September 29, 2009

Penyembuhan kaki

Buat kalian yang baca postingan gw sebelumnya tentang operasi mata ikan di telapak kaki gw, pasti tau kan kalo sampai gw nulis lagi blog ini, udah ada 16 hari sejak operasi. Ya, beberapa hari sewaktu di opname, gw ada nulis gimana sakitnya kaki gw pasca operasi. Sejak balik ke rumah, Mama berperan aktif (kayak di parlemen aja) ngajarin gw jalan. Bener2 deh, gw itu kayak orang lumpuh yg sedang berusaha keras untuk bisa jalan lagi. Beberapa kali gw ketakutan kalo tiba2 aja gw nggak bisa jalan lagi kayak dulu. TIDAAAAK!

Biasanya setelah minum obat2an gw yang banyaknya minta ampun, rasa sakit di kaki berkurang. Disitu gw mulai belajar jalan. Gw sebenarnya takut banget kalau2 lagi jalan, gw jatuh. Awalnya gw merangkak 'n ngesot kalo jalan. Jadi teringat suster ngesot, untung gw masi idup. Trus, gw jalan pake' tumit. Silahkan kalian praktekin sendiri jalan pake tumit. Berapa lama kalian bertahan jalan dengan tumit dan betapa sakitnya tumit kalian. Hari berikutnya, mama nyuruh pake sendal jepit. Nah, gw jadi bisa jalan dikit2 tanpa dipegangin lagi. Tumit gw dibantu dengan jempol kaki buat jalan. Sesekali gw masi pegangan ama anggota keluarga atau perabotan rumah. Pas lebaran, gw pulang kampung dengan sendal jepit, hahaha. Hal yang seumur hidup baru kali ini lebaran pake sendal jepit. Untung aja temen2 gw lebaran kemaren pada ngumpul di rumah gw. Mereka ngajakin jalan keluar lagi. Semula gw pikir, gimana mau jalan2 kalo kaki kayak gini. Tapi gw paksain aja biar nggak dimanjain banget ni kaki. Eh, malah jalan gw jadi tambah lancar.

Sampe akhirnya kemaren gw dilepas jaitan. Beuuuuh, sakiiiit buangeeet. Kata mama kalo buka jaitan itu ngga terasa. Ternyata, sakitnya subhanallah. Kalian tau, ntah berapa kali gw teriak waktu jaitan dibuka. Asisten dokter bedah itu nge-buka aja terus tanpa jeda dikit buat gw tarik napas. Trus karena kaki gw berdarah, dia tekan kuat kaki gw yang berdarah itu dengan perban Teriak abis2an gw. Saking sakitnya, gw pusing, hampir muntah. n nyaris pingsan. Ruangan dokter bedah itu mulai berputar2. Kata asisten dokter itu, tubuh gw sama sekali ngga bisa nahan sakit. Jadinya pusing banget 'n nggak bisa bernapas. Gw disuruh tiduran dan dikasi minyak angin untuk dihirup2. Waktu udah agak baikan, gw diharuskan jalan ke mobil. Gw bilang sakit, tapi tetep dipaksa napak untuk jalan. Papa gw nggak tega, jadi diangkat gw sampe mobil. Gw nggak bisa jalan lagi selama beberapa jam semalem.

Nah sekarang, gw udah bisa pake sepatu walaupun kayaknya kaki gw masi bengkak. Sepatu gw berasa sempit amat, padahal waktu beli kemaren malah agak longgar. Sakit di kaki gw udah tinggal 2% palingan. Sekarang aja gw nulis blog ini lagi jagain toko Papa. Walaupun ni kaki belom bisa kena air sampe 2 hari ke depan, yang penting gw udah bisa jalan. Tinggal mengembalikan cara jalan gw yang dulu nih. Karena kebiasaan nahan sakit waktu jalan, cara jalan gw agak ngangkang n jari2 kaki selain jempol nggak napak ke lantai. Apa gw biasain jalan catwalk aja kali ya?! Biar ntar kalo udah lancar, jalan gw jadi keren kan?! Hahahaha.

September 23, 2009

Idul Fitri

Allahuakbar....3x
Laailahailallah
Allahuakbar...walillahilham..

Kalian tau, sepanjang malam idul fitri sampai malam kesekian di bulan syawal kita masih mendengar gema takbir yang bersahut2an. Lebaran kali ini walopun gw lewatkan dengan kaki terbalut perban, jalan nyaris ngesot, tapi gw hepiiiii buangeeet. Kayaknya ini adalah lebaran dimana para tamu yang berkunjung ke rumah rame sekaleeee... Pengen cerita dikit tentang lebaran kali ini.

1 Syawal 1430 H
Nggak bisa shalat ied tentunya. Gw diem aja di rumah sambil nonton shalat ied di mesjid istiqlal. Rencananya pengen ikutan keluarga pergi ke open house yang diadakan oleh direksi. Tapi gw ngga gitu bisa jalan. Alhasil, sendirian lagi deh di rumah. Padahal udah janjian ama temen2 SD buat ngumpul di open house. Mau gimana lagi sih. Kaki gw masi denyut2. Sodara gw bang oya dan keluarga datang bersilaturahmi. Itu tamu pertama idul Fitri kali ini.
Sewakatu pulang kampung, gw dipegangin yuni dan abang gw. Semua pada heboh ngeliat kaki gw. Pada nggak nyangka kalo operasinya sekalian dua kaki. Pulang kampung itu seru banget yah. Ngobrol2 sama keluarga besar. pada kangen deh sama mereka semua. Secara udah setahun ngga pulang. Trus gw rada merasa gimana gitu waktu ponakan2 gw manggil 'tante tia'. hoho. Ternyata udah banyak ponakan gw.

2 Syawal 1430 H

Sekitar jam 2an, temen gw datang bertamu. Kita ngobrol banyak hal. Maklumlah, kalo cuma nelpon, sms, atau chatting doang kan nggak se-seru itu ngobrolnya. Trus pas malem, temen2nya ortu juga pada datang bersilaturahmi. Gw udah janji mau ngumpul bareng temen2 SD abis magrib. Tapi gw kan ngga enak langsung kabur sedangkan di rumah banyak tamu. Ada tamu yg khusus datang buat jenguk gw lagi. Setelah itu, gw dan temen2 SD langsung mengelilingi rumah temen2 gw. Walopun jalan gw masi pincang2, tapi gw bisa pegi bersilaturahmi juga. Kita ke rumah Tania dan Budi. Nongkrong di Budi sampe tengah malem. Emang paling seru ya ngobrol ama temen lama. Sekalian foto2 nyobain kamera SLR gw. Ternyata hasil foto emang tergantung kamera dan fotografer bgt ya.


3 Syawal 1430 H

Hari ini rumah rame sekaleeee. Mami gw dan keluarga besarnya datang. Semua ponakan gw juga ikut serta. Hepi banget ngeliat suasana kayak gitu. Jarang2 di rumah ada anak kecil, secara kita uda pada gede semua. Banyak kejadian lucu lagi. Ponakan gw Ammar dan Tasya yang lucuuu bangeeeet deh. Trus Sarah yg pengen air kelapa sampe Papa gw petik lagi kelapa dari pohon. Trus ngeliat Tasya mandi, Sarah juga pengen mandi. Haha, ada2 aja deh. Sepupu2 gw yang cowok pada nyobain XBOX dan kamera SLR juga. Ya, walaupun pada uda punya anak, jiwa mereka masi muda. Sepupu yang cewek sibuk ngurusin anaknya masing2.

Sorenya, temen2 gw dari Mosa datang juga bertamu. Mereka datang ke rumah gw 1 mobil rame2. Yang gw kenal cuma Syahrizal. Yang laen ngobrolnya paling sama abang gw.

4 Syawal 1430 H
Kali ini keluarganya Miwa Dar dateng beserta anak2nya juga. Kembali rame deh rumah gw. Asiiiknya. Ponakan2 gw yang lucu2 dan mereka bisa ngomong bahasa Aceh dan Indonesia dengan lancar banget. Parah, tantenya aja nggak bisa (gw).
Trus temennya Papa juga datang berkunjung.

Sampe hari ini masih ada tamu yang terus berkunjung. Bikin hepi deh. Alhamdulillah. Walaupun baju lebaran yang gw idam2kan nggak beres, kaki masi pincang, tapi gw tetep bisa bahagia lebaran ini. BIG SMILE :D

September 19, 2009

Ramadhan Terakhir

Hari ini hari terakhir Ramadhan. Nggak terasa yah? Perasaan baru kemaren gw pulang ke Aceh buat puasa sebulan sama ortu. Eh udah mau lebaran aja.. Berikut gw list hal2 yg gw bisa dan nggak bisa lakuin selama puasa.
1. Puasa kali ini gw banyak tinggal nih. Mulai dari penyakit bulanan, sampe gara2 operasi.
2. Gw nggak khatam Al-Qur'an. Huff, taun lalu nggak khatam, taun ini juga. Banyak rintangan dan halangan selama ini.
3. Adek gw yang bungsu nggak pulang dan nggak bisa merayakan lebaran terakhir di PIM sama kita. Hiks..hiks.. Tahun depan udah nggak tinggal di komplek PIM lagi. Sedih banget rasanya harus pisah sama komplek yg udah gw tinggali dari gw lahir, sampe umur gw 22 kayak sekarang.
4. Akhirnya bisa belajar jadi fotografer professional karena Papa beli SONY DSLR-A230, alat2 studio foto, semua digital, dan gw dipercaya untuk ngajarin karyawan Papa untuk pake' software2 image processing.
5. Nggak 1 pun acara buka bareng yg gw bisa ikuti karena something2 secret. Termasuk bubar di asrama yang makanannya subhanallah mantap.
6. Ngerasain banyaknya di suntik2 (hal yg paling menyeramkan) selama operasi.
7. Baju lebaran yg uda gw desain se-keren itu malah belom selesaaaaaaai!!!!! Ini bikin gw bete setengah mati. Masa' gw udah ngasi ke tukang jait dari sebelom puasa trus dia baru mulai jait sekitar 5 hari sebelom lebaran n bilang kalo 'tu baju rumit. Kenapa ga bilang dari duluuu kan? Ihh BETE BUANGEET GW!! Gw emang suka pake baju lebaran yg hasil desain karena kalo ada acara ngumpul2, kan nggak akan sama bajunya.
8. Mulai banyak mendengarkan ceramah baik di TV maupun mesjid.
9. Nggak bisa maen ke Banda Aceh.
10. Makanan Aceh yg udah pengen banget gw makan selama di Bandung, hampir semuanya udah gw makan. Haha. It makes me very fortune..

Khusus buat Lebaran besok, gw bakalan jalan dikit2 aja karena kaki gw belom sembuh bener. Kalian bayangin aja anak kecil yg baru bisa belajar jalan, gitulah cara gw jalan. Haha. Ya udahlah, semoga amal ibadah kita di bulan puasa ini bisa diterima oleh Allah SWT.


Saya mengucapkan Selamat hari raya idul Fitri 1430 H.
Mohon Maaf Lahir dan Batin.

September 16, 2009

Operasi Clavus (Mata Ikan)

Gw mau mengubah bahasa blog dari menggunakan 'gw' menjadi 'saya' biar terkesan lebih gimana gitu. Tapi harap maklum ketika saya nulis masi ada kata2 'gw' nya. Kebiasaan sih, heuheu..

Kalian pernah denger penyakit mata ikan (Clavus bahasa kerennya) 'kan? Mungkin diantara kalian ada yang sedang menderita penyakit ini. Saya hari ini baru aja pulang dari opname 3 malam di RS karena operasi penyakit ini. Saya akan bercerita suka duka (plis deh) selama di RS. Kapok operasi penyakit ini. Luka pasca operasinya nyeriiiiii subhanallah.

Hari pertama tgl 13:
Abis buka puasa, saya dan keluarga langsung ke RS Kesrem di Lhok. RS ini utk tentara sih. Nggak saya foto soalnya kemaren hujan lebat n males ngeluarin Handphone. Bawa baju dikit doang karena kirain nggak bakalan nginap lama2. Takut bosan, saya bawa laptop. Takut nggak tau mau ngapain. Di ruang depan, ketemu ama bang Andre. Dia lagi jaga malam. Bang Andre itu dulu tinggal 1 komplek sama gw juga. Jadi kita kenal bgt. Ngurusin administrasi dan langsung di bawa ke kamar. Awalnya di kamar lantai 2. AC nya panas. Temen sekamar gw itu sakit typus. Papa gw nyari kamar yg ACnya lebih dingin. Trus ketemu ama kamar di bawah 'n temen sekamar gw ortunya masi 1 kampung ama Mama. ACnya juga dinging. Kita milih kamar itu deh. Saya pasang laptop n mulai chatting ama temen2. Beberapa saat kemudian, dokter anastesi masuk n meriksa keadaan gw. Ngeri sendiri gw liat dokter. Padahal beliau ramah n baik bgt.

Hari kedua tgl 14:
Fren, gak biasa gw nulis pake 'saya'. Baru nyadar kalo dari tadi udah kembali ke 'gw'. Kembali ke mode asal aja deh. Abis mandi pagi, gw di tensi 'n di infus. Sakit bgt! Udah lama nggak ada jarum yg masuk ke badan. Udah semalem diambil darah, sekarang diinfus lagi. Langsung ilang mood gw setelah diinfus. Jam setengah 10 gw udah di jemput n dibawa pake kursi roda ke kamar OK. Ngeliat suasananya, jantung gw langsung berdegup kencang. Kan kata dokter gw mau dibius spinal, bius di punggung yg biasanya buat orang operasi caesar. Gw jadi ilfil sendiri ngeliat suntik2 yg di bawa ama perawat di ruang itu. Dalam hati gw mikir, yg mana ya yg bakal dipake buat nyuntik gw? Setelah dipake'in baju steril, gw dibawa masuk ke ruang operasi. Waktu di tensi, yg normalnya 85. gw sampe 117. Gile, perawatnya sampe menenangkan gw berkali2 supaya gw gak takut. Ah, nggak mempan. Tetap aja gw takut.
Sewaktu dokter anastesi masuk, beliau masi ragu kalo gw mau dibedah sekalian di dua kaki. Nanti gw nggak bisa jalan. Trus gw disuruh praktekin jalan pake tumit dulu di kamar operasi sebelom operasi dimulai, ternyata gw bisa. Operasi dimulai. Gw disuruh peluk bantal dan dokter anastesi nyuntik punggung bagian bawah gw. Perasaan masih takuuut bgt, eh rupanya nggak seseram yg gw bayangkan. Cuma kaget dikit dan semua berjalan dalam waktu cepat. Kaki gw langsung kesemutan dan kebas. Kaki gw udah nggak terasa sakit lagi maupun diapa2in. Gw disuntik lagi, tapi ga tau suntik apa. Tu suntikan bikin gw lemes dan nggak bisa buka mata. Cuma sampe selama operasi berjalan aja sih.
Setelah operasi, sekitar jam 11.20, gw keluar dari ruangan. Badan gw nggak boleh digerakkan selama 1x24 jam bo'. Masih harus puasa sampe jam setengah 5 sore lagi. Awalnya sih gw oke2 aja, tapi setelah biusnya habis (sekitar tengah malam), gw nggak bisa tidur sama sekali. SAKIIIIITTT buangeeeeet. Sampe nangis terisak2 gw. Tiba2 ada kecoa pula naek ke dinding deket gw. KYAAAAA! Gw teriak panggil mama. Mama gw takut banget kalo gw kesentak kaget 'n kaki gw terangkat. Langsung mama kejar tu kecoa sampe dapat n dibikin tewas. Gw kan masi belom boleh gerakin kaki dikit pun. Kecoanya iseng banget sih, ntah darimana dia dateng?! Pake' acara terbang lagi. Hampir pingsan gw takut kalo tu kecoa mendarat di badan gw. >.<

Hari ketiga tanggal 15:
Pagi2 juga setelah shalat shubuh, gw masih nangis2 karena kesakitan. Untung ada mama gw tersayang yang dengan sabar mendengarkan keluhan gw, mengelus2 kaki gw yang kesakitan kayak ketusuk 1000 jarum, dan memanggilkan suster untuk menyuntik gw. Setelah itu mulai agak lumayan. Gw bisa tidur. Papa dan abang gw datang setiap pagi dan sore. Kasian juga liat Papa kecapek'an. Malemnya ada pasien baru yang masih orang sekampung gw. Lumayan buat meramaikan suasana. Mereka sekeluarga ramah bgt dan banyak bercerita. Seneng gw daripada kamar sepi gitu. Malemnya gw nggak bisa tidur lagi. Udah ngenet di hp, denger musik, dan baca ini itu, tapi nggak bisa tidur juga. Semenjak setelah operasi, gw nggak nyentuh laptop sama sekali. Ya mau gmn, gw nggak mungkin kan merepotkan mama untuk pasang ini itu di laptop. Ngurusin gw aja udah bener2 repot.

Hari keempat tanggal 16:
Abis shubuh kaki gw kembali kumat sakitnya. Gw nangis dan bersender ke mama. Iih, beneran deh, gw kapok operasi kayak gini. Sakitnya nggak ketulungan banget lho. Akhirnya gw disuntik anti sakit 'n obat tidur juga. At least bisa tidur 2 jam.
Dokter bedah gw visit, gw langsung minta pulang aja. Percuma di RS nggak bisa tidur, jadi nggak bisa istirahat kan? eh, dokter gw baek, langsung boleh pulang. Sebenarnya habis operasi kayak gini emang bisa langsung pulang. Cuma karena punya gw tu banyak dan harus bius spinal, makanya ada opnamenya.
Gw dimasukkan lagi ke ruang OK utk ganti perban. Stress gw masuk kesini. Ada pasien baru selesai operasi dan hasil operasinya, kayak kelenjar gitu, di bawa2 depan gw. Trus kursi roda gw di tempatkan sebelah pasien yg jari2 tangannya kena alat kukur kelapa. Serem banget., daging2 ditangannya baru tumbuh, n dokter itu enak aja nyabut2in bekas lukanya tanpa 'gitu peduli ama pasien yg udah teriak2 kesakitan. Ada lagi ibu2 operasi caesar. Bayinya juga di taruh nggak jauh dari gw. Nah yang satu ini sih cute abis. Cuma gw jadi kebayang sama ibunya yg pasti nyeri bgt perutnya abis bius ilang.
Akhirnya gw pulang. Selama dirumah, gw harus belajar jalan supaya otot2 telapak kaki nggak kaku jadinya.

September 11, 2009

Pergi berobat


Teman, gw kemaren pergi berobat. Untuk pertama kalinya dalam hidup gw, gw menggunakan jasa ASKES. Papa gw udah pensiun, jadi nggak ditanggung lagi kalo mau berobat. Jadilah gw pake ASKES. Gw pergi ke Puskesmas kecamatan Dewantara hari Rabu untuk minta rujukan terlebih dahulu. Pelayanan di Puskesmasnya ramah banget lho. Gw dirujuk ke dokter bedah ke RSU Cut Meutia yang ada di Bukitrata. Sekitar 5-10 menit dari kota Lhokseumawe. Hari kamisnya baru gw ke RS.


Kalian tau, RSU ini gede n luas amat lho. Kalian bisa liat di foto beberapa spotnya termasuk depan tempat pendaftaran. Banyak orang mondar-mandir sana-sini. Berhubung ntah udah berapa lama gw nggak ke RS. Gw ngantri ambil formulir buat bikin kartu. Trus ngasi formulirnya ke loket gitu. Pertamanya gw sama Mama nungguin sampe kartunya jadi. Rupanya 'tu kartu udah langsung dibawa ke poli bedah. Jadi bingung gw. Nungguin di depan poli bedah sekitar 1 jam karena dokter lagi rapat, trus nama gw dipanggil. Gw menderita Clavus (mata ikan) di kaki, jadi harus di operasiiiii. Gw tu sebenarnya takut buangeeeet sama yg namanya bedah2, potong2, suntik2, ARRGGHH!!! Takut gw, ngilu mikirin sakitnya, n pusing kalo harus disuntik2. Mata ikannya udah banyak lagi, jadi bakalan ada adegan bedah sana-sini. Tau gini dari dulu deh gw berobat.

Malam senin besok gw diopname 1 malam supaya besok seninnya bisa langsung dioperasi. Gak puasa deh hari senin besok. Semoga dilancarkan... doain yawh!! =)

September 06, 2009

Tears

Dari judul yang gw tulis, bukan berarti gw lagi sedih ya. Gw lagi menulis novel baru lagi nih., judulnya TEARS. Itung2, untuk killing time selagi puasa. Biasanya dari pagi sampe siang, gw sering sendirian di rumah. Mama pergi ngaji dan Papa ngurusin urusan apa...gitu, ato pergi kemana..gitu. Jadi deh sendiri. Baru kemaren sih mulai nulisnya. Tapi idenya udah ada di kepala gw dari tahun 2007 mungkin. Sebenarnya novel ini terinspirasi dari dorama 1 litre of tears yang bener2 bikin gw nangis sampe mengeluarkan 1 liter air mata nih (lebay).

Ceritanya tentang cewek bernama Shafira. Dia baru lulus dari sekolah kedokteran dan mendaftar untuk koas di Meutia International Hospital (nama rumah sakitnya pake' nama sendiri, sekalian berdoa supaya suatu saat bisa punya, amiiin). MIH itu juga punya Medical School, cuma Shafira itu bukan lulusan situ. Jadi harus ikutan seleksi lagi kalo mau koas di MIH. Setelah keterima, dia ditempatkan di Departemen Syaraf. Shafira bertanggung jawab penuh terhadap 2 pasien penyakit syaraf. Gw sempat bingung dan browsing banyak penyakit syaraf di google sebelum menentukan pilihan penyakitnya. Pengennya sih beneran penyakit syaraf yang parah banget tapi jarang terdengar oleh masyarakat pada umumnya dan belum diketahui secara pasti obat dan penyebabnya.

1. Alzheimer
Alzheimer atau kepikunan merupakan sejenis penyakit penurunan fungsi saraf otak yang kompleks dan progresif yang di sebabkan karena berkurangnya gizi di otak. Penyakit Alzheimer bukannya sejenis penyakit menular. Penyakit Alzheimer adalah keadaan di mana daya ingatan seseorang merosot dengan parahnya sehingga pengidapnya tidak mampu mengurus diri sendiri. Penyakit Alzheimer bukannya 'kekanak-kanakan karena usia tua' yang sekadar suatu proses penuaan. Sebaliknya, adalah sejenis masalah kesehatan yang amat menyiksa dan perlu diberikan perhatian.
Alzheimer digolongkan ke dalam salah satu dari jenis nyanyuk (dementia) yang dicirikan dengan melemahnya percakapan, kewarasan, ingatan, pertimbangan, perubahan kepribadian dan tingkah laku yang tidak terkendali. Keadaan ini amat membebani bukan saja kepada pengidapnya, malah anggota keluarga yang menjaga. Penyakit Alzheimer yang menurunkan fungsi memori ini juga menjejaskan fungsi intelektual dan sosial penghidapnya. Biasanya, anggota keluarga hanya datang membawa orang yang sakit berjumpa dokter apabila mereka sudah tidak tahan dengan gejala orang yang sakit.

2. Multiple Schlerosis
Kerusakan susunan syaraf pusat terjadi akibat proses peradangan dan kerusakan selubung syaraf dan sebab pastinya belum diketahui. Penyakit ini menyebabkan kecatatan syaraf berupa kelumpuhan anggota gerak, kebutaan, dll.

Disebabkan oleh batasan yang lebar dan seluk beluk dari gejala-gejala, multiple sclerosis mungkin tidak terdiagnosis untuk berbulan-bulan sampai bertahun-tahun setelah timbulnya gejala-gejala. Dokter-dokter, terutama ahli-ahli syaraf, mengambil sejarah-sejarah yang mendetil dan melaksanakan pemeriksaan-pemeriksaan fisik dan syaraf secara penuh.

Untuk lebih jelasnya bisa kalian cari di google dan wikipedia. Referensinya banyak banget kok. Gw aja sampe bingung mau mengacu pada referensi yang mana dan bagaimana menyimpulkannya. Secara gw kan sarjana teknik informatika, bukan kedokteran. Gw juga harus buka2 blog para dokter2 koas supaya tau ngapain aja mereka selama koas, suasana rumah sakit internasional itu gimana, dan hal2 mendasar tentang kedokteran. Capek juga membaca referensi tentang 2 penyakit tersebut karena di novel gw nantinya ada seorang tokoh professor spesialis syaraf dan bedah syaraf. Mau nggak mau, gw harus memasukkan beberapa teori penyakit syaraf yang detail. Untung aja tokoh utamanya seorang koas yang sama sekali tidak tau apa2 tentang dunia syaraf.
Novel gw itu lebih menceritakan kehidupan pasiennya sehari2, perkembangan penyakit, hobi pasien, dll. Kita lihat saja apa jadinya tu novel. Doain yah!

September 02, 2009

Kantin


Udah bulan September aja sekarang. Kemaren2, ada adek gw di rumah. Sekarang dia udah balik lagi ke Banda Aceh buat kuliah. Agak males juga gw sendirian di rumah. Mama dan Papa pergi lagi. Jadi celingak-celinguk nggak jelas liatin TV. Nge-net juga agak bosen. Pengen cepat balik ke Bandung buat kerja. Antusias juga masuk ke dunia kerja. Rasanya gimanaa ya? Tapi gw lebih tertarik buka usaha sih, daripada duduk di kantor full time dari jam 8 pagi sampe jam 5 sore. Bikin perut gendut dan kurang gerak.


Waktu itu, gw nemenin Papa pulang ke Matang Glumpang II. Kita punya usaha kantin disitu. Tapi kalo dari kursi udah mirip Cafe di Bandung deh. Minumannya standard warung kopi, makanannya juga mie goreng, martabak, dan lain-lain. Pengen bgt gw ada steak di kantin yg biasa aja, nggak usah sampe steak yg keren abis kayak resto mahal. Sekali2 orang Aceh perlu nyobain makanan yang beda. Kemaren sempat gw saranin setiap minumannya dikasi float, biar ada rasa es krim yang bikin minuman tambah yummy. Tapi belom direalisasiin kayaknya. Kantin gw itu berada di desa Pantee Gajah, jalan Medan-Banda Aceh. Belom dikasi nama sih. Jadi kalo kalian mau mampir buat nongkrong atau buka puasa, kantin ini terletak depan terminal baru. Liat aja ada 4 toko di sebelah kirinya, salah satunya JAYA GYPSUM. Lumayan eye-catching 'tu kantin juga karena warna kantinnya pink.

Ya, kalo kalian punya waktu, silahkan mampir. =)

Categories

adventure (289) Living (244) Restaurant (148) Cafe (140) Hang Out (133) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (84) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (53) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) CEO (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Aceh Barat (3) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) Aceh Jaya (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Banda Aceh (1) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nagan Raya (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)