Oktober 01, 2009

Only 18 moments

Yeah, postingan pertama gw di bulan Oktober. Kali ini gw akan memposting cerita yang gw buat sendiri. Kalian boleh mengambil kesimpulan sendiri apa ini beneran terjadi atau nggak. Yang pasti, gw tulis ini karena rasanya isi kepala gw mau meledak sebelom 'ni tulisan jadi. Pemeran utama cerita gw ini adalah seorang cowok. Thank's for you because you gave me this inspiration. :)

JUST STORY

Moment 1:
Pada saat itu masi lumayan beken friendster. Gw liat dia di friendnya temen gw dan gw add. Dia juga nulis alamat yahoo messengernya di profile pagenya, sekalian juga gw add. Fotonya mempesona gw. Dia duduk di rumput pake baju merah plus kerudung merah. Anak lhokseumawe lagi sama kayak gw. Banyak yang komen fotonya dan bilang dia cantik.

Moment 2:
Ym dan FS gw di approve ama dia. Gw nyapa dia lewat FS. Gw tanya apa dia anak lhok, dia cuma jawab “iya, anak lhok ^_^”.
Waktu gw tanya, “Kuliah dimana?” Dia jawab, “di Bandung.” Setelah itu dia hampir nggak pernah buka FS lagi. Gw online YM. Ternyata dia OL. Gw sapa dia dan dia jawab. Pertama gw kenalin diri dan bilang dapat ym dia dari FS. Dia keliatan oke2 aja. Gw tanya kuliah dimana, semester berapa, dan tinggal dimana, dia jawab semua. Dia udah semester akhir. Dia nanya gw anak mana dan kerja dimana. Keliatannya dia baik. Dia juga suruh gw ke bandung, keliatan sih basa-basinya. Karena tau gw kerja di Jakarta, dia bilang kalo gw ke Bandung, bawain Pizza yang dijual di daerah Kemang. Kebetulan gw besok mau ke Bandung, gw mau bawain dia. Tapi sebagai gantinya, dia gw suruh masak kuah plik. Dia nggak mau. Trus gw tanya alamat dia, ga dijawab.

Moment 3:
Dia selalu online ym. Tapi kali ini, udah berapa kali gw sapa tapi dia cuekin. Kadang cuma gw sapa dengan kata2 ‘sayang’, gak dibales sama sekali.

Moment 4:
Sewaktu pagi, dia mau bales ym gw. Dia lagi sarapan. Gw bilang kalo gw pengen dia yang masakin gw sarapan. Eh, dia nggak bales lagi. Jangan2 gw terlalu gombal kali yah?!

Moment 5:
Sampai beberapa bulan setelahnya dia nggak pernah bales sapaan gw di ym.

Moment 6:
Suatu hari di bulan puasa, gw nyapa dia. Kali ini gw berusaha biasa aja. Gw baca status ym dia bilang kalo ‘lhokseumawe adalah surganya makanan enak’. Dari situ gw langsung berkesimpulan kalo dia ada di Lhok. Kebetulan gw ada di lhok juga karena urusan kerjaan. Gw tanya dia tinggal dimana di Lhok. Dia jawab. Gw tanya alamat lengkapnya. Dia jawab juga, walaupun lamaaaaaa bgt. Mungkin sebenarnya dia nggak mau kasi tau ke gw kali. Gw tanya no hp dia, dan dia jawab walopun lamanya setengah mati baru dibales ym gw. Tanpa basa-basi, langsung gw telpon. Akhirnya, bisa juga denger suaranya. Tapi, dia lagi sibuk bantuin mamanya potongin bawang. Jadi ngga mau diganggu.
Sorenya gw telpon dia lagi. Kali ini dia mau ngobrol ama gw. Gw lagi di pantai, gw bilang ke dia kalo gw pengen jemput dia kesini, dia nolak. Katanya dia lagi sendirian di rumah. Trus waktu gw bilang gw aja yg kerumahnya untuk nemenin dia, dia bilang jangan. Katanya kasian gw jauh2 banget datang ke rumahnya. Ntar nggak shalat taraweh. Ya deh, nggak jadi ketemuan.

Moment 7:
Gw baru nyampe banda aceh. Selagi nungguin jemputan, gw telpon dia. Udah jam setengah 8 pagi dia belom bangun. Dasar! Kedengaran dari suaranya dia baru bangun. Gw suruh dia bangun. Dia jawab iya walaupun kedengarannya males banget. Tapi lucu juga. 15 menit gw telpon dia cuma suruh bangun aja. Lagi ngobrol gitu, bisa2nya suaranya ilang karena ketiduran lagi. Ckckckck.

Moment 8:
Gw add dia di facebook. Dia paling ga suka disapa dengan kata2 ‘sayang’.

Moment 9:
Lebaran kedua. Gw telpon dia, dia ngga angkat awalnya. Trus dia sms dan bilang kalo dia tadi lagi jauh dari hp. Gw bilang ama dia kalo gw pengen kerumahnya bertamu. Dia oke2 aja dan bilang kalo kakinya sakit abis operasi. Gw datang kerumahnya. Gw liat dia jalan ke ruang tamu dengan pincang. Keliatannya dia emang kurang sehat. Baru kali ini gw melihat wajahnya. Sama aja dengan foto. Cuma kali ini dia keliatan nggak dandan.
Gw cerita banyak hal. Semua tentang kerjaan gw, perusahan gw, teman2 gw, tempat gw berbisnis, keluarga, dll. Gw aja heran kenapa cerita semua ke dia. Tapi gw merasa kalo dia itu bisa dipercaya. Ntah atas dasar apa ya gw percaya ama dia. Jujur, mungkin dia kaget dengan gw. Dari matanya dia antusias menyimak cerita gw. Dia masi inget tentang pizza kemang. Kalo bukan karena dia lagi sakit kaki, gw ajakin dia ke resto pizza yang ada di lhok.
Gw matiin telpon dari temen gw waktu ngobrol ama dia. Dia sempat mengira gw banyak fans. Walaupun sebenarnya, iya. Hahaha

Moment 10:
Pengen gw ajakin dia mancing. Tapi kayaknya kakinya belom sembuh. Gw cuma komen2 status dia di facebook.

Moment 11:
Gw bujukin dia keluar bareng gw. Dia punya banyak alasan buat nolak ajakan gw. Gw langsung aja datang ke rumahnya dan minta ijin ke ortunya dan janji nggak akan pulang malam.
Gw ajakin dia mancing. Ada beberapa temen gw yg ikut. Gw suruh dia duduk deket gw, cuma dia lebih tertarik mengambil foto pemandangan sekitar pantai. Dia bawa kamera SLR. Dia juga foto gw yang sedang menenteng ikan gede. Ada juga temen gw yg minta diajarin kamera SLR ama dia. Gw tau kalo temen gw itu cuma cari perhatian doang.
Kita manggang ikan dan bersenang2 di pantai. Dia juga ramah dengan teman2 gw. Mereka jadi cepet akrab.

Moment 12:
Gw cari tiket balik ke Jakarta yang sama dengan jadwal keberangkatan dia, supaya bisa 1 pesawat. Kita naek di Medan. Kita ngobrol abis2an di pesawat dan bikin perjalanan jadi pendek. Huh, memang menyenangkan berada di dekatnya.
Sampai di Jakarta, gw tawarin dia mampir ke rumah gw tapi dia mau langsung ke Bandung. Ya, gw pasti bakalan sering maen ke Bandung nih.
Tapi ada 1 hal yang bikin gw bingung, dia nggak pernah nelpon gw. Sms juga kalo gw yang mulai. What’s wrong?

Moment 13:
Gw heran ngeliat dia ada di kantor gw. Daritadi sebelom rapat di kantor, gw udah perhatiin kalo tu cewek familiar bgt. Gw sapa dia. Dia kaget setengah mati. Rupanya ada urusan kerjaan dia dengan perusahaan gw. Karyawan gw sampe kaget karena tau dia kenal sama gw. Gw minta ijin sama bos dia untuk mengajak dia makan siang bareng. Semula bosnya nggak ngasih, gw bilang aja kalo gw langsung setuju utk beli software yg kantor dia tawarin. Eh, bos dia langsung mempersilahkan gw membawa dia ke Café kantor dengan senang hati. Dia kaget kalo ini adalah perusahaan gw. Kita berdua diperhatiin ama banyak orang dan buat dia nggak nyaman. Gw suruh dia cuek aja.
Karena rumah gw dan kantor lumayan dekat, gw bujuk dia untuk ikut ke rumah gw. Dia awalnya nolak dengan alasan bosnya mau pulang cepat ke bandung. Gw suruh anak buah gw untuk ngajakin bos dia untuk ngomongin bisnis software lebih jauh lagi dan bosnya setuju.
Akhirnya gw bisa membawanya ke rumah gw. Kali ini dia kaget lagi melihat rumah gw yang emang nggak kecil. Dia juga melihat foto2 gw dengan beberapa artis yang merupakan temen dekat gw. Gw ngajakin dia ke lantai 2. Gw lupa kalo temen gw yang tinggal bareng sama gw suka ngajakin pacarnya nonton bareng di ruang home theathre. Awalnya gw mau ngajakin dia nonton juga. Temen gw keceplosan bilang, “cewek baru lagi?” Raut wajah dia langsung berubah. Keliatan banget dia nggak senang. Ceweknya temen gw itu pake acara bilang, “wow, kali ini pake’ kerudung. Hahahaha.”
“Jadi gini kehidupan abang? Saya maklum deh buat orang tajir.” Dia langsung marah dan turun ke lantai 1, trus berlari keluar. Gw berusaha ngejer dia sampe gw ikut2an naek angkot. Di angkot dia diem aja. Semua yang gw bilang sama sekali nggak dia peduliin.
Pas turun angkot, dia bicara akhirnya. “Laper ya!” Gubrak! Akhirnya gw temenin dia makan bakso di pinggir jalan. Padahal tadi kita udah makan siang di Café kantor. Dia bilang kalo sebenarnya tadi dia cuma takut gw apa2in. Makanya langsung kabur dari rumah gw. Dia juga bilang seharusnya dia nggak punya hak untuk marah dan gw nggak usah khawatir. Cuma, begitulah keadaannya.

Moment 14:
Gw ngambek ama temen gw. Gw bilang kalo gw mau maen ke Bandung dalam waktu yg agak lama sekalian ngurusin bisnis resto gw. Gw juga bilang kalo kali ini gw nggak akan main2 lagi dalam urusan cewek dan gw gak mau temen gw itu ikut campur. Walopun gw punya puluhan mantan, kayaknya sekarang saatnya gw nyari istri. Bukan pacar lagi. Dia terlalu mengusik pikiran gw. Sebenarnya, gw berharap dia nelpon atau sms gw. Tapi, nggak ada satu pun yg mampir ke hp gw. Gw ketemu alamat dia di facebook sekalian komen statusnya.

Moment 15:
Gw parkir mobil beberapa meter dari pagar kosannya. Kebetulan dia keluar pagar. Gw liat ada cowok yang nungguin dia di depan dengan mengendarai motor. Mereka bersalaman sambil ketawa. Jujur aja, gw bête ngeliat mereka. Dia pegi ama cowok itu ke sebuah resto khas menyediakan bebek. Terpaksa gw ikutin walopun takut ketauan. Gw duduk di meja yang menghadap ke cowok itu, sedangkan dia membelakangi gw. Mereka makan sambil ngobrol seru, sedangkan gw keanehan makan sendiri disitu. Gw berusaha menyimak obrolan mereka. Kalo nggak salah mereka ngomongin sidang, wisuda, lebaran, dll yg nggak gitu penting. Jam 10an malam, mereka pulang. Karena takut ketauan, waktu dia lewat depan gw, gw tutup muka. Nyesel gw bawa mobil, pas macet, gw nggak bisa nyusul dia. Tapi kayaknya dia nggak kemana2 lagi deh. Langsung pulang.

Moment 16:
Gw telpon dia dan bilang kalo gw lagi di Bandung. Gw ngajakin dia jalan, dia bilang dia nggak bisa. Katanya ntar malem dia ada janji. Jadi sedih gw. Tapi daripada gw cemberut ngga jelas, mending gw pegi ke resto tempat gw berbisnis sekalian ngecek ini itu. Pas abis magrib, gw liat dia datang ke resto gw kali ini dengan cowok yg berbeda. Beda dengan yg kemaren, kali ini dia keliatan nggak gitu hepi. Cowoknya ngoceh melulu. Mungkin dia ngga gitu senang pegi dengan cowok ini dan kayak terpaksa. Gw ngga mau diem lagi. Gw samperin dia. Dia kaget abis. Dia kenalin ke gw kalo itu temen 1 angkatannya di kampus dan pengen nyobain masakan di resto ini dari dulu. Gw mencoba nyantai dan ngobrol ama temennya. Untung nyambung karena temennya itu anak seorang pengusaha juga.

Moment 17:
Kali ini dia sms gw, ngajakin gw nongkrong ‘n nonton. Mungkin dia merasa bersalah karena udah beberapa kali nolak ajakan gw. Gw langsung mau padahal gw tau kalo gw bakalan jadi orang paling tua di kalangan temen2nya mahasiswa. Gw jemput dia dan kita ngobrol sampe bioskop. Dia beliin gw roti dan gw beliin dia dan temen2nya popcorn. Temen2nya keliatan heran ngeliat dia jalan ama gw. Sehabis nonton, kita makan malam berdua aja. Disitu kita ngobrol agak serius. Gw bilang kalo gw serius ama dia dan dia kemudian mulai cerita ‘tentang dia’ ke gw. Gw juga bilang ke dia kalo gw ketemu dia waktu lagi makan bebek cuma waktu itu dia mau pulang, jadi nggak sepat negur (bo’ong gw). Dia bilang kalo itu temennya yg dia janji traktir abis sidang. Secara keseluruhan dia anak yang oke2 aja. Nggak ada yang bikin gw berpikir negative tentang dia. Cuma dia agak ragu sama gw karena kata dia gw itu kaum jetzet. Dia ngga yakin sama gw apalagi waktu liat facebook gw yg in a relationship with. Padahal itu cuma akal2an gw doang. Gw bilang bakalan ngubah status fb jadi in a relationship with dia, tapi dia nggak mau.

Moment 18:
Temen gw yang semula bikin gw ngambek akhirnya datang ke bandung dan memberikan saran yang bagus buat gw sebagai rasa penyesalannya. Pas hari wisuda dia, gw dan temen gw udah nungguin dia di depan kampusnya tepat setelah acara wisudaan usai. Kali ini gw telpon dia dan dia bilang dia udah di luar. Gw keluar dari mobil untuk menghampirinya sambil membawa 1 buket bunga mawar putih. Walaupun saat itu rame sekali orang di depan kampusnya, mata gw bisa langsung ketemu dia. Saat itu dia sangat2 cantik. Ada keluarganya di sebelahnya dan beberapa orang temannya.
Gw memberikan buket bunga itu, “Selamat atas kelulusannya yah.” Semua mata tertuju pada gw dan dia. Gw berjalan ke ayahnya dan bilang, “Om, saya serius dengan anak om.”
Dia tertegun mendengar kata2 gw dan juga seluruh keluarga dan teman2nya yang mendengarkan. Gw lalu kembali mendekati dia dan bilang, “Kali ini serius.” Gw mengambil cincin yang udah gw siapin di kantong jas gw. “Maukah kau menjadi istriku?”

There's only 18 moments but it lasts forever.♥♥♥


0 comments:

Categories

adventure (256) Living (234) Restaurant (146) Cafe (138) Hang Out (131) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (80) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (48) Event (46) Hotel (34) China (31) Jawa Tengah (27) Islam (24) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Consultant (16) Malaysia (16) Technology (16) Family (15) Warung Tenda (15) Jawa Timur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Kuala Lumpur (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Bali (8) Birthday (8) Cambodia (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Jeju Island (7) Malang (7) Osaka (7) Seoul (7) Singapore (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Makassar (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Siem Reap (5) Sukabumi (5) Surabaya (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) CEO (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)

Iklan

Iklan