Agustus 30, 2009

Shalat Tarawih dan Ceramah

Ketika shalat tarawih di mesjid komplek PT PIM, gw sempat berpikir beberapa hal.
1. Shaf Shalat
Beberapa tahun belakangan, gw sempat shalat tarawih di Bandung. Karena kali ini gw pulang cepat ke Aceh, jadinya khusus tahun ini gw nggak shalat di Bandung. Gw mau sedikit membandingkan. Ketika shalat di mesjid, biasanya gw liat ke kiri dan ke kanan dulu untuk memastikan saf shalat gw rapat dan lurus. Sesekali gw liat saf belakang atau depan gw. Tapi agak aneh, ada saf kosong di depan, orang2 belakang nggak mau maju. Ya udah, gw yang maju. Giliran gw liat di belakang, ibu/mbak yg tadinya berdiri sebelah gw nggak mau ngegeser buat ngerapatin barisan atau yg di belakang saf gw nggak maju ke depan untuk menutup saf yg kosong. Mereka malah langsung takbir dan memulai shalat. Trus jamaah yg baru datang, malah bikin saf baru di belakang di mulai dari barisan kanan.
Ketika gw shalat di Aceh, safnya sangat-sangat rapat. Ibu2/mbak2 yang shalat semua melakukan hal kayak gw, liat kiri kanan depan belakang untuk memastikan saf rapat dan lurus. Malah semalam ada ibu2 yang udah memulai shalat, trus gw tarik mukenahnya dikit untuk bergeser, dia langsung bergeser dulu dan kita merapat ke tengah bukan ke kanan. Serasa gw tenang dengan saf shalat yang seperti itu. Ibu2/mbak2 disitu tidak akan memulai shalat apabila saf tidak rapat dan lurus. Rasulullah saw bersabda,
“Ratakan (rapat dan lurus) shaf kalian, sebab meratakan shaf adalah termasuk kesempurnaan shalat” (HR. Bukhari Muslim).
Jadi tidak sempurna shalat jamaah kita jika tidak rapi shafnya.
Kalian bisa melihat kegiatan umat muslim selama Ramadhan di seluruh dunia disini. Banyak foto2 keren lho termasuk yang dibawah ini.
2. Ceramah
Udah lama gw nggak dengerin ceramah agama. Selama di Bandung, apalagi ketika sibuk mempersiapkan seminar ini itu, prasidang, dan sidang, juga tugas kuliah yang menumpuk, gw nggak pernah lagi denger ceramah. Palingan sesekali kalau orang2 Aceh di Bandung bikin Maulid Nabi di asrama. Tahun kedua atau ketiga kuliah sih, gw masih suka baca buku2 agama (yang berkaitan dengan itu). Selain itu nggak pernah sama sekali, apalagi di kampus. Selama Ramadhan, acara di TV dan di mesjid, banyak banget ceramahnya. Serasa hati gw bergetar mendengarnya. Apalagi dengan cara menyampaikannya yang rasional, masuk di akal, dan mengetuk pintu hati, betapa tentram rasanya. Ya, this is exactly Ramadhan, the best month.

Walaupun gw insya Allah tidak akan pernah meninggalkan shalat dan selalu mengaji, kadang2 gw berpikir, islam itu terlalu luas. Kenapa gw nggak mengkaji islam lebih dalam? Padahal gw mendirikan perpustakaan di Asrama dimana buku2 islamnya 80%, tapi gw hanya membaca bukunya sebagian kecil aja. Beruntung juga gw pulang ke Aceh selama Ramadhan dengan menolak beberapa tawaran kerja. Biarlah gw perdalam agama selama Ramadhan disini. Kalau emang kerjaan itu rejekinya gw, nanti juga pas balik ke Bandung datang lagi. bahkan gw rasa akan lebih baik Gw juga bakalan menyeimbangkan nongkrong dan nuntut ilmu akhirat. Toh belajar agama gratis, buku ada, ceramah di mesjid juga banyak, sedangkan nongkrong banyak ngabisin duit dan gw malah sering nongkrong. Siap2 berubah! Doain ya.. =)

Agustus 27, 2009

My Former Meooow

Dari judulnya, kalian bisa tau kalau ini postingan gw tentang kucing. Tadi sore gw jalan2 keliling komplek PIM dan melihat rumah gw dulu di Singgah mata. Banyak kejadian masa kecil yang hard to forget there. Termasuk dulu gw dan sodara2 beserta tetangga, semuanya love cat. Banyak kenangan masa kecil gw bersama kucing2 gw yg imutnya minta ampyuuuuun >.<. Padahal dulu (sampe sekarang) gw alergi kucing buangeet. Cuma Allah menciptakan makhluk yg imutnya itu lho.... Bikin gw ngga tahan kalo sehari nggak maen sama kucing. Berikut nama2 kucing gw: 1. Ipus dan Gemaz Ntah darimana kucing yang 1 ini berasal, akhirnya suatu hari dia mampir ke rumah gw untuk dipelihara. Mungkin dia nyasar ke rumah gw. Waktu mama gw bilang sebaiknya nama kucingnya 'Pus', ngakak gw. Mana ada nama sesuatu Pus. Tapi lama2 jadi terbiasa. Kalo manggil si Pus, kayak gini, "Puuuss, ck ck ck ck!" Dan dia datang sambil berlari. Dia kawin sama the other stray cat, gw kasi nama Gemaz. Kenapa Gemaz namanya? Itu karena tu kucing Geeenduuuut buangeeet. Curiga gw tu kucing overweight. Tapi bener2 nge-gemesin. Pada akhirnya, Gemaz tewas tanpa sebab yang jelas. Sungguh malang nasibmu, cing!

2. A-nun
Ni kucing anaknya si Ipus. Gw lupa berapa persisnya anak Ipus, tapi yang tersisa cuma A-nun. Nggak gitu cute sih kucing ini. Sering bgt maen ke tetangga depan rumah gw daripada ke tempat gw.

3. Pus Naiya Kokoek Kudel Nyomong Dalmation Enyong Pam-Pam
Masih ketawa sendiri nyebutin nama kucing ini. Kalian tau, ini nama 1 ekor kucing. Betapa banyak namanya. Ada sejarahnya juga nama2 itu.
Pus = karena dia keturunan si Ipus. Dia anak kedua Ipus, tapi kagak tau sapa bokap ni kucing berhubung Gemaz kala itu sudah tewas. Hahahahaa
Naiya = kata tetangga depan rumah gw, waktu kecil nama anak kucing itu harus ada 'Nai'-nya. I dunno what based on it. Percaya aja gw. Jadi ada 2 anak kucing dilahirkan oleh Ipus, 1 namanya Naiya, 1 lagi Naiyi. Naiyi juga tewas mengenaskan.. huhuhuhuuu...
Kokoek = ini dikasi sama adek gw. Dia kalo lagi gemes sama Naiya, suka dipanggilin Koko sambil ngegelitikin perut kucing itu.
Kudel = Tetangga sebelah rumah gw yang memperpanjang nama Naiya dengan alasan 'ni kucing bener2 ngegemesin.
Nyomong = kaga inget sama sekaliii... >.<
Dalmatian = karena warnanya item putih.
Nyong pam pam = Dulu nama tuyul di sinetron tuyul dan mbak yul.
Kucing naiya ini banyak meninggalkan kenangan. Dulu papa gw sempat ngebuang dia sewaktu gw di opname. Dia dibuang ke halaman rumah sakit. Sewaktu gw balik ke rumah, gw sempat nanya, kemana Naiya udah 2 hari nggak ngeliat. Kata mama, mungkin di rumah tetangga. Eh, tiba2 dia balik lagi kerumah. Untung aja dia kembali.
Sering juga gw bonceng naek sepeda keliling2 komplek. Kalau pagi2 dia denger pintu rumah gw dibuka ama mama, dia langsung lari secepat kilat masuk kamar gw, naek ke tempat tidur gw, dan menggigit gw sampe terbangun. Kadang gw shocked waktu buka mata dan ngeliat ada muka kucing tepat di depan mata gw sambil menunjukkan cakarnya, criiiing. Udah pasrah gw dicakar pada saat itu. Selalu gw gendong kemana2.. Semua tetangga gw sayang sama kucing ini. Mama, abang, dan adek2 gw juga sayang ama kucing ini. Cuma Papa yg nggak pengen gw sesak napas karena bulu2 kucing ini.

Postingannya rada nggak penting sih. Cuma gw nyadar betapa kangennya gw sama kucing itu. Teringat dulu waktu pindahan rumah, si Naiya diem aja sambil duduk di bawah pohon ngeliat keluarga gw angkat2 barang. Papa ngga ngasih bawa Naiya ikut pindah. Sediiih.. T.T.. Sejak pindah ke Peut Sagoe, gw pelihara kucing namanya Mog. Tapi nggak lama sih, cuma 2 bulan paling. Trus gw jadi ilfil ama kucing. Sampe sekarang gw udah males megang kucing. Kalo udah ngelus2 kucing, pasti setelah itu gw cuci tangan pake sabun banyak2..

Agustus 24, 2009

Steak Aceh

Kalian tau, selagi di Aceh, I dunno where to go. Semua hal sama2 aja. Nggak ada yang extraordinary. Palingan gw nonton film yang udah ada di laptop dan belom di tonton selama di Bandung. Jadi, gw memutuskan untuk bikin Steak ala gw yang gw contek resepnya di sini. Tapi nggak sama2 bgt sih berhubung mau nyesuain isi kulkas gw juga.

Steak

Bahan steak:
250 gram daging sapi (gw sih potongannya nggak gede2 amat berhubung Papa beli daging dengan potongan aneh)
Kecap asin
1 sdt lada
Garam

Bahan saus:
Saus Tomat
1 siung bawang bombay
1 sdm tepung terigu
kaldu daging
mentega untuk menumis

Cara Membuat Steak:
Daging diremdam dalam campuran kecap asin, lada, dan garam. Diamkan minimal 30 menit agar bumbu meresap. Setelah itu panggang steaknya dengan menggunakan grill pan. Kata mama gw, biar dagingnya empuk, dibungkus dulu dengan daun pepaya. Oh ya, kecap asinnya jangan kebanyakan yah. Kemaren gw kebanyakan nih. Jadi lumayan asin. Jangan lupa oles dagingnya dengan mentega ketika mau dibalik-balik.

Cara Membuat Saus:
Tumis mentega dan bawang bombay. Kalo gw sih numisnya langsung di grill pan biar aroma dagingnya masih ada. Trus masukkan tepung terigu dan saus tomat sebanyak yang kamu mau (sesuaikan sama selera). Masukkan garam sedikit dan kaldu daging. Kalo kalian mau berkreasi, biar pedes, tambahin sambal aja. Rasanya hampir sama dengan saus spageti juga.

Jadi deh Steak rumahan. Oh ya, kalo di Restaurant kan biasanya menggunakan sayuran. Kalian bisa pake sayuran sesuai selera. Mau jagung, buncis, wortel, brokoli, plus kentang goreng atau mash potato juga enak. Sayur2annya tinggal di rebus aja. Selamat mencoba.

Besok rencananya gw pengen bikin zupa soup, tapi mama gw ngeri dengerin nama makanannya. hahaha. Semoga berhasil gw buat. Doain yah. ^_^

Agustus 20, 2009

In my hoMe

Selama di rumah, gw perbaikan gizi besar2an. Setelah di vonish kurus, kulit kusam dan kering, dan kucel, mama gw mulai cerewet. Padahal gw lumayan memperhatikan muka sewaktu di Bandung. Lumayan rajin ke salon dan pake krim ini itu. Tapi, emang kalo asupan makanan nggak terlalu bergizi, kulit jadi kusam juga. Jadinya selama di rumah, gw dikasih pepaya all the time, ngemil pepaya, jus pepaya, dll. Kata mama, vitamin yang terkandung dalam pepaya itu jauuuuuh lebih tinggi dari apel. Trus beberapa buah lain kayak nangka dan timun juga disuruh makan. Kalau malam, mama suruh gw minum jelly-gamat dan madu. Alhasil, belom nyampe 1 minggu gw di Aceh, tumit pecah2 gw langsung mulus, muka juga jadi tambah segar. Ternyata vitamin memang berperan penting buat tubuh cuy. Kalo gw minum susu, mungkin tambah sehat lagi gw. Masalahnya, gw males bgt buat susu. Mending beli jadi.

Jadi bingung mau posting apa. Nothing particular these days. Paling waktu 17 agustusan kemaren banyak karnaval. Cuma karena gw lagi hayfever, jadi ngga ikutan nonton. Gw nemenin Papa nungguin Keudee Kuphi punya sendiri. Kalo dipikir2, dari segi meja dan kursi, ga mirip warung kopi deh. Soalnya Papa pesan meja dan kursi standard Cafe di Bandung bahkan lebih bagus dari Cafe Halaman. Belom sempat gw foto sih Cafe gw itu. Rencananya mau gw jadiin Resto Steak. Tapi belom tau kapan. Kalo ada dana ya secepatnya. Kapan lagi ada resto steak di Aceh.

Cerita apa lagi ya? Oh ya, semalem gw ngerjain Papa. hahaha. Rada nggak maksud sih Pa. Ceritanya gini, gw emang agak trauma sih sama pencuri. Dulu sewaktu rumah gw masih di jalan Peut Sagoe, ada maling mau menyelinap masuk ke rumah. Sepupu gw merasa ada yang cungkil jendela kamar dia. Waktu dia kebangun, di bertatapan langsung ama 2 orang pencuri. Spontan dia lari ke kamar gw. Sejak saat itu gw shock bgt dan rada nggak berani tidur sendirian kalo pintu kamar ngga dikunci. Nah, semalem gw pengen bgt tidur di kamar abang gw karena ACnya nggak terlalu dingin. AC kamar gw bikin beku. Karena AC tipe window punya jaman dahulu, jadi nggak bisa dikecilin. 3 hari kemaren sih gw tidur di kamar, AC dimatiin, dan pas paginya gw kepanasan. Gw udah pindahin semua boneka gw, bedcover, dan hp ke kamar abang. Papa udah ngeliatin gw dari tadi.
"Ngapain?" tanya Papa. "Mau bobo' dikamar abang, Pa." kata gw sambil bawa boneka dan hp. "Boleh kan?"."Emangnya kamar sendiri kenapa?"."ACnya dingin." Kali ini gw lewat lagi di depan Papa sambil bawa bedcover. Trus gw udah berusaha tiduran di kamar abang. Tapi gw belom shalat Isya, jadinya gw lewat lagi depan Papa. Setelah shalat isya, gw bilang lagi ke Papa. "Tapi Pa, kayaknya nggak seru bobo' sendiri." Gw minta Yuni (adek gw) nemenin. Yuni nggak mau dan gw disuruh bobo' sendiri di kamar abang. Yuni mau bobo' di kamar gw. Gw nggak berani! bobo' sendiri di kamar abang! Papa sampe bilang, "Kenapa nggak berani? Bukannya di Bandung Tia berani sendiri kemana2?". "Tapi tia ngga berani kalo pintunya nggak dikunci." Akhirnya gw masuk ke kamar abang gw. Beberapa menit kemudian, gw bilang lagi ke Yuni yang lagi duduk depan Papa. "Bukannya kalo nggak kunci pintu nanti masuk pencuri?"
Papa gw bilang lagi, "Nggak ada lagi pencuri di komplek!" Trus gw balik lagi ke kamar abang gw. Cuma betah beberapa menit, gw masuk ke kamar gw sendiri. ACnya emang dingin banget. Gw keluar lagi ke ruang TV. "ACnya kalo dimatiin kan panas", kata gw. Kata Yuni, "Buka pintu aja biar AC kamar abang masuk dikit2 ke kamar kita". "Ah, nggak berani buka pintu." Muka Papa gw mulai geram. Trus datang mama bilang mau nemenin gw tidur. Kata Mama, "Udah, biar mama temenin. Jangan mondar-mandir lagi." Gw udah hepi. Gw tungguin mama selesai shalat. Trus tiba-tiba mama bilang,"tapi mama ga bisa pake AC. Matiin ACnya yah."
AAAAARRRGGGGHH!! Papa gw bilang, "Tidur aja sendiri! Kalo masih nggak berani ntar dek tia sakit jantung lho. Kenapa jadi penakut gitu??" Akhirnya, gw tidur di kamar sendiri. Nggak jadi di kamar abang. Adek gw buka pintu, sehingga AC kamar abang gw masuk dikit2.

Maap ya Pa. Hoho

Agustus 17, 2009

Welcome to Banda Aceh

Third post:
Jam 3 pagi tanggal 15 Agustus 2009 gw keluar dari asrama untuk menuju kampung tercinta, ACEH!!!! Rada nggak rela ninggalin Bandung, berhubung masih banyak tempat nongkrong seru yang belom gw kunjungin, masih banyak film di bioskop, masi banyak tempat wisata seperti kawah putih, situpatenggang, kebun strawberry Ciwidey, yang belom gw datangin. Pengen banget kesanaaaaa.. Insya Allah waktu gw balik ke Bandung buat wisuda, gw bisa kesana. Ada yang mau ajakin gw ngga?? ^_^

Pulang bareng Nophie-chan ke Banda Aceh. Dapat tiket murah Rp.619rb saja. Pas waktu di pesawat, gw duduk di sebelah ibu2. Setiap gw nanya ke Nopy n nopy ga tau jawabannya, ibu itu pasti yang jawab. Mantap juga 'tu ibu. heuheu. Pesawat kita nyampe lebih cepat dari perkiraan. Cuma 2 jam 5 menit udah nyampe' Banda Aceh. Pas waktu di Banda Aceh, gw hepiiii banget ngeliat mama, papa, 'n yuni adek gw. Hiks..hiks..betapa kangennya gw sama mereka. Gw bawain J.CO Donat, Roti Boy, Breadtalk, 'n Brownies Amanda untuk dimakan rame2. Gw kayak ngeborong tukang roti dan kue di Bandung aja nih. hoho.

Malemnya, gw diajakin temen SMA ke Black & White Rumoh Kuphi. Dari depan, gw ngeliat tempatnya asik banget. Nggak jauh beda sama tempat2 nongkrong dan Cafe di Bandung. Gw kira ada tempat dugemnya juga soalnya kedengaran musik. Baru teringat mana mungkin ada tempat dugem di Aceh. Pas masuk, kita pilih di outdoor belakang. Malam minggu ini ada Pemutaran Film Pendek di Cafe dalam rangka peringatan ulang tahun MOU. Udah ada layar proyektor pas di tengah2. Penontonnya/pengunjung Cafe juga ada bule'. Gw ikut temen gw yang udah nge-reserve tempat disitu. Gw kenalan ama mereka. Gw kira itu temen kampusnya temen gw, jadi gw nyantai aja. Semakin malem, temen2 mereka terus berdatangan. Banyak banget mereka, gw sampe lupa nama mereka. Ya iyalah, gw sendiri, mereka 20an. Gw kira harga minumannya standar belasan ribu ke atas kayak Cafe2 khusus kopi di Bandung. Ternyata murah buangeeet. Udah lama gw nggak denger logat bicara yang Aceh tok-tok. Jadi ketawa sendiri gw waktu dengerin mereka ngobrol.

Selagi gw nungguin temen gw nyari kursi (saking banyaknya pengunjung, temen gw nyari kursi), gw kenalan juga sama temen2nya temen gw yang cewek. Jadi kita duduk deketan sambil ngobrol2. Mereka semua ngobrolin seputar facebook. Facebookers juga ternyata. Gw liat semuanya pegang hp. Gw pikir, apa mereka lagi pada smsan yah? Ternyata oh ternyata, mereka sedang meng-update status, trus saling comment satu dgn lainnya. Trus kalo ada yg comment, yang lainnya pengen tau apa commentnya. Dan itu berlangsung sampe' film pendeknya diputar. Karena mereka ribut, gw jadi agak bete 'n nggak bisa konsen nonton film buatan anak Aceh. Kapan lagi bisa nikmati film2 itu langsung di Acehnya. Yang anehnya lagi, ada yang datang dan saling kenalan. Kalo kenalan 'kan emang biasa nyebutin nama. Jadi gw merasa ngga ada yang aneh.

Waktu mereka nyebutin nama, lalu bilang "udah saya add di fb kan?"
Gw langsung merasa aneh dan nanya ke temen gw. "Mereka kenalan dimana?" Temen gw jawab, "di facebook." Awalnya nge-add, saling comment status, lalu ngumpul di salah satu tempat ngopi kayak di BW ini buat ketemuan langsung. Dan mereka juga masih saling update 'n comment status di fb. Kayaknya cuma gw yang nggak sama sekali ngeluarin hp untuk sms, telp, apalagi facebookan. Status di-FB aja gw update paling sehari sekali. Orang yang nggak gw kenal mana pernah gw add. Kalo pun ada yg add, ngga akan gw confirm, pasti langsung gw ignore. Tapi hebat juga lho, mereka malah jadi temen dekat gara2 itu. Mungkin kalo di Bandung, kita lebih ngetop kaskus deh daripada fb. Walaupun gw juga jarang buka kaskus.
Pas waktu jam setengah 10, temen2 baru gw itu pada mau pulang. Gw agak kaget. Selama di Bandung, jam setengah 1o sih bukan apa2, masih banyak orang di jalan mondar-mandir. Mahasiwa juga masi ada yg di kampus karena kegiatan UKM. Gw juga di sms mama disuruh pulang. Seneng juga sih karena ada yang care sama kita. Tapi gw belom mau pulang. Masih sore ini untuk waktu Banda Aceh. Temen2 baru gw itu terutama yang cewek bilang kalo mereka ngga boleh pulang malem2. Gw nyari makan dulu baru beneran pulang. Sekalian ngobrol sama temen lama.

Hari minggunya, gw jalan2. Pertama, gw jenguk temen gw yang baru melahirkan. Rumah dia ama rumah tante gw sekarang udah deket bgt. Trus gw ke laut. Mungkin udah berapa tahun ya gw nggak ke laut. Kalo di Banda Aceh itu, hari minggu rame banget yang pergi ke laut. Pantainya emang subhanallah indahnya. Gw jadi maen2 dulu di pesisir pantai. Pasirnya putih berkilau, keliatan bukit yang hijau banget, trus airnya jernih dan ombaknya tinggi2. Kalo yang jago surfing, silahkan mencoba pantai Lampu-uk itu. Ada banana boat juga, cuma gw ngga naek. Nggak bawa perlengkapan ganti untuk mandi di laut. Perasaan gw gimana gitu sewaktu ngeliat laut. Agak keingat sama tsunami dulu. Masih trauma kali gw yah. Banyak pondok2 di pesisir pantai untuk menikmati ikan panggang dan kelapa muda. Cuma karena gw harus ke rumah om, jadinya cuma sebentar maen di laut.

Abis zuhur, gw n keluarga balik ke Lhokseumawe. Home sweet home juga akhirnya walaupun nyampe jam sembilan malem. Di jalanan ada macet karena karnaval mau 17 agustusan.

Film Merah Putih

Second Post:
Nah, ini film yang pengen banget gw 'n Nopy tonton. Indonesia sedang gencar2nya memproduksi film berkualitas. Akhirnya gw bisa nonton ini sebelom bener2 pulang ke Aceh. Dari informasi yang gw dapat, film ini melibatkan kru2 film Holywood kayak Harry Potter, Mission Imposible, the Matrix, dll. Trus biaya pembuatan film itu sampe 60 miliar bo'. Ada artis cakep Zumi Zola. Antusias banget gw nontonnya.
Pas waktu masuk bioskop, kok sepi amat yah? Gw kira orang2 pada belom dateng. Ternyata emang cuma segitu yg nonton. Awalnya bercerita tentang para calon perwira yang bakalan masuk sekolah militer untuk jadi pejuang kemerdekaan. Mereka berasal dari berbagai daerah di Indonesia dan dari berbagai agama. Ada cerita kalo mereka awalnya berantem, saling menjatuhkan, trus pada akhirnya jadi teman. Thomas (nama aslinya kurang tau) yang kayaknya cepet marah orangnya. Darius yang pinter ini itu, Zumi Zola, Lukman Sardi (pada lupa nama mereka di film) , dan 1 lagi berasal dari Bali itu orangnya netral2 aja. Gw lupa nama mereka di film, sedangkan Thomas, gw lupa siapa yang peranin. Heuheuheu. Pas waktu terjadi ledakan, efeknya emang kereeen bgt. Ledakannya beneran asli bo'. Sampe getarannya kerasa. Waktu tembak2annya juga seru. Beneran kerenn..

Itu dari segi efek. Tapi menurut gw, ceritanya masih biasa aja. Gw sampe ngantuk. Pas waktu tembak2annya aja gw nikmati banget. Selanjutnya gw nguap2 melulu. Ada cerita kalung salib Thomas di sembunyiin, trus mereka berantem. Darius yang agak bandel, emangnya dulu pas perjuangan kemerdekaan ada kayak gitu yah? Trus cerita untuk perjuangannya ngga begitu ditonjolkan menurut gw. Perasaan waktu gw nonton fil Cut Nyak Dhien yang belom ada efek2 keren gitu, masih lebih kuat ceritanya. Who knows yah?? Ntah karena masih Part 1 kali. Film ini trilogi. Trus filmnya agak sepi. Dari cerita itu sih karena para prajurit banyak yang tewas. Tapi menurut gw, filmnya terlalu fokus ke pemeran2 penting.

Just in my opinion sih. Silahkan menonton~~~

Nophie-Chan Farewell Party

First Post:
Sebenarnya, ini adalah posting gw yang pas untuk tanggal 13 Agustus lalu. Acara farewell Party ini untuk salah satu sahabat gw Novita Fajriah. Acara ini kalo ngga salah idenya Wulan, temennya Nopi. Gw sendiri cuma ikut memeriahkan aja.

Pas waktu tgl 11 Agustus, pagi2 Fahmi chatting ama gw. Dia suruh gw ke ITB abis shalat ashar buat foto2. Awalnya gw agak bingung, foto2 apaan sih? Waktu dia bilang ini foto2 untuk acara Nopy, gw masih aja ngga ngeh tu acara foto2 bakalan gimana 'n harus ngapain aja. Sehabis gw bobo' siang, mandi, shalat ashar, gw ke ITB. Riki udah nungguin di gerbang belakang ITB. Kita disuruh ke gedung jurusan biologi. Mana gw tau 'tu gedung dimana. Riki juga ga tau. Secara itu bukan kampus kita. Trus kita dijemput ama Winda, temennya Nopy. Anak2 pada datang telat. Janjinya jam setengah 4, pada ngumpul komplit jam 5. Huff!
Kita mompa balon. Rencananya mau bikin foto, trus ada kata2 perpisahan gitu di foto. Gw sih ikutin aja yang punya acara. Disuruh foto2, ya ikut aja kemana pun spot yang mereka ajak. Karena ada balon warna-warni, foto2 kita jadi lebih berwarna dong. Kalian bisa liat foto2nya. Kita pada keren2 kan?! hehehe. Icha sama paijol datang pas mau magrib. Jadi fotonya agak gelap. But, it's okay lah..

Skenario untuk tanggal 13, gw harus bohong ama Nopy. Sesuatu yang gak pernah gw lakuin untuk sohib gw itu. Rencananya, gw mau nonton film Merah Putih hari ini 'n kita udah janjian dari kapan2. Tapi karena acara ini, gw terpaksa harus berbohong 'n melakukan berbagai cara untuk ngebatalin acara nonton. Gw bilang mau bantuin temen gw Fitri ngerjain TA-lah, selesainya malem bgt-lah, semua jurus deh sampe Nopy percaya. Gw ajakin dia nonton siang karena gw tau si Riki mau ngajakin Nopy pergi supaya kosan Nopy gampang kita invasi. Sesuai rencana, Riki 'n Nopy pergi ntah kemana, trus jam 2 siang gw ke kosan Nopy. Temen2 gw yang laen udah pada duluan datang utk mempersiapkan segalanya. Ternyata mereka bawa banyak makanan utk BBQ malamnya. Fahmi dan Riki terus2an saling sms untuk mengetahui sikon. Sampe pada akhirnya, Nopy dan Riki udah di depan pintu. Dari langkah kakinya sih, Nopy keliatan bete. Trus kita di dalem udah diem aja. Gw deg-degan juga lho kalo mau bikin surprise gitu. Pas Nopy buka pintu, dia kaget banget karena ada kita disitu. Trus kita ledakin balon 'n kemudian ngasih kue black forest ke Nopy. Kayak acara ultah aja. Dari wajahnya sih, Nopy kaget, speechless, seneng, poko'nya campur2 deh.

Kita langsung suruh Nopy potong kue nya. Winda bacain surat gitu yang berisi kesan dan pesan buat Nopy selama kuliah sampe selesai. Gw agak terharu. Mulai ada acara nangis2an. Untung Mama gw nelpon, jadi gw ngobrol ama Mama di luar. Kalo masih di dalem, gw takut malah nangis juga. Kamera gw tu sialan. Waktu Nopy nangis kan di rekam tuh, eh file-nya malah corrupt. HUH!! Sedih juga gw. T.T
Setelah itu kita panggang sosis dan bakso. Enak banget lho. Bisa makan sepuasnya gitu. Trus Nopy cerita kalo Paijol salah sms. Dia tanya kosan Nopy ke Nopy. Untung Nopy nggak ngeh kalo kosannya mau di kuasai oleh kita. Dasar si Paijol hampir rusak acara. Abis magrib kita bakar ayam, trus ngobrol2 sampe jam 10 malem. Jadi teringat sewaktu gw reunian di Villa waktu itu. Sangat menyenangkan..

Agustus 11, 2009

G. I Joe Movie

Sebenarnya, gw ngga gitu tau ni film apa. Waktu abang gw bilang 'tu film salah satu most wanted movie, gw jadi tertarik untuk nonton. Beda dengan film Transformer yang kebanyakan temen2 gw tau, 'ni film malah ngga ada yang tau sama sekali ceritanya gimana 'n film tentang apa. Yang gw tau ni film action karena liat dari posternya. hehehe.

Ceritanya sih, kayak gini: Dari gurun Mesir didasar es, tim elit G.I. Joe menggunakan alat-alat pengintai dan militer termutakhir untuk melawan koruptor Destro dan organisasi Cobra untuk mencegah mereka membuat kekacauan di bumi. Gw nyontek dari situs 21, salah satu bioskop mantap. Kalo kalian pengen tau cerita lebih jelasnya, silahkan buka situs resmi G. I. Joe. Cari aja di google. Gw lagi malas ngetik link nih. hehe. Gaya tembak2annya itu benar2 menegangkan. Dari awal film sampai abis 'tu seru terus. Malah gw sampe ngga terdiam dan roti bakar di tangan gw nyaris ngga tersentuh. Beda deh dengan latihan militer di negara kita (walaupun latihan di film itu bo'ongan juga). Hebat juga bisa buat markas di kutub dan di dalam gurun pasir. Memang tempat paling aman dan musuh susah kepikiran kalo dalam situ ada markas. Cuma kalo dipikir2, butuh waktu berapa lama buat nge-gali gurun atau kutub supaya bisa bangun komplek markas sebesar itu. Ck ck ck... Untung banget nonton film ini di bioskop dengan layar yg beneran lebar bgt dan speaker dahsyat. Mantap lah...

Because of something, gw sangat berhemat dalam minggu ini. Biasanya gw nongkrong dan makan diluar sebelom atau sesudah nonton. Tadi malam gw pilih jam nonton yang ngga gitu kepepet dengan waktu dinner, jadi makan dulu di asrama sebelom nonton. Trus kalo mau nonton pasti beli BreadTalk, tapi kali ini gw bawa roti bakar yang dikasi sama kakak sebelah kamar gw. Lagi hemat mode : ON nih.. Sebenarnya gw ngga gitu suka kalo harus kayak gini. Tapi mau gimana lagi...

Agustus 10, 2009

Film Merantau

Temen gw, Willy Sebastian, yang udah kerja di Jakarta, mampir ke Bandung. Kita nongkrong bareng dengan teman2 gw yang laen 2 malem kemaren. Soalnya kan sabtu tgl 15 Agustus nanti gw udah balik ke Aceh. Jadi kita nongkrong sebelom gw balik. Malam minggu kemaren gw, Aya, Willy, 'n Diana makan di Serburame2 ditraktir Willy. Trus kita ngobrol sampe nggak terasa udah jam 11 lewat. Emang kalo ketemu teman kuliah itu ada aja yang dibahas. Mulai dari cerita hantu, binaraga, operasi plastik, dll. Tapi kita ngga ngegosipin orang lho. Baik kan kami? hohohoho.

Nah, tadi malam, kita lanjut lagi maen2nya. Kali ini anggota nongkrong makin rame' dengan ditambah Beauty dan Jim. Kita nonton film Merantau di Bandung Indah Plaza (BIP). Udah lama ngga nonton di bioskop BIP. Jadi terasa banget bedanya. Kalo Ciwalk, layar bioskopnya gede 'n speakernya dahsyat. Kalo PVJ sih untung2an bagusnya. Yang malesnya nonton di BIP, kebanyakan yang nonton itu anak2 SMA. Jadinya ribut banget. Kalo teriak, keraass banget. Kalo ketawa, dibikin heboh2 gitu. Cari perhatian bgt. HUH! Kalian tau, film Merantau ini menurut gw keren bgt buat film2 Action Indonesia. Gaya silatnya bener2 mantap deh! Jarang2 gw nonton film Indonesia yang berantemnya mirip sama film2 Hongkong, tapi khas silat dari Indonesia. Ceritanya itu ada cowok dari Padang mau merantau ke Jakarta. Trus ketemu masalah gitu, jadi deh berantem2 mulu kerjanya. Ada bule'nya dan berantem juga. Bule' itu jadi final boss. Film ini disutradarai orang Inggris. Gw nonton film ini sampe terdiam gitu, takut pemeran utamanya kenapa-napa. Berantem mulu sih. Trus yang dilawan itu kuat2 bgt orangnya. Pemeran utamanya juga Cowok Buangeeet. Gw suka itu. hohoho. Nonton deh, ending-nya bikin sedih. =(
Kalo dibilang kekurangannya sih, darahnya warna Pink. Ahh, itu aja yang ngga mirip asli. Coba kalo darahnya merah beneran, pasti lebih mantap!

Agustus 06, 2009

Burn After Reading 'n Cie Rasa Loom

Seperti biasa, gw suka menulis laporan singkat mengenai perjalanan gw ke tempat2 makan atau pergi nonton.

Kemaren temen gw udah ngajakin nonton, tapi gw belom jawab mau nonton apa. eh, dia malah udah beli tiket film Burn After Reading. Rencananya gw mau ngajakin dia nonton ke Bandung Supermall (BSM) aja. Ada film The Bank Job dan kayaknya seru. Soalnya setau gw film Burn After Reading itu ngga seru. Tapi gw lupa siapa yang bilang ngga seru. Karena kasian tiketnya udah dibeli, ya udah gw nonton juga deh. Awal2nya gw masih biasa aja nontonnya. Gw kira karena permulaan, jadi biasa aja dulu adegan2nya. Ada cewek yang pengen operasi plastik, tapi nggak punya duit, dan melakukan segala cara supaya bisa dapat duit. Temen cewek itu, Brad Pit yang maen, menemukan CD punya mantan anggota CIA. Jadi mereka kayaknya menyandera CD itu dan mau minta uang sama yang punya CD. Cuma, yg punya CD malah ngga merasa 'tu CD penting. Jadi aja mereka cari cara laen untuk memperlihatkan seolah2 isi di CD itu penting dan nyari orang untuk menebus 'tu CD. Yang aneh lagi, ni film cerita perselingkuhannya busyet dah! Semua orang di cerita itu selingkuh dan end up di ranjang. Beuuuh! What the hell with the World? Padahal baru chatting2 gitu lewat internetan, ketemuan, nonton, dan langsung do it! Oh my God!

Pulang dari nonton, gw ke BSM dulu nyari sepatu warna hijau lime untuk wisuda. Udah capek keliling nyari tu sepatu ngga ketemu2. By the way, udah hampir 3 tahun mungkin gw ngga pernah ke BSM. Dulu sewaktu masi tinggal di Buah Batu, malah ngga pernah ke Ciwalk. Selalu BSM deh kalo mau maen. Mampir sebentar ke The Body Shop, Metro, dan beberapa toko lainnya. Trus ngeliat mobil2 baru yang lagi display. Kapan gw punya mobil kayak gitu keren yah?!
Abis dari BSM, gw ke Cie Rasa Loom. Cafe yang menjual makanan Aceh. Udah lama bgt nggak makan masakan Aceh. Biasanya kalo nongkrong sering mesen steak gitu atau masakan sunda. Suasana Cafe yang ada pigura2 khas Aceh, buat gw serasa pulang kampung. Gw juga mesen jus sawo. Jarang2 ada jus sawo hari gini. Nasi gorengnya masih khas Aceh bgt. Dulu waktu gw masi di Buah Batu, Cafe ini masih warung tenda biasa. Sekarang udah kereeen bgt tempatnya. Dindingnya di cat merah menyala dengan lampu warna-warni menghiasi dinding. Harga makanannya juga murah2. Kapan2 mau kesini lagi ah..

Agustus 05, 2009

Up (Disney Movie) and Es Teler 77 Resto

Siapa sih yang ngga tau Es Teler 77? Kayaknya semua orang juga tau kan yah. Udah lama bgt ngga makan disini. Dulu sering makan di BIP sebelom nonton. Kemaren juga gw makan di tempat ini sebelom nonton. Kalian tau, di Ciwalk, Es Teler 77 nya lagi diskon 20% sampe akhir agustus. Jadinya kami memilih tempat itu untuk nongkrong. Perasaan gw, ada yang beda di tempat ini daripada yang di BIP. Pelayannya pake kebaya oranye, kursi dan mejanya ada yang sofa, ada yang kursi rotan jadul gitu, trus menu makanannya banyaaak bgt. Setau gw di BIP, resto ini ngga banyak menunya. Baru gw sadar kalo di Ciwalk, nama Es Teler 77 ada tambahan 'Resto'nya. Jadi dibikin standar Resto dengan menu banyak dan tempat lebih enak. Cobain deh, mumpung lagi diskon!


Setelah makan, kami nonton Up. Salah satu Disney Movie. Pengennya nonton yg 3D, cuma udah penuh dan males kalo harus nonton yg malem bgt. Ntar pulangnya kemaleman lagi (sedang mencoba pulang dibawah jam 12 malem). Ini film bener2 so sweet. Cerita tentang anak kecil yang lucu sampe dewasa, Carl, dengan temennya Ellie yang punya mimpi ke air terjun surga. Mereka temenan dari kecil, trus nikah dan istrinya meninggal lebih dahulu. Sang kakek berupaya tetap mewujudkan mimpi mereka sehingga dia menerbangkan rumah mereka dengan ribuan balon. Ada anak kecil lucu yang ikut kakek itu namanya Russel. Mereka berpetualang sampai ke South America dan memulai petualangan baru menyelamatkan Kevin (burung unta betina). Nama burung unta malah kayak nama cowok lagi. Ngakak gw nonton film ini. Apalagi Russel itu gendut dan lucu bgt, trus ekspresi wajahnya beneran polos bgt lah.. Pokoknya gw suka film ringan2 dan lucu kayak gini.

Agustus 04, 2009

Shocking Moment

Kemaren, gw berencana mengumpulkan skripsi gw yang udah di jilid rapi. Gw bawa tuh 5 buku tebal ngga ketulungan dan masuk ke ruang dosen untuk di tanda tangani pembimbing. Sewaktu pembimbing gw meriksa Lembar Pengesahan, ibu itu bilang kalo gw belom dikasi foto di Lembar itu.
Gw heran dan bilang, "Emangnya dikasi foto gitu?"
Trus ibu itu nanya ke sekdep dan ternyata emang dikasi foto. Ya udah, gw keluar dan berencana akan menempelkan foto. Trus, waktu gw tanya ama temen2 gw yg kebetulan lagi ngebahas sidang di luar, "foto ditempel sebelah mana?"

Mereka semua malah heran. "Ngga ada kali Lembar Pengesahan dipake-in foto."
Sampe gw suruh temen gw Dita untuk ikut masuk ke ruang dosen dan bilang kalo Lembar Pengesahan ngga pake foto.
Waktu gw masuk, "Bu, ngga ada yang pake foto. Dita juga ngga pake' foto."
Dita bilang, "Iya bu, saya, anis, vira, chien2 ngga pake foto."
Dengan seramnya ibu sekre itu bilang, "Ya udah, kalo nggak pake' foto, ngga usah ngumpulin aja!"
Langsung shock gw. Pembimbing gw langsung meriksain skripsi temen2 gw yg udah dikumpul dan semua emang ngga ada yang pake foto. "Ini juga pada ngga ada foto kok."
Mendadak ibu sekre itu terlihat sangat menyeramkan, "HAH? YA UDAH KALO NGGA ADA FOTO, SURUH AMBIL AJA SEMUA. KAMU ITU NGGAK BACA BUKU BIMBINGAN YA? JELAS-JELAS ADA TULISAN 3X4!!!!!"
Wah, udah lama gw ngga dimarahin. Gw langsung terdiam dan buru2 keluar dari ruangan sambil bilang, "iya..iya..bu, saya kasi foto dulu."
Gw langsung turun ke lantai 1 dan nanya ke temen2 gw dimana foto harus ditempel. Pake' acara ngga ada yang tau lagi. Akhirnya gw pulang ke asrama utk lihat buku bimbingan. Emang ngga ada dipake-in foto di Lembar Pengesahan. Wew, masih terbayang wajah ibu itu kalo gw ke kampus nanya dimana foto ditempel. Gw tanya aja ama semua temen gw yang online di ym dan gw telponin mereka yang uda sidang utk tanya dimana ditempel foto. Yang pake foto cuma Hady 'n Jefrry dan mereka juga lupa dimana foto ditempel. Huff!

Gw telpon Yossy. Katanya dia mau ke kampus jam 1. Gw bilang ama Yossy tolong tanyain pembimbing dimana foto ditempel sambil bawain buku bimbingan TA sebagai bukti bahwa ngga ada foto di Lembar Pengesahan. Waktu Yossy di kampus, dia sekalian nanyain ke bu sekre dimana fotonya sambil nunjukin buku bimbingan TA. Ibu itu baru nyadar kalo buku bimbingan yang ada di kami itu buku lama. Dia juga bilang kalo tadi udah marahin gw dan suruh Yossy langsung nelpon gw untuk suruh ngumpulin skripsi. Jujur aja, gw sedih sih waktu dimarahin. Kalo cuma di tegur sih, gw sering dan ngga gitu peduli. Tapi kalo sampe kayak gitu, gw bete. Waktu pulang ke asrama, gw langsung makan coklat (mengingat coklat bisa sembuhin cewek yg lagi bete). Gw ajak Sari temenin gw makan siang dan ngobrol untuk mengurangi bete. Abis makan, gw jadi diem dikamar 'n ngga mood ngapa2in termasuk internetan. Internet gw biarin aja connected. Bobo' siang juga ngga mood karena kalo Yossy telpon gw dan bilang harus pake foto, rencana gw mau langsung ke fotocopyan utk ngebongkar skripsi gw.

Tapi, nggak apa2lah. Hari ini gw udah ngga bete lagi. Mungkin karena udah hampir ngga pernah dimarahin lagi, jadi sekali dimarahin jadi shock, sedih, dan bete.

Categories

adventure (289) Living (244) Restaurant (148) Cafe (140) Hang Out (133) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (84) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (53) Event (48) Islam (38) Hotel (37) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Singapore (9) Bali (8) CEO (8) Myanmar (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Laos (6) Luang Prabang (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) Yangon (4) giveaway (4) Aceh Barat (3) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) Aceh Jaya (2) BBLive (2) Bago (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Banda Aceh (1) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Kyaiktiyo Pagoda (1) Nagan Raya (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)