalator. Rara bingung setengah mati. Di escalator aja gw berlari turun. Gw tambah panik waktu melihat cowok2 Sandra mulai mendekati lantai 1. Cowok 1 mulai turun escalator. Cowok 2, 3, 4, sedang berjalan menuju escalator lantai 1. Dan cowok 5 masi di lantai 2. Cewek gw udah hampir jatuh gara2 gw tarik2 gitu.

Gw tiba di Café sebelom kelima cowok itu datang. “SANDRA, loe harus segera diselamatkan!!” kata gw setengah teriak sampe2 semua orang di Café ngeliat ke arah gw.
“Kenapa emangnya?” Sandra kebingungan. Gw narik tangan Sandra. “Cepetan loe keluar dari Café ini! Atau sebentar lagi loe bakalan mati. Lewat pintu belakang aja sana!” Temen2 genk gw spontan keheranan. Sandra berdiri dan keluar dari meja. “Emangnya kenapa sih? Loe aneh deh!” Sandra malah berjalan ke pintu depan Café bukan ke pintu belakang.
Gw teriak, “SANDRA, JANGAN LEWAT SITU!!”
Beberapa detik kemudian, “Sandra!” “Sandra!” “Sandra!” “Sandra!” “Sandra!”. Terdengar sapaan kelima cowok itu. Gw menutup mata, “Nggak mau liat ahh!”
Sandra terbelalak. Kemudian dia teriak, “KYAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!”

Perang dunia ketiga pun pecah.~~~

Oktober 01, 2009

Only 18 moments

Yeah, postingan pertama gw di bulan Oktober. Kali ini gw akan memposting cerita yang gw buat sendiri. Kalian boleh mengambil kesimpulan sendiri apa ini beneran terjadi atau nggak. Yang pasti, gw tulis ini karena rasanya isi kepala gw mau meledak sebelom 'ni tulisan jadi. Pemeran utama cerita gw ini adalah seorang cowok. Thank's for you because you gave me this inspiration. :)

JUST STORY

Moment 1:
Pada saat itu masi lumayan beken friendster. Gw liat dia di friendnya temen gw dan gw add. Dia juga nulis alamat yahoo messengernya di profile pagenya, sekalian juga gw add. Fotonya mempesona gw. Dia duduk di rumput pake baju merah plus kerudung merah. Anak lhokseumawe lagi sama kayak gw. Banyak yang komen fotonya dan bilang dia cantik.

Moment 2:
Ym dan FS gw di approve ama dia. Gw nyapa dia lewat FS. Gw tanya apa dia anak lhok, dia cuma jawab “iya, anak lhok ^_^”.
Waktu gw tanya, “Kuliah dimana?” Dia jawab, “di Bandung.” Setelah itu dia hampir nggak pernah buka FS lagi. Gw online YM. Ternyata dia OL. Gw sapa dia dan dia jawab. Pertama gw kenalin diri dan bilang dapat ym dia dari FS. Dia keliatan oke2 aja. Gw tanya kuliah dimana, semester berapa, dan tinggal dimana, dia jawab semua. Dia udah semester akhir. Dia nanya gw anak mana dan kerja dimana. Keliatannya dia baik. Dia juga suruh gw ke bandung, keliatan sih basa-basinya. Karena tau gw kerja di Jakarta, dia bilang kalo gw ke Bandung, bawain Pizza yang dijual di daerah Kemang. Kebetulan gw besok mau ke Bandung, gw mau bawain dia. Tapi sebagai gantinya, dia gw suruh masak kuah plik. Dia nggak mau. Trus gw tanya alamat dia, ga dijawab.

Moment 3:
Dia selalu online ym. Tapi kali ini, udah berapa kali gw sapa tapi dia cuekin. Kadang cuma gw sapa dengan kata2 ‘sayang’, gak dibales sama sekali.

Moment 4:
Sewaktu pagi, dia mau bales ym gw. Dia lagi sarapan. Gw bilang kalo gw pengen dia yang masakin gw sarapan. Eh, dia nggak bales lagi. Jangan2 gw terlalu gombal kali yah?!

Moment 5:
Sampai beberapa bulan setelahnya dia nggak pernah bales sapaan gw di ym.

Moment 6:
Suatu hari di bulan puasa, gw nyapa dia. Kali ini gw berusaha biasa aja. Gw baca status ym dia bilang kalo ‘lhokseumawe adalah surganya makanan enak’. Dari situ gw langsung berkesimpulan kalo dia ada di Lhok. Kebetulan gw ada di lhok juga karena urusan kerjaan. Gw tanya dia tinggal dimana di Lhok. Dia jawab. Gw tanya alamat lengkapnya. Dia jawab juga, walaupun lamaaaaaa bgt. Mungkin sebenarnya dia nggak mau kasi tau ke gw kali. Gw tanya no hp dia, dan dia jawab walopun lamanya setengah mati baru dibales ym gw. Tanpa basa-basi, langsung gw telpon. Akhirnya, bisa juga denger suaranya. Tapi, dia lagi sibuk bantuin mamanya potongin bawang. Jadi ngga mau diganggu.
Sorenya gw telpon dia lagi. Kali ini dia mau ngobrol ama gw. Gw lagi di pantai, gw bilang ke dia kalo gw pengen jemput dia kesini, dia nolak. Katanya dia lagi sendirian di rumah. Trus waktu gw bilang gw aja yg kerumahnya untuk nemenin dia, dia bilang jangan. Katanya kasian gw jauh2 banget datang ke rumahnya. Ntar nggak shalat taraweh. Ya deh, nggak jadi ketemuan.

Moment 7:
Gw baru nyampe banda aceh. Selagi nungguin jemputan, gw telpon dia. Udah jam setengah 8 pagi dia belom bangun. Dasar! Kedengaran dari suaranya dia baru bangun. Gw suruh dia bangun. Dia jawab iya walaupun kedengarannya males banget. Tapi lucu juga. 15 menit gw telpon dia cuma suruh bangun aja. Lagi ngobrol gitu, bisa2nya suaranya ilang karena ketiduran lagi. Ckckckck.

Moment 8:
Gw add dia di facebook. Dia paling ga suka disapa dengan kata2 ‘sayang’.

Moment 9:
Lebaran kedua. Gw telpon dia, dia ngga angkat awalnya. Trus dia sms dan bilang kalo dia tadi lagi jauh dari hp. Gw bilang ama dia kalo gw pengen kerumahnya bertamu. Dia oke2 aja dan bilang kalo kakinya sakit abis operasi. Gw datang kerumahnya. Gw liat dia jalan ke ruang tamu dengan pincang. Keliatannya dia emang kurang sehat. Baru kali ini gw melihat wajahnya. Sama aja dengan foto. Cuma kali ini dia keliatan nggak dandan.
Gw cerita banyak hal. Semua tentang kerjaan gw, perusahan gw, teman2 gw, tempat gw berbisnis, keluarga, dll. Gw aja heran kenapa cerita semua ke dia. Tapi gw merasa kalo dia itu bisa dipercaya. Ntah atas dasar apa ya gw percaya ama dia. Jujur, mungkin dia kaget dengan gw. Dari matanya dia antusias menyimak cerita gw. Dia masi inget tentang pizza kemang. Kalo bukan karena dia lagi sakit kaki, gw ajakin dia ke resto pizza yang ada di lhok.
Gw matiin telpon dari temen gw waktu ngobrol ama dia. Dia sempat mengira gw banyak fans. Walaupun sebenarnya, iya. Hahaha

Moment 10:
Pengen gw ajakin dia mancing. Tapi kayaknya kakinya belom sembuh. Gw cuma komen2 status dia di facebook.

Moment 11:
Gw bujukin dia keluar bareng gw. Dia punya banyak alasan buat nolak ajakan gw. Gw langsung aja datang ke rumahnya dan minta ijin ke ortunya dan janji nggak akan pulang malam.
Gw ajakin dia mancing. Ada beberapa temen gw yg ikut. Gw suruh dia duduk deket gw, cuma dia lebih tertarik mengambil foto pemandangan sekitar pantai. Dia bawa kamera SLR. Dia juga foto gw yang sedang menenteng ikan gede. Ada juga temen gw yg minta diajarin kamera SLR ama dia. Gw tau kalo temen gw itu cuma cari perhatian doang.
Kita manggang ikan dan bersenang2 di pantai. Dia juga ramah dengan teman2 gw. Mereka jadi cepet akrab.

Moment 12:
Gw cari tiket balik ke Jakarta yang sama dengan jadwal keberangkatan dia, supaya bisa 1 pesawat. Kita naek di Medan. Kita ngobrol abis2an di pesawat dan bikin perjalanan jadi pendek. Huh, memang menyenangkan berada di dekatnya.
Sampai di Jakarta, gw tawarin dia mampir ke rumah gw tapi dia mau langsung ke Bandung. Ya, gw pasti bakalan sering maen ke Bandung nih.
Tapi ada 1 hal yang bikin gw bingung, dia nggak pernah nelpon gw. Sms juga kalo gw yang mulai. What’s wrong?

Moment 13:
Gw heran ngeliat dia ada di kantor gw. Daritadi sebelom rapat di kantor, gw udah perhatiin kalo tu cewek familiar bgt. Gw sapa dia. Dia kaget setengah mati. Rupanya ada urusan kerjaan dia dengan perusahaan gw. Karyawan gw sampe kaget karena tau dia kenal sama gw. Gw minta ijin sama bos dia untuk mengajak dia makan siang bareng. Semula bosnya nggak ngasih, gw bilang aja kalo gw langsung setuju utk beli software yg kantor dia tawarin. Eh, bos dia langsung mempersilahkan gw membawa dia ke Café kantor dengan senang hati. Dia kaget kalo ini adalah perusahaan gw. Kita berdua diperhatiin ama banyak orang dan buat dia nggak nyaman. Gw suruh dia cuek aja.
Karena rumah gw dan kantor lumayan dekat, gw bujuk dia untuk ikut ke rumah gw. Dia awalnya nolak dengan alasan bosnya mau pulang cepat ke bandung. Gw suruh anak buah gw untuk ngajakin bos dia untuk ngomongin bisnis software lebih jauh lagi dan bosnya setuju.
Akhirnya gw bisa membawanya ke rumah gw. Kali ini dia kaget lagi melihat rumah gw yang emang nggak kecil. Dia juga melihat foto2 gw dengan beberapa artis yang merupakan temen dekat gw. Gw ngajakin dia ke lantai 2. Gw lupa kalo temen gw yang tinggal bareng sama gw suka ngajakin pacarnya nonton bareng di ruang home theathre. Awalnya gw mau ngajakin dia nonton juga. Temen gw keceplosan bilang, “cewek baru lagi?” Raut wajah dia langsung berubah. Keliatan banget dia nggak senang. Ceweknya temen gw itu pake acara bilang, “wow, kali ini pake’ kerudung. Hahahaha.”
“Jadi gini kehidupan abang? Saya maklum deh buat orang tajir.” Dia langsung marah dan turun ke lantai 1, trus berlari keluar. Gw berusaha ngejer dia sampe gw ikut2an naek angkot. Di angkot dia diem aja. Semua yang gw bilang sama sekali nggak dia peduliin.
Pas turun angkot, dia bicara akhirnya. “Laper ya!” Gubrak! Akhirnya gw temenin dia makan bakso di pinggir jalan. Padahal tadi kita udah makan siang di Café kantor. Dia bilang kalo sebenarnya tadi dia cuma takut gw apa2in. Makanya langsung kabur dari rumah gw. Dia juga bilang seharusnya dia nggak punya hak untuk marah dan gw nggak usah khawatir. Cuma, begitulah keadaannya.

Moment 14:
Gw ngambek ama temen gw. Gw bilang kalo gw mau maen ke Bandung dalam waktu yg agak lama sekalian ngurusin bisnis resto gw. Gw juga bilang kalo kali ini gw nggak akan main2 lagi dalam urusan cewek dan gw gak mau temen gw itu ikut campur. Walopun gw punya puluhan mantan, kayaknya sekarang saatnya gw nyari istri. Bukan pacar lagi. Dia terlalu mengusik pikiran gw. Sebenarnya, gw berharap dia nelpon atau sms gw. Tapi, nggak ada satu pun yg mampir ke hp gw. Gw ketemu alamat dia di facebook sekalian komen statusnya.

Moment 15:
Gw parkir mobil beberapa meter dari pagar kosannya. Kebetulan dia keluar pagar. Gw liat ada cowok yang nungguin dia di depan dengan mengendarai motor. Mereka bersalaman sambil ketawa. Jujur aja, gw bête ngeliat mereka. Dia pegi ama cowok itu ke sebuah resto khas menyediakan bebek. Terpaksa gw ikutin walopun takut ketauan. Gw duduk di meja yang menghadap ke cowok itu, sedangkan dia membelakangi gw. Mereka makan sambil ngobrol seru, sedangkan gw keanehan makan sendiri disitu. Gw berusaha menyimak obrolan mereka. Kalo nggak salah mereka ngomongin sidang, wisuda, lebaran, dll yg nggak gitu penting. Jam 10an malam, mereka pulang. Karena takut ketauan, waktu dia lewat depan gw, gw tutup muka. Nyesel gw bawa mobil, pas macet, gw nggak bisa nyusul dia. Tapi kayaknya dia nggak kemana2 lagi deh. Langsung pulang.

Moment 16:
Gw telpon dia dan bilang kalo gw lagi di Bandung. Gw ngajakin dia jalan, dia bilang dia nggak bisa. Katanya ntar malem dia ada janji. Jadi sedih gw. Tapi daripada gw cemberut ngga jelas, mending gw pegi ke resto tempat gw berbisnis sekalian ngecek ini itu. Pas abis magrib, gw liat dia datang ke resto gw kali ini dengan cowok yg berbeda. Beda dengan yg kemaren, kali ini dia keliatan nggak gitu hepi. Cowoknya ngoceh melulu. Mungkin dia ngga gitu senang pegi dengan cowok ini dan kayak terpaksa. Gw ngga mau diem lagi. Gw samperin dia. Dia kaget abis. Dia kenalin ke gw kalo itu temen 1 angkatannya di kampus dan pengen nyobain masakan di resto ini dari dulu. Gw mencoba nyantai dan ngobrol ama temennya. Untung nyambung karena temennya itu anak seorang pengusaha juga.

Moment 17:
Kali ini dia sms gw, ngajakin gw nongkrong ‘n nonton. Mungkin dia merasa bersalah karena udah beberapa kali nolak ajakan gw. Gw langsung mau padahal gw tau kalo gw bakalan jadi orang paling tua di kalangan temen2nya mahasiswa. Gw jemput dia dan kita ngobrol sampe bioskop. Dia beliin gw roti dan gw beliin dia dan temen2nya popcorn. Temen2nya keliatan heran ngeliat dia jalan ama gw. Sehabis nonton, kita makan malam berdua aja. Disitu kita ngobrol agak serius. Gw bilang kalo gw serius ama dia dan dia kemudian mulai cerita ‘tentang dia’ ke gw. Gw juga bilang ke dia kalo gw ketemu dia waktu lagi makan bebek cuma waktu itu dia mau pulang, jadi nggak sepat negur (bo’ong gw). Dia bilang kalo itu temennya yg dia janji traktir abis sidang. Secara keseluruhan dia anak yang oke2 aja. Nggak ada yang bikin gw berpikir negative tentang dia. Cuma dia agak ragu sama gw karena kata dia gw itu kaum jetzet. Dia ngga yakin sama gw apalagi waktu liat facebook gw yg in a relationship with. Padahal itu cuma akal2an gw doang. Gw bilang bakalan ngubah status fb jadi in a relationship with dia, tapi dia nggak mau.

Moment 18:
Temen gw yang semula bikin gw ngambek akhirnya datang ke bandung dan memberikan saran yang bagus buat gw sebagai rasa penyesalannya. Pas hari wisuda dia, gw dan temen gw udah nungguin dia di depan kampusnya tepat setelah acara wisudaan usai. Kali ini gw telpon dia dan dia bilang dia udah di luar. Gw keluar dari mobil untuk menghampirinya sambil membawa 1 buket bunga mawar putih. Walaupun saat itu rame sekali orang di depan kampusnya, mata gw bisa langsung ketemu dia. Saat itu dia sangat2 cantik. Ada keluarganya di sebelahnya dan beberapa orang temannya.
Gw memberikan buket bunga itu, “Selamat atas kelulusannya yah.” Semua mata tertuju pada gw dan dia. Gw berjalan ke ayahnya dan bilang, “Om, saya serius dengan anak om.”
Dia tertegun mendengar kata2 gw dan juga seluruh keluarga dan teman2nya yang mendengarkan. Gw lalu kembali mendekati dia dan bilang, “Kali ini serius.” Gw mengambil cincin yang udah gw siapin di kantong jas gw. “Maukah kau menjadi istriku?”

There's only 18 moments but it lasts forever.♥♥♥


Categories

adventure (286) Living (244) Restaurant (148) Cafe (140) Hang Out (133) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (83) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (50) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) CEO (7) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)