Desember 27, 2009

Malam Budaya Aceh-Sunda "Theatrical Tsunami"

Setelah berusaha kurang lebih satu tahun, akhirnya acara Malam Budaya Aceh-Sunda yang sangat2 gw tunggu berhasil terselenggara. Kebayang betapa senangnya gw ♥♥♥.... Walaupun 5 tahun yang lalu rakyat Aceh bersedih karena Tsunami, tapi itu bukan suatu hal yang membuat kita terus larut dalam kesedihan. Makanya di acara ini kita membuat tema Senyum Masyarakat Aceh Untuk Bangkit Kembali "SERAMBI". Teringat dulu sewaktu acara ini masih berupa sebuah konsep di kertas jelek. Kalo nggak salah gw, acara ini mulai dikonsep pas setelah LIGA KAMABA selesai. Dengan alasan setelah menyumbang pikiran untuk membuat konsep acara, gw bisa fokus sidang, dan pulang ke Aceh dalam keadaan tenang (gw kira waktu itu gw bakalan balik ke Aceh selama2nya dan nggak akan balik lagi ke Bandung).

Kalian tau, kebanyakan susunan acara tarian Aceh itu dibuat misalnya MC bilang "Akan ada performance dari Tari Ratoh Duek." Trus tarian dimulai, kemudian MC naik lagi ke panggung untuk menyebutkan tarian/acara selanjutnya. Nah, untuk acara Malam Budaya kali ini, kita membuat kalo MC cuma membuka acara, menyebutkan bapak/ibu yang memberikan sambutan, dan membaca urutan untuk tarian2 yang akan diperagakan. Kita selingi jeda dari 1 tarian ke tarian berikutnya dengan theater kolaborasi orang Aceh dan Sunda. Asli buat teater kali ini, gw ngakak abis. Kebayang nggak seseorang yang logat Acehnya kentaaal banget ngobrol sama orang Sunda lemes. Jadi gabungan mereka itu bikin ngakak. Semua penonton juga ngakak banget. Ada beberapa temen gw yang kebetulan orang Sunda, trus sewaktu orang Aceh di teater itu sedang ngomong, mereka nanya, "Ada subtitle nya nggak?" Ada2 aja...

Nah, gw berfoto juga dengan panitia. Biar ada kenang2annya. Di acara ini, gw jadi ketemu banyak orang Aceh yang udah lamaaa banget nggak pernah ketemu. Gile, mantan tetangga gw di komplek PIM juga datang. Mungkin kurang lebih udah 4 tahun kita nggak pernah ketemu. Dalam hati gw terdalam, gw senaaaang banget. Awalnya gw rada sedih karena penontonnya sedikit banget. Gedung jadi nggak penuh. Emang sih Bandung hujan, jadi gw rada maklum. Rupanya pas pertengahan acara dan hujan mulai reda, datanglah penonton berduyun2. Kebetulan gw dan temen2 gw yang bertanggung jawab mengkoordinasikan penonton sampe bingung karena udah nggak cukup lagi bangkunya. Gw aja sampe harus berdiri karena udah nggak kebagian kursi. Selama acara berlangsung, ntah cuma setengah jam total gw duduk. Pegeeeeeel banget kaki gw. Gw rada masuk angin juga nih karena berdiri di pintu dan diluar masih suasana habis hujan. Untung baju gw di double dengan baju panitia. Tapi sama aja dinginnya sih.

Tarian pertama yang bikin gw kagum banget itu Ratoh Duek seperti yang kalian lihat di foto. Kalo nggak salah, gw pernah ngeliat tarian ini sebelumnya tapi udah lupa sih. Suara Syech (orang yang bernyanyi untuk pengiring tarian) nya baguuuuuus banget. Bikin gw merinding mendengar dia bersenandung. Haduwh, kapan gw bisa kayak gitu? Gw tepuk tangan dengan meriah sewaktu melihat tarian ini. Trus ada Rampak Gendang. Performance mereka juga bikin gw takjub. Kok bisa ya serentak memukul gendang dan menabuh gamelan sampe jadi musik yang sangat indah? Penyanyinya, Zulaikha, diiringi dengan rampak gendang bernyanyi lagu Bungong Jeumpa. Really cool, isn't it? Ini baru namanya kolaborasi budaya. Biasanya gw liat di ITB angklung yang dimainkan untuk pengiring lagu bungong jeumpa juga. Ada Hikayat Poetry yang memainkan musik klasik dengan biola, seruling, dll. Mereka itu artistik banget. Gw takjub liat mereka manggung. Kayaknya gw takjub melulu ya?! Ada juga rapa'i geleng dari Sanggar Selaweut IAIN Banda Aceh. Ini sih nggak usah tanya betapa kerennya. Trus Saman gayo (gw agak takut antara 1 penari dengan penari yang lain kesantuk, hihi), Tari Likok Pulo (kolaborasi UKA ITB, UIKA IT Telkom, dan Sanggar yang ada di Cicendo yang bikin panggung hampir nggak cukup karena mereka panjaaang banget barisannya), dan beberapa lainnya.

Kalian bisa lihat foto2nya yang diambil dengan keren disini versi Muhammad Iebal dan disini versi Adrian Yyen. Gw nggak terlalu banyak ngambil foto karena sibuk mengurusi tamu2. Ini aja gw nitip kamera sama temen gw untuk foto2. Kalo kamera SLR gw dibawa ke Bandung, pasti keren banget deh hasilnya karena pake kamera pocket agak susah ambilnya karena tari2an Aceh itu 'kan kencang banget gerakannya.

Ada kebanggaan tersendiri di hati ketika menikmati betapa indahnya budaya bangsa Indonesia. Kapan2 saya ingin ada kolaborasi kebudayaan Aceh-Minang, Aceh-Batak, Aceh-Betawi, Aceh-Bugis, dan yang lainnya. I ♥ you full INDONESIA.

Desember 24, 2009

Malam Budaya Aceh-Sunda dan Avatar Movie 3D

Dari poster yang terpampang disebelah kiri ini, kalian bisa liat kalo sebuah acara one of the biggest Aceh-Sunda cultural event will be held pada tanggal 26 Desember 2009 nanti. Acara ini diadakan bertepatan pada peringatan 5 tahun tsunami. Kayaknya, masih belom hilang dari ingatan gw dan gw yakin pasti kalian juga nggak lupa kalo tanggal 26 Desember 2004 yang lalu itu Aceh terkena musibah tsunami terdahsyat, bahkan saking dahsyatnya, tsunami Aceh termasuk bencana alam terparah ke-3 selama tahun 1900-now. Kalo mau mengingat semua yang terjadi 5 tahun silam, gw masih pengen nangis. Saat itu gw merasakan betapa pikiran gw bener2 kacau balau berputar2...
Sudahlah, masa lalu memang tinggal kenangan dan kita siap untuk melangkah. Dalam acara Malam Budaya Aceh Sunda ini, ada theatrical Tsunami sehingga keseluruhan acara dibuat dalam suatu pementasan teater. Kalian akan melihat berbagai macam tari2an seperti di poster (tarian Aceh terkenal dengan energik dan kekompakannya). Gw jadi panitia seksi acara. Dulu awal2 2009 gw ikut dalam pembuatan konsep acara. Tapi pertengahan tahun sampe gw mulai sibuk nyari2 kerja, gw udah nggak pernah ikutan rapat. Alhamdulillah sekarang kerjaan udah dapat dan gw sama sekali nggak ngapa2in selama ini, jadi gw ikutan lagi dalam acara ini dan kembali jadi panitia. Untung aja semua acara yang di konsep dari awal nggak ada yang berubah sehingga alurnya bisa dengan mudah gw ikuti.
For you bloggers, You're officially invited on :
Malam Budaya Aceh-Sunda "Theatrical Tsunami".
Dago Tea House, Jalan Bukit Dago Selatan No. 53 Bandung Indonesia.
Saturday, December 26, 2009.
7.30 pm 'till end.
Because it's all FREE!!! so don't miss it!

Avatar Movie 3D
From the director of Titanic, maka keluarlah film yang menghabiskan waktu 12 tahun untuk membuatnya. Subhanallah! Gw tertarik sama film ini karena ngeliat trailernya di bioskop sebelum film yang mau gw tonton dimulai. Emang beda banget nonton trailer di laptop yang cuma 15 inchi dengan nonton di bioskop langsung. Makin keren aja deh tu film jadinya. Karena gw belom pernah nonton bioskop 3D, jadi gw sangat bersemangat sewaktu temen2 gw ngajakin. Agak merasa aneh sewaktu nonton pake kacamata 3D, jadi agak sakit mata gw awal2 karena gw punya silindris. Berhubung gw nonton di studio 3D, jadinya semua trailer yang diputar sebelom film dimulai itu semuanya trailer film 3D. Ada film (lupa gw judulnya), gara2 pake kacamata 3D kucing dalam film jadi keluar pas depan muka gw. Gw kaget dan buka kacamata. Beneran deh! Tahun 2010 nanti banyak banget lho film2 animasi 3D. Senangnya....

Back to Avatar, awal gw nonton juga udah takjub. Sewaktu para scientist menciptakan alien (kayak hasil kloning) dalam tabung. Mereka pergi ke Pandora planet yang sangat sangat sangat indah. Gw sampe berpikir berkali2 gimana cara bikin lingkungan, hutan, tumbuh2an seindah dan sedetail itu. Pemeran utamanya Jake, dia cacat. Kemana2 dia pake kursi roda. Sewaktu diminta oleh Grace (scientist) untuk transfer pikiran dengan alien yang Grace ciptakan, maka dimulailah petualangan Jake sebagai alien di planet itu. Wah, mata kalian bener bakalan dimanjakan dengan 3D effect seindah itu. Bener2 jadi berasa masuk ke planet itu dan berpetualang bersama mereka. Kalian bisa liat tumbuh2an yang punya jiwa. Mereka itu satu dengan yang lainnya berhubungan. Jake bertemu dengan Na'vi, suku asli planet itu. Awalnya sih mereka tidak menerima Jake, pada akhirnya setelah diterima, Jake dilatih oleh Neytiri, alien cewek yang menurut gw garang dan hebat. Kalian bisa baca sinopsis lengkapnya disini. Jangan sampe nggak nonton ya!

Desember 18, 2009

Sang Pemimpi dan Qua-Li Restaurant

Hari ini pergantian tahun baru islam. Wah, nggak terasa ya, udah bulan Muharram lagi. Saya mengucapkan
SELAMAT TAHUN BARU 1 MUHARRAM 1431 HIJRIAH
Semoga di tahun ini kita menjadi manusia yang lebih baik dunia dan akhirat. Amiiiin~~

Sang Pemimpi
Akhirnya, most wanted Indonesian movie yang satu ini keluar juga di bioskop. Sebenarnya kita kalo mau nonton film ini bisa pesen tiketnya dari 1 minggu sebelom filmnya diputar. Cuma gw males2an pergi ke Ciwalk jadinya gw nggak beli dari 1 minggu lalu. Alhasil, waktu temen gw bilang tiket nontonnya hampir abis stock, langsung nyesal gw. Ya udahlah, karena emang ada perlu juga ke Paris Van Java, gw sekalian beli tiket nonton di Blitzmegaplex (jadi teringat Blitz Grand Indonesia yang super keren). Untung masih banyak tempat kosong 'n sama sekali nggak ngantrii.. Asik! Film ini hampir semua adegan sama banget dengan novel. Para pemainnya juga mirip lho dari waktu mereka masih kecil, udah SMA, dan lulus kuliah. Jadi terkesan beneran para pemainnya. Kan pemain pas dewasanya itu Lukman Sardi dan Ariel Peterpan. Jadi sewaktu peran Arai juga dari kecil dan waktu SMA mirip banget sama Ariel. Peran Jimbron apa lagi, miriip banget dari waktu kecil. Banyak adegan lucu. Yang paling bikin gw ngakak waktu Ikal disuruh bilang kata2 yang menginspirasi (quotations) dia hari ini,
"Masa muda masa yang paling berapi2 (H. Rhoma Irama)"
Huahahahaha! Padahal teman2nya yang laen ngasi quotation dari orang2 ternama seperti Albert Einstein, John F. Kennedy, R. A. Kartini, dsb. Film ini terlalu hening sih menurut gw. Jadi suara Lukman Sardi-nya seperti menceritakan isi buku cerita ke penonton. Gw nguap ntah berapa kali, terlepas dari adegan yang bikin ngakak ya. Banyak adegan yang nunjukin gerakan doang, nggak ada dialog. Gw kepikiran tuh, berapa banyak pemeran pembantu yang ikut terlibat dalam film ini karena banyak banget kan perlu orang2 untuk jadi buruh PN Timah, para nelayan, orang2 pasar, dll. Gw juga terharu waktu Ikal masih kecil, Ayahnya mendapat surat kenaikan pangkat, tapi suratnya ternyata salah alamat. Sediiih!! Ayah dan Ikal udah nunggu namanya dipanggil, tapi nggak dipanggil2 dan orang2 dalam gedung udah sepi. Tapi film ini inspiratif banget lah. Kita memang harus memulai sesuatu dari bermimpi dulu.

Qua-Li Restaurant
Habis nonton sang pemimpi yang 2 jam lebih itu, temen2 gw pada kelaparan. Gw sih udah makan dulu pas magrib karena gw baru beli Chicken Tofu dan gw goreng sendiri. Enak lho karena lembutnya kayak tahu, hmm yummy! Karena udah diatas jam 9 malem, Paris Van Java sedang ada midnite sale. Semua barangnya Sale termasuk restaurant. Tempatnya sih biasa aja, secara dalam Mall mana ada dekorasi ruangan yang aneh2. Gw kira ini resto steak gitu, rupanya resto spesialis mie dan nasi. Harga makanannya Rp. 15rb-30rb. Kalo minuman dari Rp. 4rb- 20rb. Nggak gitu mahal sih menurut gw.

Pesanan temen2 gw ya:
Es Teh Manis Rp. 4500
Teh manis Rp. 4000
Kuew Thiow Goreng Quali Rp. 24.800
Nasi Goreng Ayam Rp. 17.800
Nasi Goreng Sambal Seafood Rp. 20.800
Nasi Goreng Yang Chow Rp. 20.800
Nasi tim ayam KungPow Rp. 18.800

Ada midnite diskon 10% jadi lumayan lebih murah lagi. Gw agak heran sewaktu pesanan temen gw Kuew Thiow Goreng Quali datang. Bener2 disajikan dalam kuali kecil. Saking anehnya, jadi gw fotoin deh biar kalian bisa liat. Kalo foto yang atas itu Nasi tim ayam KungPow. Rasa ayamnya terlalu banyak pake kecap manis. Jadi agak aneh. Hampir semua makanan temen gw, gw coba cicipin. Sebenarnya untuk harga segini jadi nggak worthed menurut gw. Gw bisa dapatin nasi goreng dengan harga yang sama di resto laen tapi jauuuuh lebih enak. Yah, nggak apa2lah sekali2.

Desember 16, 2009

Kedai Nyonya Rumah

Gw nulis blog ini pas banget ketika gw selesai makan di Resto ini. Biasanya sih gw pasti akan memberika review besok ketika sarapan pagi. Cuma berhubung pikiran gw lagi rada kacau, gw memutuskan untuk langsung menulis review resto ini. Thank's to my brother buat traktirannya.. HAPPY BIRTHDAAAAAY YAAAA!!!!

Tempatnya di jalan Trunojoyo no. 29 Bandung. Beberapa minggu yang lalu gw kan pernah nulis review tentang Etcetera Cafe. Nah Kedai Nyonya Rumah ini berada pas di depan Etcetera. Kalo kalian punya kartu debit BNI, bisa diskon 25% disini. Jadinya lebih muraah. Gw pesen Hawaiian BBQ Steak (Rp. 33.000).

Awal2 sih gw merasa steaknya enaaak bgt. Lama2 kok asin yah?! Kalian tau kan kalo membuat steak itu caranya dengan merendam daging sapi dalam kecap asin. Nah kalo kelamaan, jadinya asiiiiiin bangeeeet. Kenapa gw tau? Jelas aja karena gw pernah nyobain. Untuk temannya steak, ada beberapa macam sayuran, kentang goreng, timun, dan salada. Nothing too spesial sih. Justru gw suka sama Java Steak (Rp. 35500) yang dipesen sama abang gw. Walaupun porsinya terlihat sedikit sampe kita pesen nasi lagi biar lebih kenyang, tapi steak ini enak banget menurut gw. Bumbunya pas. Kalo untuk minuman, harganya dari RP. 5rb-20rb kalo ngga salah. Minumannya nggak ada yang aneh2 sih. Gw aja cuma pesen Yoghurt Strawberry (Rp. 15.500) di campur dengan buah2an di dalam yoghurt. Enak lho, yummy!

Dari segi tempat sih, homy banget. Kayak di rumah. Ada sofa yang dudukannya kayak kepala spring bed. Kebayang nggak? Pokoknya kalo springbed itu kan ada bulat2nya yang rada masuk ke dalam. Nah, ini sofanya tinggi, lebih tinggi dari tinggi cowok yang lagi duduk (maunya gw foto soalnya 'ni sofa rada unik). Kalo mau ada live music, datanglah setiap senin. Aneh ya, biasanya 'kan live music itu weekend, malam sabtu atau malam minggu.

Desember 14, 2009

Kosan di Jakarta Mahal2

Nggak tau harus mengambil sudut pandang dari mana, tapi gw rada shocked ketika tau harga kosan di sekitar kantor gw. Ntah karena selama tinggal di asrama, kamar gede banget, ada lemari 'n tempat tidur lagi, gw cuma bayar Rp. 150rb. Makanya gw kaget setengah mati sewaktu nyari kosan. Emang sih di Bandung standar kamar kayak asrama gw ini mungkin sekitar Rp. 800rban, jadi gw sangat beruntung mendapatkannya dengan harga super duper murah, Alhamdulillah.

Sewaktu masih jadi mahasiswa, perasaan temen2 gw harga kosannya 300rb-600rb. Biasanya 600rb itu udah keren abis. Trus kalo ada yang kosannya diatas 1 juta, berarti isinya udah kayak hotel deh termasuk makan 3 x sehari. Itu di Bandung ya, secara Bandung nggak usah pake AC lagi kecuali ada orang kutub disini. Nah, ketika gw nyari kosan di Jakarta hari minggu kemaren, gw jadi agak sesak napas sendiri ngeliat situasi dan harga.
Berikut harga2 kosan yg gw ketemu :
1. Kosan 500rb
Gw masuk gang dulu trus ketemu rumah yang bawahnya ada warung. Waktu nanyain kosan, rupanya ada di lantai 2 dan tangga menuju lantai 2 itu lebarnya cuma 50 cm mungkin. Sempit banget dan muter2. Gile aja kalo sempat ada temen gw yang badannya gede mau masuk ke kamar gw. Bisa2 dia ketinggalan di tangga karena badannya gak bisa lewat. Kamarnya juga gak ada cahaya, gelaap banget trus kamar mandi di luar. Haduwh, ngga deh!

2. Kosan 750rb
Tempatnya lumayan, tapi masi di gang yang sama. Ada kamar mandi di dalem juga tapi tetep aja nggak masuk cahaya. Waktu gw masuk ke kamarnya, gile, gw sesak napas. Pengab! Ntah karena banyak barang trus tanpa AC atau blower kamar mandi. Haduwh, pusing gw. Setidaknya nggak ada AC tapi cahaya masuk kek. Trus atapnya rendah lagi. Udah kayak di oven.

3. Kosan diatas 1 juta
Nah, lingkungannya enak bgt. Bukan gang yang pasti tapi jalan biasa. Trus ada AC (penting nih karena Jakarta panassss), kamar mandi di dalem 'n WC duduk, spring bed. dll Beberapa kosan ada yang memberikan fasilitas TV cable. Cahaya juga masuk, atap tinggi, pas untuk orang yang mau menjaga kondisi kesehatan. Cuma ya itu, muahaaal!

Mungkin gw terkesan rada gimana gitu untuk kosan. Sewaktu lagi nyari kosan kemaren emang gw nggak gitu fit sih. Jadi kalo ketemu kosan nggak nyaman, gw langsung merasa sesak napas. Baru ngeliat dikit langsung keluar lagi gw sebelom bener2 sesak napas. Kalo menurut gw dan temen gw yg udah kerja di Jakarta, kalian pilih aja kosan yang nyaman. Kan di kantor kita pasti capek banget. At least, maksimalkan waktu tidur biar fresh pas kerja. Jangan gara2 kosan pengen yang murah, kalian nggak bisa tidur dan gampang sakit. Biar murah ya masak aja, nggak usah beli di warung melulu. Gw sih agak geli beli makanan di pinggir jalan, apalagi yang gerobaknya di parkir di atas parit. Mau muntah gw ngeliatnya. Selamat memperhitungkan C=

Desember 10, 2009

Cafe Cabe Rawit and My Office

Sejak pulang dari Jakarta (postingan gw sebelumnya), akhirnya gw sakit. Ya, kali ini beneran sakit yang bikin gw tiduraaan seharian di kamar. Cuma bangun pagi makan, mandi, tidur. Siang bangun, makan, tidur lagi. Sore bangun, mandi, makan malam, n tidur lagi. Gituuu aja terus. Emang sih gw ada browsing internet. Cuma baru sebentar jadi males lagi. karena pusing banget 'n batuk2. Huff! Sakit emang nggak enak, bersyukurlah selalu ketika kita sehat.

Gw tuh sakit dari hari rabu minggu lalu. Cuma karena gw masi sepele-in sakitnya, jadi aja gw minum obat yang ringan2. Rupanya ngga sembuh 'n tambah parah. Sampe hari senin gw masih tepar. Heran juga gw kenapa ni sakit kagak sembuh2. Trus hari senin gw ditelpon sama Hyperintel yang wawancara gw sebelumnya untuk datang lagi wawancara kedua besok (selasa). Aduh, sebenarnya gw pengen minta diundur soalnya ngga enak badan bgt. Tapi mau gimana? Gw kan butuh mereka, bukan mereka yg butuh gw. Akhirnya dengan tubuh masi lunglai, gw ke Jakarta. Dari Bandung jam setengah 6 pagi. Trus nyampe Jakarta jam setengah 8 pagi ditambah macet 1 jam, nyampe ke Blom M jam setengah 9. Yang bikin gw sesak napas lagi, gw salah naek busway dan muter2 di situ2 aja. Pake acara ada jalur busway yang lagi diperbaiki, jadinya gw masuk ke jalur macet sepanjaaaang itu. Hampir nangis gw takut telat. Untung aja buswaynya ke jalur macet cuma sebentar. Pokoknya gw nyampe di Graha MIP itu jam 10 kurang 10. Ada 5 menit untuk re-touch make-up yang udah amburadul, rapi-in kemeja, dan siap wawancara. Sewaktu wawancara, gw ngga mood gara2 sakit. Gw nggak nyiapin pertanyaan lagi ke mereka. Gimana mau nyiapin, selama beberapa hari ini gw cuma tidur aja. Langsung pesimis gw kalo ngga akan diterima. Ternyata alhamdulillah, gw diterima. Sesuatu yg menakjubkan menurut gw karena sebenarnya dari wawancara awal juga gw udah pesimis bangeeet nggak akan keterima. Maklumlah, gw melihat kakak2 kelas gw yang perasaan jauuuuuh lebih jago dari gw waktu kuliah dulu yang kerja disitu. Gw sih nggak ada apa2nya dari mereka.

Sebenarnya gw senang banget keterima kerja. Cuma gw masih terlalu banyak mikir nih.
1. Pindahin barang2 gw dari bandung yang lumayan banyak pernak-pernik. Ngga mungkin ngga gw bawa karena hadiah ulang taun gw dari orang2 tersayang.
2. Di jakarta banyak sodara dan temen, tapi gw harus nge-kost dan bingung nyarinya.
3. Masi cintaaaa Bandung...
4. Jakarta panas banget.
Tapi ini cuma pemikiran awal gw doang kok. Maklumlah, dari mahasiswa berubah jadi orang kantoran itu sebenarnya gw merasa aneh.

Cafe Cabe Rawit
Semalem gw bete di kamar, jadinya gw nongkrong. Nama Cafe nya Cabe Rawit di Jl. Teuku Umar No. 7 Bandung. Kalo bingung nyarinya, dari Factory Outlet Grande atau Jetset di Dago, ada jalan ditengah2nya. Kalian tinggal jalan kaki dikit dari situ, ketemu deh. Gw kira karena dari namanya Cabe Rawit, makanannya pedes2 gitu. Ternyata sama aja kayak Cafe2 biasa. Kalo kalian buka buku menu, liat aja yg ada tanda jempol. Itu berarti recommended.

Gw makan Ayam Goreng 8 Kombinasi (Rp. 34.500) bisa buat berdua ato bertiga. Minumnya Ice Lychee Mint (Rp. 12.500) daun mint di blender dengan sirup lychee. Rasanya lumayan enak lho. Jarang2 minum daun mint. Kalo harga makanan lumayan mahal sih. Walopun ada yang buat porsi berdua 'n bertiga. Nggak tau juga gw makanan khas disini apa. Tempatnya enaklah, bisa mojok juga kalo lagi sepi kayak semalem gw pergi. Kursinya bisa pilih dari kayu atau yang putih dari besi. Lumayanlah kalo nyari tempat untuk ngobrol2...

Desember 03, 2009

Jakarta's Place to Shop

Ada panggilan buat interview lagi di Jakarta. Kali ini gw nggak mau cuma pergi ke Jakarta buat interview doang. Gw mau nongkrong 'n bersenang2.

Awal2nya gw turun di halte busway yang salah. Jadinya gw harus naek Kopaja dulu baru nyampe ke Graha Arrtu. Padahal Halte Karet-Kuningan itu deket banget ke Graha Arrtu. Sempat hampir bingung juga gw gara2 salah halte dan orang2 di sekitar banyak yang nggak tau dimana graha itu. Untung aja ketemu juga graha-nya setelah nanya sama tukang parkir. Heran deh, orang2 daerah situ malah pada nggak tau dimana graha arrtu. Tukang parkir malah lebih tau. Sebelom wawancara, gw makan soto betawi. Rasanya menurut gw biasa banget. Maklumlah untuk warung pinggir jalan kayak gitu. Cuma es kelapa yang disajikan ke gw dalam gelas super besar.
Interview kali ini rada menyeramkan. Gw dihadapkan pada 3 orang interviewer sekaligus dalam ruangan tertutup. Pertanyaannya banyaaak banget. Mereka nanya semua hal tentang gw sesuai yang di sebutkan di CV. Termasuk pengalaman kerja gw sebagai guru bahasa inggris. Jadi gw ditanya mengenai TA gw dalam bahasa inggris dan harus menjawab juga dalam bahasa inggris. Jadi ngeri juga gw, sampe nervous bgt. Huff! Setelah 30 menit interview, gw langsung pengen bersenang2. Kali ini gw bener2 pengen nongkrong dan jalan2 di Jakarta. Graha Arrtu itu tepat berada di belakang Plaza Setiabudi 1 dan 2. Emang ada 2 plaza sih disitu. Gw menelusuri koridor plaza 2 ke plaza 1. Kebanyakan cuma tempat makan. Ada bioskop 21 disitu, cuma film2nya udah gw tonton semua.

Perjalanan dilanjutkan menuju Grand Indonesia Shopping Town. Tempatnya di daerah bundaran Hotel Indonesia. Dari Halte Karet-Kuningan, transit di Dukuh Atas, naek ke arah Blok M dan stop di halte Bundaran HI. Saking gede-nya ni tempat, gw sampe bingung harus masuk lewat mana. Gw lihat2 di web sih ada BlitzMegaplex disini yang ada kelas Velvet dan Satin. Emang sih, gw nggak berencana nonton di kelas itu, cuma mau tau aja gimana bioskopnya. Pas masuk dan bertanya2 pada satpam, akhirnya ketemu juga sama Blitz yang ada di lantai 8. Kalian tau, sepanjang perjalanan menuju Blitz, kalian berasa keliling dunia. Konsep One Stop Shopping disini itu bikin kita capeeeek banget menjelajah tempat seluaaaaaaas ini. Sebelom naek escalator, gw ketemu Jepang. Sepanjang koridor menyajikan makan Jepang dari berbagai Resto dan Cafe. Khusus lantai itu juga di bikin Jepang banget deh. Kalian bisa liat pohon bambu palsu, jembatan dari batu, lampu2 taman khas Jepang dan gaya resto2 Jepang yang khas. Udah capek jalan2 di Jepang, kalian sampai di Eropa yang khas dengan patung Cupid nuangin air dan kincir angin. Kiri kanan gw liat ukiran2 khas Italia dimana2. Mantap bener deh. Naik 1 lantai, gw nyampe di Amerika. Ada gerbong kereta api, penunjuk jalan, dan tulisan NEW YORK FUNWORLD. Resto dan Cafe juga khas Grills 'n Steak. Hampir nyampe ke Blitz, kalian bisa berfoto di China Town. Lampion merahnya bikin suasana sendu gitu deh. Bener2 kayak lagi menjelajah dunia. Belom abis sih gw keliling berhubung luasnya setengah mati.

Paranormal Activity
Film ini bikin gw stress. Awal2nya kalian pasti bosen. Ceritanya tentang pasangan yang mulai sadar adanya hal2 aneh di rumah mereka. Jadinya mereka pasang kamera untuk mengintai kejadian aneh itu setiap malam. Masih malam2 awal kejadian, palingan pintu berderit sendiri, ada suara langkah kaki, dll peristiwa aneh yg tertangkap kamera. Lama2 udah makin ngeri. Ada suara sesuatu yang berat jatuh ke lantai, tapi ngga ada apa2. Kalo makhluk itu datang, pasti langkahnya beraat banget. Kejadiannya malem2 melulu. Trus langkah2 setannya makin jelas. Pas waktu Micah menumpahkan tepung ke lantai, beneran ada jejak kaki dengan 3 jari doang. Ngeriii banget. Selimut mereka tersibak sendiri. Merinding gw jadinya, apalagi waktu Katie mulai kerasukan sampe dia terseret sendiri turun dari tempat tidur. Kalo gw jadi mereka, mana mau gw tidur sambil buka pintu. Gw kunci abis2an deh biar nggak ada hal2 aneh masuk ke kamar gw. Apalagi waktu dia mulai datang juga siang2. Iiih, plis deh! Tutup muka gw nontonnya karena kita jadi penasaran apa yang akan terjadi malam berikutnya. Gile 'tu film. Kesannya dokumenter, walaupun bukan cerita beneran juga sih. Siap2 merinding nonton film ini. Gw ketemu Shiren sungkar dan Aldy Fairuz di Blitz ini. Ada juga beberapa artis yang namanya gw lupa.

Pulang dari Grand Indonesia, sambil menelusuri bundaran HI (udah lama banget nggak jalan disini), gw masuk ke Plaza Indonesia. Berharapa bakalan dapat sesuatu yang seru lagi di Plaza ini. Ternyata cuma Plaza biasany yang banyak menjual benda2 bermerk kayak Louis Vuitton, MNG, dll. Kurang menarik buat gw. Perjalanan gw lanjutkan ke Mall Sarinah. Disitu ada shuttle bus Baraya Travel. Gw masi mau maen sebentar, jadinya milih mobil yang paling terakhir jalan. Gw makan di Hot Planet Cafe. Mau nongkrong sebentar sebelom pulang ke Bandung. Kaki gw udah pegel dan sakit banget. Bekas operasinya berdenyut2. Tenggorokan gw juga udah gatel2. Gw pesen Nasi Goreng Komplit (Rp. 21.818) dan cocktail buat berdua (Rp.31.818). Dalam Cafe ini,full AC tapi orang2 nggak dilarang merokok apalagi di lantai 2. Tambah batuk2 gw, jadinya milih lantai 1 aja dan meja paling pojok. Tempatnya asik dan rame banget sih. Soalnya lumayan murah. Sekedar untuk mendinginkan badan karena udara jakarta yang terlalu hangat, sambil ngobrol2 sebentar melepas lelah. Kalo soal rasa makanan, standar lah, ditambah kondisi gw yang nggak gitu bagus untuk menilai makanan.

Setelah jalan seharian, gw langsung tepar di mobil travel. Pokoknya gw nggak nyadar apa yang terjadi di perjalanan. Gw dibangunin karena udah nyampe Bandung aja. It was a very nice trip...

November 29, 2009

Nanny's PaviLLon

Udah 2 hari ini kerjaan gw shopping dan menemani temen gw shopping juga. Baru terasa kalo seharunya gw emang harus beli baju baru. Perasaan waktu buka lemari, bajunya itu2 aja deh. Bosen juga gw. Kalian tau, ada baju lucu yg gw beli dengan corak tulisan HORROR. Jadi terkesan tulisan kemejanya itu ada bercak2 darah. Karena unik, ya gw beli. Tapi gw malah merasa aneh sendiri waktu pake'nya. Nggak apa2lah. Asal jangan dipake buat interview perusahaan aja kemeja ini. Ngga gw foto ahh. hehehe.

Tempat nongkrong gw berikutnya adalah Nanny's Pavillon. Jl. R.E Martadinata no 112 Bandung, Tel 022-4271537. Kalian tau, tempatnya so lovely banget. Persis kayak rumah2 nenek di Eropa. Kayunya warna putih bersih, ada foto2 di dinding, ada kaos kaki di tempel2, apalagi karena mau natal, Trus buku menunya unik bangeeet. Beneran kayak lagi makan di luar negri. Karena gw pergi pas weekend, kena waiting list deh. Tapi nggak apa2lah. Kurang gede aja tempatnya, jadi sering banget waiting list disini.

Gw makan Sausage Pancake Rp. 22rb. Pancakenya gede, 1 piring besar. Trus diatasnya dikasi keju mozarella n sosis yang kayaknya tipe bratwurst sosis deh. Soalnya kenyang bgt makan tu sosis. Kalo diliat2 harga makanan semua di bawah Rp. 30rb. Nggak gitu mahal. Untuk makanan beratnya pasta2 gitu deh. Menunya juga lucu2. Ada uncle's apaaa coffee... Aunty's apaa pancake, gitu deh. Lupa nama uncle n aunty nya, susah2 sih. Pas banget lagi hujan deres. Gw nongkrong sambil curhat2an sama temen gw. Udah lama ngga nongkrong bareng sih, jadinya sekali nongkrong ya abis2an ngobrolnya.

November 27, 2009

Ninja Assassin 'n NewMoon

Sebelom ngereview 2 film Must Watch Movie ini, saya dan keluarga mengucapkan
SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA 1430 H
Semoga sapi dan kambing yang disembelih dapat menjadi kendaraan kita di akhirat kelak. Amiin..

Ninja Assassin
Gw datang ke Ciwalk jam setengan 11 siang dan shock melihat antrian pembelian tiket yang panjaaaaaaaaaaaang buangeet. Gimana tiket nggak habis kalo antrian sepanjang itu. Baru 2 hari sih Newmoon keluar di Bandung tapi hari pertama sold out padahal masih jam 1 siang. Mengerikan larisnya. Sebenarnya gw pengen nonton premiere dan sekalian nyobain pake M-TIX, layanan pembelian ticket bioskop online. But, karena yg pake M-TIX untuk film newmoon terlalu banyak, jadi balasan smsnya nyampe lama bgt dan gagal pula. Jadi deh nonton hari kamis aja. Untung aja waktu ke Ciwalk, ada temen gw yang ngantri udah di barisan depan. Nitip sama dia deh. Temen gw itu bilang, "Wah, ninja assassin udah keluar." Kata gw, Ni film perasaan pernah denger deh. Karena Premire, sekalian aja gw beli tiket buat nonton film yg sebenarnya gw belom pernah liat trailernya. Waktu pertama film dimulai, shock abis gw. Banyak adegan potong sana potong sini. Darah2nya muncrat kayak air keran aja. Suara tebasan pedangnya bikin ngilu karena tau betapa tajamnya itu.

Ceritanya tentang seorang ninja yang dibayar seharga 100 pounds emas atau setara 15 juta dollar untuk membunuh. Dalam film ini diperlihatkan masa kecil ninja itu waktu dilatih supaya nggak memiliki belas kasihan juga untuk saudara mereka sendiri. Latihannya terlalu keras sampai mati kadang2 muridnya. Ayah mereka (guru yang ngelatih ninja mereka panggil Ayah) jahatnya setengah mati. Gw aja heran bisa liat actingnya yg keren gitu dan ilmu beladiri yang mantaap. Nah, si Reizo, nama pemeran utamanya adalah RAIN. Waaaah dia disini ganteeeeeeng sekaleeeee. Bagi gw image Rain itu kan cowok mellow2 romantis kayak di film Full House. Tapi disini dia kereeeen banget. Berantemnya juga so coooooooool. Apalagi waktu adegan dia lagi latihan pedang di rumahnya, jatuh cinta banget gw ♥♥♥♥. Gw nggak nyangka dia bisa acting beladiri sekeren itu. Emang mantap deh ni film. Sutradara The Matrix jadi filmnya nggak asal2an. Gile, keren abis deh filmnya. Cuma karena agak sadis pembunuhannya, gw beberapa kali harus tutup muka dan teriak nonton ni film. Must Watch!

New Moon
Setelah film Twilight yang gw nonton 1 tahun yang lalu, ni film lanjutan Twilight. A very romantic movie. Cerita tentang Bella (manusia) yang jatuh cinta sama Edward (vampire). Cuma si Edwardnya kali ini pergi ke Italia, jadi Bella di tinggal sendirian sampe depresi gitu dia. Jadi Bella mencoba menantang bahaya karena setiap ada bahaya, ada bayangan Edward gitu datang. Selagi Edward nggak ada, ada si Jacob (manusia serigala). Bodynya so cool. Pamer body melulu dia di film ini. Dia jatuh cinta gitu sama Bella 'n si Bella udah mulai suka juga. Cuma Bella masih lebih memilih Edward sih.

Mungkin karena pas siangnya gw nonton ninja assassin yang berantemnya keren bangeeeet itu, waktu malem nonton newmoon yang pertarungan vampire kan cuma cekik sana cekik sini, agak kurang menarik. Trus pertarungan serigala2 super besar itu juga asik sih, cuma agak keliatan efek komputernya. Di film ini muka-nya si Bella khawatir melulu. Nyaris nggak senyum. Yang agak aneh, pas endingnya si Edward ngelamar si Bella, Bella melongo dan abis deh filmnya. Lho? Tapi asyik lah buat yang suka film romantis.

November 24, 2009

Jakarta Vehicle Only

Karena ada interview dan tes psikotes di PT. Anabatic Technologies, jadinya gw kemaren pergi ke Jakarta (lagi). Kali ini nggak naek mobil temen atau travel, tapi naek kereta api tuuut....tuuuut....tuuut.... siapa hendak turun? Hehehe. Mungkin udah 4 tahun kali yah gw nggak naek kereta api. Sampe lupa gw gimana kereta api bisnis, perginya gw naek kelas bisnis, murah cuma Rp. 25rb-3orb (tergantung mood yang jual lho. Beneran!). Itung2 kalo pake travel 60rb, bolak-balik jadi Rp. 120rb. Tekor juga gw. Ya udah, biar irit, naek kereta api aja deeeeh. Gw ngajakin temen gw yang sama sekali belom pernah naek kereta api. Jadi kita lumayan menikmati perjalanan kurang lebih 3 jam tanpa macet (kalo lewat tol kadang macetnya gila), mendaki gunung dan lewati lembah. Kalo lagi naek jembatan ya, bisa ngeliat sawah dan kebun kopi yang dibuat terasiringnya. So wonderful view.

Nyampe di Gambir Jakarta, dengan modal nekat dan abis browsing di internet semalem jalur busway ke Graha BIP (tempat gw tes), gw nanya2 lagi sama satpam dan orang2 sekitar supaya nggak nyasar. Akhirnya untuk pertama kali gw naek busway. Walaupun Jakarta-Bandung itu deket, cuma gw jarang maen ke jakarta. Jaraaang banget. Makanya gw rada nggak tau apa2 tentang ibukota kita ini. Gw tanya sama petugas mau ke halte Polda Metro (berdasarkan hasil browsing, halte ini yang paling deket Graha BIP). Kata petugasnya ntar transit di Harmoni ke arah Blok M. Kata2 transit itu mengingatkan gw ama pesawat. Pas waktu naek busway, gara2 penuh, jadi gw harus berdiri. Berhubung pegangan yang diatas itu lumayan minim, jalan belok2, dan pak sopir nyetirnya kenceng (nggak akan macet di jalur busway), jadinya gw terombang-ambing sambil pegangan. Gile, guncangannya bikin gw susah banget menyeimbangkan tubuh. Pas nyampe Harmoni dan transit, gw dapat bus kosong dan duduk dengan nyaman, apalagi ACnya full. Wah, enak banget deh. Nyampe di halte Polda Metro, gw nanya2 ke pedagang asongan dan satpam gimana caranya nyampe ke Graha BIP. Katanya sih naek Kopaja 66. Akhirnya nyampe juga deh.

Nah pas pulang, busway baru full sama orang pulang kerja. Gile itu desak2an banget. Gw salah turun halte lagi. Nggak apa2 juga sih soalnya keliling seluruh Jakarta cuma Rp. 3500. Pas nyampe Gambir lagi, niatnya ngejer kereta Parahyangan yang bisnis, malah nggak dapet. Kita jadi naek eksekutif deh, Rp. 50rb. Selagi nunggu kereta, gw fotoan bareng Monas. Hehe, indahnya tugu ini ketika malam. Jakarta juga indah karena banyak lampu dari gedung pencakar langitnya. Seru juga sih perjalanan kali ini. Di dalam kereta dingin banget. Mana gw ngga bawa kaos kaki lagi. Gw dan temen gw pesan makanan di dalam kereta. Lumayan murahlah. Nyampe Bandung jam setengah 11 malem. Badan udah lengket2. Gw terpaksa mandi pake air panas tengah2 malem gitu. Kalo nggak, mandi ya nggak bisa tidur gw.

Teman, gw lagi mencoba untuk menulis blog in english. Judulnya World Begin When You Walk. Tapi mungkin sewaktu kalian kunjungi blog gw yang itu pasti masi kosong, baru buat sih, dan gw lagi mempelajari fitur2 di wordpress. Tapi tetep ada google translatenya kok. Tunggu aja ya.

November 21, 2009

Roemah Nenek Cafe & Resto

Pals, semalem gw makan ke Roemah Nenek Cafe & Resto. Padahal Bandung lagi dingin2nya, hujan deras2nya, dan gw lagi males2nya keluar. But, it's okay lah. Mengingat temen gw pengen banget kesini sampe download peta di internet dan bawa GPS supaya nggak nyasar. Hahahaha. Lagian, udah seminggu ini nggak nongkrong di luar.
Berkat GPS itu, kita emang nggak nyasar.

Resto ini berada di jalan Jl. Taman Cibeunying Selatan No. 47 Bandung deket dengan komplek tenda Cilaki. Gw belom pernah makan di Cilaki. Denger2 seafoodnya mantap bener deh. Ntar pasti gw cobain deh. Dari depan sih, Roemah Nenek keliatan kayak Resto biasa. Pas waktu pilih2 tempat duduk, enakan duduk di luar. Deket banget sama panggung live musicnya, kebetulah tadi malem itu live music jama 80-an. Suasananya homy buanget. Kayak pulang kampung. Meja dan kursi dari anyaman rotan, lampu juga yang model jaman dahulu itu bentuknya. Tau kan lampu jaman dahulu yang panjang menjuntai dan pinggirannya di sarungin, ya gitulah.


Kalo ngomongin soal harga makanan, nah disini ini muraaaaaah buangeeeeet.... Gile deh! Baru kali ini ada Resto yang udah ada live music, tapi harga makanan murah. Gw pesen Nasi Ayam Top aja cuma Rp. 13.500. Udah kenyang dengan ayam, telur, nasi, lalapan, 'n terong. Minumannya gw pilih avochoco Rp. 12.000, jus alpukat dengan float. Temen gw pesen es kawista cuma Rp. 6000. Murah banget kan?! Kalo nggak salah, makanan paling mahal Rp. 35rb deh. Biasanya kalo Cafe & Resto dengan suasana homy plus live music, minimal Rp. 50rb perorang. Jadi, kalo kalian mampir ke Bandung, silahkan mencoba Resto ini.

November 18, 2009

Jalan-jalan ke Jakarta

Setelah sekian lama, gw maen juga ke Jakarta. Biasanya di Jakarta itu cuma mampir doang buat naek pesawat ke Aceh. Kota Jakarta nggak 'gitu berubah sih. Kalo dibilang panas, nggak juga karena lagi musim hujan. Cuma perjalanan dari Bandung ke Jakartanya macet gila.

Kejadian yang bikin gw bete adalah : gw udah ngecas batre kamera buat foto2. Trus waktu gw keluarin kamera di mobil karena mau fotoan, gw heran kenapa kamera gw ngga mau nyala. Ternyata, THERE'S NO BATTERY!! Oh no, batrenya ketinggalan di charger. BETE! Jarang2 gw ke Tennis Indoor Senayan, malah bawa kamera tanpa batre. Pengen nangis gw di Jakarta. Kalo pake kamera hape kan ngga seruuu...

Sebenarnya gw ke Jakarta karena ada Job Fair. Liat dari web sih, perusahaan yang ikut gede2 semua. But in reality, sepi bangeeet acaranya. Jadi nggak semangat buat masuk2in CV. Yang datang dikiiit banget. Mendingan acara Job Fair di Bandung deh. Karena udah ilang semangat ngelamar kerja, jadinya gw pergi ke stand perusahaan makanan. Ada disuruh nyobain testernya snack. Temen2 gw pada jaim 'n ngga mau ambil testernya. Ya udah, gw yang ngambilin dan waktu gw sodorin ke temen2 gw, mereka rebutan ngambil snack yang di tangan gw. Mbak SPGnya sampe ketawa liat temen2 gw. Trus mbak itu nanyain umur dan nama gw. Setelah gw jawab, gw malah disuruh menghadap atasan dia buat diwawancara tentang produk snack mereka. Katanya ntar bakalan dapat bingkisan kalo abis ngejawab pertanyaan. Pertanyaannya seputar kegiatan gw sehari2, snack yang gw suka kalo ngemil atau gw makan waktu nonton dan nongkrong, perbandingannya dengan snack mereka, dll. Ada jawaban yang gw karang juga jawabannya, secara gw sebenarnya nggak suka ngemil. Mending makan nasi... Akhirnya gw dapat bingkisan snack 1 tas. Lumayan banget kan? Apalagi gw dan temen2 gw satu pun nggak ada yang bawa cemilan buat di mobil.

Setelah dapat bingkisan makanan, gw jadi nyari2 stand perusahaan makanan lagi. Rupanya lagi ada doorprize nih. Ada pertanyaan dan kalau berhasil menjawab, bakalan dapat bingkisan makanan lagi. Temen2 gw langsung nyodorin gw ke panggung dong. Akhirnya gw jawab pertanyaan dan dapat (lagi) bingkisan makanan. Hahaha, hepi gw.

Pulang dari Job Fair, kita mampir ke Plaza Senayan. Udah 8 taun nggak kesini. Udah lumayan berubah. Harga barang2nya masih muaaahaal. Ada sepatu seharga 4 juta rupiah yang menurut gw masih jauh lebih keren sepatu yang gw pesen di website2 Korea dengan harga 10% dari itu. Gw dan temen2 gw mau makan siang dulu. Jadi kita pegi ke foodcourtnya. Ada tempat makan steak yang murah, cuma Rp. 20rban., namanya Fiesta Steak Cuma rasanya standar bangetlah. Wajar kalo harganya segitu. Ada sih imported steaknya diatas 50rban, cuma gw nggak lagi nggak gitu pengen. Biasanya kalo harga steak yang diatas Rp. 50rban itu, pasti gw coba yang namanya aneh2. Kalo disini namanya ya itu2 aja sih, not too significant.

November 15, 2009

Dakken dan A Christmas Carol Movie

Yeah, malam mingguan lagi. Thank's to Jihan buat traktiran makan2nya. Happy Birthday to you. Paling asyik memang kalo malam minggu itu nongkrong di Cafe dan ngobrol abis2an.

Dakken
Untuk masalah tempat sih, Jihan suruh gw yang nentuin. Gw milih Dago Pakar sih supaya sekalian bisa menikmati citylight yang indah. Cuma nggak ada dari kita yang bawa kendaraan pribadi. Ya udah, kita milih Dakken aja. Selain karena 'tu Cafe deket sama BIP (gw berencana nonton bioskop abis makan), Cafe ini juga kata temen2 gw steaknya enak. Pas nyampe depan Cafe, suasananya kayak rumah banget. Ada kamar2nya untuk private room, tapi udah penuh. Pokoknya kalo kalian masuk ke Cafe ini, sama aja kalian kayak lagi bertamu ke rumah orang aja.

Karena semua private room penuh, maklumlah malam minggu, jadi kami milih tempat di belakang. Enak juga kok tempatnya. Masi bisa terasa private juga kalo kita milih tempat yang khusus dibawah 1 atap gitu. Bingung juga gimana cara deskripsikan 'satu atap'nya itu. Jadi dibelakang itu tempatnya misah2. 1 atap 1 meja, tapi ada juga yang 1 teras dengan beberapa meja. Gitulah pokoknya. Kebanyakan steaknya lumayan murah. Dibawah 40rban semua. Ada beberapa juga yang diatas 50rban, tapi gw lupa namanya. Gw mesen Lamb Shank, daging kambingnya empuuuuuk banget. Enaaaak!!!!! Suka banget gw sama pesenan sendiri. Kalo minuman sih rata2 dibawah Rp.20rban. Gw mesen Lychee Smoothies. Karena lychee diblender dengan es krim, jadi mirip rasa jagung minumannya. hehehe, aneh ya. Gw nyobain semua makanan temen2 gw dan semuanya enak. Nggak nyesel kesini.

A Christmas Carol
Nah, setelah kenyang makan, gw dan temen2 melanjutkan perjalanan ke bioskop BIP. Agak lari2 juga ke bioskopnya karena katanya kalo jam 10 malem itu ticketingnya uda tutup, dari Dakken jam 10 kurang 15. Mana eskalator udah mati semua lagi karena ni plaza udah tutup sebenarnya. Kebayang naek tangga sampe lantai 4. Hosh, hosh, hosh! Pas sampe di bioskop, kita langsung mesen tiket dan ternyata ticketing buka kok sampe tengah malem juga. Aneh, kursi bioskopnya di booking sama orang tapi nggak beraturan. Ada 1 orang booking tengah2, paling atas, sendiri pula. Kita kan jadi susah kalo mau pesen 1 deret. Tapi akhirnya kita pesen juga yang paling belakang itu. Waktu gw iseng nanya sama mbak ticketnya, "Mbak, ni 1 orang yang nonton paling atas, midnight lagi, hantu kali ya?" Mbak ticket itu dengan lucunya bilang, "Nggak kok mbak, kami disini masih jualan ticket buat makhluk berwujud." Spontan gw ngakak.

Film ini untuk peringatan natal sih. Ceritanya gw agak bingung. Ada seorang kakek yang sama sekali nggak suka sama natal, orangnya dingin, jutawan yang pelit, dan sering mengucilkan diri. Pada suatu malam, dia didatangi oleh 3 arwah gentayangan. Arwah pertama memperlihatkan tentang masa kecilnya. Kedua, membawa dia melihat masa depan orang2 yang berada disekitarnya dari atas langit. Ketiga, arwah paling seram, mengejar2 sang kakek dan menunjukkan batu nisan tu kakek. Shock banget kakek itu semaleman dan semuanya itu adalah mimpi. Pas bangun paginya, dia langsung berubah 180 derajat. Jadi baek, sangat menyukai natal, ramah, dermawan, pokoknya beda banget deh dari sebelomnya. Pengisi suara film ini Jim Carrey dan ada 3D nya. Cuma gw nonton versi biasa aja. Film ini nomor 1 box office menggeser film Michael Jackson 'This is it'. Tapi, gw sendiri agak merasa aneh sama filmnya. Ntah ya, mungkin gw nggak gitu mengerti arti natal buat para penduduk di film itu yang merayakannya dengan makan kalkun segede itu, hehehe. Harap maklum.

November 14, 2009

2012

Udah dari beberapa hari yang lalu gw pengen banget nonton film ini. Ntah berapa kali gw nonton trailernya di youtube. Akhirnyaaaa, kemaren kesampaian juga deh dan gw nonton premiere. Cihuuy!
Jam 10 udah bela2in ngajak Aya buat ngantri tiket di XXI Ciwalk. Belom buka aja udah ramee banget sampe ke bawah eskalator orang2nya. Pas dibuka, untung bisa dapat depan antriannya. Ada 3 baris 'n dibelakang gw tuh panjaaang banget. Gw kira udah baris paling depan bisa dapat tempat yang diharapkan. Ternyata banyak banget orang yg udah reserve pake M-Tix (lewat internet). Trus orang2 depan gw sekali beli tiket bisa dua deret kursi. OMG! Tapi untung masi dapat tempat bagus dan studio 1. Nonton jam 18:15 jadinya.

Gile 'tu film ya, gempanya itu 10.7 SR. Masya Allah kuatnya! Yang ngeri itu waktu Jackson Curtis (John Cusack) bela2in jemput keluarganya padahal udah gempa sehebat itu. Jalanannya naik dan retak semua. Seluruh bangunan roboh, tapi dia masi bisa nyelip2 gitu. Hampir tahan napas gw nontonnya. Trus mereka ontime naek pesawatnya dan melihat seluruh Chicago udah tenggelam. Gile bo'. Selanjutnya mereka mendarat di daerah Yellowstone buat isi bahan bakar pesawat. dan nyari penyiar radio buat minta peta ke daerah amannya Kali ini disitu seluruh gunung meletus. Teringat tsunami gw waktu burung2 pada berpindah massal. Merinding gw. Abis dari Yellowstone, gw lupa mereka kemana, tapi disitu mereka harus dapat pesawat lebih besar untuk pergi ke China. Yang mengerikannya, kebulan asap dari Yellowstone tadi mulai bergerak dengan cepat ke daerah itu. Mereka buru2 deh naek pesawat milik pengusaha tajir banget tapi nyebelin.

Sampe China, yang bikin gw shock lagi waktu tsunami besar banget daerah India dan Amerika diperlihatkan. Merinding gw. Ya ampuun deh, shock terus gw nonton film ini. Mereka bikin kapal gede banget di China dengan teknologi mutakhir, setidaknya untuk nahan tsunami dan gunung es yang mencair. Pake acaranya mesinnya ngga bisa dihidupkan sebelum pintu tertutup semua (salah 1 pintu ngga bisa nutup). Si Jackson dan anaknya bekerja sama untuk mindahin barang yg bikin pintu ngga bisa nutup, padahal air tsunaminya udah masuk ke dalam kapal dan mereka hampir nggak bisa napas. Nontonnya sampe sesak gw.
But, finally it's happy ending. Mereka akhirnya bisa selamat karena mesin kapal berhasil dihidupkan dan mereka nggak jadi nabrak puncak himalaya. Akhirnya mereka menuju Cape town di Afrika. Logikanya kalo kiamat, mau kemana pun kan tetep aja mati. Jadi film ini belom kiamat, baru sebagian besar dunia hancur aja. Indonesia malah diterjang tsunami dari berbagai titik. Mungkin di film itu, Indonesia udah tenggelam duluan. hahahaha.

November 11, 2009

Astroboy dan Etcetera

Sebenarnya gw tuh sama sekali nggak pengen jalan2 kemaren. Pengen diem aja di rumah, bobo' siang, bikin risoles ama kakak asrama, dan lain2 asal ngga pegi aja. Emang dari kemaren gw udah diajakin nonton lewat ym. Cuma betapa malesnya gw... Akhirnya temen2 gw datang ke asrama. Haduwh, akhirnya pegi nonton juga gw.

Astroboy
Kali ini gw ngga nonton film hantu. Animasi nih gilirannya. Gw sebenarnya suka film yang alurnya nggak usah berat2 amat lah. Yang nontonnya bisa nyantaii.. Kalian pada tau astroboy pastinya. Dulu diputar di SCTV waktu gw kecil. Ceritanya masih kayak dulu, Dr. Tenma kehilangan anaknya Toby, karena kena robot peacekeeper yang dimasukin red-energy (energi negatif), hasil ciptaan dia sendiri. Gw sedih disini, anaknya meninggal. Huaa! Trus Dr. Tenmanya bikin replikasi Toby dan jadilah robot yang persis seperti Toby dengan menggunakan blue-energy (energi positif). Cuma Dr. Tenma sadar kalo robot nggak bisa disamain dengan manusia beneran. Jadinya si robot Toby di buang.

Gw sediiiiiih waktu di scene ini. Bete juga gw karena nonton sama cowok semua, nggak bisa nangis. Malu... Huaaa! Dalem banget deh ni film. Kebayang deh kalo gw di posisi astroboy. Pokoknya gw sangat menikmati nonton film ini. Kalo nonton sama temen cewek kan bisa nangis bareng2... Curiga nih film 2012 gw bakalan merinding dan nangis banget. Paling ngeri gw kalo film tentang kiamat kayak gitu. Apalagi dengan sound effect yang menggelegaarr...

Etcetera
Pulang dari nonton astroboy, gw makan di etcetera. Another Cafe & Resto yang belom pernah gw cobain. Banyak temen2 gw bilang kalo makan disini enak banget. Ya udah, mumpung belom pernah makan, jadi semalem mampir. Tempatnya menurut gw lebih enak di terasnya deh.

Soalnya kalo di dalam, suasananya resto abis. Jadi berasa harus makan pake table manner. Hohoho. Gw pesen Escalopini A La Bologna (Rp.34.900), enakkk banget. Steaknya itu dibungkus dengan telur dan kita makannya pake Fettucini. Jadi cinta makan steak pake fettuncini. setelah mencoba steak di Congo Ada mozarellanya juga.

Mantep deh apalagi kalo kalian pake sambal dikit. So yummy! Kalo minumannya gw pilih strawberry smoothies (Rp. 17.900), jus strawberry ditambah es krim dengan rasa yang sama. Kalo harga makanan bekisar 25rb-35rb deh. Lumayan murah. Lupa juga gw makanan apa yg harganya lebih dari itu di resto ini. Kalo minuman masi dibawah Rp. 20rb kecuali wine 'n beernya... Emang puas makan disini, hepi banget gw karena kenyang. :)

November 09, 2009

Hari Mingguan

Kalo orang biasanya malam mingguan, kemaren gw hari mingguan. Hohohoho. Ketemuan sama ceweknya abang sepupu gw, kak Alya, trus kita jalan2 dan makan sepuasnya.

Congo Cafe
Kakak itu jemput gw jam 1 siang. Kita mau makan 'n nongkrong dulu sebentar. Ya udah, pilih2 tempat makan, akhirnya kami memutuskan makan di Congo Cafe and Resto, Jalan Rancakendal Luhur No.8. Dago Pakar Telepon : 022 2531065, 2531064. Tuh, komplit kan gw kasi alamatnya biar kalian nggak nyasar. Kak Alya ini mungkin udah semuanya tempat makan di dago pakar dia cobain.

Congo ini tempatnya luaaas banget. Gw aja sampe bingung mau makan dimana. Liat aja dari foto itu cuma sebagian tempatnya. Masih ada di bawah, diatas, dan didalam. Kami memilih makan di bawah tenda payung2 gitu biar bisa merasakan semilir angin dan ngobrolnya jadi santai.

Untuk makanan, seperti biasa, gw memilih makanan yg aneh dan keliatan enak bernama Tanzania Sirloin (Rp.41rb), daging sirloinnya enak, empuk, trus ada fettucininya. Biasanya kan kalo makan steak pasti ditemani kentang2 segala rupa, kali ini fettucini, makanya gw tertarik. Minumannya Guava Velvet (Rp. 17rb), jus jambu dengan float dan es krim yang banyaaak. Hepi banget gw minum minuman kayak gini. Harga makanan disini lumayan murah menurut gw untuk steak, 30rb-45rb. Bandingin ama Neo Calista yang buset mahalnya, padahal sama2 di dago pakar. Kalo sop buntut gituan baru diatas Rp. 50rb. Trus Cafe ini NGGAK PAKE PAJAK. That's cool. I ♥ it.

The Grudge 3
Pulang nongkrong di Congo, kita lanjut nonton. Bingung milih film apa, jadinya nonton film hantu (lagi) di XXI Ciwalk. Sebelum nonton kita beli roti Breadtalk dulu. Sejak balik ke bandung, dua kali nonton, dua kali itu film hantu. Gw milih The Grudge 3. Teringat dulu nonton The Grudge 2 di Bogor, salah milih bioskop yang udah agak reyot, suasananya bikin tambah angker. Gw kalo nonton film hantu Asia sering lupa sama hantunya. Mirip2 sih. Kayak Shutter, The Ring, mirip juga sama The Grudge. Mending hantu Indonesia, originally Pocong gitchu looh. Hahahaha.

Nah, waktu nonton film ini, gw ya biasa aja. Emang ngga bisa teriak kalo kaget. Hantunya patah2 karena dulu dibunuh sama suaminya sambil dipatah2in seluruh tubuhnya, trus anaknya tu hantu juga dibunuh. Yang mengherankan, tu hantu sekarang menghantui apartemen di Chicago. Aneh, kenapa 'tu hantu bisa keluar negri sana nggak diceritain. Kali aja ada pesawat khusus hantu kek, ato apa yang bikin film hantu agak realistis maunya diperlihatkan. Trus, 'tu hantu ngebunuh hampir seluruh penghuni apartemen. Ngeri juga ngeliat waktu tu hantu jalan karena dia patah2. Trus anaknya tu hantu putiiih banget, udah kayak tembok. Kayaknya enak juga berperan jadi hantu disitu, cuma diam aja, lari2, dan buka mulut dikit2. Nggak usah hafal dialaog. Kalo cerita filmnya sih standar lah. Melarikan diri dari kutukan hantu itu. Selamat menonton.

Bebek Darmo
Keluar nonton, padahal masih kenyang, tapi udah malem, kita lanjut makan malem. Kak Alya ngajakin ke Bebek Darmo, warung tenda deket Taman lalu lintas. Katanya sih abang sepupu gw suka banget sama bebek ini. Ya udah gw cobain. Tapi kita lagi pada keenyaaang banget, jadi nggak gitu menikmati bebeknya. Harganya murah, cuma Rp.10rban kalo nggak salah. Gw ditraktir sih, jadinya nggak tau berapa harganya. Sambelnya pedes, ada rasa bumbu rujaknya juga. Cuma bebeknya menurut gw nggak gitu empuk. Tapi enak sih. Rame banget yang datang ke warung ini. Hampir sama ramenya dengan bebek boromeus.

November 08, 2009

Redsdipo dan Cafe Halaman

Redsdipo
Malam mingguan kali ini gw makan di redsdipo. Tempatnya itu di jalan dipatiukur. Sebenarnya waroeng ini sengaja gw incar supaya 3 waroeng di jalan dipatiukur ini semuanya pernah gw cobain. Kan di jalan itu ada Soto Pelangi, redsdipo, and bebek van java. Agak kesana dikit lagi ada B'gana. dan waroeng DU 21 Kayaknya B'gana itu resto mahal, jadinya harus persiapkan duit lebih untuk kesana.

Waroeng DU 21 juga gw udah pernah nongkrong disitu. Cuma udah lama banget nggak kesana. Semenjak gw belom nulis2 blog deh gw kesana. Pasti harganya udah beda banget sekarang. Redsdipo ini kalo kata gw lebih tepatnya waroeng ikan bakar. Nggak cuma bawal doang yang ada disini. Maunya kan menu bawalnya banyak, misalnya ada bawal asam manis kah, bawah saus tiram kah, tapi ini cuma bawal goreng/bakar doang. Ada beberapa ikan laennya kayak ikan nila, ikan kerapu, cumi, dll. Sambalnya disini bener2 mantap deh. Sampe ingusan gw gara2 kepedesan. Untung gw lagi sehat wal'afiat untuk mencoba menu sepedess ini. Kalo tentang harga, kalian bisa liat di foto. Murah2 saja kan? Tapi aneh, malam minggu kayak gini kok agak keliatan sepi warung2 seperti ini. Kalo malam minggu gw ke resto steak, wuiihhh, sampe waiting list bo'. Pernah sampe waiting list nomor 11 gw. Trus waktu lagi makan, rameenya minta ampun di dalam resto.

Cafe Halaman
Nah, ni Cafe udah 8 kali gw kunjungi. Rajin banget gw kan? Paling sering tu di Paris Van Java. Dulu pertama kali kesini sewaktu abang gw ultah. Kita makan spageti, nasigoreng, omelet, banana split plus dua minuman cuma buat berdua. Huahahaha. Emang beda selera makan orang Aceh kata temen2 gw. Kenapa gw suka banget disini? Pertama, harganya nggak gitu mahal untuk makanan. Tapi kalo minuman, lumayan mahal.

Trus kalo di PVJ, Cafe ini termasuk yang paling murah dibanding yang laen. BMC juga murah sih, tapi Cafe halaman ada makanan westernnya juga, makanya gw lebih suka mampir kemari. Walaupun udah 8 kali gw kesini, gw belom pernah nge-review ni Cafe. Baiklah, akan gw review. Untuk harga makanan mie, nasi, bakso, sekitaran 15rb-30rb. Kalo minuman dari 5rb-25rb juga. Nah kalo steak mahal buangeeeet, 5orb keatas dan menurut gw untuk harga segitu seharusnya gw dapat steak seenak Tomodachi resto dan suasana kayak Atmosphere resto. Sebenarnya gw mampir di cafe ini setelah nonton My Ex. Padahal filmnya udah gw review, tapi cafenya belom karena gw mikit males juga nge-review cafe yg udah banyak bgt gw kunjungi.

November 06, 2009

My Ex (Thailand Movie)

Sejak balik ke Bandung, baru semalam gw nonton film di bioskop. Kita memilih Blitz Paris Van Java karena pengen nonton film horor Thailand. Tau kan kalo Thailand itu terkenal dengan seremnya film horor.

Gw dan temen2 nonton My Ex. Film ini menceritakan tentang artis yang bernama Ken yang punya banyak pacar. Pacar pertama namanya Meen, kedua Bow, dan yang ketiga Ploy. Ken itu bilang janji2 palsu gitulah buat si Meen. Ya, jurus cowok2 playboy kan gitu. Sampe akhirnya si Meen hamil, tapi si Ken pura2 belom siap punya bayi. Ceritanya bisa kalian browse aja di google, soalnya ntar ngga seru kan kalo diceritain semua. Kalian pasti bakalan bingung, siapa diantara 3 cewek2 itu yang gentayangan menuntut balas pada si Ken itu. Gw aja pas terakhir2 baru bisa menarik kesimpulan. Selaen karena muka cewek2 itu mirip2, namanya juga pada aneh2. Bingung sendiri nge-beda-innya..

Menurut gw, 'tu film mengagetkan banget. Ntah karena sound effect semalem cukup menggelegar, jadi kaget2 melulu gw. Untung gw bukan tipe orang yang teriak kalo kaget. Tapi temen2 gw tuh gileee teriakannya. Hantunya juga serem, apalagi waktu muncul2 di foto2 itu. Beneran kayak asli aja. Hiiii!!! Cuma yang nggak realistis, masa' sih hantu bisa membunuh. Ahh, ketauan bo'ongnya. Trus sadis pembunuhannya. Itu yang bikin gw ngerii... Silahkan nonton deh, semoga pas tidur nggak kebawa mimpi. hahaha..

November 04, 2009

Tes kerja

Dengarkan curhatku.. hahaha.. Kayak lirik lagu Vierra aja. Hari ini gw tes kerja di PT. EBdesk, perusahaan IT juga. Ini adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang gw masukin lamaran. Dulu abang gw pernah kerja disini, jadi gw bisa nanya2 dia gimana 'tu perusahaan.

Abang gw bilang kalo 'tu perusahaan ada di jalan Raden Fatah depan UNIKOM, pas belakang toko HONDA. Gw langsung berpikir, "wah, deket ya". Tinggal jalan kaki dikit dari kampus gw. Tapi gw mulai mikir lagi, kalo jalan kaki dari asrama, gw lupa kemana jalan pintasnya kalo mau ke UNIKOM. Selagi jalan kaki, gw liat mahasiswa UNIKOM (pake baju hitam putih kalo mau ujian). Langsung aja gw ikutin dia. Gw pikir pasti dia mau ke kampusnya. Pas jalan dari mesjid, belok kanan. Gw masih tau jalan itu. Anak itu masuk ke lorong rumah orang (hei, ngapain lo? ga salah?). Dia naek tangga tinggiiii banget (ini gw udah ga tau dimana tapi tetep ngikutin), trus belok kiri, kanan, dan menghilang. Gw langsung kaget. Kayaknya tu anak tau kalo gw ngikutin dia. Awas aja dia, bikin gw nyasar gini. Akhirnya gw ngikutin feeling gw, gw jalan aja terus, dan ketemu warung Babe. Itu anak rupanya makan dulu di warung itu. Dasar, gw malah ke warung ini jadinya. Untungnya kalo dari warung itu, gw hapal banget jalan ke UNIKOM.

Gw liat gedung HONDA. Kata abang gw dibelakangnya EBdesk. Gw liat2 kok dibelakangnya malah supplier HONDA ya? aneh.. Gw celingak-celinguk sana sini nyariin tulisan jalan Raden Fatah juga ngga ada. Apa gw salah jalan ya? Pas gw tanya sama tukang parkir, eh rupanya nama jalannya ketutup daun pohon. Gw menelusuri jalan itu dan menurut gw nggak ada kantor di dekat HONDA ini. Ya udah, gw tanya sama orang2 di jalan, rupanya masi jauuuh. Dasar, gw dikerjain abang gw. HUH! Gw takut telat nih, jadi mempercepat jalan sedikit.

Akhirnya nyampe di kantor ini. Suasana kantornya asri banget dan emang sebuah rumah ternyata. Gw langsung disuguhkan soal php, javascript, java, asp.net, dan c/c++. Hehe, gw cuma bisa senyum2 nggak jelas. Beberapa dari soal itu gw kerjain. Ada yg gw kerjain karena bisa, tapi ada juga yg gw kerjain karena biar ngga kosong2 amat. Lupa banget ternyata gw sama semua pemograman pas awal2 semester. Pas lagi ngerjain soal, gw duduk dibawah payung2 gitu. Karena banyak angin, payungnya goyang2 dan otomatis meja juga jadi ikut bergoyang. Jadi gempa melulu gw. Trus ada ulat pula' jalan2 di baju gw. Nyaris teriak gw (teringat jaim). Dasar ni ulat, mentang2 gw pake baju warna hijau, bukan berarti gw daun kan?!

Gw sih berpikir, ahh kerjain aja seadanya, abis itu pulang, paling nggak dipanggil lagi. Ternyata, langsung di interview saat itu juga. Gw shocked! Pas interview, hasil jawaban gw dibahas dong sama interviewernya. Oh my God, jadi nyesel kenapa gw banyak kosongin jawaban, lebih tepatnya kenapa gw nggak gitu belajar tadi malam. Gw cuma bisa nyengir waktu ditanya kenapa banyak yang nggak dijawab, abisnya gw nggak tau sih jawabannya. Mau ngarang juga ngarang apa? Gw bilang kalo gw sebenarnya lebih suka c# (bahasa pemrograman) karena gw bikin TA dengan itu dan pernah pegang proyek web sebagai manajer. Nah, tu bapak langsung semangat mau nge-tes c# gw sekarang langsung sama leader yg pegang proyek c# di Malaysia. Gw Shocked lagi! Gw minta waktu untuk belajar dulu at least 1 hari. Takut juga karena udah 2 bulan nggak pegang coding. Jadi jumat gw disuruh kesana lagi buat tes lanjutan. Trus gw juga mau di tes java hari seninnya. Gw bilang kalo Java itu bahasa yg gw pake awal2 semester dulu. Sekarang udah lupa. Bapak itu mau tes gw dua2nya biar bisa dipake dimana2. Gw malah takut kalau2 java gw ternyata malah lebih bisa daripada c#. hahaha
Wish me luck aja deh!

November 01, 2009

This is Halloween

Ikan Bakar Sulawesi
Sebelum membahas Hallowen, gw mau me-review wisata kuliner seperti biasa.S ebenarnya gw agak demam nih. Biasanya demam itu menuruni selera makan. Kalo review gw agak ngaco, mohon dimaafkan. Gw mengunjungi Ikan Bakar Sulawesi di jalan setiabudhi no. 35. Udah lama nggak makan ikan sih. Biasanya kalo nongkrong ya makan steak gituan.

Pas pertama datang, gw langsung disuruh pilih ikannya. Gw melihat ikan raksasa namanya 'Sukang'. Pada tau ikan Sukang? Gw sih baru denger. hehehe. Gede gila tu ikan. Trus gw pilih kursi di atas supaya bisa ngeliat jalan. Untuk sayurannya, gw pesen brokoli cah ayam (Rp. 16rb) biar menyehatkan. Waktu ikannya datang, gw agak ragu kalo ikan se-gede ini di bakar, takut dalemnya gak mateng. Ternyata mateng banget. Mantap! Trus yg bikin gw batuk2, sambelnya itu, bumbu rujak yang pedeees bangeeet >.<. Tapi yummy deh. Nyaris berurai air mata gw makannya. Udah segede itu ikannya, masi dalam ukuran super (Rp. 50rb). Masih ada ukuran medium, monster, dan spesial lho. Kebayang gedenya ukuran spesial. Kalo harga minuman, murah kok, dibawah Rp. 10rb.

Halloween
Kalian tau kan kalo tanggal 31 Oktober itu diperingati sebagai hari hantu sedunia? Halloween atau Hallowe’en adalah tradisi perayaan malam tanggal 31 Oktober, dan terutama dirayakan di Amerika Serikat. Tradisi ini berasal dari Irlandia, dan dibawa oleh orang Irlandia yang beremigrasi ke Amerika Utara.

Bagi anak-anak di Amerika, Halloween berarti kesempatan memakai kostum Halloween dan mendapatkan permen, sedangkan bagi orang dewasa adalah kesempatan berpesta kostum. Bagi pedagang eceran di Amerika, Halloween berada di urutan kedua di bawah hari Natal sebagai perayaan yang paling menguntungkan. Pasti pada tau kan, cuma kita kadang lupa aja. Nah, di Ciwalk semalem ada acara Hallowen itu. Tahun lalu gw datang ke acara Hallowen di Paris Van Java. Cuma ada boneka labu 'jack o lantern', nenek sihir, dan berbagai boneka yang mematung diam. Kalo di Ciwalk, ada pesta kostumnya. Itu yang bikin seru. Awalnya sih ada acara dance oleh para hantu. Keren banget dance nya. Ada sih gw rekam. Lagi nonton dance gitu ya, sengaja beberapa hantu2 di suruh jalan2 ke daerah penonton. Gw kaget2 ngeliat muka2 serem mereka dengan akting yang hantu abizz lah... Nakutin banget!

Trus, acara sulap. Beberapa penonton dipanggil buat ngebantuin pesulapnya melakukan trik2nya. Ada acara fashion show hantu. Disini para juri menilai kostum siapa yang paling menarik. Setelah fashion show itu, baru hantu2 dilepas ke seluruh Ciwalk. Semua orang sibuk berfoto dengan para hantu, termasuk gw dan temen2 gw. Ada 1 hantu yang matanya udah nyaris copot, punggungnya bersayap, dan bertanduk seluruh tubuhnya berbulu. Ramee banget yang ngantri minta difotoin ama ni hantu. Gw sampe nggak dapat foto bareng dia. Bete deh! Yang kasian itu hantu suster ngesot, banyak banget deh yang pengen fotoan sama dia sampe malem2 pun masih ada. Udah capek mungkin dia ngesot mulu di jalan. hahaha. Katanya tahun lalu, hantu yang diperlombakan itu hantu Indonesia semua. Gw nggak dateng sih. Cuma hantu Indonesia kan emang sereeem sekaleeee...

Cafe Seven
Acara di Ciwalk udah usai, kita malah jadi laper lagi. Maklumlah, mungkin karena semangat amat jadi ghost buster keliling2 ciwalk, jadinya banyak energi terbuang. Kita mampir ke Seven Cafe, masi daerah jalan Setiabudhi no. 182. Cafe ini ada live musicnya dan buka sampe jam 1 malem. Tapi semalem kayaknya belom tutup juga sampe setengah 2. Mungkin karena ada event Halloween dan ini malem minggu.

Kita makan serabi aja buat ngemil 'n nongkrong doang. Suasana Cafenya enak banget sih. Nuansa warna merah dan hitam. Sofanya juga empuk. Harga serabinya standar sih, 3rb-10rb. Minuman yang agak mahal, belasan ribu semua kecuali pesen teh manis panas cuma 5rb. Pelayan Cafenya ada yang eye-catching banget, pake baju suster, mukanya ala Halloween juga. Yang bikin bete, batre kamera gw abis pas waktu gw minta pelayannya fotoin kita semua. Ah, padahal kalo masuk semua ke dalam foto kan keren. Jadi pake kamera hape deh...

Categories

adventure (274) Living (242) Restaurant (146) Cafe (139) Hang Out (132) Jawa Barat (100) Bandung (92) Story (83) Movie (73) Lifestyle (64) Jakarta (63) Aceh (49) Event (48) Hotel (36) Islam (36) China (31) Jawa Tengah (27) New Zealand (23) Japan (20) Hong Kong (19) Book (18) Science (18) South Korea (18) Malaysia (17) Consultant (16) Technology (16) Family (15) Jawa Timur (15) Warung Tenda (15) Kuala Lumpur (14) Semarang (14) Vietnam (14) Saudi Arabia (13) Philippines (12) Beach (11) Blackberry (11) Brunei Darussalam (11) Dokter (11) Macau (11) Crush (10) Lomba (10) Birthday (9) Boracay Island (9) Kalimantan Timur (9) Kepulauan Derawan (9) Bali (8) Sabang (8) Shenzhen (8) Tokyo (8) CEO (7) Cambodia (7) Jeju Island (7) Malang (7) Medina (7) Osaka (7) Seoul (7) Singapore (7) Wedding (7) Karimun Jawa (6) Makassar (6) Surabaya (6) Auckland (5) Bangkok (5) Bogor (5) Dieng (5) Hanoi (5) Manila (5) Pulau Derawan (5) Sukabumi (5) Thailand (5) The Partij (5) Yogyakarta (5) Busan (4) Depok (4) Farming & Gardening (4) Mecca (4) Myanmar (4) Pekalongan (4) Queenstown (4) Siem Reap (4) giveaway (4) Australia (3) Baby (3) Da Lat (3) Entrepreneur (3) Ho Chi Minh (3) Kalibo Island (3) Kalimantan Utara (3) Kepulauan Seribu (3) Kobe (3) Kyoto (3) Penang (3) Rotorua (3) Te Anau (3) 2PM (2) BBLive (2) Blackberry Live Rockin Concert (2) Christchurch (2) Etude House (2) Fox Glacier & Franz Josef (2) Gold Coast (2) Ha Long Bay (2) Hakone (2) Home Made (2) Jeddah (2) Matamata (2) Medan (2) Nami Island (2) Probolinggo (2) Pulau Kakaban (2) Pulau Maratua (2) Pulau Sangalaki (2) Shontelle (2) Suede (2) Taio Cruz (2) Tarakan (2) The Face Shop (2) Wellington (2) Yangon (2) Berau (1) Cilegon (1) Cimahi (1) Cirebon (1) Festival BLOG 2010 (1) Nihn Bihn (1) Pulau Gusung (1) Pulau Madura (1) Skin & Body Care (1) Solo (1) Takengon (1) Taupo (1) Vampire Diaries (1)