Juli 31, 2009

Just Story

Minggu ini, gw ngga nongkrong. Kerjaan gw, kampus-asrama-kampus-asrama. Tapi ada juga sih pegi shopping beli keperluan lebaran dan wisuda. Walaupun lebaran masi lumayan lama, apalagi wisuda, tapi gw mau jahit baju keren. Ntah kenapa, setiap lebaran tuh pengen rasanya jadi yang tercantik diantara sepupu2 gw yg cantik2. Dan dengan alasan buat lebaran, gw bisa minta beliin baju baru dan sepatu baru. Nah karena ada alasan wisuda, gw juga bisa minta dibeliin baju baru lagi. Asiknya... Ntah kenapa, kalo disuruh shopping keliling2, gw kuat. Daripada harus naek gunung, turun ke lembah, mending shopping berjam2 deh.

Gw rinci deh. Gw ke kampus mau ngurusin revisi skripsi yang tak kunjung beres. Alhasil, skripsi gw 101 lembar dan diangkatan gw, baru gw yang paling tebal. Semoga nanti muncul lagi teman2 yg skripsinya tebal. Setiap kali datang ke kampus, pasti dosen gw nyuruh nambahan ini dan itu. Trus dikasi deadline besok. Jadi aja seharian di asrama sambil ngebenerin skripsi yg di coret sana-sini. Capek juga sih. Sangat menguras waktu, pikiran dan tenaga karena waktu yg dikasi dosen singkat. Lagian, sebenarnya gw melewatkan 1 minggu waktu revisi karena maen2 sama temen SD gw di Lembang.

Bingung mau pulang kapan ke Aceh. Pengennya sih, agak telat2 aja. Tapi gw ngejer tukang jahit baju lebaran/wisuda langganan nyokap. Tante itu males terima jahitan kalo udah deket bgt mau lebaran. Walaupun gw pulang sebelom Ramadhan, ternyata tante itu udah nerima jahitan banyak bgt. Trus kalo gw pulang sendiri 'n naek pesawat jam 8 pagi, agak takut kalo harus shalat shubuh tapi barang ngga ada yg jagain. Kecuali gw uda ada di dalam ruang tunggu. Jadi barang udah di check in. Kalo pulang tgl 14, ada Nopy temen gw dan gw masi bisa jalan2 di Bandung. Udah 4 tahun di Bandung, tapi belom pergi ke kawah putih. Pengen! Gw masi pengen karaokean, nongkrong sampe tengah malem, jalan2 kesana kemari 'n wisata kuliner, nonton bioskop, dll. Kan di Aceh ngga ada begituan. Ntar gw malah bengong2 aja ngga jelas. Yang jadi masalah lagi, baju gw itu gimana yah? Rencananya mau jahit aja di Bandung, jadi ntar pulang ngga usah ngejer tukang jahit lagi. Eh, waktu nyari tukang jahit, ada sih yg bagus, cuma lagi pergi ke Timika. I wonder when she would come back. Kalo tukang jahit biasa, gw takut dia ngga bisa bikin rok lipit asimetris kayak yg gw pengen. Kasian kainnya kalo sampe dia gagal.

Sekarang gw lagi berpikir gimana caranya supaya kamar gw di asrama kosong. Ya, gw jual aja yg ngga perlu atau kasih ke orang laen. Trus, gw packing sana sini. Sedih juga kalo suatu hari harus benar2 meninggalkan Bandung. =(

Juli 27, 2009

Santosa Bandung International Hospital

Temen gw di asrama sakit. Jadi hari sabtu kemaren, gw, Sari, Aya, dan kak Naili menjenguknya di Santosa International Hospital. Sebenarnya, gw agak trauma ngeliat Rumah Sakit. Teringat sewaktu Papa mau dioperasi di Rumah Sakit Martha Friska Medan. Gw ngga suka Rumah Sakit. Mengingatkan pada banyak kejadian menyedihkan yang pernah gw alami.

Kali ini gw pergi ke Santosa Bandung International Hospital. Ini RS internasional kedua yang pernah gw kunjungi. Pertama kali itu di Medan, Glean Eagle (kalo 'ga salah tulisannya). Glean Eagle menurut gw udah sangat2 mantap. Mulai dari setiap lantai di karpet, sambutan perawatnya ketika kita masuk, dll. Nah, di Santosa, Lobby RS-nya juga mantap bgt. Ada lemari2 ukiran2 khas Bali, dindingnya kaca, ada banyak sofa empuk, Cafetaria, Mushalla, eskalator, dsb. Temen gw nginep di lantai 6 kamar 644. Itu kamar kelas II. Gw teringat waktu di sebuah rumah sakit, kamar kelas 2 itu bau. Rata2 orang ngga mampu sih yg nginep disitu. Belom lagi ngga pake AC, 1 kamar bertiga lagi. Haduwh, stress gw liatnya. Nah, di Santosa ini laen. Walaupun kamar kelas 2, tapi bersih cling! cling! Wangi lagi ruangannya. Pake AC, TV dua, ada wastafel komplit dengan sabun cuci tangan plus tissue. Kamar mandinya juga bersih bgt. Biasanya gw suka jijik masuk kamar mandi pasien di RS. Tapi ini nggak jijik sama sekali. Ada fasilitas mengejutkan lagi. Jadi buat pasien, disediakan salon. Ini buat pasien yang kadang susah keramas sendiri karena nggak kuat air dingin ato mau ke kamar mandi ngga bisa jalan. Orang salonnya datang sambil bawa wastafel pencuci rambut secara mobile. Kita bisa pilih mau creambath, cuci biasa, hair spa, dll. Pasien juga bisa di dandanin. Jadi walaupun lagi sakit, muka terlihat tetep cantik dan segar. Wah, fasilitas ini gw ngga kebayang sama sekali. Bener2 melayani pasien dengan baik asal ada duit. hehehe

Pulang dari RS, gw, Aya, dan Sari lanjut ke PVJ. Sekalian mau keliling2 nyari sepatu warna hijau tua buat wisuda. Tapi gw merasa bersalah karena nyurus kak Naili yg ngga tau jalan pulang sendiri. Maap ya kak! Buka maksud hati.. hehehe

Juli 21, 2009

Demi 10 Tahun

Kalian tau, ngga terasa hampir 10 tahun gw udah ngga jumpa sama temen2 SD PIM dulu. Lama banget ya?! Karena jaman konflik di Aceh, orang tua temen2 gw ngambil pensiun muda dan keluar dari PIM. Mungkin hanya tinggal beberapa dari kita yang masih tersisa dan tetap sekolah di SMP PIM. Bener2 menyedihkan dulu, tapi 3 hari yang lalu gw ketemu lagi sama mereka. SENENG BANGEEET RASANYA!! Gw kira waktu awal ketemu kita bakalan canggung, ternyata malah lebih gila dari sebelomnya. Apalagi si Aan tuh. Bener2 ketawa ngakak terus kita dibuatnya.

Gw jadi pengen cerita moment2 berharga setiap harinya.
Hari Pertama:
Gw harus jemput mobil. Jujur aja, gw tuh sebenarnya deg-degan bgt waktu disuruh nyetir. Bukan apa2 sih, takut salah jalan, ditilang, 'n SIM gw mati. Tapi ya udahlah, modal nekad. Gw ditemenin sama Sari (temen asrama) dan meluncurlah kami ke Cicendo buat ambil mobil. Waktu gw dikasi mobil, karena masih agak canggung nyetir, jadi ya pelan2 dulu. Gw udah nyiapin peta buat ke Leuwi Panjang dari Cicendo, and finally gw salah jalan! Gw udah takut bgt waktu polisi ngetokin kaca mobil. Gw pikir, belom juga dipake ni mobil udah ditilang. Waktu gw ngeluarin SIM A, untung polisinya ngga liat masa berlaku sim gw. Untuuuung bgt. Dengan sedikit merayu2, akhirnya gw bebas juga dan bayar Rp. 20rb.


Setelah jalan lagi, gw ngga ngikutin peta yg gw buat lagi. Gw ikutin aja feeling. Eh, nyampe ke Leuwi Panjang. Akhirnya... Tapi susah bgt parkir. Ngga tau harus parkir dimana, ya udah gw parkir di sebelah ibu tukang gorengan. Ngga lama setelah gw di Leuwi Panjang, Ririn datang. Temen gw sekelas B waktu SD dulu. Menurut gw mukanya sama aja. Tapi gw senang banget ngeliat Ririn. Benar2 temen yg ngga ketemu lagi 10 tahun. Kangeeen... Nungguin Yoyok lama banget, jadinya gw memutuskan untuk langsung balik aja ke asrama. Gw belom terbiasa nyetir APV ini, jadi kadang2 mati di lampu merah. Abis deh gw di klakson seluruh mobil2 dibelakang. Pas waktu mau masuk asrama pas di turunan lagi, gw takut bgt ada mobil di belakang. Tapi Alhamdulillah, gw nyampe asrama dengan selamat.

Beberapa menit kemudian, datang Yoyok dan Rizka. Gw udah ketemu Rizka kemaren 'n kita sempat ngobrol2. Kalo Yoyok, gw terkejut liat Yoyok dengan banyak tindikannnya. Rada seram awalnya, cuma gw percaya kalo Yoyok masi baek kayak dulu. Nggak lama kemudian, Harqat, Heru, Aan, dan Reza datang. Gw ketemu Aan waktu di RS Martha Friska Medan, 2 tahun yg lalu. Kalo Heru masih ketemu sih pas lebaran. Harqat terakhir ketemu waktu acara buka puasa bareng di Cicendo. Kita masih ngobrol kayak biasa. Trus setelah Janita datang, kita langsung berangkat. Kata Reza sih, Razi, Andika, dan Hadi berangkat naek mobil Razi. Jadi kita duluan ke Villa.

Sewaktu masih di Lembang, kita semua mampir dulu untuk makan sate kelinci. Temen2 gw masih ada yang ngga yakin kalo kelinci halal. Gw baru pertama kali makan kelinci. Nggak tega ngeliat kelinci se-imut itu harus dimakan. Harqat yang nulis pesanannya dan kita kaget karena gaya nulis harqat masih sama kayak dulu. Ternyata kelinci itu enak juga. Kita makan sate kelinci, kelinci goreng, 'n kelinci bakar. Yahuud!
Setelah makan sate, kita rencananya mau ngambil duit dulu. Pas banget waktu lagi ngambil duit ketemu mobilnya Razi. Ngeliat Razi mukanya makin Arab, Andika tinggi banget, dan Hadi. Kita malah ngobrol2 dulu depan ATM Mandiri. Serasa ATM sendiri malah ngga pergi2 dari situ. Sewaktu kita udah sampai di komplek Villa Istana Bunga, panitia yang survey Villa kemaren ngga ada yang inget dimana Villanya. Jadinya kita muter2 dulu kurang lebih 30menit. Rada ngga enak sama sopirnya Razi karena kita salah jalan mulu. Maap ya Pak! Kasian juga Heru baru nyampe' dari Medan udah disuruh nyetir.

Akhirnya Villa-nya ketemu. Yang cewek2 tidur di lantai 1, sedangkan cowok2 di lantai 3. Lantai 2 kita biarin aja kosong. Kalo aja semua yang diajakin ikut reuni datang, pasti muat banyak 'tu Villa. Villanya mewah banget. Gw jadi teringat si Aan ditelepon mulu sama orang tuanya.

Masa' si Aan bilang gini, "Tenang aja Mak, bukan Villa Berdarah Aan nginap!" masih ketawa sampe sekarang kalo gw ingat kata2 itu.
Malamnya, kita jemput Dara Asdia Mastura dulu, baru cari makan di luar. Rencananya mau makan di Cafe. Tapi tu Cafe harus muter2 dulu. Ngga jadi deh. Akhirnya kami rame2 jalan keluar komplek n beli nasi padang. Sekalian belanja dikit di Alfamart buat sarapan. Kita jalan sambil ketawa2, makan juga sambil ketawa2. Kerjaan kita ketawa mulu kayaknya. Abis makan, yang cewek2 ngga ikutan cowok2 maen. Udah capek soalnya. Yang cowok2 masih melanjutkan maen ntah sampe jam 3 pagi.

Hari kedua:
Habis shalat Shubuh, cewek2 masak sarapan pagi. Dara, Ririn, dan Rizka masak sarapan, sedangkan gw dan Janita pergi belanja ke pasar. Rencananya ntar malam kita mau BBQ. Biar murah, harus pagi2 belanjanya. Waktu gw ke lantai 3 untuk minta duit masak sama Reza, gw liat pose tidur cowok2 lucu2 banget. hehe. Semuanya udah kayak kempompong di bawah selimut kecuali Yoyok. Yoyok itu udah pagi dingin bgt di Villa, dia malah ngga pake selimut dan buka jendela. ck ck ck.. Ada pasar kaget di dekat stasiun angkot. Jadi kita belanja di situ. Untung aja ngga usah belanja di pasar Lembang karena jauh banget dari Villa. Kita sarapan bareng2. Karena banyak sisa nasi, jadi kita bawa Rice Cooker utk ke makan siang. Lumayan menghemat supaya ngga usah makan diluar.

Setelah mandi, kita mulai jalan2. Pertama ke All About Strawberry, sempat salah jalan juga sih, lagi.... Tempatnya ngga begitu asik, tapi jus strawberrynya kental banget dan mantap. Abis shalat zuhur, kita ke Tangkuban Perahu. Udah 3 kali gw ke tempat ini. Untung si Heru jago banget nyetir, jalannya udah macet, rusak, dan banyak tanjakan gitu, dia nyantai aja.
Sampai di Tangkuban Perahu, kita sewa tikar dan makan siang. Benar2 kayak lagi piknik. Trus kita foto2 abis2an, trus belanja dikit baru pulang. Pas nyampe di Villa, Razi pulang duluan. Katanya mau nebus tiket nonton MU yang ngga jadi datang. Kasian juga ya Indonesia. Padahal kan keren kalo aja bisa tanding ngelawan MU.
Malemnya, cowok2 manggang ayam dan cewek2 masak nasi kebuli (kalo ngga salah namanya). Kita juga goreng tempe. Kita makan di luar sambil ketawa2 habis2an. Biasalah, tukang nge-banyol tuh si Aan. Trus pada ketawa aja habis2an. Setelah makan, kita ke lantai 3 buat cerita2 'n maen. Gw, Dara, Andika, dan Janita maen Monopoli. Keren lho monopolinya, pake kredit card gitu jadi ngga usah pake duit yang banyak2. Kartu dana umum dan kesempatannya juga lebih keras dan ngga mudah rusak. Ada kalkulatornya lagi. Monopoli ini punya harqat. Beli di luar negri katanya. Karena Janita udah ngga enak badan, jadi kita yang cewek2 bobo' duluan.

Hari ketiga:
Bikin sarapan lagi. Tugas cewek emang masak. Kita goreng ayam dan Mie. Sengaja ngabisin stok makanan biar ngga ada sisa. Trus kita ngobrol2 seperti biasa. Sebenarnya mau ke kawah putih, cuma cowok2 sibuk ngobrol mulu. Jadinya waktu habis dan gw, janita, dan Ririn cuma maen UNO aja. Sewaktu kita mau berangkat pulang, Reza menutup acara. Semua memberikan kesan dan pesan. Walaupun ada yang kecewa karena cuma 13 orang yang datang (rencana awal 35 orang), tapi kita senaaaaang bgt kok. Kapan lagi bisa ngobrol dan ketawa kayak gitu. Temen2 gw yang biasanya ngomong 'lu' dan 'gw' aja (termasuk gw sendiri), berubah jadi ngomong 'kau' dan 'aku' seperti waktu masih di Aceh dulu. Logat ngomongnya pun balik ke 10 tahun yang lalu. Kita jadi ngga pengen pisaaaaaaaaaaaah. Cuma mau gimana lagi, kita harus kembali ke dunia nyata kan.

Kita ke asrama gw dulu buat nge-burn foto2. Totalnya sampe 1.4 giga. Gile, harus burn ke DVD. Ririn dan Janita pulang duluan karena mereka mau ngejar bis buat Ririn. Gw nganterin Heru, Yoyok, Reza, Hadi dan Dika ke stasiun. Harqat ikut kita terus dia pulang sendiri pake angkot. Waktu di stasiun sempat kehabisan tiket lagi. Jadinya mereka pake travel. Mereka nganterin gw ke depan stasiun. Sewaktu bersalaman dengan mereka, gw sedih. Kemaren masih ketawa2 ngakak di Villa, sekarang semuanya pulang ke daerah masing2. =(

Insya Allah kalau ada umur panjang dan rezeki, kita pasti akan ketemu dan reunian lagi ya teman2. It was a very beautiful moment and i hope it would never end.

Juli 17, 2009

Harry Potter and Half Blood Prince


Kemaren gw nonton Premier Harry Potter and Half Blood Prince. Sebelom nonton film ini, gw sebelom sidang namatin dulu nonton Harry Potter 3-5. Gw aja jadi merasa bersalah. Udah mau sidang, kerjaan nonton melulu. Biarlah, yang penting semua udah berlalu. Banyak bgt temen2 yang ngajakin gw nonton. Pengennya gw nonton ama anak2 kampus aja, tapi mereka agak susah kalo disuruh beli tiket. Mungkin karena rumah temen2 kampus gw pada ngga ada yg deket Ciwalk. Mereka pada deket dengan Bandung Super Mall (BSM). Gw sih ngga mau kalo harus nonton di BSM. Jauuuuh. 


Jadi semalem gw ajakin aja temen2 UKA, temen kampus, dan adek gw buat sekalian ikutan nonton. Ngga rame' juga sih. Cuma ber-10 aja. Adek gw agak rese'. Takut bgt dia kalo gw bakalan ngacangin dia dan pegi ama temen2 gw. Ya gak mungkinlaah.

Gw ngga bisa membandingkan novel dengan filmnya karena gw ngga baca buku keenamnya. Gw cuma baca dari no.1 sampe 4 aja. Itu pun duluuu bgt. Jadi agak lupa2 inget gitu deh. Kalo dari filmnya, adegan2 kerennya agak sedikit. Cuma pas waktu penjahatnya dateng kerumah keluarga Weasley dan mengacaukan semuanya, trus waktu ada monster mau mendekat, Dumbledore trus menciptakan lautan api. Keren bo'. Tapi cuma itu aja. Yang adegan2 laen lebih ke alur filmnya. Sedih juga waktu Dumbledore mati. Tapi kok kurang ada perlawanan dari Dumbledorenya sendiri yah? Sekali kena sihir, langsung jatuh.

Ya ngga apa2lah. Mungkin ntar Harry Potter terakhir gw udah ngga di Bandung. Ngga ada bioskop lagi di Aceh. Rada ngga rela balik ke Aceh. Habis semua tempat2 keren. Huh!

Juli 16, 2009

Neo Calista Cafe


Setelah sidang usai, kegiatan yang paling seru adalah perayaan dengan makan2. Kasian Nopy udah ngajakin gw makan2 dari abis dia sidang, tapi gw belom sidang. Jadi ngga mau ikutan kalo belom sidang. Kita rencananya ngajakin 8 orang temen2 se-Aceh, cuma 1 lagi ngga bisa ikut. Padahal kan bisa komplit kalo semuanya ikut. Jarang2 kita bisa ngumpul pas ber-10 kalo ngga ada acara kayak gini. Karena 1 orang ngga ada, jadi kita cuma ber-9. Sempat bingung milih tempat. Gw nanya2 ke temen2 utk referensi tempat makan di Dago Pakar yg enak. Sekali2 mahal ngga apa2lah, asal ngga semahal The Valley aja. Itu sih, mati juga kalo makan disana. Muahal bgt. Apalagi traktiran, beuuuh, tewas! Kecuali ditraktir sih, why not? heeheehee..



Beberapa menit sebelom berangkat, akhirnya gw 'n Nopy memutuskan untuk makan di Neo Calista Cafe. Padahal dari jauh2 hari kita bermaksud utk makan di Sierra Cafe. Cafe ini punya Helmi Yahya. Agak susah nyarinya. Taxi kita aja sampe nyasar. Pokoknya sebelom Resto 
Budhapest, belok kanan aja. Suasana Cafenya dengan lampu warna-warni, remang2 lagi, romantis abis deh. Cocok banget tuh buat nge-date berdua kalo yg lagi pacaran. Trus pilih aja kursi yang menghadap ke Citylight. Pasti dijamin romantis abis deh.


Dari semua Cafe Steak yang pernah gw singgahi, ni Cafe paling mahal. Itu beneran deh harganya steaknya minimal Rp.60rb untuk Local Beef. Bahkan temen gw mesen Back Ribs seharga Rp.75rb. Agak shocking juga liat harga makanannya. Cuma, ngga apa2lah. Kapan lagi bisa makan enak dan buat seneng orang laen. Kalo Atmosfer kan masih 50rban steaknya. Resto Tomodachi enak dan cuma Rp. 40rban. Tapi Steak di Cafe ini enak banget lho. Beneran! Untuk harga segitu harus enak dong, porsinya juga mengenyangkan karena ditambah kayak kentang dibikin perkedel trus di goreng sebagai pengganti nasi. Sayurannya juga pake mayonaise yang lebih asem, tapi gw suka rasa asemnya. Untuk minumannya, yg paling murah mineral water Rp.10rb. Gile kan, beli di Supermarket udah dapat 10 botol. Kalo ngga salah maksimal harga minuman Rp.25rb deh. Karena Bandung lagi dingin2nya, kebanyakan temen2 gw pada pesen teh. Lucu lho, kita seduh sendiri tehnya. Dikasi poci dan cangkir untuk menyeduh teh. Tapi, udah semahal itu ni Cafe, malah nggak disediain air putih. Tomodachi dan Atmosfer aja nyediain air putih, sesuka kita lagi.


Temen2 gw ngasih bunga ke gw dan Nopy. Saat itu gw teringat sewaktu gw jadi penerima tamu di acara wisudaan, banyak yg ngasi buat para wisudawan. Gw langsung nyadar, sekarang gw udah jadi alumni nih, walaupun masih bersyarat untuk revisi. Jadi gw terima bunganya kurang ekspresif, berhubung masih kaget dan otak gw lagi berpikir hal tadi. Temen2 gw langsung suruh gw ulang bilang makasihnya. Harus lebih ekspresif kata mereka. Ya udah, gw ulang deh dengan agak lebih ekspresif. Gw ngga pernah dapat bunga lho. Ternyata rasanya menyenangkan yah. Makasih ya semuanya. Trus, kita foto2, bernarsis2an sama2, sampe habis gaya deh. Kita bawa 3 kamera. Banyak bgt deh foto2 kita padahal cuma acara 1 malam. Kita nungguin sampe Cafe-nya mau tutup, baru pesan taxi untuk pulang. Waiter n Waitressnya udah ngeliat2 kita nih. Mungkin mereka udah berpikir, kok ni tamu ngga pulang2 sih. hehe


But, It was a very wonderful Night....!!!

Juli 15, 2009

Sidang Selesai

Udah dari semalam gw deg-degan. Serasa jantung mau copot aja. Kalian tau, walaupun banyak banget orang kasi semangat dan suruh gw nyantai aja, tapi tetep aja, jantung gw berdetak ngga karuan. Gw udah berusaha calming down my heart, but, detaknya masih aja..

Mungkin hari ini moment yang paling gw inget sepanjang masa. Gimana nggak? Jadwal sidang gw jam 9. Gw udah hadir dari jam setengah 9 karena takut telat. Gw ajakin adek gw yg lagi berlibur di Bandung untuk bantuin bawain laptop dan yg lainnya. Jadi gw agak ringan bawaannya. Ternyata para dosen pada telat. Jam setengah 10 sidang gw baru dimulai. Sebelom itu, gw dan Tina berfoto2 dulu. Kita sama2 berusaha untuk menenangkan hati dan pikiran dulu. Ketika dosen mulai masuk, Tina keluar dan gw mulai berusaha sesantai mungkin (walaupun agak ngga bisa). Dosen membuka sidang dengan mukadimah gitu. Gw langsung merasa kalo ni sidang jauuuuuh lebih formal dari seminar dan prasidang. Gw berusaha presentasi dengan baik dan benar. Gw kira presentasinya lanjutan dari prasidang. Ternyata mulai lagi dari awal. Tapi ngga apa2lah. Hampir semua slide gw ditanyain. Hampir lupa lagi gw teori. Huff! Rada perjuangan berat untuk ngebacot supaya ngga keliatan amat lupa teori.

Kalo paling lama tuh di tanyain pas gw nunjukin grafik sahamnya. Gw harus memberikan bukti berupa analisis fundamental kenapa saham jatuh pada tanggal sekian, kenapa naek lagi. Pokoknya semua barang bukti tentang kenapa saham naek turun udah gw kasi. Jadinya gw bisa menjawab semua pertanyaan yang diberikan. Untung juga kemaren gw udah nanya2 sama MONEX, salah satu perusahaan pialang saham juga. Pak Eko itu mau menjelaskan dengan sabar ke gw tentang prediksi saham padahal lewat telepon lho. Ngga nyangka juga gw ada orang sebaek itu mau ditanyain macam2 tentang hal yg berhubungan dengan saham. Jadi pas waktu sidang, gw tinggal bilang kalo perusahaan pialang tuh bilang gini dan gitu. Dosen kan jadi ngikut aja. Untung juga kemaren gw sempat nelpon tu perusahaan.

Waktu selesai pertanyaan2 yang jumlahnya puluhan, gw disuruh keluar karena para dosen mau memberikan nilai. Gw langsung nyari minum di tempat teman2 gw dengan wajah merah. Capek banget deh rasanya kalo lagi fokus itu. Haus dan kepanasan karena grogi. Sewaktu gw disuruh masuk lagi ke dalam, dosen menutup sidang dengan bilang kalo nilai gw A! Asyiiiiik.. Trus gw bersalaman sama semua dosen yg ada di dalam, trus ke ruangan temen gw buat ambil kue. Alhamdulillah. Finally, it's all finished! Gw telpon Mama, Papa, dll untuk kasi tau.

Gw langsung pasang status baru di facebook. Seneng deh karena semua temen gw ngucapin selamat. Gini ya rasanya free. Setelah 4 tahun kuliah, sekarang dapat gelar ST. Senangnya... But wait, it's time to looking for a job. Tapi, kayaknya mau maen2 dulu sebelom beneran kerja ahh..

Juli 13, 2009

Kedai Mie Dago

Jantung gw masih deg2an banget karena Rabu mau sidang. Ya Allah, mudahkanlah hamba-Mu ini. Gw merasa ngga tenang ih. Padahal kalo udah di ruang sidang, mungkin malah nyantai aja.


Semalem gw ama Sari makan di Kedai Mie Dago. Udah hampir 3 tahun tinggal di Daerah Dago, tapi 'tu kedai belom pernah sama sekali gw datengin. Dulu waktu gw ultah ada sih mau mampir, cuma udah jam 11 malem, jadi udah mau tutup. Ngga jadi makan disitu deh. Trus, udah lama bgt gw ngga nongkrong ama Sari. Terakhir kayaknya waktu gw ulang tahun di D'cost. Itu juga bukan nongkrong, makan siang sampe kenyang, trus pulang. 

Kalo dari tempatnya sih, Kedai ini biasa aja. Boleh lah buat nongkrong dan ngobrol2. Tapi kalo dari makanan, gw masih lebih suka Mie Baso yang di Warung Lela daerah Dago Pakar. Itu enak banget dan harganya sama murahnya sama ni Kedai. Tapi di kedai ini, Lemon Tea nya muaahal. Rp.8000 bo'. Udah kayak di restaurant aja. Biasanya juga Lemon Tea cuma 4000an. You know, we talked a lot about boys. Hehe, emang paling seru kalo ngebahas yang satu ini. Emangnya gw mau gitu ngebahas TA kalo lagi nongkrong? Ngga banget! Kayaknya semua cewek suka kalo cowok2 itu mengingat hal2 kecil yg kadang gw sendiri aja ngga peduli. Trus, kalo buat ngebandingin, ternyata gw itu termasuk cuek bgt deh. Tapi ngga juga lah. Hehe. Mungkin kebiasaan gw terlalu diperhatiin sama orang2, jadi gw kurang care sama orang yang care sama gw. Seharusnya cewek itu harus care yah?! Mungkin lebih tepatnya, gw cuma merasa malu aja terlalu peduli sama orang, eh malah 'tu orang ngga peduli sama sekali ama gw. Tapi setelah gw inget2 lagi, semua orang2 di sekitar gw emang care bgt sama gw, cuma beda2 aja cara mengekspresikannya.


Habis sidang gw mau kemana yah? I'll go overseas. I hope!

Juli 09, 2009

Gw Ngga GolPut


Friends, gw ngga golput lagi nih. Kemaren pas pemilihan Partai, gw ngga terdaftar di TPS mana pun di Bandung. Jadinya ngga bisa milih. Bukan cuma gw, seluruh mahasiswa di asrama gw ngga ada yg nyontreng.


Alhamdulillah, berkat pertolongan ibu asrama dan Pak RT, kita kemaren se-asrama bisa nyontreng. Jujur aja, gw males banget kalo disuruh golput. Punya hak suara kan percuma kalo ngga dipake. Waktu 5 tahun yg lalu, gw pernah berencana golput. Trus gw dinasehati ama sepupu gw. Katanya, buat apa golput. Ngga ada gunanya. Ngga untung juga, malah rugi ngga berpartisipasi dalam pesta demokrasi Indonesia. Gw udah menjadi warga negara yang baek kemaren. Walaupun nyontrengnya cuma beberapa detik, ditambah session foto2 dari anak asrama, jadi berkesan deh. Semoga pemimpin terpilih nanti bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik lagi. MERDEKA!!

Gw sedih karena ngga bisa ikutan temen2 gw jalan2 ke Bogor hari senin kemaren. Foto2 mereka bikin sirik. Mereka tampak sangat happy. Trus, hari ini juga gw ngga jadi ke Jakarta. Gara2 jadwal sidang tuh. Tau gini gw beneran ikutin kata Dita utk ngumpulin draft sebelom bulan 7. Jadi sekarang gw udah ST. HUUUUH!

Juli 07, 2009

Blood : The Last Vampire

Gw sebeeeel karena jadwal sidang tidak kunjung keluar. HUH! Gw jadinya ngga bisa ikutan ke Bogor barengan sama temen2 gw. Gw kira bakalan hari ini sidangnya. But?? Huuuuuuuuh. Yang jelas kayaknya gw ngga bisa ikutan temen gw ke Jakarta. Oh, gw pengen banget ke Jakarta. Mau maen. Tapi, gile aja kalo gw pergi 'n tiba2 jadwal sidang dimajuin seperti biasa, matilah gw karena ngga ada di Bandung. Ya nggak apa2lah. Kapan2 aja gw ngeliat Pekan Raya Jakarta (PRJ). Dulu juga sempat pergi, tapi sekarang pasti lebih keren.

Tadi siang gw ngajakin adik gw jalan2 keliling Bandung. Biar dia hapal ama Bandung, jadi ngga nyasar lagi kalo mau jalan2 sendiri. Gw ajakin dia mulai dari ke Natasha Skin Care, tempat gw biasa perawatan kulit. Trus ke PusDa'i (Pusat Da'wah Islam), lewat ke Gedung Sate, Telkom Pusat, Gasibu, jembatan Pasteur, dan berakhir di Paris Van Java. Gile, capek juga naek turun angkot muter2 Bandung. Huff! Pas nyampe PVJ, kita nonton Blood : The Last Vampire. Dari posternya sih, keliatan keren. Gw jadi tertarik pengen nonton. Film ini 1 produksi sama Chrouching Tiger Hidden Dragon dan Hero. Tambah pengen deh gw dan adik ge nonton. Awal2nya sih seru. Gw suka kalo cewek jadi berantem. Tapi udah pertengahan film, malah ngga asik lagi. Efek komputernya keliatan buangeeet. Trus, ceritanya juga agak membingungkan gw. Cara Vampire2nya di bunuh terlalu banyak slow motion. Biasanya kan slow motion bikin film tambah dramatis. Tapi karena terlalu banyak slow motion, apalagi waktu samurainya nebas semua vampire dan vampirenya keluarin darah, malah tambah ngga keren. Keliatan amat bo'ongnya. Yang anehnya lagi, lagi seru2nya berantem, eh ntah kenapa final bos nya langsung terkapar trus ditusuk dan mati. Gampang amat. Padahal 'tu final bos terkesan kuat banget lho. Huh! Ngga seru ahh..

Pulang dari jalan2, badan gw pegel2 semua. Sekarang mau istirahat dulu ah.

Juli 06, 2009

Ngoepi Doloe


Semalem, gw nongkrong di Ngoepi Doloe Cafe yang ada di Jalan Hasanuddin. 
Kirain 'tu Cafe biasa aja 'n makanannya lumayan murah kayak di warung kopi biasa. Ternyata, yang namanya Cafe ya segitu2 juga harganya. Tapi menunya banyak. Mulai dari Steak, makanan Indonesia-nya beragam, trus minumannya juga banyak yg pake es krim (jenis minuman yang paling gw cinta). 


Cuma berhubung gw lagi sakit, jadinya ngga minum es deh. Malah minum Milo hangat bo'. Masa' udah ke Cafe, minumannya Milo lagi. Kalo masalah tempat, ni Cafe enak banget buat nongkrong. Banyak tempat yang ada sofa. Bahkan kalo kalian milih untuk makan di indoor, justru lebih seru lagi. Ada ruangan kayak tempat karaokean gitu. Jadi private bgt kita di dalamnya. Kalo makanannya enak2 aja sih. Gw pesen Caesar Salad. Tumben2 gw mau makan Salad nih. Mungkin karena gw ngga begitu enak badan, jadinya pengen makan yg ringan2. Kalo Nopy sama Riki makannya lumayan berat dan menurut gw makanan yang mereka pesan itu enak. Gara2 makan Salad, paginya pencernaan gw sangat lancar sekali. Oh My GOD! Yang ada tambah kurus gw kalo sering2 makan menu diet kayak gitu. Huh!

Gw pergi sama temen gw Riki dan Nopy (akhir2 ini Nopy jadi partner nongkrong sejati). Kita keluar dari abis magrib dan nyampe asrama gw tuh jam 11.15 pm. Gile kan? Ngapain aja?? Ya ngobrol sama mereka berdua tuh seru2an. Cerita2 masa2 SMA. Dulu kan gw termasuk bandit juga di SMA. Orang2 pada suka dengerin kajian islami, gw suka kabur aja. Kadang karena gw males, gw bisa menciptakan banyak alasan untuk ngga datang kajian. Trus dulu juga gw di cap sombong sama anak2 Modal Bangsa (Mosa). Tu berita malah dibenarkan lagi sama Riki karena dia sohib Budi, saingan gw debat bahasa Inggris dulu. Tapi persisnya gw udah lupa gimana caranya bisa saingan banget sama Budi. Yang gw inget, gw sebel sama Iqbal. Kenapa sebel sama Iqbal juga gw udah lupa. Argh, masa2 culun itu sih. Banyak tuh anak2 Mosa yang tau gw sebagai cewek sombong. Ntah kenapa gw dibilang sombong. Sampe temen2 gw itu aja sendiri heran dan mereka juga ngga ngerti kenapa gw dibilang sombong. Bahkan yg ngga tau gw sama sekali juga nyangkain gw sombong. Ah, sudahlah. Sebenarnya gw 'kan baek.. hehe

Juli 04, 2009

Family means Everything

Kemaren, Papa dan adek gw yg paling kecil datang. Betapa Happy nya gw. Mungkin udah sekitar 9 bulan gw ngga ketemu sama mereka. Ngga terasa, adek gw udah kuliah aja. Perasaan kemaren masih suka ngadu sama mama kalo gw jalan2 ngga bilang2, masih suka maksa minta traktiran, dll. Sekarang dia udah gede, jadi mahasiswa. Jadi teringat dulu ketika gw awal masuk kuliah. Waktu terasa cepat bgt berlalu. Beberapa hari lagi gw sidang. Huff! Ketika Papa datang ke asrama gw, gw ngeliat rambut Papa udah banyak ubannya. Papa juga terlihat lebih lelah wajahnya. Ngga seperti dulu. Secara fisik juga kelihatan, Papa udah ngga sesehat dulu lagi. Ya Allah, lindungilah keluargaku. Amin.


Gw kemaren janji pada diri sendiri untuk ngga bakalan jalan2 sampe sidang ntar. Gw juga posting status ngga bakalan jalan2. Eh, karena ada Papa dan adik gw, trus Mama titip oleh2, mau ngga mau, gw jalan2 lagi deh. Kita beli oleh2 di Ojolali jalan cihampelas, disitu oleh2 sama banyak macamnya kayak di Pasar Baru. Berhubung malam Pasar Baru ngga buka, jadi kita kesana. Trus pegi ke Kartika Sari beli Cheese Roll sama pisang keju. Berhubung perut udah lapar, ya kita harus makan. Gw, abang, adik, dan Papa nyebrang ke jalan Dipatiukur dekat Bank BCA. Disitu ada Cafe namanya Soto Pelangi. Gw kira ni Cafe jualan berbagai macam soto. Ternyata, makanannya ngga soto doang. Banyak banget macamnya. Kenapa dikasi nama pelangi? Gini, waktu gw pesan soto bebek, mereka nanya, kuahnya mau warna apa? Merah, kuning, putih, ato bening? Sate juga gitu. Sambelnya warna pelangi. Trus es krimnya juga berbagai macam warna. Kalian tau, 'ni Cafe makanannya enak dan murah. Berkisar antara 5rb-25rb. Yang 25rb itu juga es krim yang beraneka macam deh. Kita berempat totalnya cuma Rp. 96rb aja. Lumayan kan.


Hari ini Papa gw balik ke Aceh. Ada perasaan sedih waktu gw mencium tangan Papa sewaktu Papa mau naek travel. Gw jadi teringat salah seorang teman gw yang seluruh keluarganya kena tsunami. Dia ngga akan dikunjungi sama keluarganya selama dia kuliah sampai kapan pun. Gw masih jauuuuh lebih beruntung. Kalo gw ngga bisa ngerjain TA, gw bisa maksa abang gw buat ngerjain. Kalo gw lagi pengen ngobrol, gw bisa ajak adik gw ngobrol juga. Segala hal di dunia ini memang ngga ada yg abadi. Cuma, ntah kenapa, gw merasa ngga siap untuk kehilangan. Sewaktu Papa gw di operasi ginjal dan masuk ICU, ntah berapa kali gw nangis dan selalu pengen berada di dekat Papa. Sewaktu Mama diopname karena typus, gw sama sekali ngga akan ngebiarin Mama dirawat sama orang lain selama gw ada Aceh. Harus gw sendiri yang jaga Mama. Ntah apa yang ada di pikiran gw saat ini. Semoga Allah selalu memberikan yang terbaik buat gw, keluarga gw, teman gw itu, dan kalian semua. Amin.

Juli 03, 2009

A Girl sometimes Like That

Sebenarnya gw mau nulis cerita tentang hal yang satu ini udah dari kapaaan gitu. Cuma, agak susah juga merangkainya dalam kata2. Kemaren gw jadi teringat lagi tentang hal yang satu ini. Mumpung masih fresh dalam ingatan, jadi ya gw tulis aja. Hitung2 gw lagi nungguin Papa dan adik gw shalat jumat.

Sekitar beberapa bulan yang lalu, gw chatting sama salah satu temen gw. Kita kenal udah dari kelas 3 SMA sih. Cuma jaraaaang ngobrol. Kalo pun chatting, ya cuma sekedar aja. Jarang deh pokoknya. Trus tiba2 ceweknya chatting sama gw yang intinya jealous. Wow, such a very wonderful thought. Chatting aja cuma sekedar bgt, bisa jealous. Alasannya karena gw itu tipe cowok dia banget. Cewek itu bilang karena gw cantik. Oh come on girl! Boy is not only love a girl because of that. Jujur aja, gw suka sih dibilang cantik (sapa sih yg ngga suka kalau dibilang cantik). Tapi, bukan karena alasan itu lo jealous sama gw. Biasanya cewek kayak gitu udah mulai kehilangan kepercayaan dirinya. Semua cewek itu memang cantik, cuma jaga perilaku, perkataan, penampilan, cara bergaul, dll. Pasti bikin tambah cantik. Mungkin mayoritas cowok/cewek suka dari penampilan luar. Cuma kalo dalemnya 'tu orang sialan setengah mati, ya tetep aja nyebelin.

Gw ngga nyalahin juga sih kalo cewek itu gampang jealous. Mungkin gw juga bisa aja jealous kalo cowok gw deket sama cewek laen. Tapi ya liat2 dulu dong. Kalian tau, dulu sewaktu SMA juga sepupu gw sendiri takut kenalin gw sama cowoknya juga cuma dengan alasan gw lebih cantik. Temen 1 kosan gw juga kayak gitu. Dia mungkin ngeliat gw ramah sama siapa aja dan selalu membuat orang nyaman kalo ngobrol sama gw. Gw jadi teringat, dulu bahkan ada cowok yang bilang ke gw kayak gini,
"Andai lo lebih cantik dikit aja lagi, gw pasti suka sama lo, Mut!"

In my opinion, jangan nilai cantik dari penampilan aja dong. Miss universe juga pasti lebih cantik, tapi belom tentu pasangan kita jatuh cinta sama mereka. Percaya aja sama pasangan kalian masing2. Cantik or cakep itu kan relative, tapi kalo seseorang udah suka sama orang lain, mau 'tu orang jelek bgt juga di mata pasangannya dia tetap nomor 1. Ya kan? Kalo kata Vidi Aldiano, cemburu itu kan menguras hati. Jadi ngga usah capek2 lah cemburu ngga jelas.

Oh iya, semalem gw makan di Bakmi Jogja. Enak dan murah tuh. Cuma 9000, banyak lagi. hehe.. Baru nyadar beberapa hari ini gw makan di luar melulu. Stop dulu ahh..

Juli 02, 2009

Transformers dan Nasi Timbel Ciliwung


Transformer itu keluar di bioskop tanggal 24 Juni, tapi gw baru nonton hari ini bareng sama anak2 kelas. Nungguin mereka selesai sidang dan prasidang dulu sih. Jadinya pada telat deh nontonnya. Ngga apa2lah, yang penting nonton. Lagian, antrian tiket buat nonton film itu masi panjang sampe sekarang bo'. Huff, ngga tahan juga gw liat orang rame bgt di bioskop. Kita ngumpul di Ciwalk jam 11an trus temen gw Chien-chien ngantri beli tiket. Rada buru2 nontonnya jam 12.15, pas abis shalat zuhur bgt. Ya, kalo dibilang seru sih, buangeeet. Kalian ngga akan rugi duit 15rb kalo filmnya bener2 gila kayak gini. Mulai dari berantemnya, tembak2annya, gila deh. Apalagi kalo ngeliat berubah ke bentuk robot itu. Dahsyat. Jarang2 gw ngeliat film tentang robot gitu yang bertarungnya di Mesir. Hebat banget penulis skenarionya. Bisa sekeren itu dia membayangkan. Bisa ngga yah gw buat cerita sedahsyat itu? Wew..


Pulang dari Ciwalk, gw 'n temen gw makan di Nasi Timbel Ciliwung. Enak dan murah, cuma nasinya ngga hangat. Kita bisa milih nasi putih, merah, ato hitam. Tapi ya itu, kalo aja hangat, pasti lebih enak. Gw tadi pesen ayam, jamur, nasi merah, dan jeruk hangat, totalnya 16.500. Nasi timbel ini juga termasuk di salah satu festival jajanan bango. Rata2 makanan kalo udah masuk festival itu pasti harganya belasan ribu rupiah. Asal enak sih, ngga apa2lah.

Ice Age 3 and Ghost in Tree House Cafe


Kemaren tgl 1 July 2009, ngga sengaja gw dan temen gw Nopy buka website 21. Gw ngeliat film baru Ice Age 3: Dawn to Dinosaur udah diputar di Ciwalk. Mendadak gw 'n Nopy langsung pengen nonton gitu. Padahal, kemaren malemnya lagi, baru aja nonton King di PVJ, dan Nopy semalem baru aja nonton Transformer. Ya udahlah, langsung aja tancap. Gw smsin temen2 gw yg mau ikutan nonton juga. 

So, malemnya abis magrib kita nonton deh. Film ini kocak abis yang pasti. Bermula dari Sid (gw kurang tau ni binatang purba jenis apa, kalo di foto dia warna kuning) yg pengen punya anak. Sid rada sirik ama temennya yg Mammoth itu karena mau punya anak. Dia nyuri telurnya T-Rex yang ada di gua es. Telur2 itu Sid rawat sampe menetas. Lucu bgt perjuangan Sid buat jagain telur2 itu . Sampe akhirnya T-Rex nya nyadar kalo telur2nya dicuri dan nyariin anak2nya. Banyak adegan yg rada ngga penting di film ini seperti ada 2 tupai memperebutkan makanan sampe mereka jatuh cinta. Ahh, aneh deh, tapi bikin ngakak juga. Sampe ada binatang purba yg jauh lebih gede dari T-Rex dikasi nama Rudy (please deh! Binatang purba namanya Rudy).



Pulang nonton, gw nyariin mainan buat murid gw yang ultah tgl 2 july ini. Rada bingung nyariin kado buat anak2. Pada mahal2 sekarang miniatur mobil2an. Kebayang dulu tetangga gw koleksi mobil2an yg miniatur gitu sampe berapa banyak. Ya gw beliin aja mainan robot seadanya. Gw lebih suka ngasi buku sebenarnya. Kan lebih bermanfaat. Gw ngeliat Japan Hinamaturi Doll. Lucu bangeeeet, gw sukaaa. Ngeliat harganya, wow, not for me. Boneka itu kepalanya bisa goyang2 kalo kena sinar matahari. Gw panggil Nopy 'n bilang kalo gw suka boneka itu. Lucu! Eh, Nopy langsung beliin buat gw dong. Gw jadi ngga enak, tapi dia beneran beliin gw. Oh, baek bgt sih 'tu orang. Mana harganya mahal. Kalian bisa liat foto boneka lucu disebelah. Lucu kan? Nop, you're my best friend deh. ♥♥


Pulang dari Ciwalk, gw makan di Tree House Cafe deket Rumah Sakit Borromeus Bandung. Makanan disitu lumayan murah Rp. 10.000++, tapi ngga gitu enak sih. Gw pesen omelet dan Nopy pesen spagethi. Rasanya biasa aja. Jauh lebih enak di Cafe Halaman. Kalo nasi bakarnya, kayaknya lebih enak BMC deh. Itu menurut gw. Tapi Cafe yg satu ini suasananya Cozy buanget. Gw ngga foto suasana Cafe malemnya, cuma gw dapat dari internet suasana siangnya. Beda sih, tapi kira2 kalian bisa membayangkan gimana suasana dalam Cafe kan. Oh ya, Nopy kan ngajak temennya. Waktu awal makan, dia ngobrol kayak biasa ama kita. Terus tiba2 dia diem gitu. Gw udah mandangin dia sih. Mata dia kayak menatap sekeliling gitu. Trus gw nyeletuk,

"Kenapa lu? Kok diam tiba2? Kayak orang baru ngeliat hantu."
Nopy langsung jawab, "Kok tia tau kalo Winda bisa liat hantu?"
Wah, asli gw kaget. Gw cuma nebak doang. Oh my God! "Serius??" heran gw.
Winda langsung ngangguk dong. Mati gw! Temen2 gw yg laen juga langsung heboh gitu. Mereka nanya2 dimana tu hantu nongkrong. Kebetulan waktu Winda diintrogasi mendadak gitu, kita kan udah mau pulang.

Winda jawab, "Arah jam 9." Abis jawab kayak gitu, semuanya beranjak pulang. Gw agak memperhatikan arah jam 9 itu, tapi ya secara gw ga bisa liat, jadi ga ada apa2. Di angkot, Winda bilang kalo 'tu hantu rada centil. Dia ngeliatin salah satu temen cowok gw, tapi dia ngga ganggu. Jiah, ada yg ditaksir dari alam gaib. Syeremm ahhh..

Categories

adventure (274) Living (242) Restaurant (146) Cafe (139) Hang Out (132) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (83) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (49) Event (48) Hotel (36) Islam (36) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Bali (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) CEO (7) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Singapore (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Myanmar (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Yangon (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)